Jumaat, 17 Februari 2012

sakit dan sedap
Senja semakin merangkak menuju malam. Abah masih lagi termenung di atas pangkin di bawah pokok cenderai di hadapan rumah. Matanya sayup-sayup merenung jalan kampung yang hanya sesekali dilalui kenderaan. Adik tahu Abah belum makan sejak tengahari, tapi adik tak mahu mengganggu Abah. Biarlah Abah bersendirian dulu melayan perasaanya. Abang Ngah, Abang De dan Abang Teh masing-masing telah pulang ke bandar selepas Asar tadi. Kak Long pula telah di bawa suaminya pulang bersama pagi tadi. Adik tahu sangat kenapa Abah bersedih hati. Bagi orang lain tentulah hairan dengan sikap Abah. Sepatutnya Abah gembira kerana Kak Long, anak perempuanya yang sulung telah pun selamat mendirikan rumahtangga. Umur Kak Long sudah menjangkau 27 tahun hinggakan sebelum ini gelaran andartu sudah di kaitkan orang kampung dengan dirinya. Semua ibu bapa lain pastinya gembira kalau anak perempuan mereka akhirnya disunting orang. Suami Kak Long pun bukannya calang-calang orang, tauke restoren yang mempunyai tiga empat cawangan di bandar, walaupun berketurunan mamak. Tapi adik tahu kenapa Abah tetap bersedih dengan ketiadaan Kak Long. Kak Long memang rapat dengan Abah. Sejak zaman remajanya, Kak Long selalu membantu Abah menoreh getah di kebun. Subuh-subuh lagi mereka telah keluar menoreh, tengahari baru balik.Sebelah petang pula Abah akan membawa Kak Long ke dusun yang terletak di hujung kampung. Walaupun pelajaran Kak Long bagus, tetapi selepas sahaja peperiksaan SRP, Kak Long tidak mahu bersekolah lagi. Abah pun tidak membantah, malah macam suka pula Kak Long berhenti sekolah. Walaupun arwah mak berusaha memujuk Kak Long supaya menyambung pelajaran, tetapi Kak Long tetap berkeras. Apabila arwah mak meninggal dunia kira-kira tujuh tahun lepas, Kak Long terus mengambil alih tugas mak sepenuh masa. Kak Longlah yang memasak, membasuh dan mengemas rumah. Disamping itu Kak Long masih rajin membantu Abah menoreh dan ke dusun. Adik tahu Abah dan Kak Long seolah-olah tidak boleh di pisahkan. Sepanjang Kak Long menjaga rumah tangga, Adik nampak Kak Long seolah-olah bahagia dan seronok sahaja. Kalau gadis lain tentu sudah memberontak dan ingin bebas. Tapi Kak Long lain, jarang sekali keluar rumah tanpa di temani Abah dan jauh sekali untuk bersiar-siar atau mempunyai teman lelaki. Kak Long tekun dengan tugasnya menjaga Abah dan kami adik beradik. Pagi-pagi lagi Kak Long dah bangun menyediakan sarapan. Namun Adik perasaan dalam seminggu, selang dua atau tiga hari Kak Long akan bangun lewat dengan rambutnya kusut masai dan wajah keletihan, seolah berjaga semalaman. Pada hari-hari seperti ini, Abah pula dengan sukarela akan menyediakan sarapan untuk kami adik beradik sebelum ke sekolah. Abah tidak pernah menegur, dan hanya membiarkan Kak Long tidur sepanjang pagi, seolah-olah Abah faham atau tahu kenapa Kak Long keletihan. Adik tahu kenapa Kak Long begitu, dan kenapa pula Abah begitu memahami masalah Kak Long. Adik dah lama tahu. Masa tu rumah Abah Cuma mempunyai tiga bilik, dan Adik berkongsi bilik dengan Kak Long yang bersebelahan dengan bilik Abah. Abang-abang yang lelaki pula tidur di bilik di bahagian dapur. Beberapa bulan selepas arwah mak meninggal, barulah Adik perasan pada malam-malam tertentu, selepas makan malam, Kak Long akan menyediakan kopi pekat bercampur dengan ginseng tongkat Ali serta madu lebah dan beberapa butir makjun penguat tenaga batin untuk Abah. Selalunya Kak Long akan tidur dengan hanya berkain batik dan baju t, tapi pada malam-malam tersebut Kak Long akan memakai baju tidur peninggalan arwah emak yang nipis dan seksi. Pada suatu malam Adik terjaga dari tidur apabila terdengar bunyi ketukan di dinding beberapa kali dari dalam bilik Abah. Sebaik Adik membuka mata, Adik nampak Kak Long bangun perlahan-lahan menuju ke pintu. Sesekali dia menjeling ka arah Adik. Adik lalu pura-pura kembali tidur. Selepas keluar Kak Long merapatkan pintu dengan perlahan mungkin takut kalau-kalau Adik terjaga. Beberapa ketika selepas Kak Long keluar, Adik terdengar pintu bilik Abah dibuka dan ditutup kembali. Adik merasa sangat hairan, apa yang Kak Long nak buat masuk ke dalam bilik Abah di tengah malam buta ni. Perasaan ingin tahu, membuatkan Adik tidak dapat melelapkan mata. Adik cuba merapatkan telinga kedinding, tetapi tidak dapat mendengar apa-apa. Lalu Adik bangun dan keluar dari bilik menuju ke bilik Abah. Dari luar Adik dapat mendengar Kak Long dan Abah sedang bercakap-cakap dengan nada yang perlahan. Sesekali Adik dengar suara Kak Long ketawa kecil. Perasaan ingin tahu Adik kian bertambah, lalu Adik melangkah ke sebelah dinding bilik Abah yang bersebelahan dengan dapur. Dari tingkap yang salah satu cerminnya telah pecah dan hanya ditutupi dengan kertas suratkhabar, Adik dapat melihat apa yang berlaku dalam bilik itu. Adik nampak Kak Long sedang berbaring di atas katil Abah dengan hanya memakai seluar dan baju dalam berwarna biru muda. Abah pula sedang berdiri disisi katil tanpa sebarang pakaian ditubuhnya. Adik nampak dengan jelas batang pelir Abah yang sudah menegang. Kak Long memang cantik orangnya. Kulitnya hitam manis dan memiliki senyuman yang menawan. Adik tahu ramai pemuda kampung yang minat dengan Kak Long, tapi Kak Long saja yang tidak mahu melayan mereka. Abah masih berdiri sambil memerhati tubuh seksi Kak Long. Tangan Abah menggosok-gosok batang pelirnya sendiri. Kak Long mula mengangkangkan kakinya. Dia tersenyum memandang Abah. Sambil itu Kak Long memainkan jarinya pada tundun pantatnya sendiri. Sesekali Kak Long menggigit bibir kesedapan. Senyuman tidak lekang dari bibirnya sambil matanya galak merenung batang pelir Abah. Semakin kuat Abah mengocok pelirnya, semakin galak pula jari Kak Long menggosok alur pantatnya. Kak Long mengerakan punggungnya ke kiri dan kanan. Mata Abah juga tidak berkelip memerhati ke arah tundun pant*t Kak Long yang tembam itu. Adik nampak sebahagian seluar dalam Kak Long mulai basah. Abah melangkah merapati katil, dan duduk disisi Kak Long. Sambil mengusap rambut Kak Long, Abah menggeselkan hidungnya pada dahi dan pipi Kak Long. Sesekali lidah Abah menyentuh cuping telinga Kak Long membuatkan Kak Long mengeliat kegelian. Abah mengucup kelopak mata dan dagu Kak Long sebelum kedua-dua bibir mereka bertaup rapat. Kak Long segera mendongakan mukanya dan membalas kucupan Abah. Sambil berkucupan tangan Abah menggosok lembut betis dan peha Kak Long. Kak Long juga tidak duduk diam, sebaliknya terus merangkul leher Abah. Agak lama juga mereka saling berbalas kucupan. Seketika kemudian Abah melepaskan bibir Kak Long dan mula mencium dan menjilat-jilat leher Kak Long pula. Sambil merengek kegelian, Adik nampak tangan Kak Long merayap dan memegang batang pelir Abah. Kak long mengurut batang pelir Abah dari atas ke bawah perlahan-lahan. Abah mengerang kesedapan. Kemudian Abah menyelak baju dalam Kak Long hingga tetek Kak Long terdedah. Abah menatap kedua-dua tetek Kak Long seketika sebelum menjilat puting dan menghisapnya dengan lembut. Rengekan Kak Long semakin kuat. Abah memutarkan lidahnya pada puting tetek Kak Long silih berganti. Kak Long memegang tangan Abah dan meletakan pada mukanya. Adik nampak Kak Long menghisap jari telunjuk abah dengan penuh nafsu. Sebelah lagi tangan Abah meramas-ramas tundun pant*t Kak Long. Sesekali Abah menyonyot tetek Kak Long sambil tangan Kak Long semakin kuat mengocok batang pelir Abah. Abah menolak lembut peha Kak Long sehingga terkangkang sebelum memasukan tangannya ke dalam seluar dalam Kak Long. Adik nampak tangan abah bergerak-gerak seolah sedang mengorek sesuatu pada pant*t Kak Long. Semakin kuat Abah mengorek pant*t Kak long, semakin kuatlah Kak Long mengerang. Adik nampak Kak Long kian tambah gelisah. Tubuhnya bergerak ke kiri dan kanan megeliat kegelian. Sesekali Kak Long mencakar-cakar belakang Abah dengan jarinya. Namun Abah nampak relek aje sambil terus mennyonyot tetek dan mengorek-ngorek pant*t Kak Long. Tiba-tiba Kak Long menarik tangan Abah menyuruh Abah berhenti dari terus mengorek pantatnya. Riak wajah Kak Long seolah sedang menahan kencing. Kak Long terus merengek sambil mengepit pahanya. Abah pula seakan faham keadaan Kak Long lalu berhenti dari megorek pant*t dan menyonyot tetek Kak Long. Abah menarik perlahan seluar dalam Kak Long sehingga tertanggal. Kemudian Abah menanggalkan pula baju dalam Kak Long. Kak Long hanya menurut sahaja. Kini Kak Long dan Abah sama-sama berbogel. Abah menarik Kak Long supaya duduk di hadapanya. Selepas itu Adik nampak Abah melutut berhadapan Kak Long. Tanpa di suruh, Kak Long lalu memegang batang pelir Abah lalu megurutnya ke atas dan ke bawah. Seketika kemudian Kak Long mula menjilat-jilat kepala pelir Abah dengan lidahnya. Selepas kepala pelir, Kak Long turut menjilat batang dan batu pelir Abah. Kepala Abah terdongak sambil mulutnya bersiut-siut menahan kesedapan. Setelah puas menjilat-jilat, Adik nampak Kak Long mula memasukan batang pelir Abah ke dalam mulutnya. Kak Long mula menghisap dan menyonyot batang pelir Abah perlahan-lahan. Pipi Kak Long kelihatan kembang kempis . Abah mula tak senang duduk apabila batang pelirnya di perlakukan sebegitu oleh Kak Long. Abah memegang kepala Kak Long dan meramas-ramas rambut Kak Long. Kak Long semakin bersemangat, lalu semakin kuat menyonyot batang pelir Abah. Pada satu-satu ketika Adik nampak Kak Long memasukan batang pelir Abah ke dalam mulutnya hampir sampai ke pangkal membuatkan Abah mengeluh panjang. Kak Long semakin ghairah menghisap batang pelir Abah sementara tangannya bermain-main pada celah pantatnya sendiri. Abah turut membantu dengan meramas dan mengentel-gentel tetek Kak Long. Hampir sepuluh minit juga Kak Long menghisap pelir Abah. Seketika kemudian Kak Long berhenti lalu bangun mencapai patung beruang panda yang arwah emak belikan untuknya semasa kecil dahulu. Kak Long memang sayangkan patung beruang itu. Patung itu sentiasa dijaganya dengan cermat. Kak Long menonggeng di hadapan Abah sambil memeluk patung beruang kesayangannya. Abah merapati Kak Long dari belakang sambil memegang batang pelirnya. Abah menggeselkan kepala pelirnnya pada celah pant*t Kak Long. Kak Long pula menggelek-gelekan punggungnya seperti penyanyi dangdut. Perlahan- lahan Abah menekan batang pelirnya masuk kedalam lubang pant*t Kak Long sehingga rapat ke pangkalnya. Kak Long memeluk erat patung beruang sambil mulutnya ternganga dan matanya terpejam menerima tusukan batang pelir Abah dalam lubang pantatnya. Kak Long dan Abah serentak mengeluh kesedapan. Abah membiarkan seketika batang pelirnya terbenam rapat didalam lubang pant*t Kak Long sambil Kak Long menggelek-gelekan punggungnya perlahan-lahan. Adik nampak Kak Long sempat menjeling dan melemparkan senyuman manja ke arah Abah sebelum mula mengerakan punggungnya kehadapan dan kebelakang. Abah pula membalas senyuman Kak Long itu. Adik nampak batang pelir Abah kelar masuk dalam pant*t Kak Long yang semakin berair. Beberapa titik air dari pant*t Kak Long jatuh menitik di atas tilam. Kak Long terus mengerakan punggungnya mengasak batang pelir Abah. Mata Kak Long semakin kuyu menahan kesedapan. Sesekali hanya mata putihnya sahaja yang kelihatan. Mulutnya tidak berhenti-henti mengerang dan merengek-rengek.Abah pula kelihatan tenang bertahan. Tangannya meramas-ramas daging punggung Kak Long yang tonggek itu. Sekali sekala Abah menepuk-nepuk punggung Kak Long membuatkan Kak Long menjerit kecil. Semakin lama Adik nampak semakin kuat Kak Long menggerakan punggungnya. Wajah Kak Long kelihatan begitu ghairah sekali. Erangan Kak Long juga semakin kerap dan bertambah kuat Patung beruang kesayangannya tetap di peluknya dengan erat. Abah terus membiarkan Kak Long beraksi. Adik nampak Abah masih setia menahan serangan pant*t Kak Long yang semakin becak berair. Batang pelir Abah yang besar itu nampak berkilat diselaputi lendir dari pant*t Kak Long. Bulu pelir Abah dan bulu pant*t Kak Long kelihatan kuyup kebasahan. Namun sesekali Abah turut mengerang terutama apabila Kak Long menekan perlahan pantatnya hingga batang pelir abah masuk hingga ke pangkal, dan kemudian Kak Long akan menarik dengan cepat. Abah nampaknya cukup seronok apabila Kak Long melakukan sebegitu berulang-ulang kali. Adik dapat mendengar Abah mengeluh kesedapan dan memuji Kak Long kerana Kak Long pandai beraksi di atas katil. Kak Long hanya tersenyum kepuasan mendengar pujian Abah itu. Hayunan punggung Kak Long semakin kuat dan bertenaga. Adik dengar Kak Long mengeluh mengatakan dia sudah nak keluar kepada Abah. Abah segera mencekak pinggang Kak Long untuk membantu Kak Long menolak dan menarik punggung Kak Long dengan lebih cepat lagi. Kak Long mula mengerang dengan agak kuat. Giginya menggigit bibir bawahnya. Patung beruangnya di peluk sekuat-kuat hati. Seketika kemudian Kak Long menekan rapat pantatnya pada batang pelir Abah. Mulutnya ternganga sambil matanya terpejam. Satu keluhan yang panjang terpacul dari mulut Kak Long sambil tangannya mencengkam kain cadar. Tubuhnya kelihatan bergetar-getar dan menggigil. Selepas beberapa ketika mengejang, tubuh Kak Long akhirnya terkulai layu. Abah membiarkan sahaja Kak Long melayan perasaanya walaupun batang pelirnya masih lagi terbenam rapat dalam lubang pant*t Kak Long. Kak Long kelihatan tercungap-cungap dengan nafasnya kencang turun naik. Abah menarik batang pelirnya dai dalam lubang pant*t Kak Long. Kemudian Adik nampak Abah menjilat pant*t Kak Long dari belakang dengan penuh nafsu. Lelehan air dari pant*t Kak Long Abah kaut dengan lidah dan menelannya. Kak Long pula memasukan ibu jarinya ke dalam mulut dan menghisapnya seperti bayi. Selepas puas menjilat, Abah menekan pinggang Kak Long kebawah hingga punggung Kak Long tertonggek ke atas. Dengan agak kasar Abah menusuk kembali batang pelirnya ke dalam lubang pant*t Kak Long. Tanpa berlengah lagi Abah terus mendayung. Kali ini tindakan Abah begitu agresif dengan tujahan yang keras dan laju. Kak Long bertahan dengan memaut kepala katil menyebabkab katil itu mula bergoyang dengan agak kuat. Gabungan bunyi goyangan katil dan decupan keluar masuk batang pelir Abah memecah keheningan malam itu. Semakin lama adik nampak semakin kuat Abah menghentak lubang pant*t Kak Long. Kak Long kelihatan cuba sedaya upaya menahan asakan Abah yang semakin ganas dan bertubi-tubi itu. Kangkangannya di buka seluas mungkin bagi memudahkan Abah meneruskan agendanya. Tubuh Kak Long bergoyang kuat seiring dengan goyangan katil itu. Kak Long kembali tercungap-cungap, namun patung beruang pemberian arwah emak tetap kemas dalam dakapannya. Adik nampak sepanjang Kak long disetubuhi Abah memang sedetik pun Kak Long tidak melepaskan patung beruang itu. Wajah Abah kelihatan berkerut-kerut kesedapan, namun tujahannya batang pelirnya meneroka lubang pant*t Kak Long tetap berterusan. Hentakan batang pelir Abah semakin mengganas membuatkan punggung Kak Long terangkat-angkat. Adik nampak tangan Abah mencengkam kuat pinggang Kak Long. Kak Long terjerit-jerit kecil, namun Abah kelihatan langsung tidak menghiraukan jeritan Kak long itu sebaliknya terus menggandakan serangan batang pelirnya pada lubang pant*t Kak Long. Sesekali Abah menepuk-nepuk daging punggung Kak Long yang bulat berisi itu membuatkan Kak Long semakin kerap menjerit, tapi nampaknya Abah makin bertambah ghairah. Sambil terus bertahan dari tujahan batang pelir Abah, Adik nampak Kak Long meraup air pantatnya dengan tangan lalu menyapukan pada mulutnya. Dengan ghairahnya Kak long menjilat jarinya itu sambil melemparkan senyuman ke arah Abah. Abah membalas senyuman Kak Long sambil melajukan lagi tujahan batang pelirnya. Kak Long terus menghisap lagi ibu jarinya sendiri seperti bayi yang sedang kehausan. Adik merasakan hampir 20 minit juga lamanya Abah membalun pant*t Kak Long, sebelum tiba-tiba Abah mula mendengus dengan agak kuat. Muka Abah berkerut-kerut menahan sesuatu. Abah berhenti menghayun, sebaliknya menekan masuk batang pelirnya serapat-rapatnya kedalam pant*t Kak Long. Adik dapat mendengar Abah menyuruh Kak Long mengemut kuat-kuat. Abah memaut pinggang Kak Long dan melentikan badannya ke belakang. Kak Long turut menolak punggung ke belakang supaya batang pelir Abah terbenam rapat ke dalam pantatnya. Serentak itu Abah melepaskan satu keluhan yang panjang sambil tubuhnya tergigil-gigil. Adik nampak punggung Kak Long bergerak-gerak mengemut batang pelir Abah. Selepas beberapa minit, Abah menarik batang pelirnya yang masih agak keras dari dalam lubang pant*t Kak Long. Kedua-duanya berbalas-balas senyuman kepuasan. Abah terus berbaring di sebelah Kak Long. Kak Long pula meniarap sambil meletakan kepalanya di atas dada Abah. Dengan nafas yang masih lagi turun-naik Abah mengusap manja rambut Kak Long, sementara tangan Kak Long mencuit-cuit batang pelir Abah yang separuh terlentok dengan jarinya. Perlahan-lahan Adik beredar dan masuk semula ke dalam bilik. Bila mengenangkan peristiwa tersebut, Adik tidak merasa hairan jika Kak Long beria-ia tidak mahu berkahwin dan Abah begitu berat untuk melepaskan Kak Long. Kalau tidak kerana Mak Ngah dan Pak Ngah yang beria-ia memaksa, Adik pasti Kak Long akan terus mahu bersama dengan Abah. Jam didinding sudah menunjukan pukul sebelas malam. Suasana kampung sudahpun sunyi sepi. Hanya yang kedengaran adalah bunyi burung pungguk memanggil-manggil bulan idamannya. Adik melangkah keluar dari bilik. Bilik Abah masih terang, tentu Abah masih belum tidur. Adik ke dapur, dan melihat kopi pekat dengan madu lebah serta tiga biji makjun penguat tenaga yang Adik buat selepas makan tadi sudah licin Abah minum. Adik tersenyum sendirian. Selepas mencuci cawan kopi tersebut, Adik kembali ke bilik. Semasa Adik melintasi bilik Abah, senyap sunyi sahaja. Adik menanggalkan baju dan kain batik yang Adik pakai. Cuma tinggal seluar dalam dan coli berwarna biru air. Adik membuka almari Kak Long dan mengeluarkan baju tidur nipis peninggalan arwah emak lalu memakainya. Adik menyembur minyak wangi dan memakai bedak dan gincu berwarna merah pekat. Selepas itu Adik mencapai patung beruang panda kesayangan Kak Long dan memeluknya. Dengan debaran di dada, Adik melangkah menuju bilik Abah. Adik cuba membuka pintu namun berkunci dari dalam. Adik mengetuk pintu beberapa kali. Selepas beberapa ketika pintu di buka. Abah yang hanya berkain pelikat yang tidak di ikat kelihatan terkejut. Abah terpaku di muka pintu melihatkan adik yang berdiri dengan pakaian dan patung beruang seperti kebiasaan Kak Long. Adik membaiarkan Abah yang masih terpana, lalu Adik menanggalkan baju tidur dan naik ke atas katil. Adik membuka kangkang lalu memainkan jari pada belahan pant*t Adik. Adik menjeling Abah sambil tersenyum menggoda. Tanpa disedari, tangan Abah terlepas pegangan pada kain pelikatnya dan kain itu terburai di lantai. Mata Adik secara automatik terus tertumpu pada batang pelir Abah yang sedang beransur-ansur mengeras. Mata Abah bulat merenung celahan kangkang Adik. Abah mula tersenyum. Riak-riak kegembiraan mula terpamer jelas di wajahnya. Abah mengurut-urut batang pelirnya yang semakin keras memacak, tanpa mengalihkan pandangan matanya dari pant*t Adik. Perlahan-lahan Abah melangkah ke arah Adik. Tanpa di duga, tiba-tiba Abah menerkam dan terus memeluk serta menggomol Adik bertalu-talu. Adik hanya membiarkan Abah mengerjakan tubuh Adik. Dengan rakusnya seperti orang yang sudah lama kemaruk pant*t, Abah menanggalkan coli dan seluar dalam Adik. Tanpa berlengah Abah mencium dan menjilat tubuh Adik bertalu-talu. Adik hanya pasrah menyerah. Adik rela di perlakukan apa saja oleh Abah malam ini. Lagi pun tiada apa yang hendak Adik kesalkan. Adik pun bukannya ‘dara’ lagi. Hmm…Adik pun manusia biasa, mana mampu menahan nafsu setelah kerap kali menyaksikan kenikmatan Kak Long disetubuhi Abah. Dengan siapa Adik buat??…Err…kena cerita ke?..Ok lah..first time Adik kena balun dengan Pak Mat, jaga kat sekolah Adik dalam Guard Room masa Adik tingkatan dua lagi. Lepas tu Adik kena dengan Cikgu Ripin, guru penolong kanan kat sekolah, lepas tu dengan Pak Ali, pemandu bas sekolah Adik, lepas tu dengan Uncle Tan, tauke kedai runcit kat kepala simpang, lepas tu dengan Pak Hussin, siak masjid, lepas tu dengan Abang Hasmin, pekerja Indon kat ladang sawit hujung kampung, lepas tu dengan Atuk Ngah, atuk sedara Adik, lepas tu dengan Pakcik Daud, bapa kawan sekolah
POSTED BY PENCERITA AT 10:03 PM | 0 comments

PENUNGGU DUSUN DURIAN
Petang itu seperti biasa aku ditugaskan menjaga dusun durian. Tahun ini pokok-pokok durian berbuah lebat dan mula gugur. Bimbang buah-buah tersebut dicuri orang maka ibuku menyuruhku menunggu dusun bersama adik lelakiku. Bapaku membina sebuah pondok kecil berdinding papan beratapkan daun bertam. Hari itu adikku ada latihan bolasepak di sekolahnya maka aku terpaksa ke dusun seorang diri. Bosan juga menunggu dusun seorang diri maka aku membawa sebuah novel bagi mengisi masa yang membosankan. Biasalah novel remaja yang aku bawa. Aku membaca novel sambil berbaring di dalam pondok. Seronok pula novel kali ini. Novel ini aku pinjam dari kawanku di sekolah. Novel dengan unsur-unsur seks ini sungguh menarik. Biasalah dalam usia remaja aku memang tergoda adegan-adegan seks. Bila sampai adegan asmara antara hero dan heroin aku akan membayangkan watak heroin itu adalah aku. Nafsuku akan terbakar bila membayangkan si hero membelai dan mengusap badanku. Aku dirangkul dan dicium mesra. Bila imaginasi ini memenuhi benakku maka secara spontan tanganku akan meramas-ramas tetekku yang membengkak. Seperti biasa aku hanya mengenakan t-shirt tanpa coli. Dan menjadi kelaziman bila di rumah aku hanya memakai track bottom tanpa seluar dalam. Bila ghairahku bangkit maka aku akan meraba-raba kemaluanku dan aku akan gosok-gosok dengan jariku ke arah kelentitku. Makin asyik aku membaca novel maka makin rancak gosokan ke kemaluanku. Bila digosok lama-lama perasaan geli dan lazat akan menjalar ke seluruh tubuhku. Sedang aku asyik membaca tiba-tiba aku rasa ada tangan membelai buritku. Aku seronok membayangkan hero kesukaanku sedang menggosok taman rahsiaku. Aku biarkan saja kerana keenakan. Aku terkejut teramat sangat bila buku yang aku baca terjatuh ke dadaku. Di bahagian kakiku ada satu lembaga manusia sedang meraba-raba kemaluanku yang masih tertutup seluar. Aku kenal lelaki tersebut. Pak Amat pemilik dusun sebelah dusun kami. Pak Amat seorang duda yang telah ditinggalkan isterinya. Mengikut cerita isteri Pak Amat mengikut lelaki lain dan berpindah dari daerah kami. Aku cuba menjerit tapi Pak Amat lebih pantas menindih tubuhku dan mulutku dipekupnya. Aku cuba meronta tapi keadaanku yang terbaring sukar melawan kudrat Pak Amat yang kuat. “Pak Amat... jangan," hanya itu saja yang dapat aku rayu. "Jangan takut sayang, Pak Amat nak bagi sedap bukannya sakit," kata Pak Amat sambil meramas-ramas tetekku. Pak Amat yang seusia bapaku tak menghiraukan rayuanku. Badanku diraba-raba. Tangan kasarnya kemudian masuk ke dalam seluar yang kupakai dan mula membelai tundunku yang baru ditumbuhi bulu-bulu halus. Jari-jari kasarnya kemudian menekan-nekan dan memicit lembut kelentitku yang amat sensitif. Lurah merkahku yang sudah basah sejak tadi diraba-raba dengan jari kasarnya itu. Rasa seronok dan sedap mula menjalar ke urat saraf. Aku tak tahu kenapa aku tidak membatah dan melawan tindakan Pak Amat. Aku malah menunggu tindakan Pak Amat lebih lanjut. Perasaan nikmat saja yang aku rasa bila tubuhku di belai. Malah aku seperti menurut saja kemahuan Pak Amat. Melihat aku tidak lagi melawan maka Pak Amat menarik baju yang kupakai. Kemudian seluar yang kupakai di tarik ke bawah hingga akhirnya aku telah telanjang bulat di hadapan lelaki tua tersebut. Pak Amat makin bernafsu melihat keadaanku yang sudah berbogel. Tangannya makin rancak membelai tetekku yang tengah mekar. Di rendahkan mukanya ke dadaku dan puting tetekku menjadi habuan lidah dan mulutnya. Aku mengeliat keenakan. Sementara mulutnya di tetekku, tangan kasarnya terus membelai kemaluanku. Digosok-gosok dan dijolok-jolok lubang buritku. Aku seperti terbang di kayangan bila diperlakukan begitu. Enak, sedap dan lazat. Itu saja yang aku rasa. Aku terjerit kecil bila Pak Amat menyembamkan mukanya ke tundunku. Bulu-bulu hitam yang menghiasi bukit kecil di celah pahaku dicium. Hidungnya digosok-gosok dari tundun turun ke lurah buritku. Bila lidahnya yang kasar menjilat kelentitku maka secara spontan aku membuka kangkangku lebih luas. Pak Amat meraba bibir buritku dengan lidahnya. Dijolok-jolok lidahnya ke dalam lubang buritku. Bila saja lidahnya menyentuh kelentitku aku mengerang kesedapan. Bila dia mengulum kelentitku yang sudah mengeras aku tak dapat mengawal diri dan terpancutlah cairan panas membasahi permukaan buritku yang sudah basah lencun. Bercampur antara air nikmatku dengan air liur Pak Amat. Pertama kali aku orgasme dan aku sungguh nikmat. Melihat keadaanku yang sudah teramat basah maka Pak Amat membalikkan badannya bagi melakukan serangan terakhir. Baju Pagoda dan kain pelikat yang dipakainya dilondeh. Pak Amat merangkak di celah kangkangku sambil mengarahkan batang pelirnya ke muara buritku. Aku cuba melihat apa yang berlaku. Pak Amat memegang kemas batang koneknya. Terpaku aku melihat batang pelir Pak Amat. Aku tak menyangka Pak Amat yang berbadan kekar itu mempunyai pelir yang kecil dan pendek. Batang pelir Pak Amat rasanya sebesar pelir adikku yang berusia 14 tahun. Perlahan-lahan Pak Amat mendekati diriku yang terlentang menunggu. Kepala licin mula menempel di lurah cipapku yang merah basah. Sekali tekan terbenam kepala bulat coklat tua berbentuk seperti topi keledar itu. Digerakkan punggungnya maju mundur hingga akhirnya batang pelir sedikit demi sedikit terbenam ke dalam rongga buritku. Sedikit pun tak terasa sakit bila Pak Amat membenamkan seluruh batang butuhnya. Padahal kawanku bercerita burit akan terasa sakit pada pertama kali mengadakan hubungan seks. Adegan sorong tarik berlangsung lama. Sementara koneknya keluar masuk dengan lancarnya dalam cipapku, Pak Amat memelukku kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku kiri kanan silih berganti. Bukit kembarku diramas-ramas lembut. Aku terasa geli campur nikmat. Geli tetekku dinyonyot dan nikmat lubang cipapku digaru-garu oleh batang pelir. Sungguhpun pelir Pak Amat kecil dan pendek tapi kesedapannya terasa juga. Otot-otot buritku meramas-ramas batang kebanggaan Pak Amat. Aku kemut buritku supaya Pak Amat juga turut nikmat. Desisan nikmat terkeluar dari mulut Pak Amat yang masih melekat di tetekku yang kenyal. Selepas 20 minit Pak Amat masih gagah. Gerakkan maju mundur makin pantas. Keringat mula membasahi badan Pak Amat malah ada yang menitik ke atas badanku. Bau peluh Pak Amat benar-banar menggoda perasaanku. Aroma badannya membangkitkan nafsuku. Aku hanya mampu mengerang keenakan. Aku terkapar lesu menerima saja layanan Pak Amat. Kakiku merangkul kemas badan lelaki sebaya bapaku yang perkasa ini. Tiap gerakannya menambahkan kenikmatan. Tindak-tanduknya memberi kepuasan. Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesedapan yang aku alami. Aku benar-benar puas. Pak Amat menggerakkan pinggulnya makin pantas. Belaian dan ramasan dinding buritku pada baang pelir menimbulkan sensasi yang sungguh lazat. Aku mula merasa balak Pak Amat makin keras. Nafas Pak Amat makin pantas. Gerakan maju mundur makin laju. Satu tekanan yang kuat menekan pangkal rahimku, badan Pak Amat melekat ke badanku, buluku dan bulu Pak Amat bertaut dan suara erangan meledak dari mulut Pak Amat. Serentak dengan itu pancutan panas menerpa ke rahimku. Banyak sungguh cairan panas pekat bertakung dalam rahimku. Otot-ototku menjadi kejang, pautanku ke badan Pak Amat makin erat dan ahhh.... aku mencapai klimaks. Pak Amat mencium dan keluar meninggalkan aku. Aku keletihan dan terlena di dalam pondok durian.
POSTED BY PENCERITA AT 10:02 PM | 0 comments

EKSPERIMEN PAKAR SAKIT PUAN
Nora amat arif tentang kelakuan Dr. Balbir Singh. Doktor benggali berumur 40-an itu masih bujang tapi kelakuannya mengalahkan lelaki berkahwin. Malah Nora menggelarkan doktor pakar sakit puan itu sebagai seks maniak. Telah dua tahun Nora yang bertugas sebagai jururawat bekerja dengan Dr. Balbir Singh. Doktor benggali ini memang ketagih seks. Pantang melihat pesakit cantik pasti akan dikerjakannya. Berbagai helah dilakukan supaya pesakit yang datang memeriksa akan termakan kata-katanya. Pada mulanya Nora menolak untuk bekerjasama tapi bila dia sendiri mendapat habuan dari Dr. Balbir maka mulutnya tertutup rapi dirasuah oleh pakar sakit puan itu. Anehnya Dr. Balbir hanya akan memilih pesakit keturunan melayu. Pesakit bangsa lain walaupun cantik dan menarik tidak pula diusiknya. Nora pernah bertanya tapi tidak mendapat jawapan daripada Dr. Balbir. Pelik, sungguh pelik pada pandangan Nora. Pasangan Amran dan Nurul memang sepadan. Amran yang kacak bekerja sebagai pegawai eksekutif di sebuah syarikat sementara Nurul yang bertubuh langsing memang cantik dan amat kena dengan kerjayanya sebagai model. Bagai pinang di belah dua, yang satu cantik dan yang satu lagi gagah bergaya. Cuma malangnya hingga hari ini Nurul tidak juga hamil walaupun dia tidak mengambil sebarang ubat pencegah hamil. Pagi itu Nurul ditemani oleh suaminya datang membuat pemeriksaan di klinik pakar tersebut. Sudah tiga tahun mereka berkahwin tetapi masih belum dikurnia cahaya mata. Amran, suami Nurul sudah tidak sabar menanti kedatangan seorang bayi dalam kehidupan keluarganya. Bagi Amran tidak ada apa masalah yang mereka hadapi dalam hubungan suami isteri. Hubungan mereka berjalan lancar dan masing-masing menikmati kepuasan bila bersama. “Kita cuba, mudah-mudahan berhasil.” Amran berbisik di telinga isterinya. Setelah mendaftar di kaunter, Nurul yang ditemani Amran menunggu di kerusi yang disediakan. Amran memerhati pesakit yang keluar masuk. Amran mengira setiap pesakit bertemu dengan doktor antara 5 minit hingga 15 minit. Paling lama ada seorang pesakit mengambil masa kira-kira 20 minit baru keluar dari bilik doktor. Mungkin banyak masalah dan kaunseling yang diberikan doktor, fikir Amran. “Nurul Najwa bt Abd. Rahim.” Nurul mendengar namanya dipanggil. Dia memerhati ke kaunter dan seorang jururawat cantik tersenyum kepadanya. Nurul bangun dan berjalan menuju ke kaunter. Jururawat yang bertugas menegurnya lembut. “Sila ikut saya, puan.” Nurul mengikut di belakang jururawat yang berseragam putih menuju ke bilik pemeriksaan. Dia diarah duduk di sebuah kerusi yang berada di hadapan doktor. Nurul membaca papan tanda yang berada di atas meja doktor berkenaan. Dr. Balbir Singh, Pakar Perbidanan dan Sakit Puan. "Sudah berapa lama awak kahwin?" Tanya doktor Balbir yang berada di sisi kanan Nurul. "Tiga tahun doktor," ujar Nurul lembut. Hatinya berdebar-debar apa yang akan ditanya lagi oleh doktor benggali itu. "Awak releks dan bertenang kerana doktor akan membuat ujian pada kamu, jika kamu tak bertenang, nanti ujian tidak tepat." Nurul hanya mengangguk mendengar kata-kata tersebut. Dia memerhati doktor benggali yang bertubuh besar di hadapannya itu. “Ada beberapa prosedur yang perlu dilakukan. Doktor akan mengukur suhu vagina, kedalaman vagina, reaksi indera pesakit, tindak balas dan apakah pesakit mampu mengalami orgasme.” Dr. Balbir menerangkan panjang lebar kepada Nurul. Nurul hanya mengangguk tanda faham. Nora hanya tersenyum-senyum mendengar penerangan Dr. Balbir. Dalam hatinya dia sudah tahu apa tujuan Dr. Balbir. Nurul yang muda dan cantik akan menjadi habuan doktor ketagih seks sebentar nanti. “Nora, tolong ambilkan glove itu.” Nora mengambil sepasang sarung tangan getah dan dihulurkan kepada Dr. Balbir. Tanpa lengah Dr. Balbir mengenakan sarung tangan tersebut. "Puan Nurul, awak baring di sana," arah Nora sambil menunjukkan katil yang berada di tepi dinding. Nurul menuju ke katil yang tersedia di situ. Di sekeliling katil terdapat tirai dari kain yang menutup katil tersebut. "Puan Nurul kena ganti pakaian dengan pakaian ini. Semua pakaian mesti dibuka termasuk bra dan seluar dalam. Doktor akan memeriksa secara teliti.” Nora menunjukkan sehelai pakaian warna biru muda. Pakaian tersebut hanya bertali saja di bahagian belakangnya. Nurul patuh kehendak jururawat dan pakaian yang melekat di tubuhnya dibuka satu persatu. Bila selesai dia mengenakan pakaian yang diberi oleh jururawat tersebut. “Sudah siap Puan Nurul?” Nora yang berada di luar tirai bertanya. “Sudah, nurse.” Jawab Nurul perlahan. "Awak jangan takut, jururawat saya ada. Awak baring di katil, relaks dan tenang." Doktor Balbir yang memakai sarung tangan getah mendekati Nurul. Hasratnya untuk mendapat zuriat membuatkan Nurul patuh saja arahan dan kehendak Doktor Balbir. “Saya perlu memeriksa vagina awak. Saya perlu mendapat maklumat terperinci mengapa awak tak boleh mengandung.” Doktor Balbir menghampiri Nurul yang terbaring beralaskan tilam nipis. Doktor benggali tersebut memegang kedua paha Nurul dan membukanya hingga Nurul terkangkang luas. Mulanya Nurul malu juga tapi dia terpaksa mengikut tiap prosedur yang akan dilakukan kepadanya. Doktor Balbir terpegun melihat kemaluan Nurul yang sungguh cantik. Bulu-bulu yang dipangkas rapi, tundun yang membengkak dan bibir yang merekah merah sungguh indah. Di sudut atas terlihat kelentit Nurul bagaikan mengintip di celah bibir yang bertaup rapat. Belum pernah Dr. Balbir melihat vagina secantik ini. Tiba-tiba saja nafsunya terangsang. “Sekarang awak buka baju, doktor akan melihat tahap ransangan awak.” Nurul hanya patuh kehendak doktor pakar tersebut. Sekarang dia terbaring telentang bertelanjang bulat. Sekujur tubuh indah itu diperhatikan penuh ghairah oleh Dr. Balbir. Berkulit putih halus, berdada bidang dan berpinggang ramping. “Saya ingin melihat reaksi awak dengan mengusap buah dada awak.” Dr. Balbir mula menjamah lembut buah dada berkembar yang kenyal itu. Diramas bahagian pangkalnya dan diuli bahagian putingnya. Kiri dan kanan secara serentak Dr. Balbir membelai lembut dengan tangannya. Nurul terasa geli bila dilakukan begitu. Dia mula mengeliat dan badannya bergerak-gerak. “Awak normal bila awak terasa geli.” Jamahan, ramasan dan gentelan yang dilakukan oleh Dr. Balbir membuatkan nafsu dan ghairah Nurul mula membakar dirinya. Tanpa sadar cairan hangat mula keluar dan membasahi bibir-bibir faraj Nurul. Aroma vagina wanita mula memenuhi bilik pemeriksaan tersebut. Aroma yang merangsang ini mula menguasai hidung Dr. Balbir dan zakarnya makin mengeras di dalam seluar. “Sekarang doktor akan menguji bau vagina dan merasai sama ada vagina awak berasid atau beralkali.” Dr. Balbir bergerak ke bahagian kaki Nurul. Paha Nurul dibentangkan hingga dia terkangkang luas. Dr. Balbir melihat bibir kemaluan Nurul yang merah basah itu merekah memperlihatkan lurah yang basah. Dr. Balbir mendekatkan wajahnya ke kemaluan Nurul dan mula mencium tundun, kelentit dan bibir merah. Aroma vagina Nurul disedut dalam-dalam oleh Dr. Balbir. Bagi Dr. Balbir, inilah vagina yang paling segar aromanya yang pernah diciumnya. Dr. Balbir sengaja berlama-lama melabuhkan batang hidungnya yang mancung di lurah merekah kepunyaan model dan pragawati cantik. Disedutnya dalam-dalam supaya aroma segar itu bersarang sebanyak-banyaknya dalam sepasang paru-parunya. Nora yang melihat perlakuan Dr. Balbir hanya tersenyum dan tanpa sedar menyentuh pangkal pahanya. Seperti biasa dia diperlukan hadir sama sewaktu doktor memeriksa supaya tidak menimbulkan syak kepada pesakit. Tindakan Dr. Balbir pada Nurul menimbulkan rasa geli dan ghairah pada dirinya. Nora seperti dapat merasai hidung Dr. Balbir yang berlabuh pada belahan bibir kemaluannya yang mula lembab. Spontan tangannya meraba taman rahsianya yang masih tertutup pakaian. Geli dan sedap. Puas dengan aroma vagina Nurul yang memberangsang, Dr. Balbir mula menari-narikan hujung lidahnya yang basah pada kelentit Nurul yang mula mengeras dan membengkak. Dijilat dan dikulum permata sakti itu membuat badan Nurul meliuk-liuk bagaikan ular tedung sedang menari-nari mendengar irama serunai pawang ular. Perlahan-lahan terdengar suara erangan yang terkulum-kulum dan tertahan-tahan mulai keluar dari mulut comelnya. Serentak itu juga cairan pekat yang hangat mulai keluar membasahi sepasang bibir lembut yang berwarna merah segar. Lurah merkah mulai dibanjiri madu nikmat yang membuak-buka keluar dari tasik madu kepunyaan wanita muda yang cantik. Dr. Balbir menjilat dan menyedut cairan jernih yang berlendir itu. Hangat dirasainya bila cairan itu mengalir melalui tenggorokannya dan berkumpul di dalam perutnya. Terketar-ketar dan tersentak-sentak paha dan pinggul Nurul bila lidah kasar Dr. Balbir meneroka sejadi-jadinya lurah, bibir dan kelentitnya. Setelah puas melepaskan geram pada tudun tembam berbulu indah Dr. Balbir kembali berdiri di samping Nurul yang masih terbaring. “Dalam hubungan suami isteri, semua deria perlu peka. Semua panca indera perlu berfungsi dengan baik. Awak faham maksud saya?” “Faham doktor.” “Sekarang saya akan uji indera penglihatan awak.” Dr. Balbir menarik zip seluarnya dan terpelanting keluar batang zakarnya yang yang besar panjang itu. Nurul terkejut dengan tindakan Dr. Balbir tersebut. Hampir terlompat dari katil bila zakar besar panjang warna kehitaman itu terhangguk-hangguk ke arahnya. Batang panjang yang melengkung ke atas macam pisang tanduk itu berkepala bulat yang lebih besar dari batangnya. Dr. Balbir melurut lembut batang kemaluannya sendiri. Nurul dapat melihat kepala pelir Dr. Balbir yang masih tertutup kulup terselak bila dia melurut ke pangkal. “Jangan bimbang, awak tengok saja. Cara ini untuk menguji penglihatan awak. Dalam hubungan suami isteri, mata juga ada peranannya. Awak pernah melihat penis tak bersunat?” “Tak pernah doktor,” jawab Nurul malu-malu. “Sekarang awak tengok puas-puas. Perempuan barat dan jepun memang suka penis tak bersunat. Kata mereka penis tak bersunat cute. Satu lagi yang awak perlu tahu, penis tak bersunat ada hormon pherohmone yang amat disukai wanita.” Dr. Balbir terus memegang dan melurut-lurut seperti melancap batang butuhnya itu. Nurul dapat melihat kepala pelir Dr. Balbir terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Kerana dirinya sudah dikuasai nafsu dan ghairahnya menyala-nyala maka Nurul geram melihat kepala licin yang besar seperti kudup cendawan itu. “Sekarang saya nak uji deria penciuman awak. Awak cium kepala penis saya.” Dr. Balbir mendekatkan kepala pelirnya ke hidung Nurul. Nurul yang sedang mengiring menghadap Dr. Balbir patuh arahan pakar tersebut. Kepala zakar yang lembab dan terloceh dihidu dan dicium. Aroma kepala pelir Dr. Balbir merangsang nafsunya. Mungkin ini yang disebut hormon pherohmone sebentar tadi. Cairan panas makin banyak keluar dari lubang farajnya. Dr. Balbir juga tidak duduk diam, tangannya dengan amat cekap menggentel kelentit Nurul yang membengkak kerana amat terangsang. Pangkal paha Nurul bergetar dek rasa geli dan nikmat hasil belaian tangan Dr. Balbir pada lurah dan permata sakti pusaka nenek moyang. Akibat ghairah dan nafsu yang meledak-meledak membuat Nurul tidak dapat melawan perasaannya sendiri. Dicekak batang besar yang bermain-main di hidungnya dan dimasukkan ke mulutnya yang comel. Balak benggali itu disedut, dikulum dan dihisap penuh semangat. Dr. Balbir mengerang kesedapan bila batang pelirnya dijamah oleh mulut suam wanita muda dan cantik. Terketar-ketar pahanya kerana keenakan dan kelazatan. “Awak wanita normal. Indera rasa awak berfungsi dengan baik. Organ lidah dan mulut awak berfungsi sempurna.” Dr. Balbir bersuara terketar-ketar kerana keenakan batang pelirnya dikulum dan dihisap oleh mulut cantik idamannya. Hanya beberapa saat saja batangnya dihisap, aira mazi mula mengalir keluar dan membasahi kepala pelirnya. Jika dibiarkan lebih lama pasti mani Dr. Balbir akan terpancut dalam mulut model dan peragawati cantik itu. Nurul Najwa sudah lupa bahawa dia sedang diperiksa oleh pakar sakit puan. Dia juga sudah lupa yang dia sedang terbaring di atas katil pemeriksaan di bilik doktor. Dia juga lupa Amran suaminya sedang menunggunya di luar. Nurul hanya ingat nafsunya perlu dipuasi. Ghiarahnya yang membara perlu dikendurkan. “Sekarang doktor akan memeriksa suhu vagina awak, kedalaman vagina dan mengambil contoh air mani awak. Dan yang penting sekali doktor akan menguji apakah awak mampu mengalami orgasme. Doktor akan menggunakan alat semula jadi, awak faham maksud saya.” “Faham doktor, doktor buatlah apa yang perlu, saya sudah bersedia.” Dr. Balbir memberi isyarat kepada Nora yang masih berdiri di bilik itu. Nora faham maksud Dr. Balbir dan dia beredar meninggalkan doktor pakar tersebut menjalankan ujian selanjutnya. Tirai yang menutupi katil pemeriksaan tersebut ditarik sepenuhnya. Doktor dan pesakit yang berada di dalamnya tidak lagi kelihatan. Tapi bagi Nora dia tahu apa yang berlaku di bilik tersebut. Nafsu Dr. Balbir tidak terkawal lagi. Pesakit yang cantik di hadapannya ini tidak patut dipersia-siakan. Malah pesakit istimewanya ini pun sedang menanti pemeriksaan lanjutan darinya. Perlahan-lahan dia merendahkan katil kira-kira separas pinggangnya. Dr. Balbir menarik lembut tubuh Nurul hingga pinggulnya betul-betul berada di pinggil katil. Kedua paha Nurul dikuak hingga terkangkang luas. Dr. Balbir membuka matanya luas-luas memerhati lurah merah yang basah merekah luas. Kelentit di sudut atas menbengkak dan menonjol jelas sekali. Lubang kecil yang lembab kelihatan terkemut-kemut menanti untuk menyedut batang yang akan memberi kenikmatan. Dr. Balbir tak mampu lagi menunggu lama. Kepala pelirnya yang basah oleh air mazi dirapatkan ke muara yang merekah. Sebagai salam perkenalan Dr. Balbir menggesel-geselkan kepala pelirnya yang sudah terloceh ke kelentit Nurul. Digerak naik turun beberapa kali hingga Nurul mengerang keenakan. Terlihat cairan yang berbuih-buih mula keluar dari lubang kecil yang terkemut-kemut itu. "Emm... aahhh.... " Dr. Balbir menempelkan kepala torpedonya di lubang kecil yang berdenyut-denyut. Nurul merengek bila kepala zakar Dr. Balbir yang besar sedikit demi sedikit menggelongsor masuk ke dalam lubang farajnya. Perlahan tapi mantap batang Dr. Balbir menyelam ke dalam lubang Nurul yang terasa sungguh sempit dan ketat. Kepala pelirnya terasa seperti terbakar kerana lubang Nurul sungguh hangat. Sedap dan nikmat dirasai Dr. Balbir bila Nurul mula mengemutkan lubang farajnya. Gerakan sorong tarik makin lancar bila perasaan nikmat menjalar ke seluruh batang besar doktor benggali tersebut. "Emm... aahhh.... " Erangan Nurul makin kuat bila farajnya mencengkam kemas zakar Dr. Balbr. Memang luar biasa dan inilah pertama kali dia merasakan sesuatu yang besar dan panjang menyumbat padat rongga syurgawinya itu. Pertama kali Nurul merasai pangkal rahimnya disondol-sondol kepada zakar lelaki. Tiap kali tersentuh maka jutaan kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhnya. Nurul menggelupur nikmat bagaikan ayam disembelih. Zakar suaminya tak mampu menyentuh pangkal rahimnya selama tiga tahun dia berkahwin. Belum pernah seumur hidupnya dia merasai senikmat ini. "Emm... aahhh.... " Nurul merengek dan mengerang makin kuat bila Dr. Balbir menarik dan menyorong zakarnya. Setiap kali zakar ditarik, Nurul terasa seakan-akan seluruh isi farajnya terikut keluar. Dia menggelepar dan menggelupur penuh nikmat. Jeritan dan erangan kuat oleh Nurul dapat didengar oleh Nora yang sedang berada di luar menunggu di meja doktor. Nora juga makin rancak meraba dan menggentel kelentitnya. Tangannya sudah berada di dalam seluar dalamnya yang telah basah. Sepuluh minit berlalu, Nurul Najwa telah dua kali klimaks dan tiba-tiba seluruh tubuh Nurul kembali menjadi tegang dan tanganya memegang erat kepala katil, kepala Nurul menggeleng-geleng ke kiri dan ke kanan, farajnya berdenyut-denyut mencengkam zakar yang besar dan panjang yang pertama kali mencecah pangkal rahimnya. Dr. Balbir tak mampu bertahan lagi bila faraj Nurul meramas dan mencengkam erat batang zakarnya. Belum pernah dia merasai faraj sesedap ini. Maninya yang telah berkumpul di kolam takungan tak mampu dipertahan lagi. Badannya mula menggigil, pahanya juga bergetar dan perasaan geli yang teramat sangat menjalar di batang zakarnya. Dr. Ranjit menekan kulat hingga seluruh batangnya terbenam dan sepantas kilat maninya memancut keluar menyembur ke dalam faraj Nurul. Bagaikan terkena aliran elektrik Dr. Balbir terketar-ketar tiap kali maninya terpancut keluar satu demi satu hingga tujuh das ditembak ke rahim Nurul. Serentak itu juga Nurul menjerit kuat melolong nikmat bila dia juga mengalami orgasme bila pangkal rahimnya disembur oleh benih-benih hangat doktor benggali itu. Dia dapat merasakan mulut rahimnya ternganga luas menunggu semburan benih lelaki dan terasa kemudiannya rahimnya seperti menyedut-nyedut benih-benih pakar sakit puan yang menerpa laju ingin menyemai rahimnya. Nurul terkulai layu dan keletihan bila dia menikmati orgasme yang paling nikmat dalam hidupnya. Matanya terpejam rapat bagaikan enggan dibuka. Masih terasa batang Dr. Balbir masih berlabuh dalam lubang farajnya. Cuma batang itu tidak lagi sebesar dan sepanjang tadi. Dia tidak membantah Dr. Balbir masih merendamkan batang keramatnya itu. Nora yang berada di meja Dr. Balbir terkejut dengan lolongan kuat dari Nurul. Lolongan nikmat itu sungguh syahdu dan dia sendiri juga mengalami klimaks bila jarinya makin laju menggentel kelentitnya sambil membayangkan batang besar Dr. Balbir keluar masuk dalam lubang farajnya. Di dalam Nurul dan Dr. Balbir keletihan, di luar Nora juga keletihan. Keletihan yang sungguh nikmat. “Awak normal. Tidak ada kekurangan pada diri awak. Mungkin suami awak yang perlu diperiksa, mana tahu benihnya tidak cukup atau kurang cergas. Kerana itu awak tidak mampu dihamilinya.” Dr. Ranjit yang kembali duduk di kerusinya menerangkan hasil ujiannya kepada Nurul yang telah lengkap berpakaian yang duduk di kerusi di hadapannya. "Doktor akan beri kamu ubat penyubur dan vitamin,” kata Dr. Balbir sambil menulis sesuatu di kad rawatan. Nurul membetulkan pakaiannya dan keluar menunggu namanya dipanggil untuk diberikan ubat. Di luar suaminya tersenyum mesra kepadanya. "Best ke perempuan tu? Dahsyat betul saya dengar suaranya." Nora tersenyum kepada Dr. Balbir. “Paling best yang pernah saya rasa. Jangan bimbang lepas kerja nanti awak akan mendapat habuan awak.” Dr. Balbir tersenyum kepada Nora. “Lama betul pemeriksaannya, lama betul abang tunggu.” Amran bersuara kepada Nurul. “Betul bang, pakar tu buat pemeriksaan teliti. Harap-harap kita akan menimang cahaya mata tak lama lagi.” Nurul hanya tersenyum kepada suaminya. Pertama kali dia diperiksa seperti itu oleh doktor pakar sakit puan. Kalau perlu dia sanggup mengulanginya lagi._________________
POSTED BY PENCERITA AT 10:01 PM | 0 comments

Kak Ida Gian Batang
Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan. Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar. Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu. “Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida. Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku. “Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi. “Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu. “Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya. “Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret. “Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi. “Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai. Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum. “Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku “Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku. “Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi. “Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya. Kemudian aku mendapat satu akal. “Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku. Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi. “Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian. Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya. Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam. Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya. Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver. Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya. Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju. Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan. “Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan. “Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku. Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu. “Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi. Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan. Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku. “Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya. “Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu. “Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu. Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi. “Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan. “Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan. “Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar. Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan. …………………………………….. Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu. Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan. “Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku. “Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya. Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi. Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan. Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya. “Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan. Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku. Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan. Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan. “Sedap tak?” tanyanya. “Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula. “Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya. Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian. “Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi. “Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku. “Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian. “Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi. “Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi. “Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku. “Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku. “Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani. “Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida. “Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku. “Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi. “Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja. “Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja. “Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku. “Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida. Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu. Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai. Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi. “Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja. Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya. “Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian. Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa. “Akak tak nak,” katanya dengan tegas. Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat. “Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja. Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu. “Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman. “Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya. Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya. Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara. “Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut. Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku. Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah. “Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan. Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida. Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam. “Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya. Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya. Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi. “Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya. Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan. “Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya. Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam. “Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya. Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan. “Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu. Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja. “Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku. “Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan. “Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku. “Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku. Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat. “Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku. Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing. ………………………. Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik. “Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja. “Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku. Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.
POSTED BY PENCERITA AT 9:58 PM | 0 comments

Puteri Intan Kamila
Selama lebih tiga tahun aku berkahwin, perasaan bersalah sering menghantui diriku. Kegagalan diriku menjadi lelaki sejati bagaikan belati tajam menyiat-nyiat perasaanku. Emosiku menjadi tidak stabil memikirkan perkara ini. Kadang-kadang aku mengelamun seorang diri memikirkan cara mengatasi masalah yang aku hadapi. Sehingga kini segala-galanya kelihatan gelap, tiada walaupun setitik cahaya yang memberi harapan kepadaku. Puteri Intan Kamilia, itulah nama isteriku. Isteriku memang terkenal dengan kecantikannya. Dengan kulit putih kemerah-merahan, dia akan menaikkan nafsu lelaki dengan mudah sekali. Isteriku berkerja sebagai seorang pensyarah di sebuah institut perguruan di sebuah bandar yang sederhana besar. Pakaian hariannya ke tempat kerja adalah kebaya ketat. Aku tahu ramai pensyarah lelaki di institut itu mengidamkan tubuh isteriku. Kata orang aku adalah seorang lelaki yang amat bertuah. Pastinya keluargaku bahagia kerana aku dan isteriku merupakan pasangan yang cukup ideal. Aku seorang lelaki kacak bekerja sebagai peguam di sebuah firma guaman yang terkenal. Tetapi orang tidak tahu bahawa ada gelora kecil dalam kehidupan kami. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi belum mempunyai anak. Aku yang berumur 29 tahun dan isteriku yang berusia 27 tahun memang kelihatan bahagia di luarnya tetapi tidak siapa tahu bahawa ada masalah dalam hubungan kami, maksudku hubungan kelamin. Punca masalah hubungan kami ialah kerana alat sulitku hanya berukuran 4 inci dan aku tidak boleh bertahan lama. Aku mampu bertahan 5 hingga 6 minit sahaja dan maniku akan terpancut keluar. Dalam istilah perubatan keadaanku boleh dikategorikan sebagai premature ajaculation. Setiap kali bersama dengan isterku, aku dapat melihat kekecewaan dalam dirinya. Lama kelamaan timbul rasa bersalah kerana tidak dapat memuaskan isteri sendiri. Isteriku memang tidak pernah mengeluh tetapi aku dapat memahami perasaan kecewanya itu. "Abang dah gila ke?" Itulah kata-kata isteriku setiap kali aku memberitahu fantasiku kepadanya. Aku tahu fantasiku bukanlah sesuatu yang normal. Fantasiku ialah untuk melihat isteriku melakukan hubungan seks dengan lelaki lain yang mempunyai senjata sulit yang lebih besar dariku. Aku ingin melihat isteriku mendapat kepuasan hubungan lelaki perempuan. Kepuasan yang tak pernah dikecapinya sejak berkahwin denganku. Fantasiku ini bukanlah sesuatu yang luar biasa jika di dunia barat. Di sana terdapat golongan suami yang merelakan isteri mereka melakukan hubungan seks dengan sesiapa sahaja. Puncanya kerana mereka mempunyai alat sulit yang kecil dan pendek, seperti diriku. Keadaan ini mungkin sesuatu yang taboo di dunia sebelah timur. Di tempat kerja isteriku ada seorang pensyarah lelaki yang aku minati. Aku berangan-angan agar dia dapat memenuhi keinginan fantasiku dan menjadi teman seks isteriku. Mr. Ranjit Singh seusia denganku dan telah beristeri dan mempunyai seorang anak kecil. Orangnya kacak, berkulit cerah dan bertubuh tinggi lampai. Dia digelar benggali modern kerana tidak memakai serban dan tidak berjanggut. Kawan-kawanku menceritakan bahawa lelaki benggali mempunyai alat kelamin yang besar dan panjang. Justeru itu aku berharap dia dapat memberi kepuasan maksima kepada isteriku. Dan lagi Ranjit memang kenal rapat dan baik dengan isteriku kerana mengajar mata pelajaran yang sama di institut perguruan tersebut. Suatu malam ketika sedang bersenggama dengan isteriku, aku mula memasang perangkap. Aku memancing isteriku untuk berfantasi mengadakan hubungan seks dengan lelaki lain yang handal. "Sayang, cuba you bayangkan yang tengah henjut you ni adalah Ranjit," kataku sambil menghenjut isteriku sekuat hati. "Mmmm.. Ranjit, fµ¢k me harder. I want your big and uncut cock," balas isterku sambil memejam mata. Aku terkejut. Selama ini bukan main susah lagi jika aku mengajak berfantasi begitu. Aku mula mengesyaki bahawa isteriku mempunyai perasaan terhadap Ranjit. Anehnya dia berkhayal diteroka oleh zakar yang tak bersunat. Lalu kepala otakku mula merancang untuk menjadikan fantasiku ini sebuah realiti. Perkara pertama yang kulakukan ialah menghubungi Mr. Ranjit. "Ranjit, apa pandangan you pada Intan, isteriku?" Aku memulakan perbualan. Ranjit kulihat resah kerana soalanku itu. Mungkin dia tidak menduga mendengar pertanyaan seperti itu. Manakan tidak seorang suami menanyakan pendapat lelaki lain terhadap isterinya sendiri. "I think she is a great woman," jawabnya sedikit ragu-ragu. "Kalau I katakan yang I mahu you melakukan hubungan seks dengan dia, you mahu?” Ranjit terkejut dengan soalanku itu.Tetapi perlahan-lahan dia mengangguk. Mengikut Ranjit dia memang berangan-angan ingin melakukan seks dengan wanita melayu. Mengikut Ranjit wanita melayu hangat di ranjang. Dia memang geram dengan Intan yang cantik dan seksi. “Satu soalan I nak tanya you.” “Okey, apa dia.” “You bersunat atau tidak?” “Kenapa you tanya I macam tu.” Ranjit sedikit ragu-ragu. “Intan ingin merasa penis tak bersunat,” aku sengaja berbohong. “Ya, I memang tak bersunat.” Jawab Ranjit tersenyum. Aku tersenyum melihat Ranjit sudah bersetuju. Kami berbincang bagaimana mahu membuat isteriku rela melakukan hubungan seks dengannya. Ranjit mencadangkan supaya kami mengunakan ubat perangsang tetapi aku tidak bersetuju. Ini kerana aku mahu isteriku sendiri yang rela melakukannya, bukan kerana pengaruh ubat-ubatan. Akhirnya kami bersetuju supaya Ranjit cuba menggoda isteriku ketika aku mengajaknya makan malam dirumahku. Pada hari yang dirancangkan aku sengaja menyuruh isteriku memakai pakaian yang agak seksi pada malam itu dan melarangnya memakai tudung pada malam itu. Isteriku akhirnya memilih untuk mengenakan baju blouse dan skirts panjang.Tepat pukul lapan malam Ranjit tiba di rumahku dengan membawa sejambak bunga untuk isteriku. Isteriku tersipu-sipu menerima bunga itu dihadapanku. Kami makan bersam-sama sambil bersembang tanpa isteriku menyedari rancangan kami berdua. Setelah selasai menikmati makanan, kami bertiga duduk diruang tamu sambil berbual kosong. Aku sudah tidak tahan lagi. Aku ingin melihat fantasiku berlaku sekarang. Lalu aku memberi isyarat kepada Ranjit untuk memulakanya. Ranjit perlahan-lahan bangun dan duduk di sebelah isteriku di sofa panjang. "Ranjit, apa yang you nak buat ni?" soal isteriku sedikit terkejut. "I inginkan you, Intan. I nak kita bersatu malam ni. I akan puaskan you, I tahu yang husband you tak mampu.” Kata-kata Ranjit membuat isteriku terkejut. Isteriku mula menyedari bahawa ini rancangan kami berdua. Dengan muka yang marah isteriku memandang ke arahku. "Sampai hati abang buat Intan macam ni, kalau ini yang abang mahukan baiklah tapi abang jangan menyesal. Intan akan layan Ranjit lebih dari Intan layan abang selama ini. Abang tengok lah puas-puas..." Selepas berkata demikian, isteriku bergerak rapat ke arah Ranjit yang menunggu isteriku dari tadi. Selepas itu mereka berpeluk lalu bercium mulut dengan romantis sekali. Isteriku langsung tidak menghiraukan aku di hadapannya. Dia benar-benar mahu membalas dendam. "Ranjit, malam ni I nak panggil you abang.You puaskan I tau.." isteriku bersuara. Ranjit mengangguk sambil tersenyum. Dia memandang kepadaku seolah-olah meminta restuku. Aku mengangguk memberi keizinan. Sememangnya ini yang aku mahu. "Abang Ranjit, cepat la buka baju...I nak tengok you punya penis.." rengek isteriku lagi. Perlahan-lahan Ranjit menanggalkan pakaiannya. Lalu tersembulah penis benggali yang tidak bersunat sepanjang 9 inci. Isteriku terkejut melihat penis Ranjit itu. Selama ini dia hanya melihat penisku yang berukuran 4 inci saja. "Abang, besarnya penis you. Penis you yang tak potong ni sungguh cute. Tak macam husband I yang tak guna tu. Kecik, macam butuh budak-budak." Ranjit terus menerkam isteriku apabila mendengar isteriku berkata demikian. Sambil bercium, Ranjit menanggalkan pakaian isteriku satu persatu. Isteriku denga sengaja mencampakkan pakaiannya itu kepada aku yang sedang melihat aski mereka di sofa. "Awak tengok puas-puas macam mana lelaki sejati puaskan isteri awak," kata isteriku meghinaku ketika mencampakkan baju tersebut. Perasaan dendam dan marahnya masih membara. Mereka berdua sudah berbogel di hadapan ku. Sungguh indah pandangannya. Isteriku bercium dengan Ranjit sepuas-puas hati. Sambil itu aku melihat tangan isteriku mengosok-gosok senjata Ranjit yang amat besar itu. "Mmmmm...so big abang, Intan tak sabar-sabar nak rasa penis you yang besar dan panjang ni.." Aku dan Intan memberi tumpuan kepada zakar Ranjit. Aku akui butuh lelaki benggali itu sungguh besar dan panjang. Terpacak garang bagaikan tiang bendera. Batang pelir berurat itu berwarna hitam kemerahan dan tentunya tak bersunat. Kelihatan kulit kulup masih membungkus kepalanya yang kelihatan membengkak. Hanya bahagian lubang kencing saja yang kelihatan terbuka. Isteriku tanpa malu-malu, malah seperti menunjuk-nunjuk langsung memegang dan meramas batang besar tersebut. Sedikit membongkok Intan merapatkan wajah berserinya mencium kepala kulup Ranjit. Kemudian lidahnya dijulur keluar dan bahagian hujung yang terbuka itu dijilatnya penuh nafsu. Aku bagaikan tak percaya apa yang aku lihat. “Abang I suka penis you yang tak bersunat. Very cute, tak macam penis suami I yang hodoh tu.” Zakar kehitaman yang berkulup kepunyaan Ranjit isteriku cium dan jilat penuh ghairah. Selama ini dia tidak pernah menjilat kemaluanku. Mungkin kerana zakarku pendek dan kecil jadi isteriku kurang bernafsu melihatnya. Tindakan spontan Intan itu membuat aku berghairah. Aku juga terangsang. Intan bertindak lebih jauh. Batang pelir lelaki benggali itu terus dijilat. Mula-mula kepala yang masih berbungkus itu di jilat dari hujung, batang hingga ke telur yang hitam berkedut-kedut. Mungkin kurang puas maka dengan tangan lembutya diloceh kepala hitam tersebut. Kulit kulup di tolak ke belakang hingga kepala bulat lembab hitam berkilat terbuka. Kulit kulup itu Intan tolak dan disangkutnya di bahagian takok kepala. Pandai pula Intan melayan batang pelir Ranjit itu, padahal selama ini dia belum pernah menikmati zakar tak berkhatan. Sekarang kepala yang terdedah itu dicium dan disedut penuh selera. “I suku bau penis abang. Aromanya sungguh sedap. I suka bau penis tak bersunat. Ada bau lelaki sejati. Penis suami I bau peluh, bangas.” Isteriku mengomel sendirian. Inilah zakar lelaki sejati, kata Intan. Zakar jantan sejati mesti mempunyai kulup yang boleh disingkap dan memperlihatkan kepala licin yang memekar. Kepala licin lembab yang menerbitkan aroma seksi. Aroma yang membangkitkan nafsu. Kata Intan di situ ada hormon feromon yang boleh merangsang nafsu wanita. Intan amat berselera dengan batang Ranjit yang besar panjang itu. Kepala penis Ranjit makin membengkak dan mengembang. Isteriku melurut dengan gerakan melancap. Aku dapat melihat dengan jelas kepala hitam kemerahan itu terbuka dan tertutup kulup. Intan berulang kali menempelkan hujung hidungnya dan menghidu aroma kepala zakar Ranjit yang lembab. Baunya intan sedut dalam-dalam dengan ghairah. Memang Intan sengaja menunjuk-nunjukkan kepadaku suaminya. Batang lelaki benggali itu Intan jilat, kulum dan dinyonyotnya. Ranjit mengeliat kesedapan bila bibir mungil warna merah itu melingkari batangnya yang hitam kemerahan. Aku yang melihat pun membuatkan zakarku mengeras di dalam celana. Alangkah bertuahnya kalau batang pelirku yang dihisap dan dikulum seperti itu. Tapi malangnya Intan tak berghairah mengisap zakarku bila aku bersamanya. “Intan, you pandai hisap. Isteri I tak pandai macam you.” Intan menghisap kepala kemaluan Ranjit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah Intan bermain-main di sekitar kepala zakar Ranjit. Lidah Intan yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala zakar yang licin berkilat itu menjadi sasaran belaian mulut Intan. Bibir Intan yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Ranjit. Kembung kedua pipi Intan bila kepala bulat itu menjunam ke dalam mulutnya. Intan bagaikan lupa diri melayan nafsu ghairahnya. “Ahh... Ranjit, mari kita ke bilik supaya lebih selesa.” Terdengar suara isteriku mengajak rakan sejawatnya itu. Ranjit menurut saja ajakan Intan. Mereka berdua bangun berdiri sambil berpelukan. Kedua insan yang berbogel itu melangkah setapak demi setapak menuju ke bilik tidur kami. Ranjit memaut leher isteriku sambil mecium rambut Intan yang hitam berkilat. Tangan kiri Intan masih terus kukuh meramas batang Ranjit yang masih terpacak dengan gagahnya. Rasanya seperti Intan takut batang pelir benggali itu hilang dari pandangannya. Sekali sekala Intan melancap zakat Ranjit supaya batang benggali itu sentiasa keras. Aku mengikut saja dari belakang masuk ke kamar tidurku. Intan menarik Ranjit ke katil dan kedua-duanya terbaring di atas tilam empuk yang biasanya menjadi tempat aku dan Intan berasmara. Kali ini Ranjit menggantikan perananku. Ranjit tidur telentang dan jelas kelihatan batang zakarnya terpacak bagaikan tiang bendera. Ranjit seperti tidak sabar-sabar ingin menikmati wanita melayu seperti yang diceritakan kepadaku bila aku membuat tawaran tempoh hari. Intan meneruskan hisapan dan kulumannya ke atas torpedo Ranjit membuatkan Ranjit mengerang menahan kegelian. Bila Intan berleka-leka memainkan hujung lidahnya di hujung pelirnya, badan Ranjit tersentap-sentap bagaikan terkena aliran elektrik. Akhirnya Intan mencelapak ke atas badan Ranjit. Dengan kedudukan Intan yang sedikit menonggeng semasa mengulum dan menghisap batang zakarya, Ranjit bertindak mengorek-ngorek lubang pantat isteriku dengan jari tengahnya. Tak lama selepas itu dia menyusup ke bawah badan Intan dan menjadikan kedudukan mereka dalam posisi 69. Ranjit merenung bahagian bawah tubuh isteriku. Sepasang paha yang indah. Dan di antara pangkal pahanya jelas kelihatan tundun Intan yang membengkak dan dihiasi bulu-bulu hitam yang dijaga rapi. Amat kontras bulu-bulu hitam dengan kulit tundun yang putih gebu. Bahagian bawah dari bulu-bulu hitam itu terlihat segaris belahan yang memanjang ke bawah. Kiri kanan belahan itu terlihat sepasang bibir tebal yang membengkak. Bibir-bibir tersebut masih tertutup rapat. Ranjit amat arif yang vagina isteriku yang cantik ini jarang-jarang terusik. Ranjit menjadi geram dengan kemaluan Intan yang cantik dan indah ini. Ranjit mulai menjilat paha Intan yang putih nan mulus, makin lama makin ke atas hingga liang vagina Intan terjilat oleh lidahnya yang agak kasar permukaannya. Bila mukanya telah berada di belahan paha intan maka aroma vagina Intan menerpa ke lubang hidungnya. Ranjit terpukau dengan aroma kemaluan Intan yang segar. Sepantas itu dia membenamkan batang hidungnya ke lurah Intan yang mula basah. Puas di lurah, Ranjit melabuhkan hidungnya pada daging kecil warna merah. Aroma kelentit Intan disedut sepuas-puasnya. Batang pelirnya makin bertambah keras. “Sedap bau vagina you, I suka.” Intan memejamkan matanya dan mengeliat sakan bila lurah dan kelentitnya dikerjakan oleh Ranjit. Lurahnya yang merah itu kelihatan berkilat-kilat bila makin banyak cairan nikmatnya keluar. Ranjit dengan rakusnya menghirup cairan berlendir yang keluar dari lubang burit Intan. Intan makin terbawa arus kenikmatan apabila lidah Ranjit menemukan biji kelentitnya dan disedut-sedut bernafsu. Bila saja lidah Ranjit yang kasar berlegar-legar melingkari punat kecil itu maka badan Intan terlonjak-lonjak kegelian dan nikmat. "Ahh.. aahh.. ,” Intan mula meracau histeria. Setelah hampir 10 minit lamanya vaginanya disedut oleh Ranjit, Intan tak mampu lagi bertahan. Geli bercampur nikmat berganda-ganda menjalar di setiap urat saraf tubuhnya. Kepala Ranjit yang ada di celah kelangkangnya diramas. Rambut Ranjit Intan tarik-tarik dan menyembur keluar dari vaginanya cairan berlendir hangat dengan banyaknya. Cairan hangat berlendir itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh Ranjit hingga tidak bersisa. Nikmat rasanya di lidah Ranjit. Intan dan Ranjit sama-sama menikmati kegelian dan kesedapan. Intan dengan batang pelir berkulup sementara Ranjit melahap kelentit Intan yang sederhana besar. Kelentit isteriku yang menonjol itu memudahkan Ranjit membelai dengan lidahnya. Tubuh Intan makin lemas setelah cairan yang keluar dari vaginanya bagaikan empangan pecah. Hal ini berbeza dengan Ranjit yang makin bertambah ganas. Aroma vagina Intan yang bertambah kuat bersama keluarnya cairan hangat dari lubuk vagina Intan membuat Ranjit bertambah buas. Naluri penjantannya meningkat. Ranjit kelihatan seperti tidak sabar ingin membenamkan senjata besarnya ke dalam lubuk Intan yang sempit. Layanan Ranjit yang kelihatan brutal dan ganas itu amat disukai Intan. Mungkin Ranjit jarang dilayan perempuan melayu yang cantik bergetah maka dia menjadi buas dan penuh nafsu. Hanya beberapa minit saja kelihatan badan Intan mengejang dan kemudian mengendur. Aku pasti Intan telah mengalami orgasmenya. Ranjit masih meneruskan tindakannya di kemaluan Intan yang bertundun tinggi dan berbibir tebal itu. Bibir dalam warna merah yang dua keping itu digigit-gigit geram oleh Ranjit. Hanya seketika saja nafsu Intan kembali bangkit. Setelah puas melepaskan geramnya kepada batang benggali itu Intan baring telentang menunggu serangan terakhir Ranjit. Seperti faham kemahuan isteriku, Ranjit bangun dan berlutut di celah kelangkang Intan. Intan sudah bersiap sedia menerima tindakan susulan dari batang pelir besar dan panjang. Intan yang terlalu ghairah tidak berlengah lagi terus mengangkang seluas-luasnya untuk memberi ruang paling selesa kepada kepala butuh mencari sasaran. Lubang burit Intan yang lencun berlendir campuran cairan pelincirnya dan lior Ranjit terkemut-kemut seperti meminta disegerakan permainan. Ranjit tidak segera menjunamkan kepala cendawannya itu sebaliknya menekan-nekan kepala tajinya yang berkilat ke biji kelentit isteriku. Intan hanya mampu mengerang menikmatinya. “I dah tak tahan. fµ¢k me Ranjit.” Intan bersuara sambil menarik-narik badan Ranjit. “Do you really want me?” Ranjit pura-pura bertanya. “I am ready. I am yours now.” Jawab Intan mesra dan penuh ghairah. Seperti pengemis cinta Intan meminta-meminta dan memadang ke arah Ranjit dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Ranjit ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan mama, Ranjit pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Intan sehingga lutut-lutut dan bahu Intan hampir bersentuhan. Intan sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Ranjit yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Intan tak henti-henti memandang butuh Ranjit yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pelincir yang banyak. Ranjit memegang batang pelirnya dan melurut-lurut kulupnya supaya bertambah keras. Kepala bulat hitam kemerahan itu diacukan ke arah bibir burit Intan yang merekah basah. Kepala kulupnya ditempelkan ke alur lurah burit Intan yang telah banjir. Jantungku berdegup kencang bila kepala bulat besar itu mula menyelam sedikit demi sedikit. Lubang sempit Intan akan diterobos batang benggali yang besar. “Pelan-pelan Ranjit. Penis you besar, penis husband I kecik saja.” Aku tersentak. Sampai hati Intan menghina zakarku bila dia mendapat butuh besar kepunyaan lelaki benggali itu. Apa dayaku, aku hanya menunggu saja tindakan Ranjit. Pada saat dan ketika ini aku hanya mampu melihat kelanjutannya saja. Pelan-pelan Ranjit menekan kepala besarnya itu dan tiba-tiba kepala Intan terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat. "Auu.. aahh.. mmmmmm." Aku yang duduk di kerusi mendengar jeritan dan lolongan dari mulut Intan apabila kepala yang ditutupi kulup telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Bibir vagina Intan seperti tertolak ke dalam bila kepala besar itu mula menyelam. Kontras sekali warna pelir Ranjit dengan warna burit Intan. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha Intan yang putih mulus. Mata Intan terbeliak menerima batang hitam tak bersunat lelaki keturunan singh tersebut. Dan seterusnya menujah terus ke pangkal rahim Intan. Burit Intan mengepit kuat batang Ranjit. Terlihat isi bahagian dalam burit Intan seperti tertarik keluar tiap kali Ranjit menarik keluar batangnya. Sungguh kuat cengkaman dinding kemaluan Intan. Aku dapat melihat yang Intan sedang menikmati sepuas-puasnya batang Ranjit yang panjang dan besar itu. Intan akan menjerit penuh nikmat tiap kali Ranjit menarik dan menolak batangnya. Lolongan miang ini tidak kedengaran waktu batang kepunyaanku keluar masuk dalam burit Intan bila sekali sekala kami bersama. “Sedap Ranjit, sedap. Penis you sungguh hebat.” Hanya beberapa minit saja aku lihat Intan sekali lagi sedang klimaks. Kali ini Intan klimaks dengan lama sekali. Mungkin Intan benar-benar puas bila batang besar panjang benggali itu menggaru-garu dinding lubang farajnya. Aku tertunduk malu kerana selama sekian lama aku tak mampu membuat Intan klimaks. Aku suami tak berguna kerana tidak berupaya memberi kepuasan kepada isteri sendiri. Begitu cepat Intan klimaks, begitu juga pantasnya dia pulih dan berghairah semula. Selepas beberapa saat badanya melemah, Intan akan kembali memberi reaksi terhadap tujahan Ranjit. Gerakan badannya yang meliuk-lintuk merangsang Ranjit. Kata orang kulit kulup yang berlipat-lipat di bahagian takuk kepala pelir lebih memberi nikmat kepada wanita berbanding zakar yang bersunat. Mungkin ada kebenarannya kerana Intan mengerang sakan tiap kali Ranjit mendorong dan menarik batang pelirnya. "fµ¢k me harder and faster.. Please.. faster. I like your big and uncut cock." Intan seperti meracau, meminta dengan suara erangan yang memberahikan. Aku merindui suara erangan seperti ini tapi aku tidak mampu melakukannya. Ranjit meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah Intan yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Ranjit yang gelap dengan kulit Intan yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Ranjit melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Ranjit mengusap-usap bibir kemaluan Intan yang lembut. Intan melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha Intan bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Ranjit yang dihiasi bulu-bulu hitam. Selepas setengah jam aku lihat Ranjit makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah Intan menjerit dan mengerang penuh nikmat. Batang besar dan panjang kepunyaan Ranjit membuat Intan menjerit histeria. Jeritan nikmat ini menyebabkan Ranjit makin ghairah. Dayungan Ranjit makin laju hingga badan Intan bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Ranjit merapatkan badannya ke badan isteriku dan ditekan paling kuat dan terdengar Ranjit mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Intan dan serentak itu juga sekali lagi Intan menjerit sungguh kuat. Dari caranya aku rasa Ranjit sedang memancutkan maninya ke dalam rahim isteriku. Mata Intan terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Ranjit. “Aahhh... I like your cock. I love your handsome cock, Ranjit.” Intan memuji-muji batang pelir Ranjit yang besar. Badan Ranjit dipeluknya erat seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya Intan ingin batang besar panjang tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang buritnya. Agaknya Intan mau batang Ranjit melekat lama-lama dalam lubang buritnya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Aku memang biasa melihat anjing berasmara, batang pelirnya tetap melekat sampai satu jam selepas anjing jantan turun dari belakang anjing betina. Isteriku itu seperti ingin memerah hingga ke titik mani Ranjit yang terakhir. Tiada lagi gerakan dan suara erangan Intan. Ranjit memeluk erat tubuh Intan. Intan mencium pipi Ranjit dengan mesra dan penuh kasih sayang. Mama mengulum bibir tebal Ranjit yang hitam itu. Kemaluan Ranjit masih terendam dalam kemaluan Intan. Ranjit membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat isteriku. Intan terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Ranjit menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Intan. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Intan masih ternganga selepas Ranjit menarik keluar kepala kulupnya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit isteri kesayanganku, Puteri Intan Kamilia. “Thanks Intan, I puas.” Ranjit mengecup bibir isteriku dan mencium pipi isteriku yang mulus. Intan hanya tersenyum. “I suka you Ranjit. You lelaki sejati tak macam husband I. I benar-benar puas, first time dalam hidup I, teramat puas.” Aku yang mendengar kata-kata lembut Intan itu terasa sungguh tercabar. Makin malu rasanya bila Intan mengatakan dia tidak pernah puas bila bersama denganku. “Boleh kita ulang lagi, Ranjit. I jadi ketagih. I rela jadi perempuan simpanan you. You sungguh hebat.” Ranjit hanya tersenyum dan memandang ke arahku. Aku memandang kepadanya tanpa berkata apa-apa. Tak sangka isteriku sanggup mengeluarkan kata-kata seperti itu. Maruahku seperti diinjak-injak. Intan meraba-raba dada dan badan Ranjit yang masih terbaring. Terlihat batang butuh Ranjit yang terlentok di pangkal pahanya. Batang yang tadinya cukup garang terkulai lesu. Intan usap-usap batang pelirnya yang kembali tertutup kulup. Intan ramas lembut dan urut manja. Batang gelap itu kelihatan separuh tegang bila Intan melurut kulit kulup. Terlihat cairan cinta mereka yang pekat menempel di bawah kulit kulup dan sekitar takuk kepala pelir Ranjit. Intan menjilat cairan cinta tersebut dan ditelannya. Intan tersenyum bila kepala hitam itu terloceh bila dia melancap perlahan-lahan. “Ranjit, I love your big, black and uncut cock. I like its smell.” Intan memegang mesra dan membelek-belek batang pelir Ranjit. Wajahnya hanya beberapa inci saja di hadapan batang benggali itu. Dipegang-pegang dan dipicit-picit kulit kulup di bahagian kepala pelir Ranjit. “I love this foreskin. Foreskin ni rasanya sungguh sedap, husband I tak ada foreskin ini kerana itu penisnya tak sedap.” Intan bersuara menggoda sambil melabuhkan hujung hidungnya di kepala pelir Ranjit yang terloceh. Aku memandang lesu. Semua ini adalah rancanganku sendiri. Dan Intan benar-benar menikmatinya
POSTED BY PENCERITA AT 9:56 PM | 0 comments

Jiranku Farah
Pertama sekali aku ingin perkenalkan diriku..Rizal.Aku tinggal menyewa di sebuah kawasan perumahan di PD.Aku berjiran dgn sepasang suami isteri iaitu Yusof dan isterinya FarrahSetiap hari Farrah menumpang kereta aku ke pejabat di Seremban.Aku bekerja sbgai akuantan disebuah bank manakala Farrah pulak merupakan setiausaha kepada pengurus contruction yang bangunannya berhampiran tempat aku bekerja. Suami dia tak dapat hantar dia sebab arah ke tempat kerja yang bertentangan. Manakala aku pula bekerja dekat bangunan yang hampir dgn pejabat si Farrah.Lagipun suami si Farrah mmg tak kisah sangat dengan aku sebab dia dah anggap aku ni mcm adik dia sendiri aku pun mmg dah anggap mereka berdua mcm abg & kakak jugak walaupun kekadang naik stim gak aku tengok si Farrah waktu dlm perjalan ke pejabat setiap hari..nak pulak kalau hari hujan.rasa mcm nak terkam jer tetek dia yg membulat tu tapi dalam hati jer la,he,he,he apa2 pun perancangan untuk mengerjakan Farrah tetap ada Cuma waktu nya belum sampai Aku masih bujang manakala Yusoff dan Farrah sudah 6thn berkahwin dan mempunyai sepasang cahayamata berumur 4 & 8bln Yusoff yang bekerja sbgai cikgu disebuah sekolah menengah di PD mmg jenis yg jarang keluar melepak diluar,boleh dikatakan setiap hari ada di rumah sehinggalah suatu hari yang dia memberitahuku yg dia akan berkursus seminggu di INTAN KL.Dia ada mintak tolong aku tengok2an isterinya dan dua anak mereka sepanjang dia berkursus nanti.mmg takde masalah kataku dgn sepenuh ikhlas walaupun dalam hati terdetik perasaan gembira kerana hajatku untuk meniduri isterinya hamper menjadi kenyataan Bila si Yusof sedang berkursu Farrah akan aku ambil dan hantar setiap hari sepertimenunaikan janji aku kepada member aku yang aku akan take care dia punya wife. Masuk hari ke-3,Farah meminta agar aku membawanya pergi ke shopping complex memandangkan barang keperluan rumahnya hampir habis Kitaorg pun pergilah ke Terminal 1 & terus pulang ke rumah setelah selesai ber shopping. Lepas shopping, Farrah janji nak ajak makan dinner kat rumah dia. So, malam itu aku pun ke rumah Liza seperti yang dijanjikan. Farrah menyambut aku dengan senyuman dan nampak ceria malam itu dengan mengenakan baju kelawar yg jenis kain licin hingga menampakkan lekuk tubuhnya. Rumah Farrah agak gelap sikit cahayanya pada waktu itu.dan kedua anaknya telahpun masuk tidur walaupun baru 9malam tak tau la kalau mak nyer yg paksa diorg tido Selepas makan, kami duk tengok t.v. sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Farrah pakai. Farrah pula malam tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan batal kecik yang ada kat sofa.Apa yang aku perhatikan terdapat kesan basah pada dada Farrah aku pun bertanya,kenapa tu?Farrah menjawab dengan manja yg mengatakan babynya yg berusia 8bln tu masih menyusu lagi tapi dia dah tido tanpa breast feeding dulu, Itulah sebabnya tetek I jadi kerasa mcm ni"kata Farrah selamba nak harapkan bapaknya hisapkan pun takde lain la kalau ada orang tu sudi hisapkan boleh la reda sikit ketegangan ni.Aku still maintain dan buat2 tak faham mulanya walaupun dlm fikiran dah mula fikirkan yg bukan2.saja tak nak tunjuk gelojoh, Biar nampak jual mahal sikit kalau nak main bini orang ni he,he.. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula memuncak. Setan betul-betul menggoda aku malam itu. Aku terus memegang tangan Farrah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan aku usapkan teteknya yg tgh mengeras bagaikan nak meletup tu dari luar baju..aku selak sikit baju kelawar Farrah sampai keteteknya puh!!!tersembul satu permandangan indah yg tak terfikir olehku, Dgn tiba2 terpancut susu keluar dari celah coli yg Farrah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yg keluar dengan rakus dan lahap sekali.terdengar rintihan Farrah yg sedap mengerang ketika susunya mengalir deras ke dalam mulutku "perlahan la sikit..sakit tau"kata Farrah.Setaelah hamper 10 minit menguli kedua2 bukit kembar Farrah sambil memicit2 putting teteknya yg semakin mengecil setelah kekeringan air susu tapi putingnya yg ke hitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku.. Sambil aku merayap ke bahu Farrah sambil meramas-ramas teteknya. Farrah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk Aku memusingkan muka Farrah supaya mengadap aku. Farrah tidak membantah lalu mencium bibirnya yg halus sambil lidahku dgn ligat memintal lidahnya..sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas.sambil Farrah membalas dgn sedutan yg hamper serupa membuatkan kami bagai berada di awangan dan buat sekita kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Farrah dan Farrah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yg sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yg sama Farrah sudah memulakan tugasnya membogelkan aku yg masih berpakaian lengkap satu persatu pakaianku dilucutkan sehinggalah aku seluar dalamku yg terakhir Farrah dengan rakusnya menggenggam batangku yg sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku.manakala tangannya yg sebelah lagi membelai sambil memicit putting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Farrah atas ke bawah. Buah dada Farrah aku ramas perlahan2 sambil batangku masih mundar mandir dlm kehangatan mulut Farrah.sungguh indah waktu itu,tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar2 teransang sehingga aku memegang kepala Farrah dengan kedua belah tanganku sambil menekan mesuk hamper keseluruhan batangku yg tak la sebesar mat salleh..tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Farrah. Aku terus melakukan persetubuhan dengan Farrah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti2 sehingga Farrah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-2. Farrah mengerang seperti di serang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.setelah aku puas mendera pukinya dengan perlahan2 aku memasukkan batangku ke dalam fefet Farrah..dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batangku yg begitu keras aku merendamkan batangku hamper 5 minit sebelum meneruskan dayungan.tatkala itu Farrah tak habis2 merengek meminta aku mulakan dayungan disebabkan air nya yg terlalu banyak meleleh keluar putting tetekku menjadi mangsa gigitan buas Farrah sehingga penuh di perutku bekas gigitan love bite.Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan hampi setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yg aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem2 blue yg pernah aku tonton sblm ni ini lah masanya aku hendak praktikkan apa yg aku angankan selama ini Diakhir persetubuhan itu aku melepaskan 6 das tembakan air maniku tepat ke dalam rahim Farrah sehingga Farrah menjerit kepuasan.kami sama2 terkulai dan batangku masih terendam di dalam buritnya aku benar2 puas kerana perkara yg bermain difikiranku selama ini telahpun menjadi kenyataan.Farrah terkulai layu dan terus tertidur dalam pelukanku. Malam itu merupakan malam pertama kepada hubungan seks antara aku dan Farrah. Sehingga kini kami masih melakukannya walaupun suami dia sentiasa ada dirumah.. sebabnya kami mempunyai kesempatan melakukan hubungan seks ketika pergi & balik kerja kadang2 kami ambil MC dan check-in kat mana2 hotel di seremban untuk melepaskan nafsu yg terpendam.Walaupun skrg aku sudah berkahwin.namun nafsuku terhadap Farrah tetap membara..begitu juga dgn Farrah.
POSTED BY PENCERITA AT 9:55 PM | 0 comments

PUTERI MAJIKAN
œPak Sudin, cepat. Kenapalah lembab sangat.” Tasha kakakku mengherdik pemandu kami Pak Sudin. Pak Sudin terkocoh-kocoh menghampiri Kak Tasha. Lelaki berusia 40 tahun itu membongkok menghormati Kak Tasha. “Ambil barang ni, masukkan ke dalam kereta. Orang tua pemalas.” Aku hanya memerhati. Pak Sudin berlari anak mengambil plastik barang dan dimasukkan ke dalam boot kereta. Barang-barang tersebut baru saja kami beli di sebuah supermarket terkemuka. “Cepat Pak Sudin, dah lambat ni. Pak Sudin tak makan nasi ke?” Pak Sudin cepat-cepat membuka pintu kereta mempersilakan Kak Tasha naik. Aku hanya geleng kepala. Kak Tasha boleh membuka sendiri pintu kereta tapi dia masih memerintah Pak Sudin membuka untuknya. Setelah aku dan Kak Tasha berada dalam kereta, Pak Sudin tak berlengah memecut kereta menuju ke rumah. “Pak Sudin, kenapa laju sangat. Nak mampus ke?” tengking Kak Tasha. Aku tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan telah terlambat, bila Pak Sudin melajukan kereta di katakan Pak Sudin memecut. Bila menyusur keluar ke lebuh raya, Pak Sudin membawa kenderaan dalam kelajuan 110km perjam. Pak Sudin teliti orangnya kerana itu dia tak mahu dikenakan saman kerana melebihi had laju. “Pak Sudin bawa kereta terkemut-kemut macam kura-kura kenapa? Lajulah sikit.” Kenapa Kak Tasha ni, datang bulan ke?. Aku makin tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan Pak Sudin memecut, sekarang dimarahi Pak Sudin kerana lambat. Perangai Kak Tasha yang selalu menengking pemandu dan orang gaji selalu ditegur oleh ibu tapi Kak Tasha tak pernah berubah. Puteri tunggal papa dan mama ini memang keterlaluan. Dia tak pernah menghormati pekerja yang lebih tua usianya. Aku sendiri pun tak menyenangi perangai Kak Tasha. Kakakku yang berusia 18 tahun itu agak keterlaluan. Perangai buruknya itu tak sepadan dengan wajahnya yang cantik. Kalaulah perangainya sedikit lemah lembut maka sempurnalah dirinya sebagai gadis impian jejaka. Suatu malam ketika aku dan Kak Tasha sedang santai menonton TV di ruang tamu, tiba-tiba Pak Sudin muncul bersama tukang kebun kami Pak Leh. Waktu itu di rumah hanya tinggal aku dan Kak Tasha kerana ayah dan ibuku pulang ke kampung kerana nenek perlu berbincang mengenai pusaka. Di tangan mereka berdua ada pisau tajam sepanjang 10 inci. Aku menjadi kecut melihat wajah Pak Sudin dan Pak Leh yang garang. Selama ini mereka hanya menurut saja perintah Kak Tasha. Ketika itu kakakku baru pulang setelah pergi bersama temannya menonton wayang. Baju yang dipakainya sungguh sendat dan pendek menampakkan lubang pusat. Fesyen terbaru, itulah kata Kak Tasha. Pak Sudin segera mendekati Kak Tasha yang berdiri ketakutan di tepi dinding melihat dua bila pisau tajam berkilat. Tangannya dengan cepat meraba-raba pipi Kak Tasha yang putih mulus. Kak Tasha cuba menepis tapi tangannya dipegang erat oleh Pak Sudin. Kak Tasha kelihatan meringis kesakitan. “Budak ni cantik dan manis. Aku ingin menikmatinya malam ini. Sudah lama aku teringin nak merasa lubang buritnya. Aku terangsang bila dia berpakaian begini.” Pak Sudin berkata kepada Pak Leh. “Jangan kurang ajar Pak Sudin. Kamu hanya pemandu. Aku majikan kamu.” Kak Tasha cuba membantah tindakan Pak Sudin. “Aku memang kuli yang boleh kau perintah. Malam ini kau ikut perintah kami,” Pak Sudin menjawab bengis. Aku terkejut juga melihat kebengisan Pak Sudin. Selama ini aku lihat Pak Sudin macam orang bodoh saja. Terlari ke sana terlari ke sini mengikut perintah Kak Tasha. Malam ini Pak Sudin berubah sama sekali. Tiba-tiba kedua tangannya dengan cepat meraih payudara Kak Tasha dan segera meramas-ramasnya dengan ganas. Kak Tasha yang telah tersandar pada dinding, tidak dapat mengelaknya. "Adduhhhh..., jangaaann...!" jerit Kak Tasha terperanjat menerima perlakuan kasar dari Pak Sudin tersebut. Perlakuan Pak Sudin dah melampau. Aku geram dan marah. Aku meluru kepada Pak Sudin dan menendangnya. Badannya aku pukul sekuat tenagaku. Tapi kudratku tak setanding kudrat Pak Sudin dan Pak Leh. Mereka mengilas tanganku dan menampar pipiku. Pedih dan perih terasa di kulit pipiku. Kak Tasha terjerit-jerit melihat aku dibuli oleh kedua lelaki itu. Keluar segala maki hamum dari mulutnya. “Kamu jangan macam-macam, jangan jadi bodoh. Atau kami bunuh kamu,” jerkah Pak Sudin sambil meletakkan pisau tajam ke leherku. “Pak Leh, ikat budak ni. Biar dia tengok kita kerjakan kakaknya.” Pak Leh menoleh ke arahku. Aku di seret ke kamar Kak Tasha. Sementara Pak Sudin mencempung Kak Tasah dan dihumban ke katil Kak Tasha. Aku didudukkan di atas kerusi dalam bilik Kak Tasha dan diikat dengan tali rapia yang dikeluarkan dari poket Pak Leh. “Dengar Tasha, kalau tak menurut arahan kami adik kamu akan kami bunuh. Lepas itu kamu juga akan kami bunuh selepas kami puas mengerjakan kamu,” Pak Sudin memberi arahan dengan suara tegas dan bengis. Takut dengan ancaman bunuh, Kak Tasha tidak lagi menjerit. Dia patuh dan pasrah segala kemungkinan yang akan menimpanya. Melihat Kak Tasha diam tak melawan, tanpa membuang masa Pak Sudin mendekati Kak Tasha yang terbaring di katil dan mula mencium muka Kak Tasha. Pipi dan hidung Kak Tasha di jilat-jilat seolah-olah ingin menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Kak Tasha. Pak Sudin kemudian mengucup dan menggigit bibir mungil Kak Tasha. Bibir hitam Pak Sudin mengisap dua ulas bibir Kak Tasha yang merah basah. Kak Tasha mengeleng-ngeleng kepalanya kerana tak tahan bau rokok daun nipah yang keluar dari nafas Pak Sudin. Puas dengan bibir Kak Tasha, Pak Sudin dengan telapak tangannya yang kasar mula meraba dan meramas buah dada Kak Tasha yang sederhana besar. Badan Kak Tasha menggeliat-geliat, dia cuba melawan. Tapi sia-sia kerana Pak Leh sedang memegang kedua kakinya sementara Pak Sudin memegang tangannya. Pak Leh juga tidak mau kalah, skirt pendek Kak Tasha ditarik ke bawah. Sepasang paha putih dan mulus milik Kak Tasha terdedah. Celana dalam warna pink kelihatan. Pak Leh dan Pak Sudin tertawa keseronokan. Tangan kasar Pak Leh yang selama ini bermain dengan tanah, pokok dan baja kini merayap di paha mulus Kak Tasha. Perlahan-lahan tangan kasar itu mengusap belahan di antara kedua pangkal paha Kak Tasha yang masih ditutupi celana dalam. Tidak cukup sampai di situ, Pak Leh memasukan jari hantunya ke dalam celana Kak Tasha dan seterusnya berlegar ke dalam kemaluan Kak Tasha yang masih rapat. Badan Kak Tasha hanya mampu menggeliat-geliat saja dan pinggulnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan dan jari kasar Pak Leh. “Jangan, jangan. Aduhhh.. sakitnya.” Kedengaran suara Kak Tasha. Aku hanya memerhati tak berdaya. Kak Tasha menggelengkan kepalanya kiri kanan. Dari sudut matanya mengalir air jernih mengenangkan maruahnya dicemar begitu rupa. Sungguhpun tanpa rela, gerakan jari Pak Leh di kemaluannya menimbulkan rasa geli kepada Kak Tasha. Perlahan-lahan aku dapat melihat celana dalam warna pink Kak Tasha mula basah. Pak Sudin makin rakus dan gelojoh. Baju ketat Kak Tasha disentapnya. Kak Tasha sekaran terbaring separuh bogel. Badan mulusnya hanya ditutupi bra dan celana dalam. Pak Sudin mula meraba buah dada Kak Tasha yang ditutupi bra yang sama warna dengan seluar dalamnya. “Sedap susu budak celupar ni.” Pak Sudin tersenyum-senyum melihat gunung kembar Kak Tasha. Kemudian dengan perlahan-lahan Pak Sudin membuka bra Kak Tasha. Mata Pak Sudin dan Pak Leh terbuka lebar kerana terpesona menatap payudara Kak Tasha yang sangat indah itu. Buah dada Kak Tasha putih mulus, tidak terlalu besar, padat berdiri tegak dengan hujung putingnya warna coklat muda. Putingnya kelihatan mengeras mungkin kerana rangsangan tangan-tangan kasar tukang kebun dan pemandu. “Cantiknya susu budak ini.” Pak Sudin tak dapat menyembunyikan kekagumannya. Pak Sudin meraba-raba dan meramas-ramas perlahan buah dada Kak Tasha. Pak Leh tak mau kalah, seluar dalam merah muda milik Kak Tasha ditarik dengan kasar dan dilorot ke kaki. Seluar kecil itu diramas-ramas dan dicium oleh Pak Leh. “Sedap pula baunya.” Pak Leh bersuara. “Burit anak dara, tentu sedap baunya.” Pak Sudin menambah. Kak Tasha benar-benar telah berada dalam keadaan polos, telanjang bulat tanpa seurat benang pun yang melekat di tubuhnya, terkapar tak berdaya dengan tangan-tangan hitam kasar mirip tangan-tangan sotong gurita yang sedang meneroka lekuk-lekuk tubuh yang molek itu. Pada bahagian bawah tubuh Kak Tasha yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu, kemaluannya yang kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluannya yang lebat yang berwarna coklat kehitaman. Pertama kali aku melihat kemaluan Kak Tasha. "Lebat bulu budak ni. Aku suka burit anak boss", Pak Sudin tersenyum gembira. Pantas Pak Leh meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan Kak Tasha sambil membuka kedua paha Kak Tasha makin melebar. Terlihatlah lubang kemaluannya yang masih rapat. Tangan hitam dan kasar itu segera menjamah lubang yang sempit itu sambil menggosok-gosokan ibu jarinya pada tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya. Sementara puting susu Kak Tasha sedang dihisap oleh Pak Sudin dengan lahapnya sambil sesekali mempermainkan putingnya dengan ujung lidahnya. Kak Tasha yang tidak berdaya hanya menggeliat-geliat dan terdengar suara erangan keluar dari mulutnya. Aku lihat Pak Sudin tidak menunggu lama. Baju dan seluarnya di buka. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna hitam pekat, besar dengan bahagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol, terlihat sangat mengerikan. Setelah selesai melepaskan seluruh bajunya, dengan cepat Pak Sudin kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Kak Tasha. Pak Sudin membongkok di antara kedua paha Kak Tasha. Pak Leh membantu dengan paksa dibuka lebar paha mulus Kak Tasha. Mata Kak Tasha kelihatan terbeliak melihat benda hitam besar di antara kedua paha Pak Sudin itu. Badan Kak Tasha terlihat bergetar halus, agaknya Kak Tasha telah merasa ngilu pada kemaluannya membayangkan benda hitam besar itu nantinya akan merobek-robek kemaluannya dengan ganas. Aku yang melihatpun terasa ngeri. Pak Sudin tersenyum puas. Dengan sebelah tangan bertumpu pada tilam di samping badan Kak Tasha, tangan Pak Sudin yang satu lagi memegang batang pelirnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Begitu kepala butuh Pak Sudin menyentuh kelentit Kak Tasha, terlihat badan Kak Tasha menjadi kejang dan sedikit mengeliat. Pak Sudin meneruskan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelirnya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Akibat rangsangan berterusan dari Pak Sudin maka kemaluan Kak Tasah kelihatan basah dan licin. Basahny makin bertambah bila di kepala pelir Pak Sudin telah keluar air mazinya. “Oh kamu juga terangsang ya!” Pak Sudin bersuara bila terasa kemaluan Kak Tasha kelihatan banjir dengan cairan licin. Perlahan-lahan Pak Sudin mula menekan kepala pelirnya membelah bibir kemaluan Kak Tasha. Mendapat tekanan dari kepala pelir Pak Sudin, bibir kemaluan Kak Tasha tertekan ke bawah dan mulai terbuka dan karena kemaluan Kak Tasha telah basah, akhirnya kepala pelir PakSudin mulai terbenam ke dalam lubang wanita Kak Tasha dengan mudahnya. Disebabkan pelir Pak Sudin yang sangat besar, maka kelentit Kak Tasha ikut terdorong masuk ke dalam lubang kemaluannya dan terjepit oleh batang pelir Pak Sudin yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Kak Tasha, sehingga disertai badannya yang menggeliat-geliat, dan tanpa sedar terdengar suara erangannya yang memanjang. Mendengar suara rengekan Kak Tasha, Pak Sudin makin terangsang. Pak Sudin menggandakan gerakannya. Tanpa lengah Pak Sudin segera menekan habis batang balaknya ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha dengan ganasnya. "Aadduuuhh..., sakiittt...!", terdengar Kak Tasha menjerit ketika batang pelir Pak Sudin itu terbenam masuk ke dalam liang kemaluan Kak Tasha. Pak Sudin makin ganas bila mendengar jeritan Kak Tasha. Pak Sudin mendorong dengan sekuat tenaga sehingga batang pelirnya tenggelam seluruhnya, sampai kedua pahanya yang hitam itu menekan dengan rapat paha putih mulus Kak Tasha yang terkangkang itu. Batang besar panjang Pak Sudin itu benar-benar menyiksa Kak Tasha. Semakin Kak Tasha terseksa, semakin puas Pak Sudin. “Sempitnya lubang burit budak ni. Sedap.” Pak Sudin bersuara. Pak Leh yang sedang meramas-ramas tetek Kak Tasha gelak terkekeh-kekeh. Pipi licin Kak Tasha diciumnya. Bibir merah lembut Kak Tasha dicium dan dijilat. Aku lihat nampak jijik bibir hitam lebam tukang kebun itu menggigit-gigit bibir Kah Tasha yang merah basah. Kak Tasha hanya menurut saja walau hatinya memberontak. “Leh, cuba awak buka seluar budak tu. Biar dia tengok burit kakak dia.” Pak Sudin menunjuk ke arahku. Pak Leh bangun dan bergerak ke arahku yang terikat di kerusi. Zip seluarku ditarik dan seluar dalamku ditarik ke bawah. Aku malu bila Kak Tasha memerhatiku tak berdaya. Batang pelirku melenting terpacak keras. Aku memang terangsang sejak tadi melihat tubuh indah Kak Tasha. “Ehh.. budak ni pun terangsang juga.” Pak Leh bersuara. “Biar dia terangsang gila. Kita kerjakan kakaknya habis-habis.” Sambung Pak Sudin. “Lepas ni kita suruh dia kongkek kakaknya pula.” Pak Leh membuat saranan. “Bagus idea awak. Sekarang kita puaskan diri kita dulu.” Pak Sudin bersetuju cadangan Pak Leh. Sementara itu terlihat kemaluan Kak Tasha memerah menerima tekanan dan geseran-geseran dari pelir Pak Sudin yang besar itu. Sambil terus menyetubuhi Kak Tasha dengan ganas, gunung kembar Kak Tasha menjadi sasaran mulutnya. Kak Tasha hanya mampu merintih dan menjerit lemah. Badan Kak Tasha tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bahagian pinggangnya melengkung ke atas. Rupanya tanpa dapat dicegah, Kak Tasha mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Kak Tasha terkulai lemah dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Kak Tasha mengalami kenikmatan yang hebat walaupun secara terpaksa. Sekarang Pak Sudin memegang kedua pinggul Kak Tasha dan menariknya keatas, sehingga pantat Kak Tasha terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Pak Sudin dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Kak Tasha tanpa halangan. Pak Sudin menggerakkan punggungnya maju mundur makin laju. Badannya berpeluh-peluh dan mulutnya mengerang nikmat. Lubang sempit Kak Tasha membuatkan Pak Sudin makin mengganas kelazatan. Akhirnya Pak Sudin sampai ke garis penamat pelayarannya. Dia melepaskan maninya ke dalam rahim Kak Tasha. Terketar-ketar badannya bila benih-benihnya dipancutkan beberap kali. Beberapa ketika kemudian Pak Sudin rebah terbaring lesu di sisi Kak Tasha. Sekarang giliran Pak Leh pula. Mula-mula dia memaksa Kak Tasha mengulum batang hitamnya yang tak kalah dengan batang Pak Sudin. Dengan keadaan terpaksa Kak Tasha patuh dan mengulum kepala bulat hitam berkilat. Aku lihat Kak Tasha seperti nak termuntah tapi Pak Leh menarik rambutnya. “Aku bunuh kau kalau muntah,” ugut Pak Leh. Setelah beberapa minit dikulum dan dihisap batang tua itu Pak Leh menarik keluar batang kerasnya yang basah lencun. Badan Kak Tasha ditariknya dan disuruh Kak Tasha merangkak. Kak Tasha menungging dengan punggungnya naik ke atas. Aku dapat lihat lurah merkahnya ternganga. Pak Leh merapat dari belakang dan membenamkan batang balaknya dari belakang. Pak Leh melanyak Kak Tasha dalam posisi anjing mengawan. Doggy style. Lima minit Pak Leh menghenjutkan batang pelirnya. Akhirnya dia menghentak kuat dan badannya menggigil. Semburan demi semburan di lepaskan ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha yang sudak tak berdaya. Dan akhirnya ketiga-tiga makhluk itu terbaring lesu di katil. Aku yang melihat rasa gelisah kerana batang pelirku terasa berdenyut-denyut. Sepuluh minit kemudian Pak Sudin dan Pak Leh mengenakan pakaian mereka dan menghilang melalui pintu depan. Sejak kejadian itu mereka berdua tidak lagi muncul di rumah kami. Ibu dan ayahku bertanya-tanya kenapa Pak Sudin dan Pak Leh tak datang kerja. Aku dan Kak Tasha hanya berdiam diri.
POSTED BY PENCERITA AT 9:50 PM | 0 comments

Ain kawan isteri ku!!! Part 3
Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah2 menyesal aku menarik tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan2 aku masukkan tanganku kedalam pantiesnya dan bermain2 ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain seperti marah. Aku pun terus menurunkan pantiesnya kebawah dan Ain tidak membantah sambil mengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah kangkangkan lututnya seluas luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat. Aku geram bila tengok pant*t Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat pant*t Ain dan Ain tak berhenti2 merengek kesedapan dan menggelek2 punggungnya. Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan ni” kata Ain pada ku. Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak dapat Ain gambarkan”. Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan membaringkan nya diatas karpet. Ain menurut sahaja dengan mata nya yang dah betul2 layu. Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.” Aku tarik kainku keatas dan tersembul batangku keluar betul2 dimuka Ain. Ain pun memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat pant*t Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan siksa Ain macam ni. . Ain dah tak tahan ni.” Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok2 pant*t Ain dengan batang abg ya...” “tak mahulah takut nanti abg masukkan.” “abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.” “okay janji tau jangan masukkan.” “Ok” kata ku. Aku pun terus menindih Ain dan menggosok2 batang ku kat pantatnya. Aku terpaksa selak bibir pantatnya supaya batang ku berada didalam lurahnya. Aku terus mainkan batangku dilurah pantatnya dan Ain juga tak berhenti menggelek punggungnya. Kadang2 saja aku sumbat kepala takukku dalam lubangnya dan aku tarik keluar balik. Aku rasa lubang pant*t Ain sempit betul, baru masukkan takuk je aku rasa dah menyepit. Aku terus bermain dilurah dan kdg2 ku masukkan takuk batang ku didalam lubang pantatnya. Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk. Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. . “abg jangan kuarkan biarkan kat dalam.” Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak. Ain bersuara, “abg kenapa berhenti, cepatlah Ain tak tahan ni.” “Ain nak batang abg masuk dalam ke?” “ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul2 tak tahan ni.” “Ain tak menyesal ke nanti?” “tak Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.” “okay tapi ada syaratnya.” Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.” “kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pant*t Ain, abg akan selalu nak bukan untuk hari ni saja.” Ain jawab, boleh, abg boleh fu*k Ain bila2 je abg suka... tolonglah masukkan lagi...” Aku pun bila dia dah cakap macam tu... aku terus henjut batangku masuk habis kedalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu. “Aduh bang senak perut Ain. . .” Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang2 aku ramas kuat2 teteknya hingga Ain mengadu sakit. Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.” Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat kueh. Aku betul2 geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah2 kena ramas oleh ku. Batang ku tak berhenti mengenjut, kdg2 perlahan, kdg2 laju. Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat2 hatiku dan Ain pun mengeluh “ahhhhhhh...” dan terus memelukku. Ain dah sampai dan aku pun berhenti mengejut. aku biarkan batangku didalam pantatnya untuk memberi nafas pada Ain. Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan2 supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain dan letak diatas bahu kananku dan kaki kanan masih dibawah dan aku henjut kuat2. Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut dari belakang. Sambil menghenjut dari belakang, jariku mengorek2 lubang juburnya. Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi... “ahhhhh” dan badannya terus jatuh keatas karpet. Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula2 perlahan lama2 aku henjut sekuat2 hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah. Macam2 cara aku main pantatnya supaya dia betul2 puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut diatas perutnya. Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih bermain2 diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya dengan abg Mad punya?” Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa suaminya main slow and steady je dan Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali. Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi tak janji Ain tadi pada abg Mad?” Ain jawab, “ingat bila2 abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.” Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk tidur. Sejak dari kejadian ini, sebulan sekali aku dapat main dengan Ain. komen jangan x komen bro
POSTED BY PENCERITA AT 9:48 PM | 0 comments

Ain kawan isteri ku!!! Part 2
Aku dengar suara Ain dah merengek2 menahan kenikmatan. Aku pun dah tak tahan terus memeluknya dan meremas teteknya. Ain terkejut dan cuba menolak tanganku. Aku pun melepaskan pelukanku dan terus duduk diatas lantai didepan Ain dan muka ku betul2 dihadapan lutut Ain. Ain pun menurunkan kainnya kebawah untuk menutup pantiesnya. Muka Ain merah padam mungkin kerana malu dan terus bertanya padaku "dah lama ke abang Mad kat bawah tadi?" Aku pun berkata “lama juga dan sempatlah melihat apa yang Ain buat tadi. " Muka Ain bertambah merah tapi aku cakap pada Ain "tak payahlah nak malu2 abang Mad tahu dah sebulan Ain tak dapat sebab tu Ain tak tahan dan kalau Ain nak abang Mad boleh tolong Ain. " Ain tersentak bila aku berkata macam tu dan dia tanya aku balik "apa maksud abang Mad?" Aku pun cakap "tak sedap buat sendiri kalau Ain nak biar abang Mad tolong Ain mainkan Ain punya dengan tangan abg Mad. Ain jangan risau abg Mad tak akan buat lebih dari itu tanpa kebenaran Ain. " Ain terus diam mungkin sedang berfikir tapi aku lihat dia asik mengepit dan menggesel pehanya. Aku pun terus mendekatinya duduk betul2 diatas karpet didepannya dan meletak tangan ku kecelah pehanya. Ain masih duduk diatas sofa sambil menahan tanganku tapi bukan menolak cuma ditahan saja kat celah kangkangnya. Tanganku tak boleh bergerak tapi jariku yang bergerak. Aku gosok2 jariku dipantatnya dari luar baju tidurnya. Tak lama aku menggosok pantatnya, aku lihat Ain dah mula memejamkan matanya dan tangannya yang memegang tanganku tadi pun dah mula lemah. Aku angkat tangannya dan letak dibawah dan aku terus menggosok2 pantatnya sambil aku menarik bajunya keatas. Bila bajunya dah sampai keatas pehanya, aku terus memasukkan tanganku dalam bajunya dan menyambung balik menggosok2 pantatnya diluar pantiesnya. Aku rasa pantiesnya dah basah. Sambil menggosok2 pantatnya aku memandang pehanya yang putih melepak dan aku lihat betisnya penuh dengan bulu2 halus, sungguh cantik. Sedang tangan kiriku bermain dipantatnya, tangan kiriku membelai2 pehanya. Dah puas membelai2 pehanya, tangan kiriku terus masuk kedalam baju tidurnya naik ke teteknya. Aku pun meramas2 teteknya dari luar branya. Aku rasa tetek Ain besar tak cukup tangan ku nak menggengam semuanya. Ain pun makin kuat merengek, aku singkap branya keatas dan terus bermain dengan putingnya. Aku pun perlahan2 memasukkan tangan kananku kedalam panties nya dan terus menggentil bijinya. Aku lihat badan Ain dah mula nak menegang dan rengeknya dah bertambah kuat, aku tahu yang dia dah nak terpancut aku pun menarik tanganku dari bermain di pantatnya dan terus bermain2 dipehanya. Tujuanku aku tak mahu dia sampai dulu sebab aku nak dia sampai dengan batangku didalam pantatnya.
POSTED BY PENCERITA AT 9:47 PM | 0 comments

Ain kawan isteri ku!!! Part 1
Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan cuma pulang sebulan sekali kerumah. Setiap bulan aku akan menjemput isteriku dilapangan terbang. Biasanya isteriku cuma pulang petang jumaat dan kembali ke maktab pada malam ahad. Cuma bila cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada dirumah. Isteriku tinggal diasrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga dah berkahwin, sama umur dgn isteriku dan suaminya seorang businessman. Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal. Kawan isteriku juga cantik macam isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai diairport. Kadang2 aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu2 halus dilengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih2 sebab dia kawan isteriku dan sudah bersuami. Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu ni sebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk membawa Ain tinggal dirumah selama 5 hari sebab suaminya kena out station. Aku kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok Ain dengan lebih dekat lagi. Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain ni. Malam tu dalam pukul 10 kami tengah menonton TV dan aku pergi kedapur untuk membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. bila isteriku sedar yang aku nak kedapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku cakap "pergilah borak ngan Ain tu, sesekali tak apalah abang buat air"; dia pun tak jadi mengikutku. Aku pun terus kedapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan letak dimeja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagi aku letak ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga2 cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat perangsang aku bagi pada Ain. Kami pun menikmati air yang ku buat tadi sambil menonton TV. Setelah 20 minit, aku bangun dan cakap pada isteriku yang aku mengantuk dan nak naik tidur. Didalam bilik aku pura2 tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilik untuk tidur. Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura2 menggerakkan isteriku tapi isteriku tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi. Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan2 aku turun kebawah untuk melihat apa yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang mengepit2 pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak lagi Si Ain dah meramas2 teteknya dari luar baju tidurnya. Perlahan2 aku pergi kebelakang sofa, Si Ain masih tidak sedar sebab dia mengadap kedepan menonton TV sambil meramas2 teteknya. Aku terus memerhati apa lagi yang akan dibuat oleh Si Ain ni. Kemudian tangan Si Ain dah turun kecelah pehanya dan menggosok2 disitu. Tak lama lepas tu Ain mula menarik baju tidurnya keatas peha dan terus memasukkan tangannya kedalam pantiesnya dan terus bermain didalam pantiesnya.
POSTED BY PENCERITA AT 9:46 PM | 0 comments

Aku dengan Ex girlfriend
Aku dengan Ex girlfriend amoi.teruna dan dara Permulaan.......... Nie Consider Citer Lama.... Kalau boleh aku tak mau ingat lagi citer nie... Bukan apa takut si dia yang membaca terasa lak... Nie kisah aku ngan ex aku bila mula-mula start buat projek... Yer lar mula-mula belajar... So belum advance lagi.... Aku ngan dia nie kenal masa time tuisyen kat KL dulu, tingkatan 5 lar katakan... Dia nie Amoi yang tak macam amoi. Maksud aku dia nie tak nampak macam cina.. Mata tak ler sepet, tapi bulat macam buah limau... Badan pun kecik jer.. ada ler dalam 32-25-32 dan tinggi 154cm. Tetek pun Cup A jer.... kecik kan. Aku tau pun sebab dia sendiri yang bagi tau.... Dia nie sekolah kat sekolah semua pompuan.. Lain ler aku sekolah campur... So nak jumpa (dating) time tuisyen jer lar..... Aku kira bernasib baik sebab dapat ex aku nie sebab ada jugak 2-3 orang yang nak cucuk line termasuk ler sorang member baik aku berbangsa india. Member siap hantar kad cinta kat dia.. Aku tau sebab dia yang tunjuk kat aku... Aku tak kisah sebab aku couple ngan dia pun declare senyap-senyap. Tak mau kecoh-kecoh especially member sekolah aku. Ok cukup ler intro dia... Aku start buat projek ngan ex aku nie bila habis tuisyen lar.... Mula-mula setakat pegang tangan pastue start ler peluk pinggang sambil gosok menggosok... Satu aku suka kat dia nie... dia tak kisah bila aku start meraba. Had pinggang jer pun... Tak pernah nak menolak atau membangkang.. Dia biar jer apa yang aku buat kat dia... Port selalu aku buat projek... Jen...Jen..Jeng...Kat tangga kecemasan tempat kitorang tuisyen... selamba tok nenek jer.. Lama-lama boring lak asyik benda yang sama jer kitorang buat... Aku mula berani-beranikan diri start cium pipi dia, dahi dia, dagu dia and then last-last terus ker mulut dia... Aku tau dia nie berhenti makan B**i start couple ngan aku.... Senang dia cakap nanti nak buat sup lidah nanti... Masing-masing takder pengalaman... so air liur pun berterabur tepi pipi dan dagu.... Nak buat macam mana... Time tue CD blue pun bukan ada macam sekarang...Berlambak...Dulu kalau ada VCR tape blue pun dah kira hebat..... So hari-hari seterusnya lepas tuisyen jer aku mula ler lepak kat port biasa.. Semakin lama dah start advance jugak kitorang punya projek... Dia nie suka pakai baju kurung bila pie sekolah.. So bila lepak ngan aku, dia buka button kat baju dia tue... So nampak ler sikit-2 suit dalaman dia... Yeler pakai stifflest (Baju Kecik Yg Cover Bra) Betul ker ejaan aku tue... So aku pun dok usha-2 kat tempat tue...Dier tersengeh jer bila aku pandang kat situe.... Ada sekali tue aku suruh dia jangan pakai stifflest tue... dia cakap malu...sebab tetek dia kecik jer...aku tak kisah pun.... Tapi next week nyer memang betul-2 dia tak pakai pun menatang tue... Yang aku nak tergelak.... dia datang tuisyen pakai sweater panas-2 buta sebab nak cover baju kurung dia.... Tapi tak kisah ler...... So bila ex aku dah tak pakai menatang tue...Apa lagi mencangak ler adik aku 90 darjah... Senak adik aku dalam seluar tue... Masuk jer kat port tue...Aku pun senyum kat dia...sambil dok merenung bra dia yang color pink cream tue....Nampak ler sebab baju kurung putih kan... So aku pun start ler cium mulut buat sup lidah... Sambil tue ligat kepala otak aku nak mengerjakan tetek dia nie yang kecik nie... Dengan menggigil aku cakap kat dia.... 'W.S' saya nak tengok (.)(.) awak boleh tak?'.... Malu-2 lak dia dia jawab.. 'Tak nak ler..... Nanti orang nampak ler'.... Ok lar... aku pun tak nak paksa dia...Last-2 aku cakap nak selak kolar baju dia jer... Dia pun admit... aku pun terus selak sikit....nampak daging sikit jer... Dia lak malu-2 kucing tersenyum.... So Citer aku habis kat situe... Yang aku frust satu jer..... aku tak ramas jer (.)(.) dia...... Kalau aku mintak tue sure dia kasi jer..... Aktiviti aku terberhenti sekejap bila peperiksaan SPM start ler....... Suam....... Then habis jer SPM.. Aku ajak dia pie ZOO Negara..... Heheee... Aku ingat saja nak lepak...Mana tau aku leh buat projek kat situe lak..... So kat saner dia pakai Skirt Jeans ngan T'shirt putih jer.... Bila masuk jer kat kawasan Akuarium tue... selamba jer aku peluk dia sambil cium mulut....Tangan aku lak dok meramas bontot dia kejap kiri kejap kanan...Pie hari biasa...Mana ada orang ramai kat situe.. Sambil tue aku try ramas (.)(.) tapi dia menepis lak.... Aku try jugak sekali lagi...Dia marah kat aku...Dia cakap kang orang nampak... Sure kena tangkap...Hehe Aku gelak jer...... Pastue kitorang sambung jalan-2 kat situe...Tiba-2 hujan lebat pulak..... Aku ngan dia pun lepak bawah tempat rehat.... Hari dah nak gelap dah nie... aku rasa dah pukul 5.30 petang....Sure pintu masuk dah nak tutup.... Tapi hujan semakin lebat.... Aku tarik dia duduk atas riba aku....Selamba jer aku cium mulut ngan dia.... Ex aku dah macam stim jer...aku try raba (.)(.) dia... Melawan jugak..tapi takder lar kuat dia menepis... Aku lak apa lagi dengan penuh semangat terus buat love bite bawah leher dia sambil tangan aku meramas (.)(.) ex aku nie.... Aku ingat nak try masuk dalam baju dia...tapi pikir kat tempat awam nie... Tak jadi ler pulak... Kang naya kena belasah ngan Pak Guard... Ada kat 15 minit jugak aku dok melumat bibir ngan lidah dia nie... Tangan lak jangan cakap ler...Kalau susu lembu aku perah...Mau 10 liter jugak aku dapat kot.....Tiba-2 dia bangun macam nak lari.. aku tarik dia... sambil peluk dia dari belakang terus meramas (.)(.) dia... Dia pun mengeluarkan bunyi Eshhhhhh..... sambil aku buat lagi love bite kat leher dia...Sambil tue aku merapatkan adik aku yang sedia keras nie kat bontot dia sambil menggosok sedap....Ikut kan hati kau mau jer aku selak Jeans Skirt dia dan gosok adik aku kat bontot dia...Ish kang ada kena charge merogol lak.......... Bila hujan berhenti jer....kitorang pun berhenti beromen then dia pun menolak aku dan terus duduk kat kerusi tempat rehat....Dia menjeling kat aku....sambil dia cakap kat aku 'Jahat' sambil tersenyum.... Aku tengok habis baju dia kesan ramasan aku..... Leher lak jangan cakap ler...penuh love bite aku..... Seluar aku dah memang basah...Jeans aku memang nampak lembab gila..... Dia betulkan rambut dia dan baju sekali....Aku try jugak selak Jeans Skirt dia...dia menepis...Dia cakap atas pinggang jer.... Aku pun pujuk dia nak tengok pantie dia... Terus dia cakap... 'Karang I jerit kang!'... Terus aku diam seribu bahasa....Aisey...Naya kang dia jerit...... So kitorang pun balik lepas tue...Sepanjang perjalanan.... dia senyap jer...... Panas.............. So citer aku tak habis kat sinie..... Bila dia start belajar kat Kolej Swasta area KL nie... Aku lak buat kejer part time kat sebuah Hotel 4 Bintang area KL jugak.... So aktiviti aku ngan dia semakin daring gila.... So bila dia takder kelas.... Aku pun malas nak kejer... So kitorang lepak kat Shopping Complex lar..... Dulu kalau siapa tau... Kat Sungai Wang ada 3 Panggung Wayang (Pawagam)... Dua kat tingkat 2, Satu kat tingkat 4 kot... Yang sekarang ada IT World..... Kalau korang nak tau... Dulu situ salah satu tempat paling clear nak buat projek......Kawasan cina beb... So selalu ler jugak aku tengok wayang sambil buat wayang kat situe...Aku selalu tengok wayang kat atas tue..Walaupun tempat kecik...tapi line clear.... Couple lain langsung tak ambik port sebab diorang pun sama cam kitorang gak...Buat Wayang!... So mula-2 aku try gak masuk dalam baju dia sebab nak try ramas (.)(.) dia.... Dia malu-2 sambil menepis manja.....Hari tue dia pakai baju T'Shirt besar.... So aku masukkan tangan aku kat lengan baju dia... Sajer try...dia senyap jer...sambil mendesah.....Makin lama aku terus park tangan aku kat atas bra dia.... dan meramas perlahan-2.... Mata still maintain kat depan.... tapi kaki dia aku perasan tak duduk diam.... So aper lagi...aku pun meramas kuat (.)(.) dia walaupun dilapisi bra.... Rasa macam susah jer...terus aku kuar kan tangan aku dan terus menyeluk dari bawah T'Shirt dia... Tiada halangan langsung.....Aku pandang mata dia...Kuyu gila....Sah tengah stim tahap melampau.... Aku panggil nama dia perlahan-2 kat telinga dia... Dia hanya merengek manja..... Dia pandang jer muka aku...terus cium mulut ler......Kali nie aksi dia tak macam selalu..... Selalu aku yang rakus...Kali nie terbalik lak...Dia tarik kepala aku tak nak lepas dah...sambil mencium sambil meramas (.)(.) dia..... Dia lak secara terus-terusan menyedut lidah aku....... Macam nie mau putus lidah aku.....kejap kiri..kejap kanan (.)(.) dia aku kerjakan..... Ada satu ketika aku cakap kat dia... Nak bukak bra dia.... Dia cakap selak jer dari depan.... Aku pun malas cakap banyak sambil menolak bra dia ke atas.... sambil meramas.....nasi lemak 50sen tue... Aku beromen tak lama pasal citer dah habis... Cepat-2 dia membetulkan bra dia dan tak lupa juga rambut nyer sekali..... Aku tengok dia termengah-2 sambil muka nyer yang comot dek kerana air liur aku penuh disana sini......Kami keluar sambil dia tersenyum meleret apabila tengok seluar aku basah.... Dalam hati.. aku bercakap...nanti ko....aku kerjakan ko lagi teruk lepas nie...Heheee... Semakin Panas.... Kegilaan kami berasmara di dalam Pawagam semakin menjadi-2... Pantang dia free jer dari kelas....Cakap kat mana sajer Pawagam yang tak pergi.... REX di KL... dekat ngan Petaling Street... Federal, Cineplex di Sungai Wang... habis jadi port kitorang nak beromen.....Pernah satu hari tue aku beli tiket wayang secara berturut.... Kul 2.00 dan 4.10 petang semata beromen punya pasal....Kat maner? Cineplex Sungai Wang..... Memang gila time tue..... Bila start jer citer kat wayang tue... apa lagi...dengan didahului mukadimah sup lidah.... (.)(.) dia terus aku ramas....Mana leh tahan kalau ramas dari luar... Aku ngan tak di ajar jer terus selak bra dia ke atas.....Tapi aku perasan satu... time operasi aku kat nasi lemak dia nie.... Puting dia cam takder ler....Aku belek-2 ngan teliti....Lorr... Puting tenggelam rupanyer.....Heheee...Tapi takper lar....Barang free...Siapa kisah... Tiba-2 datang idea aku nak hisap (.)(.) dia nie.... Aku cakap ngan dia aku nak hisap (.)(.) dia.... 'W.S... I nak hisap (.)(.) U leh tak?' Dia tersenyum jer sambil mengangkat bahu....Yes!..Dia mau ler tue..... Aku pun apa lagi terus hisap (.)(.) dia berlecup-2 bunyi nyer....Aku start belah kanan....Ish yang payah nyer....nipple dia asyik tenggelam ajer.. Aku sound kat dia... 'W.S....nipple U asyik tenggelam ler'... Dia merengek... 'Awak buat ler cam mana pun.. Bukan I leh control nipple tue nak tenggelam'.... Heheeeee best arrr ....Dia punya peluk kat kepala aku...rasa berdengung telinga aku...Pastue belah kiri lak aku kerjakan....Dia punya reaksi jangan cakap ler...Aku risau gak kalau ada couple lain dok usha kitorang punya projek.... Bukan apa.. Ex aku nie bising gila bila time projek tue.... Ish.... Aku meneruskan sedut menyedut nipple dia yang tenggelam.... Aksi kami semakin dasyat...Tiba-2 dia cakap nak tanggalkan terus T'Shirt dia... Aku pun cakap kat dia... 'U dah gila ker?'... Dia jawab.. 'I tak tahan ler'.... Aku cakap.... 'Tak boleh' 'No'.... 'Tanggal bra ajer takper...kang naya orang lain nampak'..... Dia bangun terus kuar pie toilet..... Kemudian dia datang balik duduk sebelah aku dan tersenyum...Aku seluk dalam T'Shirt dia.... Erm dah takder bra..... (Semenjak tue bila tengok wayang jer.... dia dah siap bukak bra sebelum citer start).. Aku sambung balik mengisap (.)(.) dia.... Kemudian dia menolak aku.... Dia berbisik kat aku... 'I........ nak duduk atas U leh tak?'.... Aku cakap no hal..... Dia bangun dan terus menyandar atas aku.... Aku peluk dia dari belakang sambil meramas nasi lemak dia.... Sambil love bite kat leher dia..... Adik aku jangan cakap ler... dah keras tahap melampau.... Aku try la lepas tue... Cuba parking tangan aku kat celah peha dia...Ko tahu apa jadi...terus dia melompat dan duduk kat sebelah balik....Dia cakap No! Atas pinggang jer.... Aku pujuk 'Please lar'....Sambil tangan aku terus meraba peha dia...Dia cakap 'Taknak!'..... Dia siap cakap.. 'Karang I Jerit Kang' Aku buat don't no jer... Aku terus pujuk dia..... Aku cuba bukak tali pinggang seluar Jeans Dia..... Aku cakap kat dia....'Boleh Ker?'....... Dia diam jer...sambil mengangkat bahu.... Aku tau tue dia dah bagi green light...... Aper lagi....Dengan gelojoh aku try bukak tali pinggang Jeans dia... Kemudian dia pegang aku nyer tangan...dan bercakap.... 'I malu lar'.... Aku cakap naper lak......Die pun mengeja satu patah perkataan... Dia cakap kat situe.... "B.E.R.B.U.L.U" Aku cakap apa ada hal... 'I punyer pun semak jugak'...... Dia senyum jer..... Aku pun seluk terus dalam seluar dia...Mak I... Basah gila... Lenjun.... Aku pun meramas cipap dia...Dia dah start mengeluh panjang... Ahhhhh Auwwww.... Semua bunyi ada lar.... Dah macam citer Star Wars pulak.... Pastue aku try masuk dalam pantie dia...Memang hutan dia lebat cam hutan tropika.... Tapi apa kisah... aku cari target utama... Biji dia....Wacha...Jumpa biji amoi yang tak bersunat......Panjang beb! Aku gentel biji dia bagai nak rak... Dia punya reaksi macam orang kena sawan dah... Dengan kaki menendang-2 macam kuda gila...Terjongket-2 bontot dia dia macam naik buggy...Mata dah macam Undertaker...Putih jer nampak..... Sempat dia tarik kepala aku ke (.)(.) dia.... Dia cakap 'Ermmmm Suck It Please'.... Aku terus hisap beb! Tak bagi can dah..... Tiba-2 dia grip kepala aku dengan kuat...Seseolah kekejangan...Aku rasa cipap dia dah kembang kuncup.....Aku cakap apa hal pulak budak nie...Dia meneran-2 cam orang nak melabor jer..... Kemudian dia dah start cakap bahasa Jerman yang aku tak paham.... Tiba-2 dia tarik aku dan gigit bahu aku..... Tu dia...Keluar air cam paip bocor dari cipap dia.... Aku ingat dia kencing...rupa nyer air nikmat dia....adaler kat 10 minit jugak aku gentel cipap ngan bijik dia....Dia secara berterusan mengeluarkan air nikmat dia sambil dia pegang tangan aku tak kasi lepas....Dia macam kelemasan dah.....Kemudian dia sebut nama aku dan..... 'AF..I Love U'.... Aku berbisik kat dia... 'Puas!'.... Dia hanya tersenyum sahaja..... Kemudian aku gigit puting dia..... Dia menjerit manja 'Aushhh Sakit...Perlahan sikit'....... sambil aku terus menjilat seluruh perut ngan dada dia... Aku tarik tangan aku dari pantie dia.... Tue dia...basah...Hancing sikit...tengit pun ada.... Aku siap ambik bau lagi....Ahhh tak kisah ler.....Aku suruh dia pakai balik tali pinggang tue...Dia macam terpaksa dan malas.. menarik balik tali pinggang tersebut.... Aku cakap nak lagi ker... Dia tersenyum jer... Nak ler tue.....Habis jer Citer Wayang aku kuar dia pun masuk Toilet... Lama gak dia kat dalam.... Aku cakap asal lama sangat kat dia....Dia cakap... 'I belek my pussy dulu...takut my virgin layer koyak'..... Kemudian aku cakap... 'Mana ada I jolok jari I kat dalam pussy U'... Dia jawab.... 'Takder lar'... 'I tak kisah pun kalau pecah pun.... Janji U kawin ngan I lepas nie'.....Ish nak kena budak nie.... Dia tarik tangan aku masuk kan kat dalam Jeans dia.... Terkejut aku...Tak pakai pantie dah..Nasib baik bra dia pakai balik.... Dia cakap...'I tak selesa pakai pantie basah-2 nie...melekit lar'.... Heheee dia pulak gelak kat aku.... Yang aku lak terlopong macam kera berak kapor..... So citer aku tak habis kat situe...Kitorang ada jugak buat projek kat Stadium Merdeka... Time tue MSSKL tengah berlangsung.... Aku temankan dia jer... Sambil dia cover ngan Wind Braker dia... Aku seluk tangan aku dari belakang T'Shirt dia nak squezz (.)(.) Ex aku nie.... Sambil buat lepat pisang dalam tue...Tangan aku kanan aku lak dok menggosok kat celah peha dia... Dia diam jer...Kadang-2 merengek lak jugak.... Tiba-2 datang satu pegawai sukan mana ntah sergah kitorang... Aku terkejut jugak...tapi Ex aku nie relax jer....Dia tanyar kitorang sekolah mana... Ex aku jawab selamba dah habis sekolah.... Mamat siap sound jangan berlakuan tidak senonoh kat tempat awam macam nie...Ex aku jawab lagi..Mana ada buat apa...Duduk pun salah ker...Mamat tue sikit angin terus blah....... Tapi korang mesti pelik kan... Aku ajer buat kat Ex aku nie...Dia lak takder nak buat kat aku.... Aku pernah tanyer kat dia... Korang tau apa dia cakap... 'I tak tau ler nak buat cam mana.... Nak pegang tang mana... Mana nak buat dulu....U buat ler kat I'.....Tue lar jawapan dia....Aku tanya soalan tue beratus kali....Jawapan tetap sama.... Ahhhh tak kisah ler..Janji dia dah bagi green light..... So beratus kali jugak aku dok korek cipap dia nie...Pernah sekali tue... kat Bas Stop KL... Di Jalan Tun H.S Lee Lar.....Lepas dia habis kelas...Tunggu bas nak balik rumah... Dia letak bag dia kat atas batu penghalang Bas Stop tue...Kira macam menghalang tumpuan pandangan orang ramai kat situe ler.....Kemudian selamba dia tarik tangan aku masukkan dalam seluar dia....Ahhh Minah nie dah stim rupanyer.... Memang buas nafsu Amoi nie..... Kat bas stop pun leh jalan.......Kedudukan aku time tue kat belakang dia.....Perhhhh cuak aku! Dan Panas....... Aksi aku dan dia semakin daring dan panas.... Dia nie ada kakak yang menyewa kat Condo Setapak Prima.... Semua kira cina ler yang duduk dalam tue.... So aku mula takder lar ingat nak lepak kat situe... But one day tue...Kakak dia pie P.D. kat N.9 ler... ngan Bf dia... So dia ajak aku lepak situe... Mula malas gak sebab aku ada function yang kena cover kat tempat kerja aku.... Tapi dia bersungguh-2 ajak aku lepak saner....Aku pun...awek yang pujuk... Cair ler...... So aku ngan dia pun pie lepak kat Condo Setapak Prima tue.... Masuk-2 jer dalam tue....dia tarik aku terus cium mulut ler... Aku tanyer kat dia....Mana member kakak dia yang lain... 'Diorang semua ngan kakak I pie P.D. ngan BF masing-2.... Diorang tue having sex together ler kat saner'..... Aku nyer suhu badan dah naik gila time tue.... Tiba-2 rasa horny yang amat sangat....Ahhh sudah...Nie sure hari laknat kitorang hari nie... Aku dah mula pikir benda bukan-2 nie..... Dia kemudian ambik tuala dalam bilik kakak dia bagi kat aku.... Dia suruh aku mandi ler.... Aku cakap malas ler.... Tengok jam dah pukul 5.30 petang.... Kemudian aku tarik dia duduk atas riba aku..... Aku cakap... 'W.S... I nak suck nipple U'.... Kemudian dia meluruskan badan dia sambil melepaskan T'Shirt dia sambil menyuruh aku melepaskan bra hood dia kat belakang....Aku peluk dia kemudian melepaskan bra hood dia dari depan.... Terlepas jer bra dia dari badan... aku terus dengan rakus menjilat dan menggigit manja nipple dia sambil yang sebelah kanan nyer pulak aku ramas dengan kuat.... Dia memeluk leher aku sambil mendengus...merenget manja... 'AF kuat lagi hisap'... Antara dengar dan tidak......Sambil tangan dia menarik-2 rambut aku..... Aku memberikan arahan kepada dia...baring kat sofa tue.... Dia terus merebahkan badan dan aku terus menyerang pangkal leher dia dengan love bite....Sambil jari-jemari aku meramas (.)(.) dia...Kemudian aku menanggalkan baju hotel aku dan tidak lupa juga singlet aku.... Aku tengok amoi sorang nie dah tak sedar diri... Ntah planet mana dia sampai... Langit keberapa dia lepas... Aku dengar cuma rengekan Ahhh Ouhhhh Ishhh Esssss Ashhhhh dan macam-2 lagi ler...... Badan dia jangan cakap ler....Penuh ngan kesan gigitan aku...Air liur pun penuh satu badan dia.....Bila aku terpandang jer kawasan segi tiga emas dia tue...Tiba-2 keinginan aku untuk melakukan seks pun menebal didalam kepala otak aku... Aku terus merenung kawasan tersebut walaupun masih dilitupi seluar Jeans nyer...Aku kemudian mengambil keputusan untuk meraba segi tiga emas dia dari luar... Dia mendengus kuat sambil memegang tangan aku.....Dia menekan tangan aku ke kawasan cipap dia dengan lebih kuat lagi.....Macam orang mengigau dia meracau macam kena demam panas.....Aku yang dari tadi sekadar memerhati kolam kesayangan dia tue pun terus mencium di sekitar pusat dia...... Aku yang tidak tahan melihat keadaan begitu... memberhentikan aktiviti aku.... aku terus menarik tali pinggang yang ada di Jeans nyer.....Kemudian aku terus menarik Jeans dia dari tubuh nyer... dia masih memejam mata tika kala aku melepas kan seluar tersebut....Tue dia... Sebuah pemandangan indah... Dengan pantie putih yang transparent... nampak dengan jelas hutan dan semak samun yang aku pikir tidak pernah dia buang......Biji kelentit dia pulak tersembul panjang terkeluar.....( Siapa yang ada awek cina....Boleh tau macam mana panjang biji yang tak sunat nie)..... Awek aku nie kurus jer...So busut dia takder lar tembam sangat....Adik aku yang mengeras dalam underware pula menyebab perut aku senak.... So aku pun turut menanggalkan seluar dan tidak lupa juga underware aku...... Aku pun terus memeluk dia sambil membuat sup lidah....Dia yang membuka mata... kemudian terbeliak matanya apabila memerhatikan aku telah telanjang bogel.... Tetapi aku terus memeluk sambil tangan aku maramas nasi lemak dia... Dia memejam mata kembali sambil merengek manja..... Tika dan saat itu aku meramas cipap dia dari luar pantie dan kemudian memicit-2 biji nyer....Dia tenggelam didalam cumbuan aku sambil mendesah-2 dan merengek menyebut nama aku........Hampir 5-6 minit aku memperlakukan sebegitu rupa ke atas tubuh nyer...dan akhirnyer dia kekejangan akibat kesampaian.. Habis banjir di sekitar lubuk emas tersebut .. Aku tekad untuk melurutkan pantie nyer selapas itu.... Aku yang tengah menggigil penuh nafsu menarik perlahan-2 panti nyer....Dia masih memejamkan mata apabila aku menarik perlahan pantie dari tubuh nyer..... Selepas pantie nyer aku lepaskan... aku memerhatikan kolam nyer dengan penuh nafsu... Terdetik hati aku nak menjilat kolam nyer.... Tapi apabila teringat peristiwa lampau di pawagam.... Bau hancing dan tengit... Membantutkan hasrat aku untuk melapah biji kelentit nyer... So aku ambik keputusan sekadar menggunakan jari untuk memuaskan dia..... Tak sampai seminit aku terfikir... Apa ler bodoh sangat... Hidangan di depan mata... Kenapa tidak diturun kan sauk di dalam kolam nyer..... Aku dah buat keputusan time tue...Tak kira aper jadi... Aku memang nak rasmikan kolam kesayangan dia nie... Tak kira ler kalau kena charge ROGOL sekalipun.... Air dah naik atas kepala beb.....Mana tempat mau buang...Bilik air.Tong sampah... Ahhhh biarkan.... So aku pun mendukung dia kedalam bilik kakak dia.... Dia pula hanya mampu memandang aku dengan penuh harapan dan bernafsu... Didalam bilik kakak nyer aku lihat gambar kakak nyer bersama-2 BF nyer... Dengan keadaan penuh erotik dan seksi... Ada yang tengan berpelukan...Tengah bercium... Ada yang memangku diatas riba dan yang palik menarik perhatian aku dua gambar kakak nyer didalam selimut bersama BF nyer yang aku pasti tiada pakaian di tubuh mereka.... Dan satu lagi gambar BF dan kakaknyer sedang berpelukan dari belakang sambil meramas (.)(.) nyer dari luar baju...Ahh biarkan.. Bukan jadi masalah aku semua tue..... Selepas aku melepaskan dia diatas katil tersebut secara perlahan-2.... Dia menarik aku ngan manja dan kami terus berciuman sambil aku tarik tangan nyer untuk menyentuh adik aku yang keras gila... Heheee saiz adik aku takder lar panjang dan gemuk macam didalam citer yang selalu aku baca kat dalam Forum nie... Sekadar saiz orang melayu biasa ajer.....Dia sekadar memegang adik aku dan aku pula meramas (.)(.) dia kiri dan kanan.... Dia sekadar merengek manja dan terus memejam mata mungkin menantikan apa tindakan aku seterus nyer........ Aku pun mengangkat sedikit bontot nyer keatas sambil membuka lebar kedua-2 kaki nyer.... Almaklum ler....Time nie masih tiada pengalaman... CD Blue bukan nyer ada..... So kami berdua kekurangan foreplay secara bersama kerana target aku hanya untuk menghunuskan keris ke dalam sarungnyer.... Aku dengan perlahan-2 menurunkan adik aku ke kolam nyer.. Tanpa membuang masa .... Aku menekan perlahan-2 adik aku ke kolam nyer apabila Topi Jerman aku mencecah di bibir kemaluannyer... Sambil itu aku melihat wajah nyer yang seolah-olah menahan sakit apabila dia menggigit bibir nyer sendiri..... Dan aku tekad untuk meneruskan aksi aku apabila menekan lebih kuat lagi kedalam kemaluannyer..... Dia menjerit perlahan sambil aku melihat adik aku terus mara kedalam kolam dia... Urat di bahagian adik aku semakin timbul apabila ku perhatikan....Prapp pendek sahaja bunyi dia apabila aku berjaya memecahkan selaput dara nyer....Auchhhhh dia menjerit kecil sambil mencengkam belakang tubuh aku.....Aku lihat wajah nyer berkerut sambil mulut nyer ternganga besar.... Aku pun mencium bibir nyer sambil mebiarkan adik aku berendam lama didalam kolam nyer.... Kemudian aku menarik kembali perlahan-2 adik aku dari kolam nyer sambil aku memeluk tubuh nyer dengan penuh erat agar dia tidak terlalu terasa kesakitan akibat selaput dara nyer telah pecah.... Selepas 2-3 kali menarik dan menyorong...aku lihat dia mula selesa dengan permainan adik aku didalam kolam nyer......Kini dia mula merengek manja dan mendesah penuh nafsu.... Yang aku pula semakin menggila mendayung didalam kolam nyer.....Ada ketika dia telah mula menjerit kesedapan dan kaki nyer menendang-2 macam kuda gila dan tiba-2.......... Dia senyap dan aku terasa adik aku disirami air panas-2 suam... Dia dah sampai dan aku perhatikan dia kekejangan yang amat hebat akibat dari rangsangan di kolam nyer itu...... Aku juga tidak tunggu lama.... Selepas beberapa minit dia sampai...akibat kemutan yang amat hebat dari kolam nyer.... maklum lah kali pertama dibajak sawah nyer....Aku telah terasa adik aku akan mengeluarkan air azimat nyer tidak lama lagi.... Aku terus mendayung dengan penuh laju dan laju... Dia pula sekadar memejam mata sambil mendesah perlahan dan..... Booommm air azimat aku terkeluar laju di dalam dasar kolam nyer...... Dia pun turut memeluk kuat pada tubuh aku dan menjerit kecil Ermmmmmm dan aku pulak Ahhhhhhhhh...... Kemudian kami pun senyap seketika.... Aku rasakan 3-4 kali juga air azimat aku terpancut keluar didalam kolam dia....Aku kemudian mencabutkan adik aku yang semakin layu dari kolamnyer....Dia hanya tersenyum lemah apabila aku memerhatikan wajah nyer yang penuh lesu itu..... Sah lepas nie confirm dia bunting sebab laju semacam jer aku lepaskan air azimat aku didalam kolamnyer...Dan dia pula di dalam keadaan yang sihat.....Aku tengok kat cadar tue ada kesan air azimat aku dan kesan darah dara dia.... Aku pun belek adik aku... pun ada darah kering kat situe...Aku tersenyum puas kerana operasi perasmian majlis telah selamat aku lakukan...... Timing aku main ngan dia nie aku rasakan tidak lama... Mungkin didalam anggaran 20 minit ajer.... Tidak banyak gaya yang dapat kami lakukan..kerana masing-2 kekurangan pengalaman.... Itu aku akui ler..... Aku kemudian merehatkan diri di sebelah Ex aku nie dimana dia hanya terbaring lemah sambil melepaskan lelah akibat serangan aku yang rakus tadi.....Nafas nyer seperti seorang atlit sukan yang baru lepas menamatkan acara larian 100meter jugak ler....Aku kemudian memeluk dia dari tepi sambil memberikan satu ciuman di tepi dahi nyer tanda terima kasih kerana membenarkan aku melakukan hubungan seks tanpa halangan....Penyerahan dia secara menyeluruh amat aku hargai.....Aku juga turut meramas (.)(.) dia yang masih tegang itu.... Kemudian dia pun bersuara.... 'U nak lagi ker?'...... Aku sekadar tersenyum lemah sambil menganggukkan kepala tanda mahu lagi permainan kami diteruskan..... Tiba aku terfikir nak tanya kat minah nie yang aku dah pancut air azimat kat dalam kolam dia.... 'W.S.... AF dah pancut dalam pussy U ler... cam mana?'..... Dia gelak jer... 'Kalau I pregnant...U kawin ler ngan I'.... sambil dia memeluk aku ngan erat lagi.... Nak buat cam mana...dah sedap punya pasal...mana sempat nak tarik kasi pancut luar kan.... So aku admit jer lar kalau kena kawin ngan dia nie......Anak tue anak aku jugak... Tapi dia bersuara kat aku jangan risau ler...... 'I dah sebat my sister punya pil perancang... Dah dekat seminggu I melantak pil nie'.... sambil menunjukkan pil tersebut yang tersimpan di tepi kepala katil tempat aku berasmara tue..... Fuh lega hati aku lepas dengar dia cakap cam tue.... Dia tau aku mesti pancut dalam punyer kalau first time main nie.... Apa pun dia cakap kat aku kalau dia pregnant sekali pun dia tau mana tempat nak gugurkan baby tue sebab kakak dia dah bagi tau kat mana klinik tue... Aku tak berapa setuju sangat ngan pendapat dia... Bukan apa...boleh membahayakan nyawa dia jugak dan baby tue tetap anak kami berdua juga.......Dia cakap kat aku yang kakak dia dah dua kali gugurkan anak sebab pregnant akibat kena buatan Bf dia tue.... Member-2 kakak dia pun sama gak......Ahhh lantak ler....janji aku puas dapat lanyak amoi sorang nie....Aku tanyer kat dia nie samada dia menyesal tak main ngan aku.... Sejak dia couple ngan aku... dia dah ready aper pun yang terjadi kat diri dia..... Dia pasti satu hari nanti aku akan main ngan dia dan dia regret yang dia hilang dara ngan aku sebab dia sayang gila ngan aku...Terharu gak! Malam tue... bilik kakak dia tue jadi tempat aku berWrestling ngan dia nie....Time datang jahat aku tue... Dia nie tidur mampus... Kalau bom meletup pun tak sedar... So aku pie celah kangkang dia.... Kolam dia yang tengah kering tue saja aku gesel ngan adik aku... Tengok dia macam tak sedar jer...terus aku rejam ngan adik aku...... Terkejut member sambil terjerit-2 sambil mulut terlopong dan mata membulat besar..... 'Auhhhhhh Sakit Ler AF...Ahhhhhh Koyak Cipap I Nie'..... Aku tarik adik aku sikit.... tengok ada darah lagi.... Aku tak tau naper tapi puas jugak aku buat gitue..Cam Sadis jer...Kejam pun ada...Heheheee...Tapi dia takder ler marah sebab dia dah mula tau citarasa aku yang suka main ganas-2 nie...... Aku lepak kat rumah kakak dia nie ada dekat 4 hari jugak.... Masuk hari kedua dia dah ok sikit....Jalan pun takder terkengkang-2 dah.... Aku ada cakap kat dia aku nak main belakang... Korang paham maksud aku kan... Main ikut dubur ler.... Tapi dia tak kasi sebab sakit kat kolam dia pun belum hilang lagi.... Tapi aku peduli ape... Tengah dia tidur aku taji belakang dia... Aku sapu adik aku ngan losyen kakak dia....Tengah dia tidur aku masuk perlahan-2 kat saluran dubur dia.... Terjerit terlolong-2 dia aku kerjakan....Dia cuba nak melepaskan diri...Tapi ngan fizikal aku yang tinggi cam galah nie... maner ler dia larat.... Sampai aku terpancut jugak ler dalam dubur dier.... Lepas habis jer aku main...aku tengok kat saluran dubur dia macam rabak.... Dia lak masih tertirap dengan nafas yang tak teratur.... Aku tanya dia marah ker.... Dia cakap kat aku kalau nak main macam tue... Kejutkan ler dia....Bukan nyer tak kasi.... Cam kena liwat jer dia rasa... Aku pun cakap kat dia... Memang aku liwat dia pun....Dia gelak jer....Pastue dia suruh aku angkat dia ke bilik mandi dan kitorang mandi sama-2... So itu laar citer aku... Aktiviti aku berterusan ngan dia di Genting, Hotel Murah selain dari rumah kakak dia....Kakak dia ada pesan kat aku...kalau nak main ngan adik dia...jangan buat kat luar.... Buat kat rumah dia jer... Dia takut aku kena tangkap khalwat... Dia risau jugak... Bila sorang member dia keluar dari rumah tue sebab nak kahwin.... Terus dia suruh adik dia duduk kat bilik tue....So aku pun kadang-2 bermalam kat situe ngan Ex aku nie.....Kadang-2 boleh dengar jugak kakak dia ngan BF main... Member yang lagi satu bilik pun 2 kali 5 kalau main... Bising nak mampus
POSTED BY PENCERITA AT 9:45 PM | 0 comments

Liza, isteriku...
"MMMMPPFFFF....mmmpffff...." kulihat wanita yang semasa gadisnya kukejar-kejar itu meronta-ronta tak berdaya. Kedua tangannya terikat kesebatang besi yang melintang. Kedua matanya ditutup oleh sehelai kain hitam yang mengikat kepalanya. Mulutnya tersumbat oleh seluar dalamnya sendiri. Dulu, ia jadi buruan banyak lelaki, termasuk aku. liza namanya. Kulitnya putih mulus. Setidak2nya, itulah yang ketika itu terlihat pada kulit wajah dan telapak tangannya. Memang hanya itulah yang boleh dilihat. Ya, sebab ia selalu berpakaian tertutup. Jubah panjang dan bertudung lebar. Aku mencintainya. Cinta sekaligus nafsu. Daripada ramai2 lelaki, akhirnya akulah yang beruntung mendapatkannya, menjadi suaminya. Aku tahu, banyak lelaki lain yang pernah menidurinya dalam mimpi. Atau, menjadikannya objek melancap mereka. Tetapi, aku bukan hanya bermimpi. Aku memilikinya secara nyata dan boleh menidurinya pada bila2 masa saja yang aku mahu. Ia juga membantuku melancap pada masa dia datang bulan. Cintaku padanya belum berubah. Yang berubah hanyalah caraku memandangnya. Tiba-tiba, entah bila dan bagaimana awalnya, aku selalu membayangkan liza dalam pelukan lelaki lain. Aku bayangkan buah dada dan kemaluannya dalam genggaman tapak tangan lelaki lain. Liza seorang isteri yang setia. Tentu saja, dalam imaginasiku itu, liza sedang disetubuhi. Aku mungkin gila. Aku membayangkan liza menderita lantaran diperkosa! Dan kini imaginasiku itu menjadi nyata. Di depanku, seorang lelaki tengah memeluknya dari belakang. Sebelah tangan lelaki itu meramas-ramas buah dadanya. Sebelah lagi dengan kasar melakukan perkara yang sama pada pangkal pahanya. Tiga lelaki sedang bersiap-siap untuk menyetubuhinya. liza, seorang isteri setia yang alim. Didepan suaminya sendiri. Atas perintah suaminya sendiri. Tentu saja, liza tak tahu perkara itu terjadi atas rancangan aku, suaminya. Itu sebabnya, kedua matanya kini terikat. Tiga lelaki itu, yang merupakan kawan baikku sendiri. bukan mudah untuk mencari orang yang boleh dipercayai. Apalagi, untuk bercerita tentang perkara2 yang sangat sensitif.wanita yang bertudung. Tapi akhirnya aku memilih juga tiga orang kawan karibku ini. Mereka satu opis denganku. Ini untuk memudahkan perbualan dan hajatku ini. Ketika aku mulai yakin tentang keseriusan mereka, kami sepakat untuk berbincang. Pertemuan itu membuatku semakin yakin. kami saling bertukar maklumat tentang diri kami masing-masing. Kawanku yang pertama,kamal. Aku memang menyukainya. Bagaimanapun, aku tak ingin isteriku disetubuhi lelaki yang 'kotor'. Perawakan kamal mirip denganku. kamal mengaku tak pernah main pelacur. Tetapi, katanya, tak kurang 3 mahasiswi pernah ditidurinya. Dua yang pertama, sekarang sudah jadi teman wanitanya. Yang menarik,semuanya bertudung labuh. "Mungkin kerana selalu menidurinya, saya jadi terangsang kalau melihat perempuan bertudung," katanya. Lelaki kedua Bob,juga opismate aku tapi dibahagian yang lain. Aku juga suka melihatnya. Ia seorang lelaki yang matang. Umurnya 10 tahun lebih tuadaripadaku. Yang aku suka, perutnya gendut. Aku memang kadang2 mengkhayalkan wajah liza yang lembut dikangkangi seorang lelaki gendut. Bob mengaku tertarik dengan tawaranku kerana dia juga ada seorang rakan bertudung labuh yang cantik dan.dia juga memperlihatkan foto gadis itu kepada kami. Memang cantik. Kata Bob, dia sudah berulangkali cuba merayu gadis itu untuk ditidurinya. Tetapi, gadis itu selalu menolak. "lepas kita rogol si liza ni, aku nak korang semua tolong aku rogol Anisa pulak yer," katanya. "Boleh. Dengan senang hati. Kalau awek kau kamal, boleh tak kitaorang rogol nanti ?" kataku. kamal kelihatan agak terkejut. "Ehh, macamana ya ?" katanya. "yerlah kamal, awek kau tu kan dah takder dara? Tak payah risau. Nanti kitaorang aturkan supaya dia tak tahu yang kau merancangnya," tambah Bob. "Well, okaylah," akhirnya kamal setuju. "Semua dah setuju kita tukar2 awek bertudung kita okay. kau pulak macamana ben ?" kali ini aku menoleh ke Ben, lelaki ketiga. Aku juga suka Ben. Tubuhnya sasa. Kulitnya hitam, seperti keturunan Arab. Melihatnya, aku terus membayangkan liza isteriku terjerit-jerit bila kemaluannya diceroboh oleh batang zakar keturunan Arab. "OK guys, minggu depan kita akan mulakan.korang nikmatilah isteriku sepuas2nya.nak buat aksi aper masa tu,kita bincang kemudian okay ?" kataku mengakhiri pertemuan. melalui email, kukirimkan kepada tiga orang kawanku itu gambar2 isteriku liza. Close up wajahnya yang lembut. Full body dengan jubah dan tudung lebar. Hinggalah kegambar2 curi ketika dia tertidur dengan jubahnya yang sengaja kusingkap hingga ke pinggang. Juga saat ketika dia tertidur keletihan setelah bersetubuh tiga round denganku yang juga merupakan gambar favouriteku. Sengaja aku minta dia tetap bertudung putih lebar dan berjubah hijau muda semasa aku menyetubuhinya. Ketika itu, aku memeluk dia sampai tertidur lelap. Lalu, dalam diam-diam aku bangun dan mengambil gambarnya. liza terlentang dengan kaki mengangkang. Jubahnya tersingkap sampai ke pinggang. Dari celah kemaluannya aku melihat spermaku berserakan. Jubahnya di bahagian dada juga kubuat terbuka dan memperlihatkan sepasang payudaranya yang montok dengan puting yang menegang. Akhirnya, idea Bob yang kami pakai. Ideanya adalah menculik liza dan membawanya ke salah satu rumah Bob yang besar. Bob menjamin, jeritan sekuat manapun tak akan terdengar keluar dari rumahnya itu. Aku tak sabar menunggu saatnya mendengar jeritan kesakitan liza nanti. Hari yang dipersetujui pun tiba. Aku tahu, pagi itu liza akan ke rumah kawannya. Aku tahu kebiasaannya. Setelah aku pergi opis, dia akan mandi. Aku gembira bila melihatnya menyiapkan jubah hijau muda dan tudung putih lebar. Ini memang pakaian favouriteku. Selalu saja aku tergoda untuk menyetubuhinya jika dia mengenakan pakaian itu. Aku tidak ke opis, tetapi ke rumah Bob. Di sana, tiga rakanku itu sudah bersiap. Kamipun bergerak ke rumahku dengan van milik Bob. Lebihkurang sepuluh minit lagi nak tiba, aku call liza. "dah mandi ker, sayang ?" kataku. "Baru siap ni bang," sahutnya. "tengah nak pakai baju ni, hi hi..." katanya manja. “mesti tengah telanjang bulat tu ?" "Hi hi... ha’ah," "pakailah baju cepat,abang takut ader orang yang nampak pulak nanti !" kataku. "yerlah sayang," sahutnya lagi. "okeylah,abang nak start kerja ni ya ? Cup mmuaachh..." kataku sambil meletakkan telefon. ketika yang sama juga van Bob berhenti di tepi rumahku yang tidak mempunyai tingkap. Jadi, liza tak akan tahu siapa yang datang. Bob, kamal dan Ben turun dan terus menuju ke belakang rumahku. Aku memberitahu mereka yang pintu belakang rumahku itu tak berkunci. Aku tak perlu menunggu terlalu lama. Kulihat kamal kembali kepadaku sambil menunjukkan isyarat ok. dengan pantas aku park van Bob di garajku sendiri. "Matanya dah tutup ker kamal ?" tanyaku. "dah bos. liza dah aku ikat dan mulutnya pun aku dah tutup. Tinggal angkut jer," katanya. Memang, kulihat Bob dan Ben sedang mengusung liza yang tengah meronta-ronta. Isteriku yang malang itu sudah berjubah hijau muda dan bertudung putih lebar. Kedua tangannya terikat ke belakang. Aku duduk di tempat pemandu van. Aku menjeling kebelakang dan melihat dua orang kawanku itu sedang memangku liza yang terbaring di tempat duduk tengah. "Ha ha... best nih," kata Bob. Aku menelan air liurku ketika jubah liza disingkap sampai ke pinggang. Tangan mereka berdua kini berebut2 untuk menjamah kemaluan liza! Ken pulak telah membuka bahagian dada jubah liza dan menarik keluar sebelah buah dadanya dari coli. Ben terus menjilatinya ! liza merintih-rintih. Gila, aku menikmati betul pemandangan itu. "cukup ler tu,jom kita bergerak," kata Bob. Kulihat jari gemuknya sedang mengorek-ngorek kemaluan isteriku liza. Itulah yang kini terjadi. liza terikat dengan tangannya ke atas. Ben pulak tengah memeluknya dari belakang, meramas2 geram buah dadanya dan pangkal pahanya. "bob, kau merokok kan ? liza memang benci sekali dengan lelaki perokok. Aku teringin sekali melihat liza dicium lelaki yang sedang merokok. Aku juga teringin Bob meniupkan asap rokoknya ke arah kemaluannya," bisikku kepada Bob. Bob mengangguk.Aku lalu mengambil posisi yang tak terlihat oleh liza, tapi aku dapat melihatnya dengan bebas. Kulihat Bob sudah menghidupkan rokoknya dan kini berdiri di hadapan liza. Dilepaskannya penutup mata liza. Mata kuyunya terkelip2 dan tiba-tiba melutut. Rontaan liza semakin menjadi2 ketika Bob menyingkap tudung putih lebarnya ke bahu. Apalagi, aku melihat tangan Ben dah pun berada di balik jubah liza. Pinggang liza menggeliat-geliat. Ben kulihat tak bosan2 menciumi wajah liza. kamal yang duduk di sebelahku sambil memainkan batang zakarnya. Bob kulihat mula melepaskan sumbatan seluar dalam liza yang tersumbat dimulutnya. "Lepaskaaaan aku.... awak semua nak apa ha’ah... lepaskaaaan aku....!" liza mula menjerit2. Jeritan marah bercampur takut. "rilexlah liza, kitaorang cuma nak main-main jer kejap ngan awak," kata Bob sambil menghembuskan asap rokok ke wajah liza. Kulihat liza cuba berpaling dengan keningnya berkerut2. “si Arab ni tak habis2 dari tadi.asyik kat muka dia jer," kata kamal. dia terbongkok2 di hadapan liza. Disingkapnya bahagian bawah jubah liza. Diclose-upnya jari tengah Ben yang sedang menjolok2 kemaluan isteriku. "Aaakhhh... setan... lepaskaaann aku...nngghhhh..." liza meronta-ronta. Jari telunjuk kamal terus menusuk2 ke dalam kemaluannya. Kulihat Bob menghisap rokoknya dalam-dalam. Tangan kirinya meramas-ramas buah dada kanan liza dari luar jubahnya. "Lepaskaaaan aku... jangaaann....jangannn buat aku macam ni.. setaan....mmmfff.....mmmmfffff....mmmpppfff... ." Jeritan liza hanya berlegar disitu. Bob mengucup bibir liza dengan buas. Mata liza terbeliak. Kulihat asap mengepul di antara kedua2 bibir yang berpaut itu. kamal mengclose-up ciuman dahsyat itu. Ketika Bob akhirnya melepaskan kuluman bibirnya, bibir liza terbuka lebar. Asap tampak mengepul dari situ. Liza kulihat terbatuk-batuk. liza masih terbatuk-batuk. Wajahnya yang putih mulus jadi tampak makin pucat. Bob berlutut di hadapan liza. Ben dan kamal membantunya menyingkapkan bagian bawah jubah liza dan merenggangkan kedua kakinya. "Wow," kata Bob sambil mendekatkan ujung rokok yang menyala ke rambut kemaluan liza yang tak berapa lebat. Sekejap sahaja bau rambut terbakar tersebar di ruangan ini. Bob lalu menyelitkan bagian filter batang rokoknya ke dalam kemaluan liza. Isteriku masih terbatuk-batuk sehingga terlihat batang rokok itu kadang seperti tersedut ke dalam. Tanpa disuruh, kamal mengclose-upnya dengan handycam. Bob melepaskan rokok itu dari kemutan kemaluan liza. Dihisapnya dalam-dalam. Lalu, dikuakkannya kemaluan liza lebar-lebar. Mulutnya dirapatkan kearah kemaluan liza yang terbuka. "Uhug...uhug...aaaakkhhh... aaaaakkhhh....aaaaakkkhhhh..." liza menjerit-jerit seolah2 terkena histeria. Bob tentu sudah mengembuskan asap rokoknya ke dalam kemaluan isteriku. "Aaakhhhh... panaaassss....adududuhhhh...." liza terus menjerit2 dan meronta-ronta. Kulihat Bob melepaskan mulutnya dari kemaluan isteriku. Kulihat kamal mengclose up asap yang mengepul dari kemaluan liza. liza kini menangis teresak2. Bob bangun dan menjilati wajahnya. dengan tiba-tiba dia mengoyakkan bahagian dada jubah isteriku.liza memekik. Begitu pula ketika Bob merentap hingga putus colinya. diaa terus menangis ketika Bob mula menjilat dan mengulum puting buah dadanya. aku melihat Ben kini berdiri di belakang isteriku. Batang zakarnya dah cukup tegang dan bersedia untuk beraksi. diaa menoleh ke arahku, seolah2 meminta persetujuanku. Aku mengangkat ibu jariku, sebagai memberi tanda persetujuan. Tak sabar lagi rasanya aku melihat isteriku merintih-rintih dalam persetubuhannya dengan lelaki lain. Aku memberi isyarat kepada kamal agar dating dengan lebih dekat lagi. "Tolong tutup lagi matanya. Aku nak liza menelan spermaku. Dia belum pernah lagi melakukannya," kataku. Kamal mengangguk dan segera menuruti perintahku. Setelah yakin yang liza tak berupaya melihatku, aku pun mendekatinya. "Aaakkhhh....aaakkkhhh..... jangaaaannn....!" liza menjerit lagi. Kali ini akibat penangan batang zakar Ben yang besar mulai menusuk2 keruang kemaluannya. Aku dapat menyaksikan bahawa baru masuk separuh sahaja, tetapi kemaluan liza tampak menggelembung seperti tidak lagi mampu menampung tusukan batang zakar pak Arab itu. Kulepaskan ikatan tangan liza. Tapi kini kedua2 tangannya kuikat ke belakang tubuhnya. Batang zakar Ben masih lagi tertusuk didalam kemaluannya. Ben kini kuberi isyarat agar duduk di lantai. Berat tubuh liza memaksa batang keras Ben semakin dalam menusuk kemaluannya. Akibatnya liza menjerit bak histeria lagi. nampaknya kali ini dia betul-betul kesakitan. Aku sudahpun menanggalkan seluarku. Batang zakarku terhunus ke hadapan wajah isteriku yang bertudung. Liza bukannya tak pernah mengulum batangku. Tapi, selalu saja dia menolak kalau kuminta air maniku ditumpahkan di dalam mulutnya. "gelilah bang," katanya memberi alasan. Tetapi kini dia akan kupaksa menelan spermaku. Kutekan kepalanya ke bawah agar batang Ben masuk lebih jauh lagi. Akibatnya liza menjerit lagi. ketika mulutnya terbuka lebar itulah kumasukkan batangku. Jeritannya terus terhenti. Aku berharap liza tak mengenali suaminya dari bau batangnya. Ughhhh... rasanya jauh lebih nikmat dibanding ketika dia mengulum batangku dengan sukarela. Aku memegang bahagian belakang kepalanya yang masih bertudung itu. Kugerakkan maju mundur. Sementara itu aku terasa Ben juga sudah mulai menaikturunkan batangnya. liza mengerang-erang. Dari celah kain penutup matanya kulihat air matanya mengalir deras. Aku tak mampu bertahan lebih lama lagi. Kutahan kepalanya ketika akhirnya spermaku menyembur deras ke dalam rongga mulut isteriku yang kucintai. Aku menarik keluar batangku. Dibahagian bawah, Bob dan kamal menarik kedua puting isteriku. Nafas liza termengah2 di antara rintihan dan tangisannya. Ben pula masih menggerakkan pinggangnya naik turun. Aku duduk bersila menyaksikan isteriku tengah dikerumuni oleh tiga orang lelaki. batang Ben masih tertusuk di dalam kemaluan liza. Kini Bob menolak dada liza hingga menyebabkannya rebah di atas tubuh tegap Ben. dia kini terus mengangkangi wajah liza. Ini dia yang sering kubayangkan. Wajah bertudung liza tersepit antara pangkal paha lelaki gendut. Aku mengambilalih handycam dari tangan kamal dan terus close up wajah liza yang sedang menderita. liza menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menjerit-jerit. Aku membantu Ben menarik jubah hijau muda liza hingga keparas dadanya. Kini kedua tangan kasarnya menggenggam erat kedua2 buah dada liza. Meramas-ramasnya dengan kasar. Dari depan aku melihat, setiap kali puting liza dipicit keras, kemaluannya nampak berkerut seperti hendak menarik batang Ben makin jauh ke dalam. kamal tidak mahu ketinggalan. dia kini mencari2 mutiara milik liza. Selepas dijumpai, ditekannya dengan jari melalui gerakan memutar. Sesekali, bahkan disepitnya dengan dua jari. Terdengar liza mengerang-erang. Tubuhnya mengejang2 seperti menahan sakit. "Boleh aku gigit mutiaranya ?" tanya kamal kepadaku sambil berbisik. "Boleh, tapi jangan sampai terluka," sahutku sambil mengarahkan handycam kearah kemaluan isteriku. Mahasiswa fakuti kedoktoran ini benar2 melakukannya. Mula-mula dia menjilat bahagian sensitif itu. Kemudian aku lihat mutiara isteriku tersepit di antara gigi-gigi kamal. Ditariknya jauh2 seperti hendak melepaskannya. Kali ini terdengar jerit histeria liza. "Aaaaakkhhhh....saakkkkiiiittt..." Rupa2nya Bob ketika itu menarik keluar batangnya kerana Ben ingin bertukar posisi. Ben kemudiannya berdiri sambil mengangkat tubuh liza pada kedua pahanya. batangnya yang besar masih tertanam di dalam kemaluan isteriku. Terus terang aku katakana yang aku irihati jugak bila melihat batangnya yang besar itu. liza terus menjerit-jerit dalam pelukan Ben. Ben kemudian membawanya ke atas meja. Diturunkannya liza sehingga posisinya kini tertiarap di atas meja. Kedua kakinya terjuntai2 ke bawah. Kedua2 buah dadanya betul2 terletak di tepi meja. "Kita teruskan lagi, ya liza. Kulihat dia menusukkan kedua2 jarinya ke dalam kemaluan liza. "tolongggg.... hentikaaan...kamu semua ni...jahaaat..." jeritnya sambil menangis teresak2. " maafkan kami yang jahat ini, ya ?" sahut Ben, sambil kembali menyetubuhi isteriku. Suara liza dah pun serak ketika dia menjerit Tapi tak lama, Ben betul-betul mampu mengerahkan kekuatannya. Tubuh liza bergegar2. Kedua2 buah dadanya berayun2 ke muka setiap kali Ben menyorong batangnya masuk. Buah dada liza yang putih mulus kini nampak kemerah2han. Ben aku lihat betul-betul kasar. kemaluan liza kulihat menganga lebar, tetapi sekejap sahaja kembali merapat. Tak menunggu lama, kini giliran Bob pula untuk menyetubuhi liza. Liza nampaknya tidak lagi kesakitan seperti ketika dia diperkosa oleh Ben. Mungkin kerana batang Bob lebih kecil. "Aiaiaiaiiiii.... jangaaan.... aduhhhh.... sakiiit...." tiba-tiba liza mendongak dan menjerit kesakitan.rupa2nya, sambil menusukkan batangnya ke dalam kemaluan liza, Bob menusukkan jari telunjuknya ke dubur liza pula. Bob tak mahu kalah dengan Ben. dia juga turut membenamkan batangnya dengan kasar, cepat dan gerakannya tak tentu arah. Bahkan, sesekali ia mengangkat sebelah kaki liza dan memasukkan batang zakarnya secara bersilang. ketika bersetubuh denganku, biasanya posisi bersilang itu akan membuat liza melolong-lolong dalam orgasme. Tapi, kali ini yang terdengar adalah rintihan dan jerit kesakitan. ketika aku mula merasa kasihan padanya, jeritan itu berhenti.
POSTED BY PENCERITA AT 9:43 PM | 0 comments

DAHLIA
“Dahlia, ada apa-apa appointment untuk saya.” “Ada boss, boss perlu ke Bukit Minyak untuk memeriksa asrama pekerja.” “Okey, ingatkan saya.” “Baik boss.” Pagi itu Dahlia memakai baju kurung batik yang dibuat dari kain sutera lembut dan cantik. Terserlah keayuan gadis melayu itu bila dia mengenakan baju kurung. Pada hari-hari biasa dia mengenakan blouse putih, blazer merah hati dan skirt yang warnanya sama dengan warna blazer. Dahlia tidak memakai tudung, rambutnya yang separas bahu dilepas bebas. Memang cantik dan kelihatan seperti wanita korporat sejati. Bila hari itu dia mengenakan baju kurung dan memperlihatkan kecantikan dan keayuannya membuat Mr Raja terpikat kepadanya. Mr Raja geram dengan kecantikan gadis melayu tersebut. Mr Raja yang terkenal dengan sikap playboy itu memang banyak gadis yang dikenalinya, cina, india, inggeris dan sebagainya. Tapi hingga hari ini dia belum dapat menikmati gadis melayu. Bila melihat Dahlia pagi itu tiba-tiba saja keinginannya kepada gadis melayu membuak-buak. Dia mula mencari jalan untuk menikmati si gadis cantik ini. Sudah setahun lebih Dahlia bekerja sebagai setiausaha di bahagian personnel dimana dia bertanggungjawab secara langsung kepada Personnel Manager. Personnel Manager tersebut adalah seorang lelaki india. Namanya Mr Rajalinggam yang berumur kira-kira 35 Tahun. Mr Raja ini boleh dikatakan kacak juga, berkulit gelap, mempunyai badan berbentuk ahli sukan dan tinggi juga orangnya. Selain bertugas sebagai setiausaha kepadanya, Dahlia juga ditugaskan menjaga hostel pekerja-pekerja di situ. Suatu hari Mr Raja bertanya samada Dahlia sudah mempunyai boyfriend. Apabila Dahlia mengatakan ada lalu Mr Raja mula bertanya adakah teman lelaki Dahlia pernah melakukan hal-hal terlarang. Apabila Dahlia mengatakan mereka hanya sekadar pegang-pegang tangan saja maka Mr Raja hanya tersenyum. Bodohnya teman lelaki Dahlia ni, Mr Raja berkata dalam hati. “Kalau I jadi boyfriend you, dah lama I balun you.” “Balun macam mana tu, Mr Raja?” “Yalah, buat sesuatu yang you akan merinduinya seumur hidup.” “Saya tak faham.” “Tak apa, nanti-nanti awak fahamlah.” Seperti yang ditetapkan mereka bertolak kira-kira jam 11.30 pagi. Didalam perjalanan tidak ada apa-apa berlaku cuma seperti biasa saja, Mr Raja dengan cerita-ceritanya yang tak habis-habis. Sekali sekala ceritanya melencong ke cerita-cerita lucah. Apalagi bila bersama Dahlia yang cantik itu, cerita lucahnya menjadi-jadi. Sebelum ke Bukit Minyak Mr. Raja mengajak Dahlia untuk makan terlebih dulu. Mereka singgah di Restoran Nasi Kandar Line Clear yang menjadi sebutan ramai di Penang Road. Selepas makan tengahari di situ mereka berangkat ke Bukit Minyak. Dalam perjalanan semasa melintasi Jembatan Pulau Pinang Dahlia terasa mengantuk. Dia kemudiannya terlelap di kerusi sementara Mr Raja terus memandu. Lebih separuh taman perumahan di satu taman perumahan disewa oleh syarikat dijadikan tempat tinggal pekerja, kebanyakannya pekerja asing dari Bangladesh, Vietnam dan Indonesia. Kebajikan pekerja memang dalam bidang kuasa department yang diketuai oleh Mr Raja. Dahlia selaku setiausaha Mr Raja mengendalikan semua ini. Bila sampai ke kawasan asrama Mr Raja mengejutkan Dahlia. Dahlia bangun sambil mengesatkan matanya. Perut yang kenyang dan berada dalam kenderaan mewah berhawa dingin membuat Dahlia tertidur dengan nyenyaknya. Sekali sekala Mr Raja mengerling dan memandang Dahlia yang cantik itu tertidur bagaikan bayi. Mr Raja tertarik dengan buah dada Dahlia yang membusung dan bibirnya yang merah. Kulitnya yang putih gebu dan pipinya yang licin menjadi sasaran Mr Raja. Mr Raja geram dengan kecantikan Dahlia. Dahlia dan Mr Raja memeriksan rumah-rumah yang dijadikan asrama pekerja. Tengahari itu tidak pekerja yang kelihatan kerana mereka semuanya di tempat kerja masing-masing. Dahlia seperti biasa tidak banyak soal menurut saja ketuanya itu. Adalah menjadi tugas mereka memeriksa kebersihan kawasan asrama. Mr Raja masuk ke rumah yang paling hujung sekali. Rumah tersebut belum didiami tetapi telah dilengkapi dengan perabot dan segala kelengkapannya. Apabila mereka masuk ke bilik tidur paling besar Mr Raja cuba menyentuh tubuh Dahlia, mula-mula Dahlia membantah tetapi memandangkan tiada orang dan dia sendiri merasa ghairahnya bangkit sejak tadi maka Dahlia diam saja. Apabila Dahlia tidak berkata apa-apa tentang perbuatannya Mr Raja mula memeluk Dahlia dan beretindak lebih agresif. Dahlia cuba membantah tindakan ketuanya itu tapi badannya seperti mengingininya. Dia sendiri tidak tahu kenapa nafsu dan ghairahnya seperti sukar dibendung. Keinginan seksnya menggebu-gebu hingga dia sendiri tak mampu mengawalnya. Mr Raja lalu menolak Dahlia ke dinding dan terus menghimpit tubuh Dahlia. Oleh kerana Mr Raja tinggi orangnya, Dahlia rasa ada sesuatu benda keras menghimpit ke perutnya. Dengan cara India yang gelojoh Mr Raja mula mencium Dahlia bertubi-tubi sehingga Dahlia rasa lemas. Beliau mula mencium leher Dahlia. Dahlia rasa geli kerana Mr Raja mempunyai misai yang tebal dan berjambang. Melihat Dahlia mula merenggek dia mula mencium mulut Dahlia. Setelah beberapa saat Dahlia mula membalas ciuman Mr Raja dengan mula mengulum lidahnya. Apabila melihat tindakbalas Dahlia Mr Raja mula mengangkat tubuh Dahlia dan membaringkannya di atas katil yang tersedia di bilik itu. Tanpa Dahlia sedari Mr Raja telah mula melucutkan baju, kain, bra dan panties satu persatu. Mr Raja yang berbulu dengan rakusnya terus melucutkan panties Dahlia hingga Dahlia sekarang bagaikan seorang bayi yang baru lahir. Tiada seurat benang yang melekat di badannya. Merasakan tidak selesa berbogel seorang diri maka Dahli menarik Mr Raja menghampirinya dan membuka tali pinggang yang melilit badan Mr Raja. Zip seluar Mr Raja ditariknya sementara Mr Raja melepaskan baju yang dipakainya. Apabila terbuka saja bajunya Dahlia melihat seluruh badan Mr Raja berbulu termasuklah bahagian belakangnya sekali. Dahlia merasa geli melihat bulu-bulu lebat di seluruh badan Mr Raja. Dahlia menolak bossnya itu hingga terbaring. Mr Raja terlentang saja dan Dahlia terus membuka celananya. Terlucut saja celana warna biru gelap itu Dahlia secara spontan terjerit kecil kerana inilah pertama kali dia melihat pelir seorang lelaki dalam keadaan live. Batang pelir Mr Raja sungguh besar dan panjang dan Mr Raja amat bangga dengan batang pelirnya yang berukuran lapan inci itu. Yang agak memeranjatkan Dahlia walaupun pelir Mr Raja sudah maksima kerasnya tetapi foreskinnya masih lagi menutupi forehead. Baru Dahlia tersedar yang Mr Raja tidak bersunat kerana itu kepala pelirnya masih tertutup kulit kulup sungguhpun telah berada dalam keadaan tegang. “Awak suka penis saya?” tanya Mr Raja. “I like it.” Jawab Dahlia yang telah terangsang nafsunya. Kerana telah dikuasi nafsu Dahlia tunduk merapatkan wajah berserinya mencium kepala kulup Mr Raja. Kemudian lidahnya dijulur keluar dan bahagian hujung yang terbuka itu dijilatnya penuh nafsu. Pelir kehitaman yang berkulup kepunyaan Mr Raja Dahlia cium dan jilat penuh ghairah. Batang pelir boss indianya itu terus dijilat. Mula-mula kepala yang masih berbungkus itu di jilat dari hujung, batang hingga ke telur yang hitam berkedut-kedut. Mungkin kurang puas maka dengan tangan lembutya diloceh kepala hitam tersebut. Kulit kulup di tolak ke belakang hingga kepala bulat lembab hitam berkilat terbuka. Kulit kulup itu Dahlia tolak dan disangkutnya di bahagian takok kepala. Sekarang kepala yang terdedah itu dicium dan disedut penuh selera. Dahlia sendiri tidak tahu kenapa dia amat berselera dengan batang Mr Raja yang besar panjang itu. Kepala butuh Mr Raja makin membengkak dan mengembang. Dahlia melurut dengan gerakan melancap. Dahlia tersenyum melihat kepala hitam kemerahan itu terbuka dan tertutup kulup. Dia berulang kali menempelkan hujung hidungnya dan menghidu aroma kepala zakar Mr Raja yang lembab. Baunya Dahlia sedut dalam-dalam dengan ghairah. Mr Raja mengeliat kesedapan bila bibir mungil warna merah itu melingkari batangnya yang hitam legam. Dahlia menghisap kepala kemaluan Ranjit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah Dahlia bermain-main di sekitar kepala pelir Mr Raja. Lidah Dahlia yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala butuh lelaki india yang licin berkilat itu menjadi sasaran belaian mulut Dahlia. Bibir Dahlia yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik ketuanya. Kembung kedua pipi Dahlia bila kepala bulat itu menjunam ke dalam mulutnya. Dahlia bagaikan lupa diri melayan nafsu ghairahnya. Mr Raja yang tidak tahan butuhnya dinyonyot setiausahanya itu lalu bangun dan mencium Dahlia dan kemudian turun ke puting Dahlia. Dahlia mendakap kepala Mr Raja terus ke tetek nya. Terasa sungguh nikmat bila bibir tebal itu mengisap pangkal teteknya. Dia mengeliat kenikmatan bila bibir lebam Mr Raja membelai puting teteknya yang mengeras. Dahlia dapat merasai cairan hangat telah keluar dan membasahi bibir-bibir kemaluannya. Mr Raja kemudian memainkan jari-jarinya di celah-celah bibir burit Dahlia. Dahlia yang baru pertama kali merasainya mula menekan kepala Mr Raja ke teteknya hingga lemas Mr Raja. Mr Raja kemudian menyembamkan mukanya ke arah punggung Dahlia. Mr Raja terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Dahlia. Semakin lama Mr Raja menjilat kelangkang Dahlia semakin membuatkan Dahlia bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Mr Raja dan terus menariknya supaya makin rapat sambil tubuhnya di lentikkan. Taman rahsia gadis melayu yang cantik itu dilayan sebaik-baiknya oleh Mr Raja. Dia berasa amat bertuah dapat menikmati gadis melayu kali ini. Gadis cina dan india sudah biasa dia ratah. Perlakuan Dahlia yang melentk-lentikkan tubuhnya itu menambahkan ghairah Mr Raja. Bila Dahlia melonjakkan badannya ke atas maka tundun wanita melayu itu membusut dan belahan busut itu kelihatan merah bersinar. Bila saja kelentit Dahlia tertonjol, Mr Raja menerpa dan menjilat dengan rakus. Kelentit Dahlia yang sedang membengkak itu tidak kalah dengan kelentit gadis cina dan india yang pernah ditidurinya. Kelentit wanita melayu yang agak besar dan panjang itu dinyonyot dan dihisap. Dahlia menjerit penuh nikmat. “Boss, fµ¢k me. I dah tak tahan.” Dahlia merayu. Bila air makin banyak keluar membasahi lurah merkah, Mr Raja bangun dan menghunuskan pelirnya dan menempelkan ke celah lurah pada belahan punggung Dahlia. Mr Raja menggeselkan kepala kulupnya berulang kali pada celahan bibir burit Dahlia yang merekah membuatkan Dahlia semakin kuat mengerang. Perlahan-lahan Mr Raja menyumbatkan pelirnya ke dalam lubang burit Dahlia. Kepala butuh Mr Raja yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam ditelan belahan burit Dahlia bila Mr Raja mula menekan. Dahlia berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Mr Raja mulai menghayun balaknya keluar masuk sambil Dahlia yang masih dalam kesedapan itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang Mr Raja keluar masuk. Mr Raja dapat merasakan lubang burit Dahlia sungguh sempit dan ketat. Melentok liuk batangnya bila ditekan dengan kuatnya. Mr Raja kurang pasti sama ada Dahlia masih dara atau tidak tapi lubangnya yang masih sempit dan ketat sungguh enak rasanya. Tiba-tiba tubuh Dahlia mengejang dan menggigil. Dahlia menarik tangan Mr Raja supaya memeluknya . Mr Raja memberhentikan hayunan tetapi menekan rapat butuhnya supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Dahlia. Beberapa ketika kemudian Mr Raja merangkul tubuh genit Dahlia lalu mengarahkan Dahlia menonggeng. Mr Raja memasukan kembali pelirnya kedalam lubang nikmat Dahlia lalu terus menghayun keluar masuk. Agak lama juga Mr Raja menghenjut lubang burit Dahlia yang terus mengerang menahan asakan berahi Mr Raja itu. Henjutan Mr Raja semakin laju dan diselangselikan dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Dahlia menggigil dan mengejang. Mr Raja mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Dahlia berkali-kali membuatkan Dahlia bertambah kuat memeluk Mr Raja disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama juga tubuh Dahlia mengejang. Tanpa banyak bicara, Mr Raja menyontot puki Dahlia dari belakang dan membalunnya sepuas-puas hati sekali lagi. Akhirnya Mr Raja sudah tidak dapat bertahan lagi. Dengan satu hentakan kuat dia membenamkan senjata tak bersunatnya itu dan pada ketika itu jugalah air maninya memancut-mancut ke lurah punggung tonggek Dahlia. Dahlia dapat merasai cairan hangat membasahi pangkal rahimnya. Selepas semua air maninya keluar, Mr Raja terjelepuk terbaring di sebelah Dahlia. Mr Raja tersenyum gembira. Dia pasti pil perangsang yang dimasukkan ke dalam minuman Dahlia semasa di restorans nasi kandar Line Clear tadi amat banyak membantunya. Mr Raja berharap gadis melayu yang cantik lawa itu akan ketagih dengan batang hindunya yang besar panjang itu.
POSTED BY PENCERITA AT 9:42 PM | 0 comments

IBLIS MENGGODAKU
Masih jelas dalam ingatanku, waktu itu bulan Mac aku sedang cuti semester brake kolej matrikulasi. Aku ke pantai timur ke rumah pakcik aku bagi menghabiskan cuti. Memang kebiasaan keluarga kami, bila aku dan adik-adik bercuti kami akan ke rumah pakcik dan bila anak-anak pakcik bercuti mereka akan ke rumah kami. Memang seronok bila ramai-ramai bercuti. Pakcik dan makcik seperti lazimnya orang pantai timur, alim orangnya. Semua anak-anaknya baik-baik dan besopan. Mereka sentiasa bertudung dan menutup aurat bila keluar atau ada tamu yang bertandang. Mungkin kerana mereka menganggap aku sebahagian keluarga mereka maka bila di rumah anak-anak pakcik yang tiga orang itu berpakaian biasa saja. Kadang-kadang anak dara pakcik yang dua orang itu sama sekali tidak bertudung bila di rumah. Anak pakcik tiga orang, dua perempuan dan satu lelaki. Kak Long yang bernama Siti Munirah berumur 22 tahun telah bekerja. Kak Ngah bernama Siti Faezah berumur 20 tahun dan bersikap seperti tomboy sementara yang bongsu lelaki berumur 18 tahun, namanya Mohd. Faizal. Kak Long memang alim, selalu bertudung dan menjaga aurat tapi dia memang pandai bergaya. Cantik orangnya berkulit putih kuning. Kerana usia kami sebaya maka aku lebih rapat dengan Kak Ngah yang bersikap tomboy itu. Orangnya ceria dan mudah senyum, selalu bergurau senda denganku. Kadang-kadang geli hatiku melihat si tomboy memakai tudung bila keluar ke bandar. Kontras dengan Kak Long yang lembut dan sopan tutur katanya. Kak Long yang kelihatan alim itu bila di rumah dia kerap memakai baju kaftan tanpa tudung. Bila malam hari dia hanya mengenakan baju tidur saja. Aku kerap mengerling bayang-bayang buah dadanya yang menonjol di bawah baju tidurnya itu. Aku hanya memerhati saja Kak Long yang cantik berbaju tidur jarang dan aku jadikan modal bila aku melancap. Pada satu malam hanya tinggal aku dan Kak Long saja di rumah. Pakcik dan ahli keluarga yang lain telah pergi menghadiri kenduri kahwin jiran mereka dan akan pulang besok harinya. Kak Long tidak ikut serta kerana besok dia perlu kerja. Aku juga tidak ikut serta kerana aku tidak dijemput. Aku tidur awal malam itu kerana aku agak kekok bila berhadapan dengan Kak Long, lainlah dengan Kak Ngah aku boleh berbual berjam-jam dengannya. Kira-kira pukul 11.00 malam aku terjaga dari tidur. Aku lihat cahaya terang melalui bawah daun pintu, aku bangun dan mengintai melaui celah pintu dan tergamam aku melihat Kak Long sedang menonton filem biru di ruang tamu. Aku tak sangka Kak Long yang alim itu adalah peminat cerita seks. Waktu itu Kak Long hanya berpakaian baju tidur nipis dan sungguh asyik melihat adegan panas dengan suara-suara erangan yang sangat mengghairahkan. Kak Long meramas buah dadanya dan meraba-raba celah kelangkangnya semasa menonton gambar di skrin tv. Hatiku berdebar-debar tapi tak berani nak keluar bilik. Bila cerita habis Kak Long masuk ke bilik tidurnya. Aku jadi penasaran dan lima minit kemudian aku berjalan pelan ke arah bilik Kak Long. Aku selak daun pintu pelan-pelan dan berjalan menuju katil Kak Long. Aku lihat Kak Long yang berpakaian singkat sedang tidur mengiring membelakangiku. Aku yang telah dikuasi nafsu tergoda melihat tubuh Kak Long yang cantik. Secara perlahan aku berbaring di belakang Kak Long. Pelan-pelan tanganku memegang bahu dan merayap ke buah dada Kak Long. Tidak ada reaksi dari Kak Long. Agak lama juga aku meramas daging kenyal tersebut. Aku rasa sungguh enak pertama kali dapat memegang buah dada orang perempuan. Kak Long masih membelakangi aku. Aku rapatkan badanku ke belakangnya. Tanganku mula merayap lebih ke bawah. Perut Kak Long aku raba, turun ke bawah ke celah pahanya. Aku selak baju tidurnya, rupanya Kak Long tidak memakai seluar dalam. Tangannya menjalar ke tundunnya dan teraba bulu-bulu yang menghiasi tundunnya yang membusut. Aku tarik lembut bulu-bulu tersebut dan aku usap-usap dengan telapak tanganku. Tanganku makin berani. Aku kuak sedikit paha Kak Long dan tanganku sekarang telah berada di lurah kemaluannya. Dengan jari aku kuak bibir-bibir lembut tersebut dan jariku mencari-cari daging kecil yang menjadi suis nafsu perempuan. Aku usap lembut daging tersebut dan beberapa saat kemudian jariku mula basah. Cairan hangat yang berlendir itu mula membasahi bibir kemaluan Kak Long. Aku makin rancak bermain dengan kelentit Kak Long hingga badan Kak Long bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri bila Kak Long bergerak tapi tanganku yang pertama kali menyentuh kelentit perempuan rupanya tak mampu diam. Tanganku yang masih di cipap Kak Long mula bergerak semula. Kelentit yang telah basah aku gentel-gentel semula. Kemudian jari telunjukku mula mencari-cari lubang kemaluan Kak Long dan perlahan-lahan aku jolok-jolok lembut. Aku dengar suara erangan lembut keluar dari mulut Kak Long. Tiba-tiba Kak Long berpusing dan menghadapku. Dia pegang tanganku yang masih berada di celah kelangkangnya. Aku terdiam dan aku mulai takut dengan tindakan cerobohku. “Maaf kak, saya hilang kawalan. Tolong kak jangan beritahu makcik dan pakcik.” Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau dia memberitahu keluarganya. Aku pastinya akan dihalau dari rumah mereka. Silap haribulan keluargaku dan keluarga pakcik boleh bergaduh kerana tindakan bodoh aku. Aku merayu supaya Kak Long jangan perpanjangkan kejadian ini. Bagaikan orang salah yang sedang menunggu hukuman gantung, badanku menggigil ketakutan. “Apa yang Man buat ni, cakap benar. Kak Long tak marah.” “Saya khilaf, kak. Saya tengok Kak Long di ruang tamu, saya bernafsu.” Aku lihat Kak Long bergerak ke hujung katil. Kak Long menekan suis lampu di kepala katil dan bilik tidur itu tiba-tiba cerah. Kak Long menarik baju tidurnya dan sesosok tubuh telanjang terbaring di tempat tidur. Aku menelan liur pertama kali melihat perempuan telanjang. Macam nak terkeluar mataku melihat cipap Kak Long yang dihiasi bulu-bulu hitam yang sederhana lebat. Aku terkaku. Kak Long memegang tanganku dan membawa ke tundunnya. Kak Long memejamkan mata dan berkata perlahan, “Man buat macam tadi, sedaplah.” Begitu mendapat lampu hijau tanganku mula beroperasi. Aku raba tundunnya, aku usap bibir-bibir kemaluannya yang lembut dan aku gentel kelentitnya. Kak Long mengerang dan badannya mengeliat meliuk lintuk. Aku bertambah teruja dan bersemangat. Aku balikkan badanku dan sekarang mukaku menghadap kemaluan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long yang merah itu dan aku bibir-bibir lembut itu aku gigit-gigit lembut. Erangan Kak Long bertambah kuat dan cairan panas makin banyak keluar. Serentak itu aroma khas kemaluan wanita bertambah kuat aku hidu. Aku makin berghairah. Aku makin bernafsu, aku terus menggentel biji kacang Kak Long. Kak Long makin kuat mengerang, aku seronok mendengar suara rengekan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long, aku masukkan lidahku ke dalam alur cipapnya. Air hangat makin banyak keluar, aku hirup cairan berlendir tersebut. Enak rasanya. Kak Long ikut sama bertindak. Kain sarung yang aku pakai dirungkainya dan ditarik hingga aku pula yang berbogel. Terpacak senjata aku yang sejak tadi sudah menegang dengan hebatnya. Kak Long pegang dan lurut-lurut lembut batang pelir aku. Pertama kali pelirku dipegang oleh orang perempuan, sungguh sedap dan enak. Aku tengok Kak Long sungguh bernafsu melurut kemaluanku. Aku juga amat bernafsu mengerjakan taman rahsia Kak Long. Tetiba Kak Long terus serang batang aku. Sedap tak terhingga, inilah pertama kali batang aku kena hisap oleh seorang wanita. Dia jilat bergitu tertib. Macam profesional lagaknya. Aku rasa kepala pelir aku mengembang macam nak meletup rasanya. Kak Long memainkan lidahnya yang kasar macam kertas pasir itu ke kepala pelirku yang licin, terasa teramat sedap dan geli. Sebagai balasan aku memainkan lidahku yang seperti kertas pasir ke hujung kelentitnya. Kak Long melonjak-lonjakkan pinggulnya. Pada masa ini kami berkedudukan 69. Mukaku di taman rahsia Kak Long sementara muka Kak Long di batang kemaluanku. Kami sama-sama menikmati perasaan sedap, lazat dan nikmat yang tak terucap dengan kata-kata. Bagaikan terbang melayang di langit biru, aahhh... betapa nikmatnya. Cairan hangat Kak Long makin banyak keluar, aku hirup penuh selera. Air maziku juga telah keluar membasahi hujung senjataku, Kak Long jilat hingga kering. Kami sama-sama menikmati air cinta yang telah keluar. Aku meringis kesedapan, Kak Long mengerang keenakan. Irama cinta yang keluar dari mulut kami bersahut-sahutan. Irama ini amat syahdu kedengaran di telinga kami. “Man, Kak Long dah tak tahan.” “Nak buat apa Kak Long?” aku bertanya macam orang bodoh. “Kak Long nak burung Man. Masukkan burung Man dalam lubang Kak Long.” Kak Long baring telentang. Kakinya dikangkang luas sebagai tanda dia sudah siap sedia menerima seranganku. Akupun bukannya ada pengalaman, hanya sekadar melihat filem biru saja. Aku bergerak ke celah kelangkangnya. Aku rapatkan kepala pelirku ke lurahnya yang merekah basah. Warna merah bibir kemaluan Kak Long sungguh indah. Kudua bibir itu seperti menggamit agar aku segera melakukan serangan penamat. Aku memegang batang pelirku. Kepalanya yang mengembang aku halakan ke celah bibir cipap Kak Long. Terasa licin dan geli. Aku tolak lebih kuat, terasa separuh kepala pelirku terbenam. Aku tolak lagi pelan-pelan dan kepala pelirku tenggelam. Tetiba senjata aku jadi panas. Kehangatan tersebut memberi sensasi yang sungguh sedap. Aku tarik sedikit dan aku tolak lebih kuat. Separuh senjataku terbenam dalam lorong yang ketat dan sempit. Kak Long merapatkan pahanya. Aku berhenti seketika. “Pelan-pelan Man. Kak Long sakit.” Aku bersimpati dengan Kak Long, aku rendamkan saja kepala pelirku dalam lubang kemaluannya. Aku peluk badan Kak Long dan aku ramas teteknya yang padat. Kemudian aku jilat dan nyonyot puting teteknya yang berwarna merah. Beberapa minit kemudian Kak Long mula merenggangkan pahanya. Aku cuba menekan senjataku kembali. Pelan-pelan senjataku terbenam makin dalam. Aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dari lubang burit Kak Long. Aku tarik dan tekan lebih kuat senjataku dan akhirnya batangku tenggelam hingga ke pangkal. “Kak Long sedapnya. Sempit lubang Kak Long,” aku berbisik di telinga Kak Long. “Batang Man juga sedap, Kak Long suka.” Kak Long membalas bisikanku. Acara sorong tarik bermula, sambil itu badan Kak Long aku peluk erat. Muka Kak Long menjadi sasaran hidungku. Pipinya yang licin dan harum aku cium bernafsu. Leher Kak Long yang jinjang aku jilat berselera. Bibir Kak Long yang merah basah aku cium dan aku kucup mesra. Ketiak Kak Long yang licin aku cium rakus. Memang aku cukup geram bila melihat ketiak perempuan dan sekarang ketiak Kak Long menjadi habuan hidungku. Baunya yang merangsang amat aku suka, aku hidu sejadi-jadinya. Kak Long makin kurang erangannya. Tindakan serentak di leher dan dada bersamaan dengan gerakan keluar masuk batang pelirku di buritnya membuat Kak Long menggelinjang penuh nikmat. Aku makin laju dayunganku, plap.. plap..plap.. bunyinya bila kemaluanku beradu dengan kemaluan Kak Long. Enak kedengarannya irama ini. Hanya beberapa minit saja aku rasa kepala pelirku seperti ingin pecah. Maniku telah berkumpul dalam kolamnya dan menunggu masa untuk memancut keluar. Pertama kali melakukan seks aku tak mampu bertahan lama. Aku cuba bertahan kerana malu kepada Kak Long kalau aku lebih dulu terpancut. Aku tahan nafas dan kurangkan gerakan dayungku. Lidah dan mulutku makin ganas di leher dan dada Kak Long. Hingga satu ketika aku dengar Kak Long mengerang kuat sambil dia merangkul tubuhku dengan erat. Bahuku digigit dan belakang badanku Kak Long cakar. Badan Kak Long menggigil dan pahanya bergetar. Aku membalas memeluk Kak Long erat. Satu keluhan kuat keluar dari mulut Kak Long. Kepala pelirku terasa seperti di siram dengan air suam. Beberapa saat kemudian pelukan Kak Long melonggar, cengkaman pahanya juga terurai. Aku faham yang Kak Long sudah mencapai klimaksnya. Aku pun apa lagi, makin kuat aku dayung dan hanya beberapa kali sorong tarik maka pelirku terasa seperti ingin kencing dan dengan amat lajunya maniku terpancut ke dalam lubang burit Kak Long. Aku menggigil dan lututku terasa lemah. Aku terkulai di atas badan Kak Long. Akhirnya aku terbaring lesu dan keletihan di samping Kak Long yang juga keletihan. Mata Kak Long terpejam, nafasnya seperti tertahan-tahan. Aku memeluk badan Kak Long sambil meramas lembut teteknya yang mengkal. Aku hidu badan Kak Long yang dihiasi manik-manik peluh. Malam itu dua kali kami ulang pertarungan nikmat. Pertarungan kali kedua lebih lama. Aku bangga dan terasa menjadi lelaki sejati bila Kak Long berbisik bahawa aku telah merasmikan daranya. Patutlah Kak Long berbisik sakit tadinya, rupanya kepala pelirku telah mengoyak selaput nipis tersebut. Malam kenangan bagi aku dan Kak Long, kami bahagia melayari malam indah tersebut ...
POSTED BY PENCERITA AT 9:41 PM | 0 comments

Auntie ayu~
Aku masih ingat hari tu malam Sabtu, Aunie Ayu tak pergi ke mana-mana. Jadi kami duduk depan tv bersembang-sembang dan minum-minum. Tengah menonton Astro, rasa-rasanya sebuah filem romantis tiba-tiba Auntie Ayu bersuara. “Sri, kamu biasa nonton filem blue?” “Belum pernah, auntie,” jawabku jujur. Tiba-tiba saja Auntie Ayu bangun selepas mendengar jawapanku. Dia menuju ke sebuah meja di sudut bilik dan membuka laci. Dari dalam laci Auntie Ayu mengambil sekeping CD. Auntie Ayu memasukkan CD ke dalam CD player dan menekan punat remote control. Bila saja muncul gambar di skrin tv aku terpegun dan terkejut kerana adengan yang di putarkan jelas memperlihatkan Auntie Ayu sedang berasmara dengan dua remaja india dan cina. Wajah auntie berseri-seri bila dia melancap dan mengisap batang pelir yang masih mempunyai kulit kulup itu. Dengan penuh ghairah Auntie Ayu menggigit lembut muncung kulup kedua remaja tersebut. Puas mengisap Auntie Ayu menonggeng dan menyuruh kedua remaja tersebut mengongkek kedua-dua lubang puki dan jubornya. Sementara itu, Auntie Ayu sedang menjilat puki seorang wanita India yang hampir sebaya umurnya. Aku rasa ini memang salah satu teman baik Auntie Ayu. Menonton Auntie Ayu sedang melakukan adengan persetubuhan membuatkan nafsu seksku bertambah memuncak. Cipapku basah dan terasa melekat di seluar dalamku. Sambil menyaksikan aksi auntie di kaca tv Auntie Ayu bertanya sama ada mahu melakukan seks kalau ada peluang. Entah aku sendiri pun tak tahu macam mana kerana pada masa tu, kepala aku pun dah rasa pening-pening lalat, langsung menjawab yes. Aku seorang gadis pemalu dan selalu bersendirian semasa sedang belajar. Masalah ini bertambah parah bila aku memasuki universiti. Selesai menamatkan pengajian, aku bertambah risau dengan masalahku ini. Aku malu untuk bertemu dengan orang lain. Perkara seperti ini tak mampu aku ubah selepas aku bekerja sebagai pegawai di sebuah jabatan kerajaan. Aku menyewa bilik di rumah seorang wanita separuh baya yang sudah lama menjanda dan anak-anakya semua sudah pun berhijrah ke bandar-bandar lain untuk mencari rezeki. Dari situlah aku berkenalan dengan Auntie Ayu yang berusia awal 50-an. Jadi dari dibelenggu kesunyian, dia telah menyewakan satu bilik di rumahnya yang agam kepadaku. Auntie Ayu walaupun dah berumur masih cantik lagi. Badan masih solid seperti badan gadis dan senantiasa riang. Dia juga seorang yang happy go lucky dan selesa dengan apa saja yang dilakukanya. Banyak muda mudi telah melakukan persetubuhan dengan Auntie Ayu. Dia suka yang muda-muda kerana tenaga mereka yang kuat dan batang pelir yang tak mau turun. Pernah juga Auntie Ayu dengan beberapa orang teman sebaya umurnya mengadakan pesta seks dengan mendatangkan beberapa orang gigolo dari negara tetangga. Pesta seks ini berlaku di rumahnya yang besar itu dan aku tak kisah apa yang berlaku. Telah beberapa kali Auntie Ayu cuba untuk mencarikan teman lelaki untuk ku. Tapi mendengar apa yang sering dilakukan oleh Auntie Ayu juga timbul rasa takut. Tapi yang hairanya di kangkangku selalu basah bila mendengarkan pengalaman Auntie Ayu. Mungkin ini di sebabkan oleh naluri seksku baru terbangun dan menjadi satu penyeksaan kerana sehingga kini aku belum lagi merasa batang pelir walaupun umurku dah 26 tahun. Auntie Ayu suka bercakap bebas dan tak silu-silu menyatakan bagaimana dia memerlukan seks tak kira lelaki atau wanita. Agak aneh rasanya berbicara mengenai bisexual apa lagi yang menuturkannya adalah seorang wanita melayu. Sering Auntie Ayu bercerita pengalaman seksnya dengan teman-temanya. Macam-macam bangsa pasangan yang bersetubuh dengan Auntie Ayu, tua dan muda. Auntie Ayu tak kisah asal saja mereka mahu bersetubuh denganya. Aku yang belum pernah ada teman lelaki seronok mendengarnya dan menyebabkan cipap aku basah. Dalam rasa pening-pening lalat malam itu, aku terasa badanku di rebahkan di atas sofa. Aku terasa seluar dalamku dilucutkan dan digantikan dengan lidah. Aku lebarkan kangkanganku supaya Auntie Ayu lebih mudah menjilat pukiku. Kehangatan dan keganasan lidah Auntie Ayu membuat nafsuku melonjak-lonjak. Aku cuba untuk mengangkat kepalaku tetapai terasa berat dan akhirnya aku tumpukan sepenuhnya kepada denyutan pukiku yang sedang dimamah oleh Auntie Ayu. Auntie Ayu terus menjilat, menghisap dan mengigit halus biji kelentitku. Tak beberapa lama lepas tu, satu gegaran yang bermula dari dalam lubang pukiku menjalar ke seluruh badanku. Aku klimiks kali pertama. Sedapnya bukan main. Aku hanya dapat meraung dalam kesedapan. Badanku bergetar dan tanganku menekan kuat kepala Auntie Ayu supaya terus menjilat pukiku. Bila badanku kembali biasa, Auntie Ayu memelukku. Baru kusedar rupanya Auntie Ayu sudah tidak ada seurat benang yang melekat di badanya. Rasa pelukan Auntie Ayu begitu mengkhayalkan. Baju T yang aku pakai di lucutkan. Kini kami berdua telah berbogel. Auntie Ayu bertanya sedap tak bila puki di jilat? Aku hanya dapat tersenyum. Auntie Ayu langsung menciumku. Pertama kali aku berciuman. Mula-mula ciuman ini perlahan tapi lama-lama makin bergairah. Rasa mulut Auntie Ayu enak. Lama kelamaan baru kusedar apa yang aku rasa di bibir Auntie Ayu adalah rasa air pukiku sendiri! Rasa puki memang sedap. Bukan aku tidak pernah merasainya selama ini tapi dalam keadaan yang berbeza. Sebelum ini aku hanya melayan diri sendiri tetapi kali ini aku dilayan oleh orang lain. Rasa nikmatnya sangat berlainan. “Nanti kalau nak rasa macam mana sedapnya cakap saja. Auntie tidak memaksa.” Aku tak tau nak buat macam mana. Mungkin melalui animal instinct dan rasa nak mencuba aku memutuskan untuk merasa puki Auntie Ayu. Mula-mula aku kaku dan hanya memerhatikan bulu-bulu halus yang menutupi alur puki auntie. Nampak bulu-bulu auntie telah di basahi oleh air pukinya. Ku usap- usap alur puki auntie dengan jariku dan merasakan betapa lembutnya bibir puki Auntie Ayu. Dengan dua jariku kubuka lebar kedua bibir puki auntie dan jelas nampak warna puki auntieyang kemerah-merahan dan dibanjiri dengan airnya yang pekat. Aku mula menjilat di sekeliling puki auntie. Rasa puki auntie sedap. Kujilat keseluruhan puki auntie dan menjulurkan lidahku ke dalam lubang pukinya. Auntie Ayu mula mendesah. Kumainkan juga biji kelentitnya dengan lidahku. Kusedut dengan bibirku sedikit ganas. Auntie kata dia suka dengan apa yang aku buat. Punggung auntie terayak ke kiri ke kanan. Dia mengeluh panjang. Ini bermakna apa yang ku lakukan keatas pukinya betul. Aku masukkan dua jariku ke dalam lubangnya. Makin kuat desahan auntie. Kupandang ke atas dan ku lihat auntie sedang mengentel-gentel puting dan meramas-ramas susunya. Aku terus mejilat puki auntie dan menyorong keluar-masuk jari-jariku di dalam lubang puki auntie. Tak cukup itu, kumasukkan lagi satu jariku ke dalam lubnag jubur auntie. Itulah juga penyebab auntie sampai ke kemuncaknya. badannya tegang dan terangkat-angkat. Air pekat auntie menyembur keluar, mukaku habis basah terkena semburan air nikmat auntie. Kuteruskan jilatanku, auntie mengeliat dan mengerang. Air hangat keluar tak henti-hentinya. Masih juga ku teruskan hingga auntie memegang erat rambutku. “Hentikan dulu sayang, aunti etak tahan. Nanti l kita sambung lagi.” Beberapa saat kemudian dengan agak malu aku bertanya sama ada apa yang aku lakukan itu betul caranya. Dengan senyuman yang manis auntie berkata untuk pertama kali apa yang aku lakukan cukup baik. Tapi perlu selalu buat supaya lebih baik. Kemudiam auntie menciumku dan menjilat habis air pukinya yang ada di mukaku. “Terima kasih sayang, kamu handal.” Aku hanya tersenyum malu atas pujian Auntie Ayu. Aku sebenarnya tidak tahupun cara melakukannya. Aku hanya mengikut naluriku saja. “Esok esok auntie carikan seorang lelaki untukmu. Rasa batang pelir lebih sedap dari ini. Kamu nak batang bersunat atau yang tak bersunat?” Aku tidak menjawab. Aku tersenyum kepada Auntie Ayu. Bila aku sering melihat gadis kulit putih sering melayan dan mengisap batang pelir tak bersunat, aku teringin mencubanya. Harap-harap Auntie Ayu mencarikanku seorang lelaki yang berkulup. Tak kisah cina ataupun india, harap-harapnya remaja belasan tahun...
POSTED BY PENCERITA AT 9:39 PM | 0 comments

ISTERI DAN BAPA MERTUAKU
Tiap kali aku ditugaskan outstation maka Ani isteriku akan meminta aku menjemput bapa mertuaku menemankan dia. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri di kampung bersedia saja menemankan anak perempuannya itu. Pak Ali memang mesra dengan Ani anaknya dan aku sebagai menantunya pun dilayan mesra oleh Pak Ali. Lelaki berusia 55 tahun itu baik budibahasanya. Ani isteriku memang manja orangnya. Berwajah cantik dan berkulit putih mulus. Tetapi setelah dua tahun berkahwin kami belum dikurniakan zuriat. Ani sememangnya mengharapkan kedatangan seorang bayi dalam keluarga kami supaya dia tidak kesunyiaan di rumah. Aku sememangnya telah berusaha tetapi nampaknya belum ada rezeki. Seperti biasa pada bulan Disember aku akan ditugaskan melawat pejabat cawangan bagi menyelia penutupan akuan syarikat. Sebagai pegawai akaun sememangnya menjadi tugasku mengurus kewangan syarikat dan cawangan. Kali ini aku akan ke cawangan selama seminggu dan seperti biasa aku akan menjemput Pak Ali bagi menemankan isteriku yang terpaksa aku tinggal seorang diri. Nasibku amat baik kali ini. Mengikut perancangan awal aku akan berada di selatan tanah air selama seminggu tapi kerana penyata kewangan diurus dengan baik maka kerjaku selesai dalam masa empat hati sahaja. Aku sengaja tidak menelefon isteriku memberitahu kepulanganku kerana ingin membuat kejutan padanya. Kira-kira pukul empat petang aku telah tiba di rumah. Dengan kunci pendua aku masuk kerumah dan menaiki tangga ke arah bilikku. Kira-kira tiga langkah sebelum sampai ke bilikku aku mendengar suara erangan isteriku dari dalam bilik. Pintu bilik tak ditutup rapat, aku boleh melihat apa yang berlaku di dalamnya dengan jelas sekali. Pak mertuaku sedang mengurutk badan Ani anaknya. Yang menariknya isteriku tengah telanjang bogel tanpa seurat benang pun. Begitu juga dengan Pak Ali, bapak mertuaku. Kedua anak beranak itu bertelanjang bulat seperti bayi yang baru dilahirkan. “Sedapnya pak.” Aku mendengar isteriku bersuara. Aku jadi tergamam dan terkaku melihat pemandangan di hadapanku. Aku menahan diri supaya tidak panik, pelan-pelan aku mendekati pintu bilik tidurku. Isteriku tengah meniarap dan belakangnya sedang diurut . Berkilat-kilat belakangnya kerana minyak urut. Begitu juga dengan punggungnya sampai ke kaki licin kerana dilumuri minyak. Sesekali aku lihat tangan bapa mertuaku mengurut sampai ke bahagian depan badan isteriku. Pak Ali menguli-uli buah dada isteriku. Setiap kali itu aku dengar erangan isteriku. Walaupun dalam keadaan meniarap tapi aku dapat melihat tangan kiri isteriku asyik memegang dan mengusap-ngusap batang zakar bapanya. Batang yang sedang keras itu sungguh besar dan panjang. Aku menjadi iri dan malu kepada diriku sendiri kerana batang pelir bapa mertuaku lebih panjang dan lebih besar daripada batang zakarku. Batang besar itu seperti berdenyut-denyut dalam genggaman Ani. Batang itu sungguh hitam jika dibandingkan dengan tangan isteriku yang putih. Tiba-tiba bapa mertuaku secara perlahan-lahan membalikkan posisi isteriku dari meniarap ke keadaan terlentang. Bila dah terlentang Pak Ali meningkatkan aktivitinya di buah dada isteriku. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan. Aku melihat puting tetek Ani sudah menjadi keras dan tegang. Isteriku hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Oleh kerana dek penangan ramasan lembut bapanya, isteriku tanpa sedar telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Dari sinar mata bapa mertuaku, dia tersenyum melihat bukaan itu. Sebelah tangannya kini disuakan ke belahan tersebut. Lagilah kuat erangan kesedapan dari isteri ku. Jelas terlihat tangan bapa mertuaku sedang menggentel-gentel biji kelentitnya dan sekali sekala isteriku mengepit tangan bapanya disambut dengan bunyi desahan yang semakin kuat bermain-main di tepi bibir kemaluan isteriku. Selepas itu Pak Ali memasukkan dua jarinya iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluan isteriku. Kedua-dua jari itu digerakkan maju mundur dengan hebat sekali. Kelihatan air mazi isteriku telah melimpah-limpah keluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar katil. Tompokan air mazi isteriku telah membasahi cadar di bawahnya. Aku tengok tangan isteriku meraba-raba batang abahnya. Bapa mertuaku dapat membaca kehendak anaknya itu. Ani isteri telah berada di puncah nafsu. Isteriku membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan abahnya. Kemaluan Bapa mertuaku terpacak keras di depan kedua-dua biji mata isteriku. Aku juga dapat melihatnya dari rekahan pintu. Kemaluan bapa mertuaku memang hebat dan sungguh keras kelihatannya. Aku lihat isteriku tersenyum melihat kemaluan abahnya. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro yang biasa aku lihat dalam internet. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilat macam topi jerman. Iseriku begitu berselera melihat kemaluan abahnya yang besar dan panjang itu. Isteriku memandang ke arah mata abahnya dengan penuh makna dan tersenyum menggoda dan puas kerana sebentar lagi akan dapat merasai kemaluan yang selama ini hanya dimiliki oleh ibunya saja. Isteriku yang masih berbaring di atas katil menarik punggung abahnya agar hampir ke arahnya. Kemaluan pak mertuaku diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak mertuaku tersenyum puas melihat anaknya mengurut kemaluannya. Tangan lembut isteriku bermain-main dengan topi jerman abahnya. Lama juga isteriku bermain dengan batang abahnya. Aku lihat kemaluan besar dan berurat itu makin tegang. Bagiku bentuk batang pak mertuaku amat hodoh, tapi isteriku melihatnya dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab dibasahi cairan mazi itu dicium penuh ghairah oleh isteriku. Aku dapat melihat isteriku menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar abahnya. Seterusnya isteriku menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan abahnya dengan penuh nafsu. Kekadang lidah-lidah isteriku bermain-main hingga kepangkal batang abahnya. Semua yang ku ajar padanya dipraktekkan pada abahnya. "Oohh.. aahhh..." Bapa mertuaku mengerang kesedapan bila anaknya menghisap dan menjilat-jilat kepala pelirnya yang semakin banyak mengeluarkan air mazi. Tangan pak mertuaku memegang dan meramas tetek isteriku yang tegak mengarah ke siling. "Oohh.. sedapnya, hisap lagi sayang," pinta abah kepada anaknya. Isteriku semakin berselera menghisap butuh abahnya apabila mendengar kata-kata bapa mertuaku itu. Air maziku mula membasahi seluar yang aku pakai. Terasa seluar dalamku telah basah di bahagian kemaluanku. Aku malah seronok melihat adegan yang tak disangka-sangka terjadi di depan mataku. Aku tidak mahu melepaskan sedikitpun detik-detik mesra tersebut. Isteriku semakin ganas jadinya. Batang hitam berurat itu keluar masih dalam mulut mungil isteriku dengan lancarnya. Pak Ali yang sedang dilambung ghairah membaringkan dirinya. Sekarang kedua beranak itu dalam keadaan 69. Bapa mertuaku pula memulakan tugas lidahnya dengan menjilat-jilat kelentit isteriku. Kemudian di sekitar bibir kemaluan isteriku. Kemaluan isteriku mulus tanpa sehelai bulu kerana sentiasa dicukur. Selalunya dia yang mencukur kemaluannya sendiri. Kekadang sahaja aku membantunya mencukur bulu kemaluannya bila aku terangsang. Aku memang suka kemaluan tidak berbulu, sungguhpun kelihatan seperti kemaluan budak-budak tetapi kelihatan comel dan bersih. Hanya beberapa minit saja lidah kasar bapa mertuaku berlegar-legar di kelentit dan lurah kemaluan isteriku maka aku lihat isteriku telah klimaks untuk yang kesekian kali agaknya. Badan isteriku kejang dan tersentak-sentak dan sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air pukinya. Ani mengerang kuat dan menjerit bagaikan tersampuk polong bila dia mengalami orgasme. "Cepat bah, Ani nak sekarang. Ani nak rasa batang besar abah pulak. Batang Abang Jamil tak besar macam abah punya.” Aku melihat isteriku menarik-narik badan bapanya. Mulutnya masih menjilat batang pelir bapa mertuaku. Basah lencun batang berurat itu dengan air liur Ani. Aku terkaku mendengarnya, sampai hati Ani mengatakan batang zakarku kecil. Memang aku akui batangku tak setanding Pak Ali tapi tak sewajarnya Ani memperkecil diriku. “Masuk sekarang bah, Ani dah tak tahan." Isteriku merengek meminta-meminta dan memadang ke arah bapa mertuaku dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Pak mertuaku pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki isteriku sehingga lutut-lutut dan bahu isteriku hampir bersentuhan. Isteriku sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan abahnya yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Isteriku tak henti-henti memandang butuh abahnya yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pukinya yang banyak. Dan tiba-tiba kepala isteriku terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat. Matanya yang kuyu tadi kelihatan terbeliak. "Auuuwwwwww.... " Kedengaran jeritan dan lolongan dari mulut isteriku apabila kepala butuh bapa mertuaku telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim isteriku. Puki sianak mengepit kuat batang siabah. Aku dapat melihat yang isteriku sedang menikmati sepuas-puasnya butuh abahnya yang panjang dan besar itu. Hanya beberapa kali dayungan sorong tarik sekali lagi isteriku klimaks. Kali ini isteriku klimaks dengan lama sekali. “Aaaahhhh... sedapnya bah, sedaaaappp...” Bapa mertuaku meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lubang burit isteriku yang berwarna merah muda. Batang besar tersebut terlihat berlendiran dan diselaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila bapa mertuaku melajukan tikamannya. Bulu-bulu di pangkal kemaluan bapa mertuaku mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit anaknya. Isteriku melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada abahnya. Selepas setengah jam aku lihat bapa mertuaku makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat dan terdengar bapa mertuaku mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha anaknya dan serentak itu juga sekali lagi isteriku menjerit kesedapan. Pancutan mani pak mertuaku yang kuat dan banyak tersebut menerpa ke pangkal rahim isteriku. Mata isteriku terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan abahnya. Mungkin terlalu lama menyimpannya semenjak mak mertuaku meninggal. Kedua insan di hadapanku kelihatan lemas dan aksi mereka mengendur. Kemaluan si abah masih terendam dalam kemaluan si anak. Terlihat zakar pak mertuaku masih keras. Pak mertuaku membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat anaknya. Isteriku terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar bapa mertuaku menarik perlahan-lahan batang pelirnya dari lubang kemaluan isteriku. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat isteriku masih ternganga selepas abahnya menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit isteriku. Isteriku yang terbaring bogel tersenyum puas kepada abahnya. Tangannya memegang dan melurut butuh abahnya yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila isteriku menarik pak mertuaku rapat ke arahnya dan batang bapa mertuaku yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra. Aku berlari anak menuruni tangga menuju ke bilik air. Secepat kilat aku membuka zip seluarku dan melancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minit saja aku terkulai lemah setelah maniku terpancut ke dinding bilik air. Selepas beberapa minit aku kembali ke tempat tadi dan terlihat isteriku dan abahnya masih lagi telentang diatas katil dalam keadaan bogel. Aku tahu bahawa isteriku amat puas dengan layanan abahnya tadi. Fikiranku bercelaru, sejak bila Ani isteriku menjalin hubungan mesra dengan bapanya sendiri. Tidak hairanlah mengapa Ani sentiasa menyuruh aku menjemput bapanya bila aku terpaksa outstation. Pak Ali pula tidak pernah menolak ajakanku itu. Aku kebingungan...
POSTED BY PENCERITA AT 9:39 PM | 0 comments

Kisah Urut Batin
Umur aku 25 tahun. Berikut adalah cerita benar yang berlaku tiga bulan yang lalu: Hari tu hari minggu dan aku boring duduk sorang-sorang kat rumah. Aku sedang menyelak akhbar Star bila ternampak iklan di bahagian Classified. Iklan itu menawarkan urut untuk orang lelaki dan disertakan dengan nombor telefon bimbit. Nama yang dibagi ialah Effa. Jadi saya pun telefonlah nombor itu. Aku biasa kena urut tapi di tempat orang buta di Brickfields. Urut yang diberi bagus tapi tak ada apa-apa khidmat “tambahan”. Aku pun dial dan dia jawab: “Hello.” “Hello. Ni Effa ke?” “Saya.” “Ni pasal iklan tu … pasal urut.” “No problem. Kau tinggal kat mana?” Aku tergamam seketika tapi cepat buat keputusan. Aku bagitau dia alamat aku dan tanya: “Hari ni boleh ke?” Dia kata boleh. Kita pun tetapkan masanya – pukul 3 petang. Aku tanya berapa bayarannya dan dia kata RM50. Harganya tinggi sikit berbanding khidmat orang buta tapi aku kata OK. Perbualan telefon kami agak singkat dan aku tak sempat tanya dengan lebih lanjut tentang servisnya. Masa berlalu dengan lambat. Akhirnya detik 3 petang yang dinantikan pun tiba tapi Effa tak kelihatan lagi. Aku telefon balik nombor dia dan dia kata dia tengah nak datang. 20 minit kemudian dia pun membunyikan loceng rumah teres aku. Aku buka pintu. Effa tu kurus, terbelah di dada dan mempunyai bonet yang agak sedang. Umurnya aku agak dalam lingkungan 30-an. Nak kata cantik tu taklah sangat, tapi bolehlah. Perwatakan dia memang “easy going” dan bermata galak. Malah aku sendiri belum pasti kalau khidmatnya sekadar urut biasa atau lebih daripada itu! “Masuklah” aku silakan. Dia masuk menyandang tag tangan dan tengok sekeliling. “Sorang aje kat rumah?” dia tanya. “Ya,” aku jawab sepatah. “Nak buat disini atau…?” ayatnya tak dihabiskan. “Kat bilik tidur boleh?” aku tanya. Dia senyum sikit dan angguk. Kami pun masuklah ke bilik tidur aku. Bilik aku selalunya selerak sikit dengan CD dan majalah tapi aku sempat menyusun/mengemaskan apa yang boleh sementara menunggu kedatangannya tadi. Aku tercegat aje tak pasti nak buat apa. “Nama siapa?” dia tanya. Oh! Lupa pulak aku cakap. Aku memperkenalkan diri aku dan kami berjabat tangan. “Ada tuala?” dia tanya. Aku angguk dan keluar ke bilik air dan ambil tuala bersih. Bila aku balik ke bilik tidur, aku dapati dia telah buka knapsack dia dan keluarkan kain putih macam cadar dan dibentangkan atas lantai. “Nak minyak atau bedak?” dia tanya. “Aaaa…minyaklah,” jawab aku. “Biasa kena urut?” “Pernah jugak. Tapi selalunya dengan orang buta.” “Ni pertama kali dengan orang celik lah?” dia tanya dengan senyuman. “Ya.” “Selalunya dengan orang celik ni lagi seronok,” katanya dengan senyum melebar. Aku tak pasti apa maksudnya tapi ghairah jugak aku mendengar komennya. “OK … Buka baju, baring,” dia beri arahan. Aku pun menanggalkan baju T aku dan meletakannya kat atas katil. Seluar aku turut dilucutkan. Aku berdiri dengan spender aje. Aku tiba-tiba gementar sikit dan tak tahu samada nak teruskan. Aku mula baring sambil pandang bawah. Effa sibuk mengeluarkan botol minyak (Johnson’s Baby Oil) dari begnya. Aku tak nampak muka dia. Dia menyentyuh spender aku dan kata, “Ni kalau bukak sekali boleh?” “Aaaa…boleh,” aku kata dan tanpa bangun atau menoleh ke belakang mula melondehkan spender aku dengan tangan. “Bukan apa, tak nak terkena minyak nanti,” kata Effa dan menolong aku lucukan terus spender dari badan aku. Tinggallah aku telanjang terus. Batang aku dah separuh keras dan terhimpit bawah perut aku, tapi dia tak nampak. Tuala aku diletakkannya di tepi badan aku dan bukannya untuk menutup aku. Kipas angin berputar malas. Dia mula mengurut bahagian belakang aku dengan minyak. Sesekali dia tanya kalau saya rasa OK dan saya sekadar kata “Ya.” Teknik urutnya tak banyak beza dari tukang urut buta yang biasa melainkan dia tak tekan kuat sangat. Tapi dia memang pandai urut. Lepas dia urut belakang dia mula urut bontot aku, mula-mula belah kanan lepas tu belah kiri. Rasanya sedap dan aku mula relaks dan enjoy. Dia tak cakap banyak dan aku pun terdiam. Dia mencapai tuala dan lapkan belakang dan bontot aku yang berminyak dan mula urut kaki pula. Dia menjarakkan lagi kaki aku sampai aku terkangkang sikit. Bila tangannya bergerak ke peha aku sesekali aku rasa jarinya yang berminyak itu terkena telur aku. Nikmatnya! “Macamana OK?” dia tanya dan aku cakap semuanya OK! Kemudian kaki aku yang berselaput minyak dilapnya dengan tuala. “Pusing ke depan” dia kata. Alamak! Ni yang aku rasa malu sikit. Batang aku tika ini dan hampir keras sepenuhnya akibat urutannya tadi. Aku mula-mula tak bergerak. Effa meletakkan tangannya atas bontot aku dan kata, “Janganlah malu.” Nada suara dia kini agak seksi berbanding dulu – atau adakah sekadar imaginasi aku aje yang liar?? Aku pun mula toleh ke depan. Batang aku terpacak dan herot sikit ke kiri. Aku nampak muka Effa. Effa pandang seluruh tubuh aku yang terdedah tapi dia tak kata apa-apa. Dia mula urut tapak kaki aku. Aku tak nampak sangat muka dia sebab dia tunduk sambil buat kerja dia. Tapi sesekali dia pandang jugak ke atas. Dia senyum bila mata kami bertemu dan aku dapat perasan yang matanya jugak menjenguk ke arah batangku yang semakin keras. Dia urut betis dan kemdian peha. Bila sampai bahagian peha tangannya sesekali tersentuh telur aku dan ini melonjakkan lagi konek aku. Dia tak tunjukkan sebarang reaksi. Dia mula lap kaki aku dengan tuala. Kemudian dia urut perut pulak. Perut sampai ke pangkal zakar. Dia mengurut sekali bulu zakar tapi tak menyentuh batang aku. Tapi matanya tertumpu ke mata konek aku yang mula menitiskan air mazi! Kali ni aku tak malu sangat, malah bangga yang aku dapat pamerkan konek aku yang sebesar 7 inci itu. Effa capai tuala dan lap perut aku. Kemudian dia kata, “Dah menangis dah” dan lap konek aku sampai kering dari air mazi. Konek aku terasa panas sikit sebab tuala tu agak kasar. Dia duduk atas peha aku. Dia memakai seluar “track” dan kemeja T warna hitam. Batang aku yang tegak itu betul-betul di depannya. Dia memercikkan minyak dari botol plastik itu terus ke dada aku dan mula urut. Cara urut dia lain sikit – lebih lembut dan perlahan. Jarinya bermain-main di dada aku dan mula meramas puting aku sampai tegak. Dia terus meramas dan bermain dengan puting aku. Aku mula mengerang keseronokan. Aku pandang terus ke muka dia yang serius. Dia faham apa yang aku mahu. Effa menuding ke arah batang aku dan kata,”Ni nak sekali?” Aku angguk dan. Dia pegang dan mula mengurut batang aku – bermula dengan pangkal sampailah kepala. Pergerakan pada mula agak perlahan tapi bertambah deras dan konek aku stim sampai ke tahap yang paling keras. Tangannya yang berminyak itu terus bermain sementara tangannya yang lain meramas telur aku dan celah antara telur dan lubang dubur aku. Dia genggam dan ramas konek aku dan peha aku terlonjak-lonjak naik macam aku ni tengah fµ¢k tangan dia. Bunyi di bilik hanya kitaran kipas, suara aku yang mengerang perlahan dan bunyi geselan antara konek dan tangannya yang diselaputi minyak. Aku capai tangannya yang lagi satu dan halakan ke puting dada. Dia mula mencuit sambil melancap aku. Aku mula raba bonjolan dadanya. Dia ternyata tengah stim. “Akak bukak sekalilah” aku tanya tapi dia kata, “Tak payah. susah nanti nak pakai2 balik” Aku cuba keluarkan tetek dia dari dalam bajunya tapi dia menolak tangan aku. Kemudian: “Nak ni sekali ke?” dia tanya sambil menunjuk ke arah mulutnya. Aku terkejut. Sambungnya “Aku don’t mind!” Selepas aku setuju dia mengambil tuala dan lapkan konek dan telur aku sampai bersih dari minyak. Geseran tuala tu agak kasar dan stim aku lentur sedikit sampai terbaring kat peha aku. Effa lapkan tangannya dengan tuala yang sama. Dia kemudian angkat konek aku yang terbaring itu dengan jari manisnya. “Kau ni besar,” katanya. Dia dekatkan kepala konek itu kepada bibirnya. Dia cium, jelirkan lidah dan mula menjilat kepada konek aku sampai benda tu tegak semula. Dia masukkan batang aku ke dalam mulutnya, sikit demi sikit sambil lidahnya terus menjilat. Dia tak pandang muka aku dan nampak tekun dengan tugasnya. Dia memang pandai mengulum – dia tak menggunakan giginya seperti sesetengah orang lain dan seluruh konek aku dimasukkan ke mulut dia dengan mudah dan selesa sampai menusuk ke rongga tekaknya. Nikmatnya tak terasa! Dia mula menggerakkan kepalanya sambil menjilat dan mengulum batang aku. Sambil itu tangannya meramas telur aku. Aku rasa memang nak pancut kat situ jugak tapi dia bijak mengawal pergerakannya. Bila nafas aku makin kencang dia akan berhenti mengulum dan mula jilat telur aku sampai aku reda sikit dan kemudian barulah memasukkan kembali zakar aku yang sekarang merah dan berkilat akibat dihisap dengan begitu tekun sekali. Ini berterusan lebih kurang 15 minit dan akhirnya aku tak dapat tahan lagi. “kak, nak pancutlah” aku kata. Dia henti mengulum dan senyum, “Tak sabar-sabar ke?” Aku jawab, “Dah tak tahan lagi”. Dia pun capai kembali botol minyak tadi. Dia percikkan minyak ke tapak tangannya dan mula melancap aku. Sambil itu dia baring kat tepi aku dan mula menghisap, menggigit dan menjilat kedua puting aku. Gandingan antara tangannya yang melancap dan mulutnya yang menghisap terlalu seronok untuk diperkatakan. Aku tak boleh tahan lagi. Aku kata, “Nak pancut…nak pancut..” dan kemudian tibalah aku ke puncak syahwat. Air mani aku memancut keluar macam riben putih, sampai tiga empat kali. Mani aku melayang dan terkena kat dada dan perut aku dan lantai sekali. Effa masih lagi meramas konek aku yang semakin reda. Kami terbaring macam tu untuk beberapa minit. Tangannya yang melekit masih di atas konek aku yang lembik. Kami kemudian bangun. Aku tengok jam dan perasan nak hampir pukul 5. Azan asar berkumandang dari surau. Effa lapkan peluh dan mani dan minyak dari tubuh aku. Aku pun memakai tuala itu di keliling pinggang aku dan mencapai dompet aku. Aku hulurkan duit RM50. Aku kemudian berjalan bersamanya keluar bilik. Bila sampai di ruang tamu dia kata, “Kalau ada masa telefonlah lagi” dan saya kata OK. Sambungnya, “Lepas ni akak takkan charge lagi. Free.” Sambil itu tangannya dengan mesra sekali menyelak ke dalam tuala aku dan meraba-raba konek dan telur aku. Dia senyum dan aku turut senyum. Aku rasa gembira sangat kerana tahu yang kami akan berjumpa semula.
POSTED BY PENCERITA AT 9:37 PM | 1 comments

Azman
Azman Aku baru lepas SPM sekarang tengah menunggu result. Sambil tunggu result aku ada bekerja di sebuah kedai pakaian yang tak kurangnya hebat. Jadi duit gaji yang ada, aku masuk gym. Sememangnya kalau dari dulu masa sekolah taklah dapat nak bayar duit bulanan gym tu.Tapi sekarang nie bolehlah nak bayar. Aku bukannya nak badan macam Arnold tapi cukuplahsekadar berotot sasa. Jadi suatu malam tu aku pergi lah gym lepas workout aku pun macam biasa pergi mandi. tetapi lupa nak bawa seluar basahan. lagipun tiada orang lain yang mandi aku punmandi bogel. Memang tak ada orang lain kecuali aku, tiba-tiba ada seorangdatang, jadi aku buat selamba aje.Mandi macam biasa masa tutengah gosok-gosok pelir. Dia tengok aku dan aku membalas dengan senyuman. Pada pandangan aku dia seorang yang berototdan melayu.Lepas tu dia nie mandi sebelah aku bogel jugak. Aku buat-buattak tahu. Dan kemudian dengar dia mengerang "ahh... Ahh"aku dengan curious pergi tengok dia dengan menjeling rupanya dia melancap. Aku pun menunjukkan dia kelakian akudengan melancap juga.Dia ke pintu untuk menutup dan menguncikan pintu.Dia datang dekat dengan aku lalu berlutut dan menjilat peliraku yang nak memancutkan air mani. Sebaik saja dia masukkan mulutnya dengan pelir aku air mani memancut. aku mengerangdengan nikmat semasa dia menjilat pelir aku yang basahdengan air mani.Sambil dia menghisap aku merasa dia menarik-narik kantung pelir aku kebawah. betapa nikmatnya aku rasa diperlakukan begitu. Kemudian dia memusingkan aku dan memasukkan pelirnya yang panjang itu ke dalam lubang dubur, mengeluar dan memasuk,mengeluar dan memasuk berulang-ulang kali.Selama beberapa ketika , man-juice dia memancut di dalam lubang dubur ku. Aku bagaikanmerelakannya.Selepas itu dia baring di atas lantai dan aku mengambil kesempatandengan menghisap pelirnya. Dia kemudiannya menyuruh aku baring dan kemudiannya baring menyilang sambil menghisap pelir.Aku dan dia dalam pose 69.dan sejak itu aku sering berkongsi nikmat lelaki bersama-sama. Pernah sekali aku bersamadia di hotel untuk melakukannya bersama. Man, aku sedia melanyani mu
POSTED BY PENCERITA AT 11:56 AM | 0 comments

merogol isteri pengurusku
Aku bekerja disebuah firma diKL sebagai seorang peon dan Anita adalahbini kepada bos aku yang menjadi Akauntan disitu. Kerapkali aku selalu dimaki dan dicerca oleh Amoi Cina ini oleh sebab kesilapan kecil. Aku juga dilayan seperti kaldai dengan disuruh membeli modes, menyewa tape blue dll. Suatu hari aku herdik, dimaki dan dipecat kerja oleh pengurusku setelah direpot oleh Anita dan pada ketika itu aku berasa dendam terhadapmereka. Aku kemudian menceritakan dan meminta tolong rakan2 aku yang bersimpati iaitu Halim dan Shuib. Aku mengajukan suatu rancangan yang setujui oleh mereka iaitu untuk merogol Puan Anita. Mereka bersetuju lalu mencuri dan menyalin satu set kunci rumah Anita. Kami menunggu peluang danketika yang baik. Suatu hari bekas pengurusku Mr. Tan telah berangkat keluar negeri. Halim menalipon aku dan beri isyarat. Aku pun terus kerumah Anita yang kosong dan menunggu kepulangannya. Tepat jam 5.30 aku terdengar bunyi kereta masuk dandari jendela atas aku nampak kereta Anita. Aku bersedia dibalik pintu bersamapenutup muka aku. Setiba Anita membuka pintu biliknya aku terus menyekupnya dengan kain cadar dan beliau meronta. Konek aku dah tegang merasa rontaannya.Aku mengikat beliau dan menghempasnya keatas katil sambil melihat kaki dan pehanya terjuntai-juntai. Beliau menjerit, tetapi aku memberi amaran untuk berdiamjika tidak aku akan toreh beliau dengan pisau, sambil aku mencucuk sedikit denganpisau rambo aku.Aku terdengar dia menangis dan merayu jangan diapa-apakan. Lagi buat aku bertambahstim. Geram dan berahi aku membayangi tubuh nyonya ini yang gebu. Aku berbuat lakondengan menggelidah dan menghempas semua barang dalam biliknya agar disangka aku sebagai pencuri. Kemudian aku mengalih dan mengikat tangannya kebelakang. Oleh kerananyonya ini pakai skirt, ternampak panties putihnya terserlah. Aku menekan badan yang tertiarap kebawah dan sebelah tangan aku meramas dan meraba cipap nyonya ini. Dia coba meronta, aku main lagi dan oleh kerana geram, aku merabut dan mengoyak pantiesnyonya tersebut. Terserlah cipap gebu nyonya ini dan aku terus membuka zip seluar aku dan menghunus batang aku yang 7" kemuka cipap nyonya tersebut. Anita yang merontatak dapat melawan nafsu dan badan sasa aku. Aku terus menyula cipapnya yang masih kering. Dia mengerang aaaghhh....aaaghhh....sakit...sakit...tolong...toloooghh... jangan apa2kannya. Tapi teringat kepada sikap dia yang keji aku terus menusuk dan menghempap batang aku kedalam puki Anita sepuas-puasnya. Masih ketat juga rupanya.Mungkin pelir laki dia kecil. Anita mula basah selepas 10 minit dan kurang meronta.Aku mula nak climax....aku terus menghempap sekuat2 yang mungkin dan melepas kedalam puki nyonya ini. Anita menangis terisak isak.Aku belum puas lagi. Teringat kepada rakan2 aku, Aku keluar dan menalipon mereka. Tepat jam 7.15 Halim dan Shuib sampai. Aku ajak mereka bergembira dengan amoi gebudiatas. Kami bertiga mengikat mata Anita. Tangannya diikat kepala katil dan kaki kekaki katil. Halim terus menjilat paha Anita sambil Shuib baru membuka zip seluar. Aku naik dan duduk mengangkang atas perut Anita dan mula mengoyak baju Anita hingga Terpelanting 2, 3 butangnya dan terserlahlah coli hitam nyonya tersebut. Aku terus meramas sekuat-kuat hati tetek nyonya yang bersaiz 32 itu. Aku putuskan colinya denganpisau aku. Shuib ketawa dan mengusap koneknya. Halim sudah menjilat puki Anita.Aku mula menyondol batang aku antara dada Anita yang masih geletar. Kemudian aku hisaptetek Anita yang warna pink itu dan menggigitnya berkali-kali hingga Anita jeritkesakitan. Nasib kami baik rumah dia terpencil. Shuib tidak sabar lalu minta aku ketepi. Dia naik atas dada Anita dan menekan nganga mulut Anita. Tanpa nyonya itusempat bersuara, dia terus menjunam konek dia kedalam dan sedalam mulut dan kerongkongAnita. Halim sudah menujah konek dia kedalam puki Anita. Anita dengan mulut yang tersekat, cuba bersuara tetapi tersekat dengan bunyi arghh..arghh.. Aku masih meramastetek nyonya ini.10 minit kami menukar posisi. Anita yang hampir lesu, kami lepas dan diterapkan diatasShuib yang memaku Anita dari bawah. Halim menarik mulut Anita yang terdongah supayamenghisap batangnya agar kembali tegang. Aku pula meramas punggong Anita. Tapi melihat air basah mengalir dari cipap Anita yang sedang disula oleh Shuib, Aku teringin nak bedal lubang punggong nyonya ini. Aku terus mengambil krim muka nyonya itu dan lumurpada batang aku. Kemudian aku terus letak pada lubang jubur Anita. Anita meronta bagaiminta jangan dibuat disitu. Aku berahi melihat Shuib memaku puki Anita, Halim menujahmulut Anita dan aku akan menikam juburnya dengan batang aku. Tak lengah lagi aku terusmenujah dan terus menekan kuat kedalam jubur Anita. Dia meronta dan menjerit, tapiditujah pula oleh Halim hingga tersekat suara. Hanya bunyi aaa..aaa...argh...shsss..Kami mengerjakan amoi ni sampai dia pengsan. Setelah bergilir-gilir hingga lewat tengahmalam dan terasa penat, kami lepaskan Anita yang sudah pengsan. Sebelum kami balik, aku mengambil gambar nyonya Anita dan berbagai posing bersama rakan2 aku. Aku puas kerana dendam aku terbalas. Kami mencuri beberapa barangan dirumah itu dan beredar. Gambar yangaku tangkap, aku pos kan gambar yang ada air mani dimuka Anita, dicipap dan dada dia kepejabat Anita. Selepas beberapa bulan, Halim dan Shuib menceritakan Anita baru masuk kerja dan kini mula bersikap baikhati dan tidak bercakap kasar lagi. Dia kini asyik menggoda pula, mungkin bekas kena serang 3 konek sekali, dia dah gian. Enaknya semasa terasa kemutan dan tujahan kejubur Anita. Ketak dan mengoyakkan rasanya.Padan mukamu Anita.
POSTED BY PENCERITA AT 11:20 AM | 0 comments

tuition part 2
Seperti biasa, aku pun tanya Mei ada apa-apa yang dia nak tanya. "Yes!" katanya. Dia tanya aku ada girlfriend tak. Terkejut aku dibuatnya. Tak ada cakapku selamba. Dia tergelak manja. "Kenapa? Do you want to be my girlfriend?" gurauku sambil tergelak. Muka Mei merah menahan malu. "Why not!" katanya sambil tertunduk malu. Berderau darahku tapi hatiku bersorak. Aku dah lama tak ada girlfriend dan yang paling penting....aku dah lama tak bersetubuh. Ini peluang baik walaupun risky. "Are you serious?" kataku. Mei hanya mengangguk sambil memandangku dengan muka merah padam. Tambah cute aku lihat muka Mei. Nampaknya hari ni aku akan mengajar benda lain. Aku pun beranikan diri memegang tangan Mei? Mei hanya diam dan aku beranikan diri mencium tangannya. Aku tanya Mei kenapa dia nak jadi girlfriend aku. Jawab Mei, dia gembira bila bersamaku dan sedikit jealous dengan Vivien. Hah! ulam dicita pucuk mendatang!Aku kata kat Mei perkara ni mesti dirahsiakan takut Mr.Wong marah. Mei memang bersetuju sangat. Aku beritahu Mei aku sangat gembira jadi tak ada mood nak mengajar dia hari tu. Mei kata dia pun very happy dan tak ada mood untuk belajar. Dia pun cakap dia sengaja tak pergi ke Seremban supaya dapat berdua-duaan denganku tanpa gangguan. Aku tanya bila familynya balik. Dia kata lambat lagi, mungkin tengah malam. So, aku ajak dia keluar tapi dia takut nanti bapanya telefon. Iya tak iya juga. Aku pun ajak dia keruang tamu. Aku pun pimpin dia keluar. Kami duduk diatas sofa dan aku beranikan diri merangkul bahunya. Kami berbual mesra sambil aku mula mengambil peluang. Batang aku memang dah mencanak. Sambil berbual aku mengusap-usap bahu Mei supaya dia kegelian. Aku menarik tubuh Mei lebih rapat dan aku berbisik kepadanya bahawa aku nak kiss dia sebab dia mahu jadi girlfriend ku. Mei hanya tergelak kecil tapi tak membantah.Aku pun mencari bibir Mei dan mengucupnya. Nafas Mei bertambah kasar mungkin menahan debar. Bibirnya kaku mungkin sebab tak ada pengalaman. Aku mengucup bibir lembutnya hangat dan lama. Sambil tu tanganku menjalar ke pehanya. Aku mengusap-usap peha putihnya. Aku mengajar Mei kissing sambil tu aku berjaya meramas-ramas buah dadanya yang lembut. Selepas seketika, Mei minta berhenti sebab dia takut dan tak biasa. Aku pun tak mahu force dia nanti melepas pula. Mei kata dia tak ada pengalaman tapi biasa mendengar cerita dari rakan-rakannya yang dah ada boyfriend. Bertuah aku sebab Mei masih virgin. Tapi tak boleh gelojoh beb. So, kami terus berbual sambil bercumbu ringan. Mei makin selesa dan benarkan aku memegang buah dadanya tapi dia tak beri aku nak menjelajah kelurah nikmatnya. Aku tanya seronok tak kena romen, dia hanya tersenyum malu. Aku suruh dia buka zip seluarku dan pegang batangku. Mei kata batang ku cute tapi terperanjat tengok batangku yang mengembang besar tu. First time katanya tengok batang lelaki secara life. Dalam pukul 10 aku pun balik sebab takut keluarga Mei tiba-tiba balik. Sebelum tu sempat aku ajar Mei buat blow job so bertambahlah matapelajaran yang aku bagi tutorial pada Mei.Selama sebulan selepas hari tu, kami akan curi-curi beromen dalam bilik study pada hari Sabtu. Lakonan kami memang first class supaya tak ada orang syak termasuklah Vivien. Mei dah benarkan aku menjelajah sampai kelurah nikmatnya. Setiap kali tutorial pada hari Sabtu, panties Mei pasti basah lencun. Bagaimanapun, aku sentiasa ingatkan Mei supaya sentiasa pastikan pelajarannya tidak merosot. Mei pula pada hari Sabtu akan pakai short atau skirt supaya senang aku kerjakan pantatnya. Aku kerjakan pantatnya sampai dia climax. Aku dah tak sabar nak bersetubuh dengannya. So, aku cadangkan dia datang ke unitku pada satu Ahad tu sebab housemate aku balik kampung. Mei bersetuju dan sebab dia pun dah rindu untuk bermesra dengan lebih bebas tanpa takut-takut masa tutorial.Hari Ahad tu, Mei datang keunitku selepas parentnya keluar main golf. Dia pakai mini skirt dan singlet lagi. Aku memang pantang nampak amoi berpakaian macam tu. Batangku terus mencanak naik. Aku terus beri kucupan hangat pada Mei dan ajak dia duduk di sofa. Perfume Mei memang menggoda. Aku peluk Mei dan terus beromen macam dah tak jumpa setahun. Aku mencium Mei sambil meramas buah dadanya yang makin besar dan mengeras. Aku cium leher Mei sampai dia menjerit-jerit kegelian. Tambah stim aku dibuatnya. Aku dah nekad, hari tu aku mesti dapatkan daranya. Tanganku terus menjalar kedalam singlet Mei dan aku lucutkan kunci branya. Bila terlerai aja kancingnya, terus aku ramas dua buah gunung yang tengah membusut itu. Aku selak singlet Mei dan terserlah buah dadanya yang selama ini aku dapat raba dan ramas dari luar itu. Buah dada Mei sederhana besar tapi tegang dan bulat. Putingnya masih berwarna pink sebab belum pernah dijamah oleh mana-mana lelaki. Dengan senafas, terus aku rasmikan puting Mei tanpa belas kasihan. Mei mengerang kenikmatan bila aku menghisap, menyonyot dan memainkan putingnya. Sambil mulutku beroperasi, tanganku pula meraba peha Mei dan terus kesasarannya. Panties Mei sudah basah lencun. Aku tahu Mei dah tewas dengan permainan ku. Aku ajak dia kebilik dan Mei mengikut saja cakap aku sebagai gurunya.Aku baringkan Mei diatas katil dan aku tanggalkan pakaiannya satu persatu sampai dia telanjang bulat. Terpegun aku melihat tubuhnya yang putih bersih itu. Pantatnya berbulu halus dan kelihatan merah menyala. Geram aku dibuatnya dan aku pun terus membogelkan diri. Terhunus batangku dengan begitu tegang sekali. Mei mengusap-usap manja batangku. Aku tindih tubuh Mei...oh! kehangatan bila tubuh kami bersatu memang menikmatkan. Aku jilat setiap inci tubuh Mei dari hujung rambut sampai hujung kaki, depan dan belakang. Mata Mei terpejam menahan nikmat permainan lidahku yang memastikan semua punat nikmatnya menyala. Aku serang kembali buahdada Mei yang menegang keras itu. Perlahan-lahan aku bibirku menuju kepusat dan seterusnya kelurah nikmat Mei yang dah basah lencun. Aku jilat alur pantat dan memainkan kelentitnya yang merah menyala. Terangkat-angkat tubuh Mei dan tak lama lepas tu dia kejang sambil melepaskan keluhan nikmat dengan kuat...Ohhh!!!!Ohh!!!Zack(namaku)!!!!Emh!!!! Pasti dia klimaks. Aku pun dah tak tahan. Aku jilat-jilat pantatnya dan meramas-ramas punggungnya yang bulat berisi. Aku lapik punngungnya dengan bantal supaya pantatnya lebih mudah untuk aku tusuk.Aku kangkangkan kaki Mei yang panjang tu dan aku tujukan batangku kesasaran. Mei yang dah hilang dalam alam nikmat tidah membantah. Memang payah nak masuk walaupun dah lencun. Setelah beberapa kali menusuk, akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Perlahan-lahan aku tusuk dengan bantuan pelincir yang banyak tu. Mei terkejut sikit dan cuba menolak. Takut dan sakit katanya. Aku pujuk Mei dan terus kululum lidahnya. Lepas tu aku attack pula lehernya kembali. Mei mengerang nikmat dan aku terus menusuk hingga terasa ada selaput menahan. Aku tarik nafas sambil sorong-tarik beberapa kali. Mei mengeluh sakit tapi aku tak peduli. Aku terus tusuk dengan lebih dalam dan akhirnya pecah lah selaput dara Mei. Mei tersentak bila batangku terus masuk kedalam. "Zack!!!!" jeritnya. Aku pujuk dia sambil mengucup dahinya. Aku dah dapat mahkota daranya. Aku pujuk Mei dengan mengatakan dia kan rasa lebih nikmat lagi. Aku biarkan batangku meneroka sehingga kedasarnya dan berendam lama-lama supaya otot-otot pantat Mei dapat membiasakan diri. Mei merintih menahan perit. Lepas tu aku sorong tarik perlahan-lahan. Pantat mei memang sempit dan ketat. Nikmatnya...peh!!!! Maklumlah dara! Nasib baik aku dah berpengalaman kalau tidak garenti dah terpancut. Aku terus sorong tarik perlahan-lahan sampai Mei sudah mula boleh merasa nikmatnya. Dia memeluk tubuhku bertambah erat dan nafasnya kembali keras. Aku dah tahan kena kemutan dan kepanasan pantat anak dara. Aku rasakan batangku bertambah keras dan aku tarik sebelum batangku memuntahkan laharnya. Aku memancutkan ke dada Mei sambil melepaskan raungan nikmat. Lepas tu aku kembali menindih Mei dan menciumnya. Kami baring berpelukan sambil berbalas kucupan. Aku tanya Mei samada dia menikmati persetubuhan tadi. Dia kata sedap walaupun mula-mula perit sikit. Mei sedih kerana dah hilang dara tapi merelakan kerana dia sayang padaku. Aku berjanji untuk tidak mengsia-siakannya. Hubungan sulit kami masih berterusan dan Mei sudah lulus dengan cemerlang dalam SPM yang baru diumumkan lepas. Dia sekarang menuntut disebuah IPTS buat matrikulasi. Kami masih merahsiakan hubungan kami sebab Mei masih muda dan sedang belajar. Lagipun aku tak mahu Mr.Wong upset. Bila ada peluang kami akan have sex at least seminggu sekali. Aku masih jadi tutor Mei kerana Mei ambil subject accounting. Kadang-kadang kami have sex dihotel. Aku gunakan upah yang Mr.Wong beri untuk bayar sewa bilik hotel. Terukkan aku. Sekian.
POSTED BY PENCERITA AT 11:16 AM | 0 comments

tuition part 1
Ini kisah benar bagaimana first time aku bersetubuh dengan anak murid ku. Aku seorang eksekutif yang baru pulang dari US setelah tamat pengajian. Aku dapat kerja di KL dan tinggal menyewa disebuah kondo. Sebab bujang, aku selalu gunakan laundrette di bawah untuk mencuci pakaian. Di sana aku berkenalan dengan Mr. Wong yang juga seorang penghuni kondo tersebut. Aku selalu berborak dengan beliau semasa kami sama-sama menunggu cucian kami kering. Dari perbualan tu aku dapat tahu bahawa dia seorang businessman dan sudah berkeluarga. Mr.Wong bertanyakan fasal pekerjaanku dan dimana aku belajar sebelum ini. Apabila dia tahu aku ada MBA, dia terus minta aku beri tuition pada anak gadisnya yang akan ambil SPM tahun ini. Dia minta aku mengajar anaknya Prinsip Perakaunan. Aku agak keberatan tapi akhirnya menerima permintaan Mr. Wong setelah beberapa kali dia minta tolong setiap kali dia berjumpa denganku. Menurutnya, anaknya lemah dalam matapelajaran tersebut.So, pada hari yang dijanjikan, aku pun pergilah ke unit Mr. Wong yang berlainan block dengan unitku. Aku disambut mesra oleh Mr. dan Mrs.Wong, macam nak sambut menantu pulak kata hatiku. Setelah mempersilakan aku duduk di ruang tamu, Mr.Wong memperkenalkan aku pada anak gadisnya, Mei. Orangnya boleh tahan. Wajahnya cute dan dia mempunyai body yang tinggi lampai mengikut fathernya. Dalam hatiku berkata, kalau aku tahu amoi ni mengancam, dah lama aku accept permintaan Mr. Wong. Kami pun berbincang mengenai jadual tuition. Aku bersetuju untuk jadi tutor Mei selama dua jam setiap Jumaat dan Sabtu pada sebelah malam. Mr.Wong amat gembira dan harap aku akan dapat membantu Mei sebaik mungkin. Aku hanya mengangguk saja supaya tak nampak ghairah sangat. Mr. Wong pun menunjukkan study roomnya di mana kami akan buat tutorial. Tak lama lepas tu aku beredar. Tak sabar-sabar aku untuk memeulakan tutorial minggu depan sebab aku tertarik dengan Mei yang boleh tahan mengancam tu.Pada dua bulan pertama tuition, aku bersungguh-sungguh mengajar Mei dan dia pun bertambah faham pelajaran tu. Setiap kali aku adakan tutorial, aku dan Mei akan dibiarkan berdua tanpa gangguan. Itu yang aku syok sebab dapat berdua-duaan dengan amoi cute tu. Sambil memberi tuition aku curi-curi memperhatikan body Mei. Kulitnya putih bersih dan buah dadanya boleh tahan besarnya. Kakinya panjang dan punggungnya berisi juga. Stim juga aku dibuatnya sebab amoi ni suka pakai short dan kadang-kadang singlet masa tuition. Masa break tuition, aku selalu berbual mesra dengan Mei. Kadang-kadang aku saja mengusik fasal boyfriend, tapi Mei kata dia tak ada boyfriend sebab dia bersekolah di girl school. Gembira hatiku tak terkata. Pada suatu hari sebelum aku balik, Mr.Wong berjumpa aku dan berkata seorang rakan Mei ingin turut serta dalam Tuition kerana prestasi Mei banyak dah improve. Mr.Wong tidak memaksa tapi aku setuju sebab akan bertambah seorang amoi lagi.Minggu berikutnya, rakan Mei pun join tutorial kami. Namanya Vivien dan dia lagi hot. Bodynya solid dan sexy dan dia lebih manja, tapi Vivien hanya datang tuition untuk hari Jumaat saja. Vivien ni lebih daring. Bila minta explaination dariku, dia akan duduk rapat sambil mengeselkan tubuhnya padaku. Kadang-kadang dia akan meletakkan tangannya dipehaku. Memang stim aku dibuatnya. Aku perhatikan Mei sedikit jealous sebab Vivien banyak mencuri perhatianku darinya. So, pada hari Sabtu, Mei akan cuba bermanja denganku habis-habisan. Dia pun dah berani duduk rapat-rapat denganku sambil tubuh kami bergesel. Aku pun kadang-kadang saja ambil peluang buat-buat tersentuh pehanya atau sikuku tersentuh buah dadanya yang lembut tu. Aku lihat dia buat tak tahu dan kami makin mesra. Aku pun selalu puji Mei bila Vivien tak ada dengan mengatakan she is a better student dari Vivien. Mei amat berbangga bila aku memujinya dan tersipu-sipu malu.Pada suatu hari Sabtu dalam bulan ke lima, seperti biasa aku menuju ke unit Mr.Wong dalam pukul lima setengah petang. Aku pun menekan loceng tapi tak ada orang membuka pintu. Aku pun tekan sekali lagi dan bila pintu terbuka aku lihat Mei yang membuka pintu dengan tersenyum manis. Mei memakai mini skirt dan singlet spagethi strap. Aku juga tercium bau perfume yang amat menarik. Aku bertanya kepada Mei kenapa rumahnya sunyi aja. Katanya semua orang dah pergi ke Seremban kerana ada majlis perkahwinan anak rakan bapanya. Aku tanya kenapa dia tak pergi. Mei kata sambil tersenyum manja dia lagi suka bertutorial denganku lagipun dia ada exam minggu depan. Kami terus ke study room. Nafsuku naik melihat pakaian Mei yang sexy ditambah lagi dengan bau perfumenya yang menggoda. Selalunya Mei tak pernah pakai perfume. Selalunya aku hanya mencium bau sabun atau bedak yang wangi saja. Mei duduk disebelahku dengan rapat. Batangku mula mengeras bila tubuh kami bergesel ditambah pula kelihatan pehanya yang putih melepak tu.
POSTED BY PENCERITA AT 11:14 AM | 0 comments

sue..
Kisahnya begini. Aku berkhidmat di bandar JB dan kemudianbertukar ke bandar KT. Sebelum bertukar aku kenal sorang girlnama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun. Akubagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dahkahwin, aku carry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out-station dari KT ke JB dan setiap kali out station, keluardating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue ni takkisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satuhari, aku acah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebabdia nak rasa juga, sedap ke main. Dia sendiri confess dia masih virgin, tapi her don't mind. So one day masa aku out-station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagino. bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habis kerja...ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sueyang datang. Betul pun.Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerja dannak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu.Sue bersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya.Putih...maklumlah dia ni...emak China kahwin dengan Melayu.Tetek dia taklah besar mana tapi mantap. Bontot dia pun masihpejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya, akutak tahu. Aku relaks aje.Lepas mandi, dia terus baring dengan berkemban. Aku duduksebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab dan akutahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Akupegang tangan dia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, akutengok dia macam gabrah. Aku cakap be cool. Don't worry,Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab dia begitu sensitifbi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did a frenchkiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun denganpenuh romantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara...tidak kecil dan tidak besar. Aku ramas perlahan-lahan danSue merelakan. Kemudian aku tanggalkan towel di badan Sue.Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macam perempuanlain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue nibulu pantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasalcukur bulu, dia kata rimas bila ada bulu dan susah nak jaga.Aku kemudiannya memainkan peranan, aku romen Sue dari mulut,ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilat nipplenya...yangtadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itu tanganaku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dahberair. Tapi sebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terusmerangsangkan Sue. Dia benar-benar horny. Kemudian dalam keadaan dia antara sedar dengan tidak, aku telah pun beradadi celah kangkangnya. Bila aku mula menjilat pussynya...diatersedar dan menutup pussynya dengan kedua tangan...malukatanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakap relaks...Suemengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalautadi kangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah.Aku terus menjilat alurnya...sah masih dara...terserlahmerah pantat Sue...tembab pulak tu dan paling mudah sebabpantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah aku menjalankantugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat akulagi ghairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia niemeraung...hanya kedengaran bunyi mengerang halus yang keluardari mulutnya...tak keruan. Jari aku juga memainkan peranan.Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussy Sue...tapiterhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sue ni.Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejaktadi. Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, diasendiri yang menanggalkan seluar aku. Aku cakap kat Sue..nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...lalu aku suakankote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah.Tapi sebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalamrasa malu..dipegangnya kote aku..dan dijilatnya di kepalakote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-malu dia mulamengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala kotehaku dijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...bestjugak hisap koteh..Lepas itu, non-stop dia hisap koteh aku.Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...aku membiarkan Suemenjalankan peranannya dan pada itu, aku terus memainkanperanan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama jugakami dalam kedudukan sedemikian.Sue benar-benar ghairah...dia benar-benar horny...rengekansemakin panjang, nafasnya semakin kencang dan benar-benarterangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue anggukantara sedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkanSue. Sebab aku tahu, Sue ni masih virgin, aku ambil bantaldan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkan pelayaran.Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussy Sue.Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahanaku main-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yangtelah banjir. Bila timing dan dapat angle yang baik, akutalakan koteh aku yang mengeras tu ke lubang puki Sue.Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahan danperlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak bolehgelojoh....Makin lama, makin dalam koteh aku menerjahlubang puki Sue..dengusan ghairah Sue makin panjang.Memangketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalaman akutidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar-benar ghairah dan dapat merasakan pengalaman pertamanyadi setubuhi oleh seorang lelaki.Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benartak tahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa adahalangan...dan halangan ini...adalah daranya..Tindakan akumula agresif. Aku terus menekan batang kote aku...dan serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya...Aku cakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dantangannya memegang hujung katil...untuk terus menahan asakanaku...dan aku terus menekan...halangan itu dilepasi...sahdara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik, sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam pukiSue...Tapi aku tengok Sue pulak yang memainkan peranannya.Punggungnya diangkat ke atas ke bawah supaya koteh akumemasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...di sorongtariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalahsatu episod...Sue dah hilang kesakitan...seronok danghairah yang memuncak. Air membasihi sekitar lubang pukiSue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Sue mengetapkanbibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika..Sue dah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku...Aku terus menyetubuhi Sue.....dan akhirnya air aku keluarjugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalam pussy Sue...Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagitahu Sue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab akudah kahwin...Dia setuju...lalu aku pancutkan air maniaku di luar pussy Sue...Aku risau jugak...mana tahu adabenih yang sesat....masuk...Sue benar-benar puas dan lepas itu entah berapa kali akumaking love dengan Sue...selama 3 tahun...Sue sekarang dahkahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca cerita ni...ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang mengajarnya erti seks ini...
POSTED BY PENCERITA AT 11:12 AM | 0 comments

Kisah di asrama lelaki...
Sewaktu itu, cuti penggal sekolah telah bermula. Tapi aku dengan S masih berada di asrama kerana kami hanya akan pulang ke kampung masing-masing esok harinya. Petang itu, hanya aku dan S sahaja yang masih belum pulang ke kampung masing-masing. Aku terus mengajak S untuk bermain tenis pada petang itu.Setelah sejam setengah bermain tenis, aku dan S terus pulang ke dorm kami. Sampai di dorm kami, S terus membuka kasut dan bajunya. Dia kata kepada aku bahawa dia keletihan dan badan dia rasa sakit-sakit. Lepas itu S terus meniarap di atas katilnya. Aku pun bertanya kepada S kalau-kalau dia hendak aku urutkan badannya untuk hilangkan sakit-sakit. Dia kata boleh juga. Aku pun terus duduk di atas punggungnya dan terus mengurut belakangnya. Lepas itu, aku mengurut kedua dua pehanya. Sarung kakinya aku bukakan. Aku pun mengurut betisnya yang berbulu lebat itu.Lepas itu, aku bertanyakan S kalau-kalau dia hendak aku urut special kat dia. Dia kata boleh juga. Aku pun bangun dan terus pergi mengunci pintu bilik serta menutup tingkap.Aku pun berkata kepada S, kalau nak urut special, aku kena buka seluar dia. Dia kata boleh saja. Aku pun terus membuka seluar mainnya dan tinggallah S meniarap di hadapan ku dengan hanya berbalutkan seluar dalam sahaja. Aku kata kepada S bahawa seluar dalam dia pun kena buka. Dia kata dia malu. Aku kata apa nak dimalukan kerana sama-sama lelaki. Dia pun bersetuju untuk menanggalkan seluar dalamnya itu. Aku pun membuka seluar dalamnya dan kini tinggallah dia berbogel di hadapan aku.Badannya yang athletis, berotot dan seksi itu meransangkan nafsu aku. Terus aku mengurut-urut papan bontotnya yang putih itu. Aku mengurut papan bontotnya agak lama. Lepas itu, aku suruh S menelentang. S pun menelentang. Aku nampak batang koneknya pun dah keras. Sungguh besar dan panjang batang konek S.Aku bertanya kepada dia kalau-kalau dia hendak aku urutkan batang dia juga. Dia kata, " buatlah apa yang engkau suka." Aku pun terus memegang batang koneknya yang keras itu dan aku urutkan perlahan-lahan. Batangnya makin menegang dan makin keras. "Sedappppppp...." kata S kepada aku. Aku pun bukan lagi mengurut-urut batang konek S, tapi aku mula melancapkan koneknya itu.Nafsu aku makin memuncak. Batang konek aku juga steam gila habis. Aku tak tahan lagi melihat tubuh S yang berbogel dan berbatang keras di hadapan aku. Terus aku kulum batang S. S terkejut. "Apa kau buat ni?" kata S kepada aku. "Kau relaks lah dan enjoy ajelah," kata aku kepada S. Terus aku menghisap hisap batang konek S.S mengerang keseronokan. "Sedappppp...." keluh S. Aku terus menghisap batang konek S sampailah dia terpancut dalam mulut aku. Lepas itu, aku suruh S pula hisap batang aku. Dia pun akur dengan permintaan aku. Dia menghisap batang konek aku sampai aku terpancut dalam mulut dia. Malam itu kami berdua tidur berpelukan dalam keadaan masing-masing berbogel. Esok paginya, kami sambung semula projek kami. Kali ini kami merasa pula keenakan ......
POSTED BY PENCERITA AT 11:11 AM | 0 comments

Kisah aku dan abg angkat
Masa tu aku di tingkatan tiga. Aku tinggal di asrama sekolah sejak dari tingkatan satu lagi. Aku ada sorang senior iaitu abang angkat aku yang suka ambil berat tentang diri aku. Dia tua lebih dua tahun dari aku. Abang angkat aku ni belajar di tingkatan lima dan juga tinggal di asrama sekolah. Sejak aku di tingkatan satu lagi, kami sudah rapat.Satu malam, selepas kelas prep habis pada pukul sepuluh malam, kawan sebilik aku datang beritahu aku yang abang angkat aku suruh aku ke bilik dia. Aku pun bergegas ke bilik dia sebelum lampu asrama kena tutup. Aku pun ke bilik dia. Abang angkat aku tinggal seorang dalam bilik itu kerana bilik itu khas untuk ketua pengawas. Sampai aja di bilik abang angkat aku, dia beritahu aku bahawa badan dia sakit-sakit selepas bermain rugby pada petang tadi. Dia minta aku tolong urutkan seluruh badan dia. Tanpa banyak bicara, aku pun bersetuju untuk mengurut badan abang angkat aku. Dia mengambil sebotol minyak angin dan diberikan kepada aku. Selepas itu, dia pun meniarap di atas katilnya. Abang angkat aku hanya memakai kain pelikat sahaja. Lepas itu aku pun menyapu minyak angin di belakangnya dan terus mengurut dari bahunya hinggalah ke pinggangnya. Lepas itu dia menarik kainnya ke atas hingga ke paras punggungnya.Dia menyuruh aku mengurut betis dan pehanya juga. Aku pun mengurut pehanya satu persatu dan kemudian nya kedua dua betisnya. Aku naik stim mengurut urut peha dan betisnya yang putih, berotot dan berbulu itu. Kemudiannya, dia menelentang. Dia menyuruh aku mengurut dada dan perutnya. Aku pun terus mengurut urut dadanya dan selepas itu aku mengurut perutnya. Lepas itu aku mengurut peha dan betisnya pula. Aku tengok batang konek dia dah menujah kain pelikatnya.Aku bertanya kepada abang angkat aku kenapa batang koneknya keras dan menegak. Dia kata dia sedap bila aku mengurut urut dia. Lepas itu, tanpa disangka-sangka, dia menyelak kain pelikatnya itu. Maka nampaklah aku akan batang koneknya yang tengah mengeras berdiri tegak. Aku terpegun melihat batang koneknya itu.Abang angkat aku memegang tangan aku dan terus diletakkan di batang koneknya itu. Dia menyuruh aku melancapkan dia. Walaupun aku tergamam, aku urut urutkan batang koneknya yang putih kemerahan itu yang besar dan keras itu. "ohhhh....sedap," kata abang angkatku. Aku sememangnya menyukai abang angkat aku itu kerana dia handsome, tinggi, lampai dan mempunyai badan yang berotot. Maklumlah, dia seorang olahragawan. Aku pun terus melancapkan batang konek abang angkat aku itu."Sam....hisaplah batang konek abang," kata abang angkat aku kepada aku. Aku pun tanpa membantah, terus melutut dan memasukkan batang konek abang angkat aku itu kedalam mulut aku. Terus aku hisap perlahan lahan sehinggalah aku terasa batang konek abang angkat aku itu berdenyut denyut dalam mulut aku. Tak lama selepas itu, abang angkat aku pun terpancut air maninya dalam mulut aku."Sekarang Sam buka pakaian Sam, abang nak buat kepada Sam pula," kata abang angkat aku kepada aku. Terus aku buka pakaian aku hingga berbogel dan aku baring di sebelah abang angkat aku. Terus dia memeluk aku dan mencium mulut aku. Lepas itu di jilatnya leher aku. Lepas itu dijilatnya tetek aku. Setelah puas dia menghisap tetek aku, dia pun mencium batang konek aku pula. Terus dihisapnya batang konek aku. Tak lama lepas itu, aku terpancut dalam mulutnya. Dia meludah air mani aku ke dalam tong sampah.Selepas itu, kami tidur dalam keadaan berbogel dan berpelukan sehingga ke pagi esok. Itulah detik permulaan aku merasa kenikmatan seks dengan abang angkatku. Kini kami masih berhubungan dan kadang kala, apabila bertermu, kami ulangi kenikmatan merasai tubuh masing masing seperti yang kami lakukan sewaktu di sekolah dulu.
POSTED BY PENCERITA AT 11:10 AM | 0 comments

Makcik Bibah
Peristiwa ini berlaku pada suatu petang semasa aku mencari kambing bapa aku hilang sekor. Hari itu pun gelap nak hujan semasa aku sampai dibelakang rumah Makcik Bibah hujan pun turun dengan lebatnya. Aku yang tiada pilihan terpaksa berteduh dicucur atap sebelah bilik mandi makcik Bibah.Sebenarnya makcik Bibah ni janda kematian suami. Dia mempunyai dua orang anak, dua dua perempuan dan sedang belajar diuniversiti semasa itu, jadi tinggallah makcik Bibah seorang diri. Dikampung dia dihormati kerana dia seorang pendiam, alim,suka tersenyum dan bertudung bila keluar rumah.
Sedang aku termenung menunggu hujan reda,tiba tiba lampu dibilik mandi makcik Bibah menyala dan cahayanya keluar dari dinding zink yang berlubang lubang.Aku pun melekapkan mata aku dekat salah satu lubang. Aku nampak jelas makcik Bibah berkemban masuk bilik mandi dan terus berbogel. Itulah pertama kali aku melihat perempuan berbogel dan seperti ada kejatan letrik memanaskan tubuh aku bila terlihat tubuh makcik Bibah tampa seuratbenang pun.Takku sangka tubuh makcik Bibah sungguh mengghairahkan walau umurnya sudah 40 lebih, lagi pun makcik Bibah selalu aku lihat berbaju kurung bila diluar rumah.
Makcik Bibah yang tidak sedar aku sedang mengitai, bertenggung dikolah sambil mencukur bulu cipapnya hingga licin. Konek aku tampa disuruh bangun mencanak. Tiba tiba aku lihat makcik Bibah tergesa gesa mencuci cipapnya dan memakai kain dan keluar.Frust juga aku sebab aku belum puas tengguk cipap makcik Bibah yang tembam tu.Terkejut aku bila kolar baju aku ditarik orang dari belakang rupanya makcik Bibah dah sedar ada orang sedang mengitainya. Apalagi sumpah seranah pun keluar sambil tangannya memukul mukul badanku, habis rambut aku ditarik tariknya sebelum aku sempat menjelaskan perkara sebenarnya.Mungkin bila terasa sakit tangannya memukul ditariknya aku kedalam rumahnya.
Didalam rumah sekali lagi aku disumpah seranah aku hanya tunduk saja.Sedih juga aku lihat bila dia menanggis sambil mulutnya tak renti memaki hamun. Bila aku lihat dia dah diam aku cuba menerangkan perkara sebenar. Aku cakap aku bukan sengaja, aku hanya nak tumpang teduh dan aku minta maaf kalau aku salah tapi aku bersumpah aku takda niat nak mengitai.Dia terduduk dikerusi makan,aku beranikan diri menghampiri dia. Sambil melutut aku minta maaf. Tanggisnya berkurang dan mengatakan tidak ada lelaki lain yang dapat melihat tubuhnya melainkan arwah suaminya.Aku berjanji yang aku tidak akan cerita peristiwa itu pada sesiapa.Bila aku tenguk dia diam,dengan ikhlas tanpa niat apa aku offer dia pula melihat tubuh aku.Dia terkejut dan mengatakan aku dah gila. Tapi aku katakan aku ikhlas supaya dia pun dapat melihat aku berbogel dan barulah adil.Dia ketawa,lama dia terdiam.Dengan satu keluhan panjang dia kata baiklah makcik nak tenguk.Aku tanpa niat apa terus menanggal baju dan seluar aku yang basah konek aku pun kecut kesejukan.
Aku lihat makcik Bibah melihat aku semacam aja sambil menggetap bibir.Terkejut aku bila makcik Bibah memeluk aku,aku teranggsang apalagi konek akupun mencanak bangun aku balas pelukannya dan dia mengucup bibir aku dalam.Habis telingga dan tengkuk aku dijilatnya,bila mulut aku terbuka menahan sedap dia memasukkan lidahnya dan menjilat lelangit aku.Mungkin dia dahaga sebab sudah lebih lima tahun suaminya meninggal dunia, habis dada dan perut aku dihisap dijilatnya sebelum mengulum konek aku.Terasa betul sedapnya tak sampai lima minit aku rasa nak terkeluar.Aku ramas rambutnya menahan sedap dan terus menembak air aku dalam mulutnya.Habis air mani aku ditelannya.Aku terjelepuk dilantai kesedapan,makcik Bibah ku lihat menyapu kesan air mani aku dimukanya dengan kain batiknya, kemudian terus menarik aku bangun.
Dengan sengaja dia melepaskan kain batiknya dan terus mengucup aku dan memeluk aku kuat kuat,aku terangsang.Dia menarik tangan aku kedalam bilik tidur,tanpa lengah aku pula menyerangnya habis tetek dia aku nyoyot, kemudian makcik Bibah baring dan menolak kepala aku kebawah sambil aku menjilat tubuh dia tanpa henti, sampai dicipapnya dia memegang rambut aku sambil menonyoh nonyoh muka aku kecipapnya. Sambil mengerang dia menyuruh aku menjilat cipap dia.Aku jilat sampai makcik Bibah terangkat punggungnya dan membuak buak air keluar dari cipapnya.Kemudian dia menonggeng dan menyuruh aku menjilatnya sekali lagi, aku pun dalam keadaan khayal terus menjilat dan sasaran aku ialah jubur dia,aku jolok dan korek jubor dia dengan lidah sekali lagi Makcik Bibah mengerang dan airnya keluar.
Dia menelentang semula sambil mengangkang luas dan menarik konek aku yang tegang kedalam cipapnya.Sungguh terasa nikmatnya bila konek aku didalam cipap dia.Aku yang masih berdiri terus menghayun laju,aku lihat makcik Bibah mengerang kuat dan dengan ganas menarik tangan aku hingga tersembam muka aku diteteknya,dia memeluk aku dengan kuat dan aku terasa konek aku panas didalam cipapnya. Makcik Bibah terus kejang dan mengerang.Kemudian dia menonggeng kembali dan aku terus menhayunnya laju sambil jari aku mengulit lubang jubur dia,lagi sekali dia mengejang dan mengerang dan terus meniarap,frust aku bila konek aku tercabut tengah aku nak terkeluar,tanpa buang masa aku tanam balik konek aku,wow sedap sungguh menghayun bila dia meniarap,sambil mengemut gemutkan punggungnya.Aku hayun laju laju hingga terasa nak terkeluar aku tekan kuat kuat dan kami puas sama sama.
Semasa aku menyarung seluar aku makcik Bibah memegang konek aku dan mengatakan aku beruntung kerana memiliki konek yang panjang dan besar.Sebelum kami berpisah aku memeluknya dari belakang sambil memegang cipapnya dan bisik ditelingganya aku nak lagi, dia ketawa dan mengganguk sambil mencium pipi aku dan berkata besuk. Sejak hari itu seminggu mesti sekali kami bersama hingga aku melanjutkan pelajaranku keluar negeri
POSTED BY PENCERITA AT 11:06 AM | 0 comments

Mira
Mira ni isteri orang dan sekarang ni kerja sebagai pembantu peribadi (PA) kepada ceo tempat aku kerja.Dah kahwin dan anak dua.Badan OK kira solidla. Aku memang dah lama geram dengan dia ni dan memang aku nak sangat fuck dia ni. Satu hari tu, dia balik lewat sebab nak kemaskan bilik ceo yang baru lepas ubahsuai. Aku saja tinjau dah tu nampak dia sorang sahaja ada. Aku pun terus terlintas inilah masa dia nak main dengan dia. Aku kunci pintu depan dari dalam dan aku masuk bilik ceo pelan-pelan. aku tutup pintu bilik ceo pelan-pelan. Mira masa tu tengah membelakangkan aku kemaskan rak buku ceo.terus aku peluk dia dari belakang. mira jerit "naz..apa ni, kau gila ke" . aku tak cakap banyak terus aku cium mulut dia dan ramas buah dada dia. terlepas penyapi di tangan dia .
Dia meronta-ronta.aku pun terus baringkan dia atas meja ceo yang besar katil bujang tu. aku tekan kedua-dua tangan dia dengan tangan aku, sambil mulut aku terus melumat mulut dia hingga meleleh air liur dia . aku gigit leher dia dan dengan pantas aku rentap baju kurung dia dan tangan aku satu lagi rentap kain sarung dia tinggal hanya tudung dia coli dan seluar dalam dia. aku cabut tudung dia dan aku rentap hingga putus bra dia. tetek dia yang tah berapa kali diuli oleh suami dia masih mekar, mengkar dan kental , megah berdiri dan kenyal. terus aku gomol dengan lidah aku kedua-dua buah dada dia. lepas tu aku rentap seluar dalam dia sampai putus dan aku tanggalkan pakaian aku. kami berdua dah telanjang bulat. Mira mula menangis memikirkan apa yang akan terjadi nanti. Aku songsangkan badan aku, aku buka mulut Mira dan suapkan zakar aku . Mira cuba tolak tapi aku pegang mulut dia. kerana takut mila pun mengulum zakara aku dan aku yang melancapkan zakar aku keluar masuk ke dalam mulutnya. sambil tu aku terus menggomol cipap Mira dan menggigit kelentit Mira. "Naz ,lease jangan , I dah ada husband dan anak. Aku betulkan kembali posisi aku dan aku kangkangkan kaki Mira seluasnya . Aku letak zakar aku betul-betul depan cipap Mira. Mira mula menendang-nendang aku" Jangan Naz, Jangannnnn, Mira tak nakkkkkk" Mira menjerit sekuat hatinya. Aku tak peduli, terus kau tolakkan zakar aku menjunam masuk hingga ke dasar cipap Mira. "Naz, Jangannnnnn, Aghhhhhhhh....nooooooooo.....Aku mula berdayung zakar aku keluar masuk ke dalam cipap Mira dengan selajunya. MIra dah tak meronta lagi mungkin sebab semuanya dah berlaku. Aku dayungkan lagi sedalam yang mungkin dan selaju yang mungkin. Hingga aku rasa dan nak klimaks, aku hentak sekuat hatiku zakar ku ku benamkan sedalam-dalamnya hingga ke dasar cipap Mira dan terus aku pancutkan air mani ku ke seluruh ruang cipap Mira dengan banyaknya hingga meleleh keluar . Lalu aku terbaring atas badan MIra .Mira menangis tersedu-sedu akibat persetubuhannya dengan aku. Tapi beberapa ketika MIra bersuara. " Naz, you start it , form now on I'm yours . It's your responsibility to fuck me everytime I need. Sejak itu aku dan mira akan melakukan hubungan sex setiap masa dan waktu yang terluang hingga kadangkala 3, 4 kali sehari. Dan hingga kini MIra dah jadi aku punya isteri simpanan dan kami pantang jumpa , maka akan berakhir dengan pancutan maniku dalam cipap MIra. Yang bestnya kedua-dua husband dan wife kami tak tahu.
POSTED BY PENCERITA AT 10:47 AM | 0 comments

APABILA AKU DI'AYAM' KAN MEREKA... PART 2
"korang nie apa masalah korang kacau aku?, aku cuba menengking membranikan diri.
"masalah kau kami ialah taktahan tengok bontot kau!! hahaha!!", derian gelak ketawa memecah gema di dalam bilik air itu.
"sini kau!!, arah art sambil menarik tangan aku.Aku cuba menepis dan melawan, tapi kudrat art lebih kuat dari ku.Apalah daya hendak melawan mereka yg lebih besar dari aku dgn wajah penyangak yg sungguh menakutkan.
Art mengheret aku lalu menendang perut ku..a.."argghh..sakit lah!!, aku menjerit sambil menekan perut yg mula memulaskesakitan."nanti kami bagi kau sedapp!!!hahaha..." , kata art seraya mengangkat kening ke arah kawan-kawannya itu.Sorakkan semakin kuat.Aku cuba bangun tapi aku ditujah dari belakang beralaskan tuala sambil mereka ketawa terbahak-bahak mempersenda seperti merogolku.Art mula membuka tuala yg dipakainya.Keris jantannya yg lembik dihalakan kewajahku.sial!!!, jerit aku dalam hati."isap!!, kata art sambil menunjukkan buku limanya ke wajahku.Aku merangkak perlahan.menghisap lagi batang butohnya seperti semalam.Aku memegang kemaluannya.Tiada bauseperti semalam.Mungkin disbbkan baru sahaja selesai mandi menyebabkan bau tengit butohnya hilang.Art mula merodok-rodok kemaluannya ke dalam mulut ku.tekak ku rasa loya."jom..!!Kita balun dia!! , art menunjukkan isyarat kepada kawan-kawannya."ayam kita dah jadi baik!!haaha, gelak mereka kuat-kuat.Salah seorg yg lain menyentap tuala yg kupakai."Wow!! kata salah seorg yg bermuka syaitan dan bertatoo di lengan kiri.Dia menyuruh kawannya dua org memegang aku.tangan ku dipegang.Aku dipaksa menonggeng.Ya allah!! apalah pulak yg hendak merka buat nih?aku meronta-ronta sambil berfikir cara utk melepaskan diriku.Adakah mereka hendak meliwat aku??, getus hati ku ketakutan.Riak mukaku berubah."Jgn bangg!! Jgn!!, aku merayu pada mereka.kepala ku menoleh melihat dibelakang , rakan art tadi tersengih sambil bermain-main anunya.Zruppp!!!, tersentak aku terasa duburku koyak ditekan oleh batang butoh lelaki itu.argggggggggg!! sakiiiiiiiiiiiiitt!! aku menjerit sekuat hati.mulutku dipekup oleh art dan aku rasa pedih sepeti duburku dirodok oleh besi panas yg keluar masuk tak henti-henti.Adehhhh...sakitt bang!!Art memegang erat tanganku.Aku cuba untuk membetulkan posisi supaya tujahan itu lebih tepat dan tidak mengoyakkan lagi liang duburku.Tuhan...siksanya hanya kau yg tahu.Sakit.Perit.pedih segala aku rasa bagaikan dirogol tanpa belas kasihan.Duburku dihentak.Dihenyak dan dibuat seperti kemaluan seorg wanita.Air mata ku menitis kerana tidak tahan menanggung keperitan menjadi bahan nafsu serakah mereka."babii!!! aku menjerit..Art mencengkam pipiku dgn tangannya yg kasar."apa kau cakapp??brani kau cakap kami babi?? hah??Sekarang kau cakap SEDAP!! "cakapppp!!!, jerkah art pada ku."Ses..se dapp bang.., kataku terketar-ketar."Cakap kuat!! Cakap nak lagi!!!, haha, jerkah art sambil ketawa melihat aku menangis.Mereka memaksaku mengulum, menjilat dan semua perkara ttg apa yg pernah kulihat di dalam video porno yg dilakukan oleh pelakon wanita dibuat oleh aku tanpa membantah.Airmata menitis menahan kesakitan.Mulutku dirodok dan mereka menindih serta merogolku tanpa belas kasihan.aku meraung tapi tiada siapa yg dengar raunganku."hahaha...mereka bergelak sambil bergilir-gilir merodok duburku.salah seorg yg berbatang lebih 7 inchi serta berurat tebal mula menghenyak liang duburku yg semakin terbuka luas.arghhh.!!! aku menjerit kesakitan.Terasa penuh, padat dan sendat liang duburku ditekan dan ditari oleh lelaki kedua ini.Batangnya yg cukup besar kurasa mengembang dan berdenyut-denyut di dalam rongga duburku.Dia menghentak dengan kuat.aku menjadi semakin sakit dan pedih.lama kelamaan kurasa batangnya sudah sebati dgn rentak tujahannya.aku mula menjadi sedap dan konekku mengeras perlahan-lahan."aahh..nak keluar dah!! nak keluar dah!! ahhhhhh!!! aku terdengar lelaki yg merodok aku bercakap seperti org hilang akal.Berdas-das semburan air mani panas aku rasakan di dalam liang duburku.Dia menggelupur kesedapan.Sisa-sisa air mani dihalakan kemulutku.Tanpa melawan aku menghisap bekas sisa-sisa maninya itu."aaa...macam tu laaa..., kata lelaki binatang itu puas.Yg lain-lain sekadar melancap ke mukaku.Bila mereka mengerang kesedapan mereka menyuruh aku menghisap kemaluan mrk cepat-cepat.Seperti ingin mencepatkan aksi itu, aku menghisap sepertibayi yg dahagakan susu.Pancutan air mani yg likat membuak menerjah ke dalam mulutku.Bertubi-tubi pancutan air mani menjadi minuman ku pagi tu.Pelbagai jenis air mani daripada 4 orang berwajah binatang telah aku telan.aku cuba utk muntah.tapi apakan daya..mulutku dicengkam kuat oleh mereka supaya aku menelan kesemua sisa-sisa itu.pada firasatku, jika aku meluah ke lantai sekalipun tentu aku mesti menjilatnya semula seperti sewaktu bersama art di dlm sel semalam." amacam?? baik tak ayam aku??, kata art kepada kawan-kawannya.mereka menepuk2 punggungku lantas ramai-ramai berlalu dgn hilaian ketawa meninggalkan aku keseorangan.aku menangis.Tidak pernah aku bayangkan begini kehidupan yg terpaksa kuterima di dalam penjara.
'budak!!, kau org baru ye?, tiba-tiba kedengaran suara seseorg yg mendengar rintihan dan tangisanku."baik kau blah dari bilik air ni cepat! nanti warden sampai kau nahas!!, kata suara itu lagi.Aku bingkas bangun.Melangkah longlai menuju ke sel.Siren dibunyikan.Masa telah tiba utk kami keluar membersihkan kawasan penjara.Aku ternampak budak yg menegur ku sebentar tadi.Orgnya tinggi berbadan tegap.Umurnya mungkin sebayaku.Teringin jugak aku mengenalinya tapiaku takut di marahi warden yg memantau kerja-kerja pembersihan longkang pada hari itu.Sewaktu aku membersihkan tangan aku terserempak dgn dia.Dia tersenyum menampakkan lesung pipitnya seperti pelakon Filipina , Jericho Rosales.
"ko sabar la ek? Diorg mmg macam tu dgn org baru.Nama aku Manzur tapi kat sini diaorg panggil aku panjang", katanya seraya menghulurkan tangan.
Aku menggengam tangan sambil membalas ' nama aku, suhaimi..."
Setelah ditolak utk berkumpul semula aku melihat dia berlalu dgn pantas.
Bila aku tiba di sel semula, aku benci dan menyampah kerana terpaksa bertembung dgn art lagi.barua tu patut ditikam, getus hati kecil ku geram.Art meletakkan tangannya di atas dahi sambil tidur dikatilnya."Budak!! urut aku!!, kata art memberi arahan.Aku bangun terketar-ketar mengurut belakangnya."aahh sedap..macam tula kalau nak selamat!!, katanya tersengih menampakkan gigi kuningnya.dia tersenyum sambil memerli aku' konek kau tadi keras kan? kau pun syok ek kena toron?aku diam.tanganku kebas mengurut belakangnya yg berketul-ketul bagaikan batu itu."Oii aku tanya kau!! pekak ke?"Kau sedap ek tadi??aku diam.tak tahu apa yg aku patut jawab."tt.tak bang!!saya tak pernah kena buat macam tu.Tolonglah jgn buat macam tu lagi bang.Kalau abng suruh buat benda apa pun saya ikut tapi tolong jgn buat lagi bang."hahaha...tadi konek ko keras je aku tgk.pesal???"Kau sedap kan?..aku diam"sini la bodoh!! dia mengarahkan aku mengurut pahanya.aku cepat-cepat beralih mengurut kepahanya yg kekar."Kuat laa siiKit urut tu!! Urut macam bapok!!, kata art sambil menolak kepalaku .Taang!! tang!!bunyi kayu corta warden mengetuk besi sel."Datuk!! mintak tolong dia uruh sekejap la datuk!! Dia pandai urut., kata art pada warden itu tersengih sprt kerang busuk.
sial!!! bila masa aku pandai urut?.Banyak persoalan yg masih bermain dikepalaku.Kenapa dia panggil warden itu datuk?warden itu hanya berdehem.Sepatah pun tidak dilayannya.Mungkin sekadar datang utk memeriksa fikirku.Jari-jariku trus mengurut art.Sewaktu warden itu pergi.art memberitahuku supaya menghormati warden dgn memanggil gelaran datuk kepada mereka.ah!! aku pedulik apa, bisik hati kecilku.Tiba-tiba aku terasa seluar yg art pakai mula mengembong dibahagian anunya.babi!! seks kuat!! macam binatang!! aku trus mengurut tanpa mempedulikan bonjolan yg semakin mengembang di dalam seluarnya.Semakin lama aku terasa kekerasan batang art mencanak-canak.sial!! aku mula panik kerana tidak mahu diapa-apakan lagi."Woii..urut sinih!!, art menarik tanganku supaya mengurut batang butohnya yg semakin mengembang.Ludah sikit la bodoh!!bagi licin!!, jerkah art pada aku lagi.aku meludah tetapi belum sempat aku meludah, mulut ku disumbat oleh butuhnya yg besar dan kenyal itu.AKu hisap tanpa disuruh lagi.Seperti biasa aku mahu dia cepat pancut.Tetapi alangkah terkejutnya aku apabila art mula meramas konekku.sedap tak??aku mebiarkannya sahaja..Art menarik tanganku dan menyuruh aku berdiri.Dia bingkas bangun dan plopp! kepala kemaluanku berada di dalam mulut art.ahhhh..sedapp bangg!! aku merintih.tikaman lidah art dikepala konek dan memusar turun ke celah kelangkangku membuatkan aku senyap dan syahdu.aku terasa betapa sedap dan indahnya hisapan art sehingga aku rasakan mala kekasihku juga tidak setanding dgn hisapan yg dibuat oleh art.aah..aku terasa bagaikan airmani di dalam kantungku hendak menyembur memancut kemulut art. Art mengulum-ngulum buah pelirku.Aku dapat rasakan yg art seperti seorg yg sudah biasa menghisap konek org.Aku mengerang kesedapan..ahhh..sikit lagi kurasakan ingin memuntahkan lahar yg tersimpan di dalam kantung telurku.tapi art bijak.Lidah nya kembali turun meneroka lubang dubur dan celah kelangkangku.aku kembali mengawal ejakulasi .Bila lidah art berpusar dikeliling kepala konekku, aku rasa seperti air maniku ingin menyembur-nyembur keluar."saya nak pancut bang!! kataku..art mula melajukan hisapannya.dan..kelajuan itu menyebabkan aku semakin sedap seterusnya memuntahkan beberapa das mani ke dalam mulut art.Setelah sekian lama aku tidak melancap, inilah pancutan paling indah aku rasakan.hhee...art menyapu mulutnya dgn kain kotor di situ."Best tak, budak?"Mesti kau sedap sgt kan? , tanya art seolah-olah membangga dirinya yg mampu memberikanhisapan terbaik padaku sebentar tadik.Dalam diam aku akui yg cara art menghisap sememangnya 'sedap sgt!'
................."woi!! kau ingat aku isap best? Esok aku nak tengok kau main dgn sorang budak bekas anak ayam aku bernama ''panjang' pulak!! hahaha..
Dia punya konek paling panjang dalam tempat ni..hahaahha.., art ketawa sinis.aku semakin takut.Tapi aku rasa daripada aku menunjuk-nunjuk rasa takutku,lebih baik aku biasakan sahaja diriku dgn perbuatan jahanam seperti ini.aku semakin berani bertanya pada art.'Panjang?? adakah panjang itu?, hatiku mula berdetik."hahaha..dialah THE BEST COCKSUCKER!!"Esok aku bawak kau jumpa dia!!!, kata art sambil mengesat sisa-sisa taburan air maniku di birai katilnya.
~ bersambung...
POSTED BY PENCERITA AT 10:45 AM | 0 comments

APABILA AKU DI'AYAM' KAN MEREKA... PART 1
'Mohd Suhaimi Mohd Hassan !!, kedengaran nama aku dipanggil oleh seorg anggota Polis berbangsa Singh utk masuk ke lokap balai.
aku ingat lagi waktu aku dihadapkan ke mahkamah dan dibawa oleh blackmaria polis berwarna biru. "Awak dijatuhkan hukuman 3 tahun penjara mulai daripada tarikh awak dibicarakan!
Praaaang!!..terasa panas telinga aku tatkala hukuman itu dijatuhkan oleh hakim mahkamah pada pagi itu.Hanya kerana kesalahan mencuri kereta , inilah balasan yg bakal aku terima....
aku melangkah longlai keluar dari kandang pesalah.
Sejuk dan dingin keesokkan harinya aku dibawa bersama beberapa pesalah ke salah sebuat penjara yg ditetapkan.Sepanjang perjalanan aku banyak memikirkan tentang emak, ayah dan adik beradik di kampung. Diusia 22 tahun aku telah disumbat ke dalam penjara? Gila mengejar kerja di KL , aku sanggup tingalkan kebun kelapa sawit ayah.Bila tekanan hidup di KL serta pengaruh rerakan..aku mula bergiat mencuri kereta.Natijahnya?? Sukar utk aku percayai bahawa di usia semuda begini aku disumbat ke dalam penjara.Tetapi itulah hakikatnya...
"Kau sel nombor 12!!, jerit seorg warden penjara berbadan sasa.
gedegang!!..pintu sel dikunci rapat seolah-olah memberitahu aku bahawa permulaaan hidup yg penuh penyiksaan akn bermula di situ.
Aku lihat ada 1 org lagi di dalam sel itu .Seorg lelaki berbadan sasa dan tinggi.Mungkin ketinggiannya mencecah 185cm fikirku. Di situ ada sebuah katil uzur yg disediakan utk aku dan lukisan yg dilukis oleh penghuni sel terdahulu.
WOi budak...!!, kedengaran suara penghuni yg sama dalam sel itu di sebalik cahaya samar-samar menjerkah aku.
"Sapa suruh ko duduk? kau ingat ni bapak kau punya tempat?
"Sorry bang!!..aku mula takut mendengar gema suaranya yg persis bapak2 berumur 40 tahun. Aku cuba utk pergi bersalam dengannya tetapi dia bingkas bangun dan melompat arahku.Bila dia mendekati aku, barulah aku tahu bahawa dia juga berbangsa melayu.
"hehe....ehh..umur kau berapa?, Katanya sambil melihat badanku yg tak berbaju.Atas bawah dipandangnya aku.
"22, Nama aku Mie, aku cuba perkenalkan nama. Aku mula gugup melihat mukanya yg bengis.Persis penjenayah pun tetiba firasatku bersuara.. Iyelah..nak dibandingkan badan aku dgn badannya ibarat pemain badminton bertembung dgn pemain ragbi yg sasa. Aku cuba berlagak cool.Tiba-tiba dia menunding jarinya ke kepalaku ..
"Siapa yg tanya nama kau bahlol?, hehee..
aku menepis dgn tangan tujahan jarinya.Cuba melawan menunjukkan aku juga seorg jantan dan penjenayah.
"oo..melawan..??kau ingat aku sapa? Dia mula berdiri.
Mak aii..tingginya dia!! aku senyap.Dia jegilkan mata sambil berbisik di telinga aku.
"kau nak mati ke, ayam? tetiba aku dipanggil ayam.Pehal plak nih? ayam mana plak?
Kalau tak mau mati jgn melawan.Dia memegang kepalaku dgn kuat.
"Aper nihh?? apahal plak?? aku cuba bangun tetapi blum pun aku cuba menolaknya...
pangggg!!, satu penampar hinggap dipipiku.Aku bangkit melawan.Cuba menendang.Tetapi..
Dgn satu penendang dari nya aku terjelepuk di dinding.Mulutku berdarah.Lengannya yg besar menjerut leher ku.Aku meronta..tetapi apakan daya..dia lebih besar dariku.
"nak lagi, ?? dia bertanya.Sekarang kau jadi ayam aku!!Paham??
Walaupun tak memahami maksud ayam, aku mengangguk. Badan ku rasa pedih.Perut rasa mual seprti nak muntah.Barua!!, getus hati ku.
Bangun!! dia mengarah aku."Tu tempat tidur kau! hhehehe..
Aku tak berdaya lagi.Trus aku rebah dikatil bertilam keras itu.
Dia kelihatan duduk kembali .Aku dengar seperti dia membuat sesuatu.
Aku ingatkan aku dibiarkan tidur ..rupa-rupanya dia datang mencekik dan berbisik' jgn cuba buat macam-macam !!Ikut cakap aku! Paham??, dia memberi arahan.
Bau busuk peluh mula aku rasakan.Pekat dan hangit seperti bau budak2 yg baru selesai bermain bola.Rupanya .masyaalllah!! Konek yg lembik dihalakan dekat dgn mukaku.
isap!!!, dia mengarahkan batang butohnya ke mukaku.
Aku mengeleng kepala."Jgn bang! Saya tak biasa bang..Jgn!!.
Debikk!! Sebijik lagi penumbuk hinggap di perutku.Kakinya menekan betis aku sambil terkangkang menghalakan batangnya yg berbau supaya aku isap.seumur idup aku takpernah buat kerja sebegitu.
Aku kata isapp!!! Jgn cuba lawan!kalau kau takmau gigikau patah semua!!
aku takut. Rasa macam nak menangis.
Buka mulut!!, dia mula mendengus seperti bunyi babi..
aku membuka mulut perlahan.Takut-takut.Dia menjolok batangnya yg lembik supaya aku menghisap.Ah!! baunya ya tuhann..busuk , pekat seperti bau kencing tak berbasuh.
Isap!..heheh..Mulut aku dirodok dan dirodok.Aku menangis..
"Kau menangis?? bapok ke? Isap!!
aku menghisap perlahan-lahan.Dia membuat tujahan bila koneknya semakin mengembang di dalam mulutku.Keras dan semakin keras seperti batu.Aku rasa macam nak termuntah.Ku gagahi dengan hanya membuka mulut dan berhati-hati supaya gigi aku tidak mengenai batang butohnya yg semakin membesar itu.
ahhh...ayam baik punya!!, dia ketawa melihat aku menangis.
lebih kurang 20 minit dia merogol mulutku..serta meramas2 punggungku..dia pun memancutkan air mani dalam mulutku..ahhhhhhhh!! Sedappp!!, katanya puas.membuak2 airmani meleleh di dalam mulutku.
Babi!!, aku menjerit dlm hati bila dia memancutkan air maninya bertubi-tubi ke dalam mulutku.aku meluahkan mani ke lantai.
uwekk..air ludahku bercampur maninya yg banyak itu kuluahkan kelantai.
Woi...telan!! kepala aku dihenyak dgn butohnya yg meleleh2 itu.jilat!!
aku masih tak paham.Aku ingatkan dia masih menyuruh aku menjilat batang butohnya yg separa menegang setelah puas itu.tetapi rupanya dia menyuruh aku menjilat sisa mani di lantai.sial!!!!!!!!!
Jilat!!! kepala aku di sepak ke bawah.
aku menangis lagi.dan menjilat air ludah serta maninya seperti anjing.Aku terus jadi sebak bila teringatkan teman wanitaku Maya yg pernah beberapa kali aku tiduri.Tapi di tempat jahanam ini, bangsat ini telah memperlakukan perkara yg paling memalukan aku..
""yaaa!! Ini baru hari pertama!! Byk lagi kau kena ikut!! haha.., sambil memakai kembali seluarnya di lantai tadi.
aku tidak tidur malam itu.aku menangis di tepi dinding. .Mulut masih terasa kepekatan loya air mani bangsat itu.
tanpa aku sedari jam sudah pagi.Warden mengetuk pintu sel.Aku pergi ke bilik air.
Seperti yg aku jangkakan semuanya sedang mandi telanjang. Aku terdiam.
"Woii..Art!! Anak ayam baru nampak???, kata salah seorg banduan di situ yg sememangnya muka seperti penjenayah.
"Pakai sat, buleh??, dia mengerling ke arah bangsat di sel aku."Takkan tak buleh kot? Nak sedap sorang nampak??, katanya dalam loghat utara hingga menakutkan aku yg turut sama melondehkan seluar lalu mandi di kolah besar situ.
Oo..rupa-rupanya bangsat yg menyuruh aku menghisap batang butohnya semalam bernama Art, getus hati ku.
Bolehhh!!No hall !!., kata Art.
Dia memanggil aku.
Oii budak!! sini kau!!.
aku tengok terdapat 3 org di cerok bilik air sedang menunggu aku.Aku pura-pura tak dengar.
lengan aku ditarik.Semua banduan lain seperti terkunci sambil mandi. Kau isap konek tiga-tiga member ni punya!!Kau pandai isap kan? Buat macam semalam punya!!, kata Art sambil menjeling rerakannya yg ketawa berdekah-dekah.
Gila?? aku diam mebisu. Tiba2 sebijik penampar hinggap di kepala aku.
Tempat ni mmg jahanam!! Orang baru macam kau kena jadi ayam!! diorg ketawa lagi ramai-ramai.
aku mmg tak berdaya melawan.Seorg berbadan tegap, seorg lagi berjerawat batu dan seorg lagi berbangsa cina berbadan seperti askar bertatoo.
Semuanya sedang menghunuskan senjata mereka sambil melancap perlahan-lahan ke arah aku yg melutut di depan Art...
Bersambung..
POSTED BY PENCERITA AT 10:42 AM | 0 comments

Rizal n Cik Gu S
Mula dulu aku macam mahu menyalahkan ayah, namun cik gu S kawan karib ayah merubah pemikiranku. Sekarang, aku berterimakasih pada ayah. Ayah memang hebat...Ayahku seorang guru. Dia memang peramah, bukan saja lawa dan bijak. Meamndangkan ibu juga guru, dan peramah, ramai kawan-kawan ayah yang datang ke rumah kami. Malah ayah sering menjemput mereka bermalam di rumah kami.Cik gu S ialah kawan karib ayah. Dia selalu bermalam di rumah kami. Ibu tak kisah, lagipun dia sibuk dengan aktivitinya. kadang-kadang ibu tidur di rumah mak cik.Petang itu agak panas. Cik gu S yang sejak semalam berada di rumah kami sibuk mengeluh. Ayah keluar ke kedai untuk beli kuih sebab ibu pulang ke kampung dengan kakak, jenguk nenek.Aku sedang berbaring depan TV, tanpa baju. Cuma berseluar pendek, agak sempit. Memang kemaluanku agak besar dari normal, lebih-lebih lagi selepas berkhatan. Cik gu S juga yang merawat. Walaupun selepas sembuh, cik gu S bila gurau selalu pegang kemaluanku yang menbonjol di sebalik deluar. Dia puji, katanya besar. Malah setanding dengan kepunyaan dia... Melihatkan dari umurku, 12 tahun, memang kemaluanku sangat besar... Cantik bila menegang. Bulu nipis mula tumbuh. Namun aku belum pernah memancutkan mani.Dalam keadaan terlentang, bahagian situ aku membonjol. Menyerlah. Sesekali aku nampak cik gu S memfokus ke arah itu. Dia tak berbaju, tapi cuma berpelikat. Sibuk mengeluh panas. Setelah aku pelawa dia untuk mandi, dia lantas pergi. Mandi.Aku hairan kerana cik gu S tidak menutup pintu dengan rapat. Bila aku ke dapur untuk ambil jus, aku dapat lihat melalui celah pintu kemaluan cik gu S yang berbulu lebat. Lantas kehairahan timbul...Aku rasa terpegun bila melihat sesuatu yang besar dan terjuntai itu.... Kemaluan ku tiba-tiba menegang dan terus menegang. Cik gu S menoleh dengan tiba-tiba ke arah aku mebuatkan aku tersentak, lalu pergi...Di depan TV aku terlena. Ayah masih belum pulang. Langit tiba-tiba mendung. Dalam mamai, aku rasa sesuatu melata di bahagian kemaluanku, menjalar membuatkan kemaluanku menegang. Aku tak berani membuka mata sebaliknya mebiarkannya.. Cik gu S mengurut-urut kemaluanku yang masih dalam seluar. Aku rasa sakit bila kemaluanku makin membesar.Urutan sambil menggaru kepala kemaluanku membuatkan aku jadi tak menentu. namun kubiarkan saja. Mata aku kututupkan.Perlahan-lahan cik gu S melondehkan seluarku dan underwear ku, mendedahkan sebatang daging tercodak ke atas... keras. Kubiarkan perbuatan Cik Gu S itu. Tangannya menggenggam erat kemaluanku. Memicit-micit. Mengusap. Melancap perlahan. Nafasku turun naik.Tiba-tiba aku rasa sesuatu yang basah, kesat dan sedap bermain-main di mulut kemaluanku. Tanpa dapat menahan aku mendenguh....nnnghnnn. Badanku terangkat, mataku terbuka dan kulihat cik gu S sedang mengulum kepala kemaluanku. Dia terus menjilat, menyonyot dan memasukkan batnagku ke dalam tekaknya. Ngggh, mgggh, nghhhh, aku menahan sedap.Tanpa dapat menahan, tanganku mencengkam rambut cik gu S. Erat. Dia terus mengasasak aku dengan hisapan demi hisapan. Kepala, mulut, leher batang, telur, semuanya dia hisap."Cik guuuuuu" aku mengerang. "Cik guuuu"Dia terus melakukan itu. Badanku rasa bergegar. Nafas ku jadi kencang. Pangkal batang aku rasa begitu sedap, terasa macam nak terkencing tetapi nikmatnya amat berbeza. "Cik gu.. saya nak terkencing... Jangan cik gu.... Ngggh... Ahhhh, cik guuuuuu"Cikgu S mengankat muka merenuh ke arahku. Dia terus menjilat perutku. Aku menahan sesuatu yang seperti ingin terkencing itu... Aku belumpun mengerti apa itu pancutan mani...Orgasm... Aku takur terkencing di atas karpet ibu.Cikgu S bingkas bangun lalu merebahkan badan menindihku. Dia lantas menyerang tengkukku belumpun sempat aku berkata apa-apa. Dia mengucup, mencium bibirku. Habis aku kena romen. Lidahku dihisap.....Nikmatnya. Seluruh badanku diraba sambil menggeselkan bulu dadanya ke dadaku. Dalam kelemasan itu kulihat cik gu S menanggalkan tualanya. Aku dapat rasakan kemaluannya yang tadi menbonjol disebalik tuala kini bersentuh ke perutku....Cikgu S melutut, mendekatkan kemaluannya ke mulutku. Besar sungguh kemaluan Cik gu S. Sebesar kemaluan ayah juga. cuma kemaluan ayah lurus tetapi kepunyaan cigu S bengkok ke atas dan sikit ke kiri. Kepala kemaluannya begitu besar. batangnya berurat. aku masih ingat bagaimana cik gu S memasukkan batangnya ke mulut aku. Dialah yang mengajarku cara menghisap batang supaya memberi kenikmatan yang maksimum kepada pemilik zakar. Namun pertama kali itu, aku belum pandai walaupun aku dapat aras nikmatnya menghisap."Suka?" tanya dia."Suka... tapi takut...Nanti ayah tahu.."Cik gu S terus menghisap kemaluanku. Aku hampir menjerit kesedapan. Sambil menghisap dia berhenti lalu menyonyot tetek ku. Sedap sekali. Apabila dia menyedut buah zakarku, aku rasa sesuatu mahu terpancar keluar. Aku mengerang meberitahu cik gu S bahawa aku nak terkencing. Dia tidak meperdulikan sebaliknya teruskan hisapan...demi hisapan sehingga aku rasa badan aku jadi kejang. Dunia begitu khayal. Begitu sedap yang tak terkata terasa di seluru badanku terutama di batangku."Aaaah..Ahhhj. AAhhh." Aku rasa kencingku terpancut. Aku lepaskan sepuas-puanya ke dalam mulut cik gu S... Aku lihat dia terus turun naik menghisap....Aku terus mengerang...Terlentang.... Cikgu S yang berlutut di celah kangkangku mengangkat kadua-dua pehaku ke atas. Menolak pehaku ka arah dada ku hingga juburku terdedah ke arahnya. Perlahan-lahan dia merebahkan diri ke atas ku. Mungucup bibirku. Memberi rangsangan yang amat emnikmatkan. Sambil itu aku rasa sesuatu menjolok-jook bermain di juburku. Jari cik gu S. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain."Apa tu cik gu..." tanyaku lemah. Batangku kembali mengeras.Dia tidak menjawab sebaliknya berkata: jangan takut....Juburku terasa dilumuri esuatu yang lekit seperti gel. Jarinya menjolok-jolok ke dalam. Sambil menulum lidahku, cik gu S berusaha memasukkan kemaluannya ke duburku."Cik guuuu, jangan..." jerit aku. Di laur sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Aku menjerit kesakitan bila kepala pelir cik gu S menceroboh ke pintu belakangku. Terasa sakit yang amat sangat...Seolah-olah nak koyang juburku. Sebelum memaksa kepala zakarnya masuk, dia berpesan agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax.
Aku rasa bagai nak terberak....Sakit tapi penuh nikmat terutama bila cik gu s menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Aaaaah aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia terus mengasak-asak ku. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila....dia menyorong tarik kemaluannya.Keperitan dan kesedapan itu tidak dapat aju gambarkan.....Hingga akhirnya dia melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku....Aku meraung....Mencengkam badan cik gu S. Dia mencabut kemaluannya lalu memancut sisa cecair putih itu ke dalam mulutku. Aku terus menghisap...Hingga ke pancutan terakhir...Cik gu S kelihatan puas, memandang ke arahku... Sambil berbogel dia mencapai tuala dan terus ke bilik mandi. Badan sasa nya yang berbulu lebat itu betul-betul hebat dalam keadaan bogel. Aku terlentang kelesuan. Terlanjang. Batangku masih mengeras, seolah-olah mahukan lagi. Juburku terasa perit. Aku menangis tetapi cik gu S langsung tidak risau. Aku menangis kerana juburku sakit dan kerana takut diketahui ayah. Seminggu lamanya aku tidak dapat duduk dengan baik kesan dari batang cik gu S yang besar itu.
POSTED BY PENCERITA AT 10:39 AM | 2 comments

sex, sexy, jiwa
camnilah....aku pun tak tau camna aku boleh masuk ruanganni and then terus interested kat laman ni. aku nak syer ngan korang soma pasal 'first time' aku.....ehehh..serrrooonook!satu hari tu...aku boring sangant tersangat-sangat boringla katakan tak tau nak buat apa. dah tu timbul idea nak borak ngan member yang baru aku kenal (sekarangni jadi pakwe aku).okela tu....mula-mula tu takda apa yang happening..biasakla keluar minum lepastu jalan2 lepastu lepak sampai la kemalam. dia kata nak tengok mtv..katanya ada cerita syok. aku pun oke je sebab memang dah boringkannnnn...so aku setuju jugak sebab dah lama tak tengok mtv.dia booking bilik and movie yang hendak di tengok....so serramm juga coz bilik tu suram dan sejuk. mula-mulatu dia tak buat apa-apa. tapi bila tengok movie yang dia pilih tu non sensored ntah tiba-tiba dia pi dekat dengan aku yang memang tak tentu rasa. aku rasa lain macam saja bila dia jilat cuping telinga aku...geli...herannya aku dok biar je...lepas tu melarat keleher aku..automaticly my hand tarik tengkuknya dan bibir kami bercantum.skill habis dia, dia kata dia syok kat aku sebab aku comel. aku tak kata apa2 coz tangan dia merayap ke buah dada aku dan pussy aku. mula2 aku tolak tapi aku rasa satu nikmat bila jari dia korek tempat tu. ntah camna tempat tu lembab dan seronok semacam....tangan dia terus mengembarake dada dan bra aku dah tanggal...dia peluk aku erat2 katanya dia geram dengan buah dada aku yang putih melepaktu...dia kulum dia jilat ntah apa2lagi aku biar saja...nak tau apa lagi yang dia buat...aku seronok...kami berdua teruskan adengan cumbu-cumbuan yang mana pada masa tu dah cukup ghairah dan lupa apa yang kami nak tonton.....dia tarik spender aku..mula2 aku tak bagi sebab takut and belum dicerobohi oleh sang 'burung' dia kata kalau pekena dengan burung dia tentu syok! aku pun macam khayal je coz dia pandai buatkan aku hilang akal.....!setelah dia berjaya buka spender aku dia turun kat celah kelangkang aku, dia cium lepas tu dia jilat penuh khusyuk, aku rasa mata aku naik juling....aku relakan dan bantu dia..aku kangkangkan lagi kaki aku...lepastu dia kata nak taruk burung dalam tu, dia kata tentu seronok, tapi aku ntah dengarke tidak aku anggukje...ishhh pedih benda keras cucuk kat dalam pussy aku...aku kata kat dia sakit...dia kata relax..dia bukan main jentle lagi slow.. lepas tu ....masukkkkk...arghhh sakit dan nikmat datang sekaligus, dalam dia tarik keluar masuk tu aku rasa dia pun dah hilang akal, aku peluk dia kuat2 aku kata seronok sangat(klimaks) dia kata aku dah sampai klimaks lepas tu dia buat dengan ganas dan rakus sekali adengan keluar masuk tu... lepas tu.... giliran dia peluk aku kuat-kuat.....tiba2 stop. dalam masa dia tengah longlai tu sempat juga aku menoleh tv yang dok tonton adengan kami...aku senyum...puas...dan sejak dari itu kami selalu lepak dimtv...bukan untuk tonton movie tapi kami yang buat movie......
POSTED BY PENCERITA AT 10:38 AM | 0 comments

Kisahku Yang Pertama
Aku mempunyai teman yang bernama nurzurah nama sebenar.Aku memang sudah lama kenal dengan nurzurah ini.Dia lebih muda hanya satu tahun dari umurku .Dia seorang gadis baik malah baik terhadapku.Aku menjadi amat sayang padanya.Kadang-kala aku naik nafsu kat dia tapi aku melepaskan nafsu dengan cara melancap bagi memuaskan hatiku yang bergelora.Aku juga selalu menolong dia menyelesaikan masalah dalam pelajarannya.Pada hujung minggu kedua orang tuanya tak ada dirumah.Jadi aku pun pergi kat rumahnya.Dia juga tak suka mengikut orang tua keluar tiap hujung minggu.Pada hari tu mood ku tak baik .Dia cuba mengambil hatiku tapi aku memberikan senyuman kepadanya.Dia membalas senyumannya dengan mengusap tanganku.Batang konekku tiba-tiba naik.F: nur zom kitak lepas nafsu dengan ni boleh tak.Nur: Apalah awak ni main benda yang kotor,tak boleh tau.F : Kita ni belum kahwin mana boleh buat benda tu.Aku terus menciumnya.Nur:Janganlah F lalu dia menolakku.F :oklah tak apa.Pada hari tu aku meminjamkan dia buku cerita tentang kisah percintaan.Dia suka membaca buku yang romantic.Namun buku itu juga mengandungi unsur-unsur lucah sikit.Setelah dia habis membaca dalam seminggu dia memulangkannya semula kepadaku.Nur: Seronok betul baca buku tu ia.F : Betul ke.Nur: F awak ada buku lain tak.F : tak,cerita video ada u nak liat ke.Kemudian aku pun pulang kebetulan juga keluarganya pulang nasib baik mereka tak nampak aku.Dia juga tak marah akan sikapku kepadanya pada tempoh hari.Maklumlah kami sudah lama berkenalan sejak bangku sekolah lagi sehinggalah menjejaki kaki ke sekolah menengah.Kami masih menjalinkan hubungan ini. Dia juga pernah berharap supaya hubungan ini sampai keanak cucu.ok balik cerita tadi.Pada malamnya dia meneleponku untuk tujuan pergi library esok.Esoknya aku berjumpanya di library.Setelah pulang dari library dia memberutahuku sesuatu bahawa ayahnya akan pergi melancong pada minggu depan.F : Ayah u nak pergi kemana.Nur: pergi selangor buat melancong.F : ooooo. berapa lama.Nur:mungkin 2 mingguF : Awak ikut juga ke.. Nur:Tak,saya nanti tinggal dengan nenek kat kampungF : ooo,bagus lah macam tu tak lah boring sangat saya nanti.Nur: Saya macam tu juga.Masa telah tiba ayahnya pun pergi melancong.Dia cuba bebohong dengan neneknya supaya dia tinggal kat rumah untuk seminggu sahaja kerana rakan sekelas nya akan menemaninya di rumah.Walaupun begitu saya sebenarnya yang menemaninya.Tapi dia tidak berasa kekkok dengan saya tinggal kat rumahnya.Kami sama-sama menyiapkan makanan sendiri di rumah.Nur: Mana tape yang awak cerita hari tu.F: Ada ni ah saya bawa juga kat sini,sebab awak mesti tanya punya.hatiku berkata'"awak gerenti stim punya nanti sebab tape itu ada adegan lucah sikit tapi ianya cerita hantu.Kami pun tonton sama-sama.Dia berasa takut melihat cerita tersebut dengan memelukku aku mengusap-gusap dia.Tiba -tiba konek naik menegak.Tiba-tiba cerita tu mengejutkan dia lalu tangannya terpegang konekku.Alangkah malunya apabila dia terpegang konekku yang menegang.Aku hanya tersenyum melihat telatahnya.Dengan secara tak sengaja adegan sex bermula.Dia cuba memalinkan mukanya.Tapi aku berkata'sekejap saja saja cerita tu.Dia memalingkan semula mukanya.Dia terkejut kerana dia belum pernah melihat cerita yang berunsur sex setakat hanya membaca buku.Nur: nur,rasa lain hari ni lah.Sedang aku memerluk dia aku cuba menciumnya pada bahagian lehernya.F: Apa awak buat ni,saya rasa geli lah.Aku terus mencium lehernya.Dia mengeliat-geliat kegelian.Tanpa rasa malu aku terus mencium mulutnya dia cuma hanya berdiam diri saja.Tanpa berlegah tanganku meramas buah dadanya.Namun dia tidak berasa marah terhadapku.Aku cuba menenaggalkan pakaianya dimerelakan dirinya. Aku terus membuka colinya yang berwarna meah jingga.Maka ternampaklah buah dadanya yang cantik menawan.Aku terus menjilat buah dadanya.Dia berasa stim.Aku terus membuka bajuku.Oleh itu kami sama-sama tidak berbaju.Aku juga terus menyelok ke arah kemalauannya.Dia menepis tanganku."Disini cukuplah".katanya. Tak apa nanti awak akan berasa seronok nanti.Dengan cara itu aku membuka seluarku maka terbonjollah koneku.Aku membuka spenderku dia melihat konek dengan rasa stim sangat lalu dia pun menyuruhku agar melakukannya.Aku pun membuka spendernya.Alangkah gembiranya aku melihat warna bulu yang terdapat pada faraj.Malah aku terus menjilatnya ,lalu dia mengerang "ahhhhhhhhhhhharhhhhhhhharghhhhhharghhhhhharghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.Cukup aku sangat kesedapan ni......Aku tidak memperdulikannya malah kau terus menjilatnya.Apabila aku menjilat tiba-tiba dia mencapai tahap organsme .Maka terkeluarlah cecair dari farajnya.Aku menyuruhnya supaya dia menjilat koneku tapi dia menolak.Tapi aku memaksa dengan memasukkan konekku ke mulutnya.Dia cuba menghisap dia dia geli,tapi akhirnya sifat gelinya hilang.Dia pun menghisap konekku....arghargharghhhhaku berasa kesedapan.Ini kali pertama aku merasakan nikmat sex.Tiba air mani ku terpancut ke mulutnya dan dia tertelan air maniku.Lepas itu aku memasukan konek ke tempat farajnya.Malah amat susah kerana lubang mahligai itu terlalu sempit.Aku cuba masukkan secara perlaha-lahan lama kelamaan-lamaanya aku berjaya berbuat demikian.Aku memantat dia secara in &out secara cepatnya. Dia mengerang kesakitan.Aku berhenti sekejap dan menyambungnya kembali.Aku membuat beberapa teknik yang pernah ku lihat dalam film blue yang ku tonton.Nurzurah berasa seronok bermain denganku.Dengan cara tak sengaja air maniku terpancut ke dalam faraj.Aku mula panik takut dia akan mengandung.Tapi dia belum datang haid rupanya.Hatiku lega apabila mendengarnya.Aku terus melakukan sex terhadapnya dengan rasa puas.Akhirnya kami berhenti akibat berasa penat.kalau nak tahu kami ni buat kat katil dia.Setelah berhenti aku pun terus mengambil air dalam keadaan yang terlanjang begitu juga denganya.Kami sama-sama ketawa melihat rupa masing-masing berbogel.Aku pun memberikan ciuman kepadanya.Sebelum itu aku menyuruhnya dia melancap koneku.Konekku naik semula akibat pegangan tangan seorang wanita yang belum pernah kurasakan sebelum ini.Air maniku terpancut lagi.Sekali lagi badanku berasa amat terlalu lemah.Aku pun menjilat buah dadanya buat kali terakhir.Habis itu aku pun mengenakan pakaian.Sebelum mengenakan pakaian aku melihat bahagian biji konekku ada beberapa titik kesan darah. Rupanya aku telah memecahkan dara seseorang.Aku berasa bersalah pada diriku.Kami pun siap mengenakan pakaian.Aku pun menghantarnya ke rumahnya dengan menaiki motorbikeku.Setelah sampai dirumah neneknya dia senyum melihatku.Aku hanya membalas senyumanya.Tapi kini aku telah berpindah ke sekolah lain,malah dia berasa sedih akan pemergianku.Dia juga tak sanggup berpisah denganku.Apa boleh buat mengikuti keluarga berpindah.Yang hanya sempat kuucapkan selamat tinggal sayangku semoga lain hari kita berjumpa lagi.
POSTED BY PENCERITA AT 10:37 AM | 1 comments

Anuar, Awek dan...
Kat sini aku nak share satu sex experience aku ngan korang semua. Umur aku 21 tahun, Belajar kat sebuah universiti di selatan tanah air . Aku nak kata badan besar taklah sangat, i.m just a typical malay guy, yang you all boleh jumpa kat mana-mana...Tapi aku ade dua aset yang berharga, mata aku, renungan yang maha tajam ( even the white people agrees) and batang melayu yang sejati ( taklah saiz mat saleh, tapi keras nak mampus, even the white and black people agrees).
Aku memang selalu exercise, the traditional way, datuk aku dulu sorang tukang urut, so banyaklah ilmu dia yang aku dah cekau!!!!. Well cerita ni berlaku mase aku balik kampung member aku, kat Merlimau ,Melaka. Masa tu kat rumah dia ade kenduri, akak dia kahwin. So sebab aku ni memang rapat ngan family dia so aku pun tolonglah dia jadi penanggah, tukang angkat dulang,.Letih memang letihlah, tapi memandangkan ramai awek cun yang ade kat situ, make semakin berkobar-kobarlah aku nak buat kerja.Tapi dalam banyak-banyak awek ade satu minah ni aku perasan dari start dia sampai asyik je dia stare kat aku. Bila aku stare balik, dia pandang kat tempat lain. Cis,cis, buat malu-malu kucing pulak, So, aku pun continuelah kerja aku...tapi masih mengawal handsome. Dipendekkan cerita, at last kenduri pun habis. Guest pun dah banyak yang bersurai. So tinggallah keluarga-keluarga tedekat je yang menjalankan kerja-kerja pembersihan.
Awk tadi pun dah tak nampak dah balik kut!!!. Mak member aku kesian kat aku, so dia suruh aku makan dulu & then naik lepak kat rumah sebelah (neigbour). So aku pun lepaklah dalam rumah tu, aku ingat aku sorang je kat dalam rumah tu, so sampai je dalam rumah tu...tak peduli dah aku pun terus bukak baju..tinggal seluar aku je. Tapi badan aku tough cakap kau, walaupun badan kurus skit..kalau nak tayang kepak tu adela jugak. Badan aku panas lagi, rumah kampung biasalah beb..so aku decide nak boleng..mampuslah siapa nak tengok. Aku buang jeans aku, aku pun terus pergi mandi. Naik mandi,batang aku mencanak...aku biasalah kalau aku mandi tengah-tengah panas ni memnag agak horny sikit. terpikir gak nak melancap. So aku pun masuklah to one of the rooms yang ader kat rumah tu. Bila aku masuk jer, terkejut aku tengok awek tadi ader kat dlm bilik tu. Aku gabra habihlah..sebab aku memang tak pakai towel and tangan aku tengah pegang konek yag tengah stim. Awek tu pulak aku tengok macam tertidur tadi, dia pun pakai kain je, baju kurung tah ke mana ntah. panas jugaklah tu!! benda first yang aku perasan, dia pakai bra hitam...karan habis aku. aku masih tergamam lagi, dia pulak aku tengok, tengah ushar aku atas bawah, atas bawah and bawah.
Tiba-tiba dia gelak.....aku pun gelaklah sama...yelah sama dah malu and sama-sama dah tengok kemaluan masing-masing. Lama gak aku saling pandang=memandang....dalam kepala otak dah mula dah terasa isyarat-isyarat yang awek tu pass kat aku ....nak kena main ni budak ni. awek ni memang cunlah, muka cun kampung punye, ni line-line Siti Nurhaliza nie. Badan kecik molek tapi dia punya padat boleh tahanlah. Pinggang kecik , jamban padat and agak besar. Dada berisi beb.... Aku budget umur budak ni mesti dalam 18-19 je ni. Rambut pun lawa macam Siti jugak. Adelah kat seminit aku stare dia...And then.... Slow-slow aku pergi kat tepi katil tempat dia tengah baring tu. Aku duduk kat tepi katil tu..dia pulak cepat-cepat tutup mata bila nampak aku nak duduk kat tepi dia. Aku nampak dada dia berombak, laju semacam je. Aku pun pegang pipi dia..licin. Aku usap pipi dia, kening dia, dagu dia and bibir dia. Cute bibir dia. Dia diam je.
Aku pun garpas lagi. Slow-slow aku mainkan tengkok dia and belakang telinga. Nampak macam ade response. Aku turunkan kepala aku sikit, sebab aku nak blow dlm telinga dia. Biasalah oldest trick in the book. Sekali aku tiup je, aku tengok dia mengeliatkan kepala dia. stimlah tu. Aku kept on blowing and then aku start cium dia, mula-mula kat pipi, naik ke kening and turun balik ke pipi dia and sampai ke bibir dia. Sampai je bibir aku dia, dia pulak yang macam menangkap bibir aku. Quite goodlah dia. Bibir dia macam ade flavour, a very sweet flavour yang tak boleh aku nak describe. Kissinglah aku ngan dia for a few minutes. Slow-slow bibir aku turun ke leher dia,tengkok dia and belakang telinga sambil buat slow circle dengan lidah aku. Nafas dia pun dah berat semacam. Aku turun lagi sampailah ke dada dia. Memnag putih kampung dia ni. Aku pun slow-slow play around kat tetek dia yang masih bersarung lagi tu. Makin berat nafas budak ni. Aku capai kancing bra dia kat belakang, jumpa, so aku pun release kan pin dia. Terlepaslah bra dia.
Aku pun terus tarik bra dia ke bawah sebab dah tak sabar nak tengok dua spotlight kampung. Tu dia...memang power. Aku bagi rating 5 bintang beb. Aku dah banyak jumpa tetek..ade tetek yang kecik sangat, besar sangat , saggy sangat, nipple hitam , pointing sideways...tapi hers memang the best so far. Ample size, propotional to her body , tegang and nipple dia ..cute. Geram siol. Aku bukak habis bra dia and buang-buang jauh. Aku kept on usharing. Slow-slow aku blow kat nipple dia. Terangkat badan dia. Aku blow lagi....terangkat lagi. Aku paling terror dlm bab teasing ni. Aku run finger aku along her skin, tapi antara touch skin dia ngan tak. nipple dia makin lama aku tengok, makin mula menonjolkan diri. bintik around that nipple is showing. stimlah tu. Aku tak tahan, aku pegang tetek dia, keras cakap kau..tak muat tangan aku. slowly aku start lick the area aound tetek dia, without ever touching the nipples. Slow-slow..aku tengok mulut dia dah mula terbukak and the hissing sound dah start keluar dah.sss!.aku memang avoid nipple dia, saje nak bagi dia tak tahan..tapi lama-lama aku tengok dia macam nak guidekan nipple supaya kena ngan lidah aku. Tapi aku try elak gak. At last dah tak tahan agaknya, dia tarik kepala aku and suapkan nipple dia kat mulut aku. aku pulak dapat je...terus aku. Ahhh!! Lembut suara stim dia, antara keluar ngan tak, mate dia usah cakaplah macam mata ayam..stim je.
Aku pun terus nyonyot, hisap, roll dengan lidah aku. Habis kiri, kanan tak dua-dua sekali. Dia pulak dah mula berbunyi, kuat gak ...best gak sound system dia ni. Tangan dia pun dah peluk aku..tapi setakat kat belakang badan aku je. Aku pun capai tangan dia and suakan kat batang aku yang memang dah keras tu. Melekat terus tangan dia kat situ , siap usap lagi…….To be continued: Pade sesape yang nak contact aku boleh mail kat,... K_rol77 alias suratpanas titik com,…sape yang nak tukar2 cerita pon boleh gak atau sesape yang nakkan perkhidmatan aku dalam hal seks (area JB je). SEKIAN,..SALAM DARI SELATAN.
POSTED BY PENCERITA AT 10:35 AM | 0 comments

Ana yg gila sex
mak aihh hang pa cerita macam betul ...padahal membuhung lebih ni maih orang lama nak cerita pulak...real punya.. Masa tu aku kat KL baru duduk kat situ 3 bulan ... satu hari tu aku balik dari kampung ..masa dalam bas tu aku ushar sorang awek tu...pergh cun gila...pas tu awek tu perasan aku ushar dia...mas turun dari bas aku jalan belakang dia....alih alih dia tegur...abang nak ikut i ke? ..aku pun apa lagi mula la mengayat..pas tu kami gi dataran ....lepak sembang sembang...pas tu aku ajak dia makan kat cm restoran rasa utara....pas tu dah lewat dah.. dia kata dia nak balik dah..aku kata rileks aaa bukan ada laki pun kalau balik awai...pas tu dia kata memang tak ada tapi dari jalan jalan baik balik rumah kalau nak ikut jom lah...mak aihh aku pun terkejut kejap..apa lagi naik bas la aku ngan dia gi rumah dia. sampai kat rumah dia actually bukan rumah pun bilik aje..atas rumah kedai somewhere kat jalan ipoh ...aku pun tengok album dia ..dia pi mandi . bila dia habih mandi keluar bilik air berkemban ngan towel....perghhh ngan titik titik air kat atas tetek dia ..rambut basah...bau wangi ...tak tahan pak cik ...
terus aku grab dia buh cemolot dengan rakusnya...awek ni aku ingat dah biasa la buat projek ...dia tak tolak pun..melawan tarik dan sedut lagi ada...aku bukak towel.. bogel la dia...pas tu aku ramas tetek dia tegang macam getah buku wa cakap lu...pas tu dia start to be aggresive...dia bukak baju aku seluar aku dan underwear aku ...terus dia melutut depan aku...dan pas tu dia buh serlom (blow job)....asyikkkkk....ngan telo telo dia sapu..aku pun mula la belagak macam pelakun blue...aku hentak batang aku terus masuk penuh dalam mulut dia...termuntah air liur awek tu...aku apa peduli lantak lah after all bukan awek steady pun dalam kepala pikir nak one night stand aje...pas tu aku tolak dia atas lantai...sku ksngksng ksn kski dis luas luas..aku pulak menservis dia ..aku jilat kelentit dia..wangi cipap dia sebab baru mandi kalau tak...tak kuasa aku nak jilat aku jolok jari hantu dalam lobang dia pas tu tambah jari telunjuk...berair-air cipap awek tu..pas tu aku tengok bontot dia dah terangkat angkat..tangan tak tentu arah...mulut bising orghh arghhh orghh arghh...tau tau dia tarik rammbut aku..kaki dia kejang....climaxs dah awek tu rupanya..baru dia tau penangan lidah aku...aku carry on jilat lagi..lama gak pas tu dia dah tak boleh tahan ...dia bangun...baring kan aku.
terus kangkang kan kaki dia sambil mencangkung dan ...celup celup terus dia masukkan batang aku ....perghh dia duduk kat atas sambil mengayak ayak memang exprience awek ni. macam macam style aku bikin...doggy la side by side la macam macam la....dan seperti biasa dah bersetubuh tu sure la pancut...aku pun masa dekat nak pancut...tarik batang aku sebab aku tak berkondom...aku pancut atas muka dia...on the face sebijik macam cerita blue...wa cakap lu.... sejak hari tu aku kerap jumpa dia ...aku tau dia ada balak steady..dia yang cerita..balak dia pilot MAS...tapi selalu tak ada...so apa lagi aku la yang belasah sapa suruh tinggal kan awek yang gila seks macam tu . Sekang ni aku dah kawin..ngan awek sekampung ngan aku...dah ada anak dua pun...
so aku dah bertobat la dari melakukan ZINA. Untuk mamat mamat yang baca cerita ni...satu aku nak pesan....buat la jahat bebanyak masa bujang tapi bila dah kawin jadilah suami mithali ...bini kena jaga bebaik beb..nanti kang dia makan luar..sapa yang malu..kau orang jugak.
POSTED BY PENCERITA AT 10:33 AM | 0 comments

Curang
Kisah kecuranganku ini berlaku sekitar april 1997…Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu (rumah ler tu) Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina.Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang…hehehe…gurau sikit.Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dannn seorang suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku tak silap lah…tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua…tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh. Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg).Babak Warm-Up…Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh…Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… namun…kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…dan pada hari yang bersejarah itu….Babak StimHari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung…jadi bujanglah aku dalam sebulan ni…hehehe…Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba…dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar² kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan ada kat rumahpun…(terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab dia ni seorang jiran prihatin kot…).Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur.Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”. Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada nasib…dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar….aku nekad…Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please Anisah, please sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…hhhesshhhhh Babak Foreplay…Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly…yelahkan, babynya baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku…dan dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku…sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh..hehehe…Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah…leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan….Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu Anisah dan berkata, “ Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya…tu dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya…sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya. Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka tok gajah ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar..hehe…Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut nanti…hehe…Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah…bermula dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya…Suara Anisah dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…secukup rasa) “Abangggggggggggggg….aduiiiiii banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh…babbanggg..tolonggg…bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan tersekat-sekat berkata “ banggg, cukup banggg…cukup…nisah dah tak tahan dah nii….”Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum…dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan…dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah…Anisah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”Anisah tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “ Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke bilik tidurnya…untuk meneruskan babak seterusnya….Babak Pertarungan…Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan selain dari isteriku…dah lah tu bini orang pula…aarrgghhhhhhhhhh…kan tadi aku dah tekad…Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya…kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar…sememangnya aku suka melakukan seks dalam suasana yang terang…Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah…kami berpelukan erat dan terus berkucupan panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah. Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah dengan relahati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah…aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak dara…cuma selaput daranya saja yang tak de…setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke pangkal.“Abangggg, sedapnya bang…masuk lagi bang…aduiii bang…nisah nak bangggg” rayu Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku…setelah hampir 10 minit, Anisah semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku…menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “ abang, laju lagi bang, laju lagi bang…sedap bang…sedpanya bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat Anisah…hinggalah akhirnya Anisah berdengus panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg…. Aarrggggggggggggggg..duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang sama…Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu lagi menahan rasa kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’, cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah…aku tak peduli samada benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit itu…Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku…ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku mendapatkan Anisah….dan kami bersetubuh sekali lagi….sebelum aku kembali ke apartmentku.Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya…walaupun aku merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya….pasti musnahlah kehidupan rumahtanggaku juga rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku……hingga ke saat ini…
POSTED BY PENCERITA AT 10:32 AM | 0 comments

aku dan ani
petang tu aku pegi tengak wayang kat panggung...dari situ dah mula bibit romentik antara aku dan ani...hubungan kami sudah terjalin selama kira kira setahun setengah...masa dalam panggung tu tak banyak "aksi" yang kami mainkan.coz ceritanya kira best la jugak...selepas tengok wayang aku dan ani pulang ke rumah ku..masuk kali ni dah yang ketiga...cuma bezanya kali ni line amat bagus sekali..membeer aku semuanya keluar..lagipun aku duduk bilik sorang je..cuma kalau diaorang ade tu..kureng la bestnya.dalam bilik aku dan ani berbual bual biasa...hinggakan dia tertidur kepenatan atau sengaja merancang sesuatu...untuk aku memulakan..si ani ni bukannya tak biasa ngan aku..ringan ringan tu dah selalu dah...alkisah dia pun tidur la.pada masa ni aku tak lepaskan peluang tengok dia ..perlahan aku dakap dia dengan erat...yang bestnya secara automatik dia lak sama sama peluk aku...sah dia purak purak tidur!aku mulakan peranan....aku cium mulut dia..ahhh...lidah dia jadi mangsa..terpejam rapat matanya..stim la tu..lepas tu aku cium tengkuknya...naik bulu roma dia..."banggg geli la""aik geli ke sedap?"ani mencubit lengan ku...ini satu isyarat!green light sudah mari...abis tengkuk dia ke telinganya pulak...apalagi mengerang kesedapan la dia!mata putih je yang nampak...perlahan lahan tangan ku merayap ke bukit yang mula terpacak...emmm sederhana besar.tangan sudah masuk dalam baju...tarik coli dia perlahan lahan...cari cangkuknya..dan buka...hasilnya kelihatan la bukit yang segar bersama punat yang terpacak teguh!arghhh tak tahan aku...punat masih merah...punat berusia 18 tahun.Tak cakap banyak terus aku hisap tetek dia perlahan lahan...itu laa first time aku dapat merasa ke teguhan bukit idamanku.tangan aku tau tau dah kat celah kelengkang ani.merayap la dia kat situ..sampai terangkat angkat punggung si ani..."banggg jangan lebih lebih" aik bagi amaran konon!tapi dah terlambat coz tangan aku dah berjaya menarik zip seluar yang dah sedia basah tu...ani pakai seluar slack!emmm..besar jugak cipapnya sama besar mulut dia.Kami hilang pertimbangan...aku tak tahan..dia lagi tak tahan...kami bogel sama sama...hinggakan"banggg ani tak tahan"aiseh macam tak caya aku...dia betul betul nak kan aku punya batang yang dah tak karuan ni...abih tangan aku sampai basah naik kecut...air dia banyakkkkk!nanti dulu aku tak jilat lagi..aku jilat cipap dia yang dah meleleh basah dek air gatalnya itu.terangkat bontot!!!aku pulak yang tak tahan "ani nak??"aku tanya dia hanya menggangguk lemah...Macam mana ni aku pun tak pernah buat benda ni...aggghhh cuba je la...perlahan lahan aku tekan kepala zakar yang mengembang...tak bole masuk!!!aku tekan kuat sikit...ani merengek..."banggggg"aku tengok muka dia berkerut...sedap ke sakit aku pun tak tau yang aku tau aku memang tak tahan!dan aku terus menekan hinggakan "arghhhh banggg..."mencengkap jari ani kat belakang badan aku....pada masa tu jugak aku tengok kepala zakar aku tak ade!!!selamat masuk ke dalam lubang yang ketat lagi hangat dan sedikit memeritkan!!cepat cepat aku tarik...terpancut aku tak tertangguh...ani tersedu menangiss..sedikit darah keluar dari lubang faraj yang masih basah...ani masih ade dara...malam itu ani dan aku mengulanginya setelah aku memujuknya...aku hilang teruna dan dia merelakan aku menidurinya untuk kali pertama.
POSTED BY PENCERITA AT 10:30 AM | 0 comments

Eka Gadis Medan
Ketika itu aku mengikuti Bapa aku melawat ke Bandar Medan Indonesia untuk berjumpa dengan kawan perniagaannya. Ketika aku menginap di hotel aku dan bapa aku menyewa bilik hotel yang berasingan. Ketika tiba waktu makan malam orang tua aku membawa aku bersama pergi makan malam dengan kawan perniagaannya. Aku diperkenalkan kepada anak kawan perniagaannya yang bernama Eka... Orangnya cantik ... Kulitnya putih dan gebu...Wajahnya manis dan ayu seperti gadis cina.. Katanya keturunan sunda.. Orangnya lemah lembut.. Umurnya ketika itu lebih kurang 19 tahun... Gayanya yang lemah lembut dan manja sudah cukup untuk menghiburkan aku.Apabila selesai makan malam orang tua aku dan kawannya membawa kami ke karaoke di hotel tersebut.. Kami menyewa bilik karaoke.. Apabila berada di dalam karaoke aku dan Eka asyik menyanyi tanpa menghirau kan orang tua aku yang asyik membincangkan urusan perniagaan mereka. Lau orang tua aku memberitahu aku yang mereka mahu keluar untuk berjumpa teman mereka yang lain.. Aku dan eka disuruh tunggu di bilik itu saja atau pulang ke bilik kalau sudah letih berkaraoke... Apabila letih menyanyi aku mengajak Eka ke bilik aku..Di bilik hotel aku dan eka hanya menonton TV dan sekali sekala berbicara sesama sendiri.. kemudian Eka memberitahu aku yang dia hendak ke bilik air... Bila lama eka berada di bilik air aku memanggil Eka.. Kenapa lama sangat Eka berada di dalam.. Tapi tak berjawab.. Aku mengetuk pintu lagi.. Tapi pintu tak berkunci.. Bila pintu terbuka aku melihat eka hanya berbogel tanpa seurat benang pun di badan dia.. Dia tengah membongkokkan badan di sambil memicitkan perutnya.. Aku tanya kenapa ni eka..? Dia kata perutnya sakit.. Aku mencapai tuala lalu membawa eka ke katil.. Aku tanya masih lagi kah perut Eka tu..? Ia kata Ia.. Aku tanya mahu di urut.. Lalu aku mengurut perut Eka.. Tetiba tuala yang menutupi burit eka terbuka.. Aku lihat ada bendalir yang mengalir..Aku tanya eka kenapa tu.. Eka cuma diam.. Aku cuba memegang Eka tak marah... Eka menyuruh aku mebuka baju... dan seluar aku.. Eka kata dia belum pernah melakukan persetubuhan.. Aku juga belum pernah melakukan cuma melihat dari blue film aja.Apabila baju sudah tanggal aku dan Eka beradu bersama di atas katil.. Kami mula bercium sambil tangan aku mula meramas tetek dan burit eka.. Eka memegang pelir aku sambil melurut lurut atas dan bawah.. Tangan Eka yang lembut meransang pelir aku unutk berdiri tegak.. Jari jari aku mula merobek robek burit eka yang suam dan berair.. Eka menyuruh aku melakukan 69... Eka mengulum pelir aku.. Mulut Eka yang suam dan air liurnya yang pekat cukup untuk mebuat kan pelir aku dan lubang jubur aku terkemut kedalam...Aku menjilat burit Eka dari atas ke bawah..Buritnya yang basah dengan cecair yang agak melekit tu.. Best.. baunya yang beraroma yang tak tahu di cakap.. Rasanya masin seperti peluh.. Itulah kali pertama dan terakhir aku menjilat burit perempuan... Bibir buritnya yang agak nipis dan kemerahan aku sedut sedut.. kalau boleh makan dah lama aku makan burit eka nie...Apabila Eka mengangkat badan ketika dijilat air putih dan melekit tu keluar meleleh di bibir burit Eka.. Aku main mainkan burit Eka dengan hujung lidah aku..Apabila dah agak tak tahan lagi aku mengangkat Eka dan aku memasukkan pelir aku kedalam burit Eka.. Eka menjerit auchh..Dan aku dapat merasakan batang pelir aku menceroboh masuk melalui dinding burit eka yang berkemut.. Ahhh aku main tarik masuk berulang kali... Eka meramas ramas punggung aku setiap kali aku menarik dan menolak batang pelir aku kedalam burit Eka...Dan akhirnya aku klimaks.. Dan aku terus memancut di dalam burit eka... Eka meraut kemas badan aku dengan kaki nya ke badan Eka.. Batnag pelir aku menjunam dalam burit Eka sedalm-dalamnya...
POSTED BY PENCERITA AT 10:29 AM | 0 comments

kakak angkat
aku berkenalan dengan kakak angkat ku melalui talipon ,dia adalah seorang janda anak sorang, bekas suaminya adalah sorang askar aku selalu kerumahnya, anaknya tak ada sebab duduk dengan parents dia.
selalunya dia akan datang ambil aku pada waktu ptg dan hantar pada waktu subuh aku suka berborak dengan dia ,aku diberi satu bilik khas pada mulanya tak ada apa yang terjadi sehingga lah satu hari..........
waktu tu mlm aku dan dia tengah tonton tv, aku tanya pada dia tentang ex hubby dia,dia cerita kat aku segalanya ,aku tanya dia macam mana hidup sbg janda tiba -tiba dia nangis. aku pun menarik dia rapat padaku sambil cuba menenangkannyatiba-tiba aku rasa stim ,aku pun kesatkan airmatanya sambil aku cium dahinya ,aku tengok dia tak marah ,jadi akupun terus cium mulutnya, dia meronta .aku katakan sabar, tiba-tiba aku spt dirasuk terus aku darling carry dia kebilik dia.dia tanya apa yg aku nak buat aku kata tak ada apa .aku terus sambung kiss diakali ni dia tak bantah ,dia cuma pejam mata saja.
aku terus rentap baju dia rupanya dia tak pakai coli ,terus aku hisap puting diasambil dia terus nangis sambil meminta aku tidak melakukan lama aku hisap puting dia, lepas tu terus aku rentap kain dia maka tersergam indahlah cipapnya. mulut aku terus membaham rekahan daging yang penuh sos itu .aku tengok dia berhenti nangis. tangan nya meramas manja rambutku
aku terus meneroka kegua nikmat itu. lebih kurang 15 min aku tengok badan nya tiba-tiba kejang aku dengar dia cakap pleaaaaase fuuuuckkkk meeeeaku terus melaraskan meriam ku kesasaran,aku terus mendayung aku dapat rasakan kemutan mak janda yang cukup hebat .memang dia pandai kemut .tak sampai 20 min aku terus memuntahkan larva gunung berapi kedalam tasik madunya
aku keletihan ,aku lihat dia menangis ,dia kata kita tak patut melakukannya ,aku kata aku iklas dan aku tahu dia pun memang dahagakan hubungan sebegitu.dia terus merenungku dan menciumku dahiku.lepas itu aku tertidur....sedar sedar aku rasa ada suatu kenikmatan di koteku,ku buka mata dan ku lihat kakak angkat ku tengah melancap sambil mengulum tongkat saktiku aku membiarkan saja. lepas dari hari itu kami angkat mengangkat setiap hari, petang diambil aku subuh baru dia hantar ,dan aku paling respect ialah KEMUTANnya
POSTED BY PENCERITA AT 10:29 AM | 0 comments

Miss Chin
Ini pengalaman yg ku alami baru2 ini. Selepas hari raya, aku mengalami masalahkewangan yang agak memeningkan juga. Bingung aku dibuatnya. Kawan2 semuanya senasib, tak dpt nak pinjam ler... Dlm aku dok termenung2, last2 ada sorg rakan sekerja yg memberiku idea.Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu taukelagi... tentulah dia berduit. Tetapi sebenarnya, syarat2nya lah yg mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali2.Akhirnya, aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu...Esoknya, pagi2 lagi, aku menunggu ketibaan Miss Chin. (Nama betul, tapi aku yakin korang takkan tahu nama penuhnya, top secret!! Pasal aku dah berjanji.)Anyway, bila dia datang pagi itu, aku tersenyum padanya. Wuimak, seksisungguh dia hari itu. Bila dia lalu depan meja aku, aku berdiri. Dia tau aku nak bercakap, lalu memandang aku. "Ada apa Joe?" (Bahasa Melayunya memang kelas)"Boleh saya berjumpa dgn Cik sekejap?""Boleh, marilah ke dlm bilik saya..."Dgn hati penuh debaran, aku ikut dia ke biliknya. Nasib baik hari masih awal, yg lain belum datang. Kalau tidak... entahlah teruk aku kena perli nanti..."Ada apa Joe?" tanyanya lagi setelah duduk. Akupun sudah duduk juga di depannya."Begini..." Aku terkial2 nak memulakan kata."Terus terang sajala... " suaranya yang lunak, melegakan hatiku."Saya ingin nak pinjam duit sikit... pasal saya tengah sesak sekarang."Suaraku macam ndak tak ndak saja keluarnya. Dia senyum saja."Siapa yg cadangkan awak berjumpa saya?" tanyanya. Ini membuat aku serbasalah. Dia merenung tajam.Tiba2 dia ketawa kecil. "Tentu Zek, bukan?"Aku tak sedar mengangguk, tanpa kata."Tentu dah tahu kehendak saya, kan?" tanyanya lagi."Cik Chin nak..." tiba2 seram sejuk menyerang seluruh tubuhku."Joe, mari dekat saya..."Aku ikut. Dia menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar mejanyadan mukanya menghadap kelangkangku. "Joe, awak pernah main perempuan?" tanyanya.Saya menggelengkan kepala."Bohong... saya tahu hubungan awak dengan Maria... tak usah temberang."Alamak!!"Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua..."Aku menelan air liur."Berapa umur awak sekarang?""25" kataku."Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dgnMaria? Dia baik. Lihat, dia sanggup serahkan diri pada awak..."Aku terdiam.Tapi, diam2 tangannya sudah meramas2 kelangkangku."Tak apalah Joe. Hari ini saya ingin rasakan apa yg Maria rasakan."Perlahan2 dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar.Aku sudah keras sebenarnya. Tapi masih nervous juga."Patutlah Maria suka dgn awak... hebat awak ni... lebih hebat daripada Zek sendiri pun." katanya tersenyum. Sambil itu, dia melurut2 batangku yg terus kian tegang dan keras. Aduhai, pandainya dia melurut! Macam nak terus terpancut di situ juga. Mujur aku ada pengalaman dgn Maria. Pandai juga sedikit petua mengawal diri.Miss Chin tak banyak bicara lagi. Dia menjilatnya. Mula2 dekat kepalanya.Bahagian muncung, tempat keluarnya air. Turun ke bahagian bawah kepala.Kemudian merayap pula lidahnya ke batang. Sampai kira2 di pertengahanbatang, dia menggunakan bibirpula. Dinyonyotnya. Aduh...Lepas itu, bibir dan lidahnya terus merayap2 lagi ke segenap bahagianbatang. Kemudian, dia kembali ke bahagian kepalanya lagi. Tenggelamseluruh kepala ke dalam mulutnya. Aku mula merasai kehangatan mulutnya.Daripada situ, perlahan2 batangku turut masuk melepasi bibirnya. Sempitmulutnya mengagumkan. Maria pun tak sehebat ini. Aku mulai mengakuiapa yg telah diceritakan oleh Zek kepadaku. Miss Chin memang pakar hisap. Kata Zek lebih sedap daripada hisapan Pondan kaki lima. KataZekla... aku tak main pondan ni...Sewaktu Miss Chin mulai menghanggukkan kepala, dan batang kebanggaankukeluar masuk dari mulutnya, aku tak sedar aku terpaksa berpaut begitu kuat kepada sisi mejanya.Walaupun cuba sedaya upaya menahan bunyi, kadang2 aku mengeluh juga. TapiMiss Chin tak peduli. Berdecup2 dia menghisap... Tak dapat aku bayangkankenikmatannya.Rasanya lebih 15 minit, baru aku inzal. Dia meneguk habis. Tak setitikpuntumpah ke luar. Baru kusedari peluh memercik di tubuhku. Tapi Miss Chinbelum melepaskannya.Dia terus pula menghisap. Mula2 ngilu juga. Tapi lama2 aku terangsang lagi. Cukup lama. Lebih 20minit, sebelum satu lagi siri inzal terhasil. Pun licin.Seluruh sendiku terasa lemah bila dia selesai. Diaturnya semula serta dizipnya kembali. Sebentar kemudian dia menghulurkan not 100 sekeping yg masih baru."Sedap mani awak Joe. Lemak-lemak masin. Pekat pula." Aku cuma senyumlemah. Tak terlarat berkata apa2.Semasa aku berpaling, hendak keluar, selepas menerima wang itu, dia menahan pula tanganku. Aku menoleh."Nanti, minta lagi ya? Saya suka mani awak"Angguk. Kemudian dia menambah lagi."Malam minggu depan ni, datanglah ke rumah saya. Saya ganti Maria.Sekali2 cubalah juga main dengan saya. Bertambah pengalaman tu..."aku pun angguk juga.Di luar Zek beri isyarat, bagaimana? Aku tunjukkan ibu jari: OK.
hehe..
POSTED BY PENCERITA AT 10:27 AM | 0 comments

zina dengan untie sue
kisahnya begini...aku merupakan seorang anak lelaki dalam keluarga aku. ayah aku sudah lama meninggal dunia. untuk menampung hidup, ibu aku terpaksa bekerja sendiri dengan membuat kuih dan sebagainya. aku masih lagi menuntut disebuah institusi tempatan .pada satu musim cuti penggal, aku telah disuruh oleh mak aku untuk menghantar kuih yang telah dipesan oleh seorang kenalannya.kawan mak aku ni orangnya taklah muda sangat dan taklah tua sangat. adela dalam lingkungan 35 thn. aku terus pergi naik motor buruk aku tu.perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 5 km dari rumah aku. sampai jek kat rumah dia aku pun terus turun dari motor dan terus bagi salam. mula-mula senyap jek. sampai tiga kali bagi baru ade orang menyahut. lembut suaranya. tiba-tiba pintu terbukak. aku lihat untie sue keluar dengan berpakaian tidor yang agak seksi walaupun tak jarang cuma berbutang didepan yang boleh gak nampakkan bentuk badannya. untuk pengetahuan kau orang aku memang suka ngan dia ni. dia masih ade suami tapi dia punyer miang ade sikit lain lah. aku pun terus lah mintak mahap dulu mungkin pasal terlambat dan mengganggu dia nak tidur.aku tanyer mane suami dia, dia kata suami dia belum balik kerja dan anak-anak dia pergi jejalan. kebetulan aku tak tahan nak terkencing, so aku pun cakaplah nak tumpang toilet dia kejap. dia kate okey. aku terus berlari-lari anak menuju ke toilet dia pasai tak tahan sangat.lepas jek aku melepaskan hajat kecil aku tu,aku keluar, aku lihat untie sue sedang buat air untuk aku kat dapur. aku pun cakap tak payah sesusah pasal aku dah nak balik ni. dia kate tunggu lah kejap pasal air dah jerang.aku ok jek. aku pun duduk lah dulu tetiba aku terdengar bunyi "prang" macam ade bende jatuh. untie sue menjerit . aku terus ke dapur aku lihat cerek air dia terjatuh pasal tangkai dia patah. baju untie sue habis basah dan dia menggelepar pasal panas.aku pun bertindaklah sebagai hero dan membuka baju dia pasal nak mengelakkan dari kulit dia melecur. tapi dia menghalang kerana segan. aku tidak memperdulikannya kerana yang penting ialah keselamatan. aku teruslah merentap baju tidor nya itu. maka terseparuh bogellah diri dia dan yang tinggal hanya bra dan pantie dia yang berambu-ramba tu jek. aku pun agak terkaku kerana aku selalu membayangkan badan dia jek tapi hari ni aku dapat tengok live. aku agak kaget tapi dapat idea dengan aku terus masuk bilik di dan amikkan dia tuala lalu aku campak kat dia. dia amik lalu terus tutup tubuh dia tu. aku tolong dia kemas benda-benda yang jatuh tadi dan dia terus masuk bilik dia untuk amik ubat sapu untuk kulit dia yang melecur sesikit tu.azmi sini kejap tolong untie sikit. tiba-tiba dia bersuara. aku jawap ye laa lalu terus menuju ke bilik dia. aku lihat dia masih lagi berbalut dengan tuala. dia minta tolong aku sapukan krim kan badan dia yang melecur. dia tak boleh sapu sendiri pasal dia ni jenis yang panik. aku pun selaklah towel dia pasal nak sapu krim. ikut hati nak jek tanggalkan terus, tapi pasal hormatkan orang tua la katakan.aku terperanjat beruk biler aku lihat bulu-bulu jembut yang halus dan baik punyer trim yang kelihatan. aku tanyer dia. untie tak pakai seluar dalam ke. dia kata baru bukak pasal seluar dalam basah. aku tanyer macam mane skang ni dia terdedah ni. dia kate ok takpe pasal sakit. aku pun segera menyapu krim ke badan dia . aku sapu lambat-lambat. mata aku tertumpu kat arah situ jek jek tapi tangan aku sapu kat lain. untie sue aku lihat pejamkan mata jek mungkin tahan sakit. aku pun sapu kat tempat tempat yang yang sakit. dah siap tapi aku tak puas nak tengok so sku selak lagi tuala dia sampai terlerai. wah lagi best. direct giler. aku pun urut kat umbun-umbun dia konon-konon sapu krim. lepas tu aku sapu kat peha dia. aku kangkang kan sikit peha dia ni supaya jelas sikit aku dapat tengok bijik dia. dia ikut jek biler tangan aku tolak peha dia. lepas tu aku main kat bulu bulu dia dan baru jek nak sentuh bijik dia dia bukak mata dan tengok aku dgn agak serius. aku cakap sorry. kemudian dia tanyer dah kebelum aku cakap belum pasal kat bawah tetek dia nampak macam melecur so aku mintak tolong dia tanggalkan bra dia. dia pun tanggalkan. wow aku terperanjat lagi dan awang aku terus menaik dengan lagi tinggi macam menara petronas. puting dia fulamak. cute giler.rasa macam nak nyonyot jek. tapi aku masih bole kontrol lagi.aku tengok dia masih pejamkan mata dia jek. aku pun lepas sapu krim aku pelan pelan urut tetek dia. dia bukak mata lagi tapi kali ni dia tak mcm marah . aku tetap kata sorry tapi dia kata takpe. ape lagi aku pun terus lah mengurut lagi kedua-dua belahnya. dia mula mengeluh kecil. lepas tu tangan aku puluh menuju kebawah kelengkang dia. dan aku mula menyonyot tetek dia, dia dah mula stim aku tengok. aku terus amik tangan dia dan letakkan kat awang aku dan aku cium pipi, tengkuk telinga dan pelbagai tempat lagi yang difikirkan perlu. tapi dia dah tak tahan nampaknya lalu dia tarik aku dan dengan rakusnya mencium mulut aku. aku terpaksa melayan pasal kalau tak ikut kang tak dapat yang selebihnya. lepas lama bercium mulut sambil meramas, aku mula turunkan muka aku sikit ke tetek dia sebelum menuju ke pintu gol. dia punyer pantat cantik lah walaupun dah dan beranak. aku rasa dia mesti pandai jaga pantat dengan amal petua orang dulu-dulu ni. untie sue mengerang dengan kuat lagi. tetiba dia mengejang rerupanya dia dah klimax dah. aku belum lagi, aku terus jilat pantat dia. tiba-tiba lagi dia tarik aku dan cakap yang dia dah tak tahan so aku pun terus menghalatujukan awang aku yang bersaiz sederhana saja ke arah lobang pantatnya. (aku saiz kote maintain jek tak macam cerita yang lain over giler macam mat saleh pulak batang diaorang, kite orang asia batang tak beso dan panjang sangat tapi keras no satu lah).aku sebenonyer takde pengalaman sebelum ni tapi disebabkan tak tahan aku jadik macam orang yang dah berpengalaman giler lak.aku terus menghinggut untie sue tu dengan memecut kelajuan maksima yang mampu menewaskan watson nyambek dalam 100 meter. derangan untie sue makin kuat. eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh aaaaaahhhhhhhhhhh aku naik segan pasal suami dia takde kat rumah , nanti jiran kate ape pulak. tapi syaitan menutup semua perasaan malu aku dan aku terus mendayung dengan pelbagai posisi lagi.tetiba-tiba baru sja aku nak sampai kegarisan penamat, telefon pun berbunyi dan kami terjaga dari lamunan atau dengan kata Hattan lamunan terhenti. aku ingat nak pancut dalam pasal aku belum pernah rasa la katakan.tapi aku hanya mampu pancut dalam bilik jek dan kat atas katil tu, bengang betul gua. untie sue terus bangun mendapatkan telefon. rupa-rupanya emak aku telefon bertanyakan aku ni dah balik kebelum. aku tak tau ape untie sue bohong. yang penting aku selamat.aku terus berbaring kat katil jek . aku lihat muka untie sue ade rasa kepuasan tapi ade jugak rasa sedikit kekesalan. aku mintak mahap kat dia mungkin pasal aku terlanjur tu dia marah. rupa-rupanya di kesal bukan pasal kena main ngan aku, tapi pasal tak sempat nak rasa pancutan aku selaku rakan muda belia negara yang sering melaungkan slogan malaysia boleh tu. aku tanyer dia enjoy tak. dia kate aku ni hebat jugak macam suami dia. mungkin kurang sikit pasal orang baru.jadi sejak dari tu biler line rumah dia clear, dan aku cuti semester aku akan meluangkan masa aku untuk berzina lagi.
okeylah kengkawan ku yang budiman sekalian, aku nak blah dulu pasal aku dah tak tahan ni, bukan nak melancap atau main tapi nak melepaskan hajat besooor.di harap cerita kisah yang agak benar ini dijadikan pengalaman dan pengajaran kepada mereka bagi menempuhi hari-hari yang mendatang. byeeee
POSTED BY PENCERITA AT 10:26 AM | 0 comments

Nostalgia gila
Saya memang seorang yang arif tentang seks. Saya telah mengenal seks sejak ditingkatan 3 lagi. Tapi kisah ini bermula ketika saya di tingkatan 6 rendah. Saya berasal dari sebuah kampung yang bolehlah dikatakan jauh dari bandar. Apabila saya ditawarkan untuk ketingkatan 6 saya terpaksa berpindah ke bandar sebab semua sekolah di daerah saya tidak menawarkan kelas untuk tingkatan 6 dalam aliran sains. kerana minat sangat dengan aliran sains maka saya terpaksa berpindah ke bandar. Pada mulanya saya tinggal di asrama sebab belum biasa dengan keadaan bandar. Tetapi salah seorang untie saya mengajak saya tinggal dengannya.Alasannya saya boleh mengajar anak-anaknya terutama sekali dalam subject Math. Dia mempunyai 3 orang anak. yang sulung lelaki berumur 16 tahun, dan dua orang perempuan, yang kakak berumur 14 tahun dan adik berumur 10 tahun.Setelah tinggal selama 1 bulan bersama mereka, saya mula mesra dengan kesemua mereka. Saya amat mesra dengan anak untie yang perempuan itu, yang berumur 14 tahun. Mungkin kerana dia selalu bertanyakan soalan, dan minta saya mengajarnya dalam subject Math, maka kami pun terlalu mesra. Biarlah saya namakan anak-anaknya, jeff, jess, dan jerimia.Nostalgia gila ini bermula apabila pada suatu hari, untie saya dan suaminya mengikut rombongan sebuah persatuan untuk melancong ke pulau bali. Mereka membawa anak bungsu mereka. Jadi tinggallah kami bertiga, saya, anak lelakinya dan jess. Saya diminta untuk menjaga mereka berdua. Pada petang itu kami saya dan jeff pergi bermain badminton di dewan berdekatan dengan rumah. Kami bermain selama 3 jam. Saya terlalu letih. Selepas itu kami pun balik. Ketika itu jess sedang memasak. Jeff on tv dan lepas tu kamipun tengok satu siaran drama cina. Saya masuk kebilik mengambil tuala dan melilitkan kepinggang saya seperti sarung. Saya menanggalkan baju dan seluar termasuk seluar dalam saya. Saya ingin untuk kebilik air untuk mandi tetapi jeff memanggil saya untuk menonton satu iklan, racing motor. Sayapun duduk kekerusi lalu terus menonton tv. Saya berbaring di kerusi panjang lalu tertidur. setengah jam kemudian saya dikejutkan oleh jess yang menyuruh saya untuk mandi.Keesokan harinya selepas balik saya, jess beriya-iya benar untuk menceritakan saya satu perkara katanya. Masa tu hanya saya dan dia saja dirumah tu. Jeff bersekolah sebelah petang. Saya tanya dia apa cerita. katanya dia malu nak cerita . tapi saya paksa juga. katanya abang jangan marah kalau saya cerita. saya pun mengangguk. Katanya dia telah nampak kemaluan saya petang semalam semasa saya tertidur kat kerusi panjang. saya tanya dia macam mana boleh nampak. jawabnya tuala yang saya pakai terselak. dia bertanya lagi kecil juga kemaluan saya. saya beritahu dia tu sebab dia tidak keras (stim). Dia tanya bila dia boleh stim. waktu tu saya tidak ada perasaan sangat dengan dia maklumlah diakan cousin saya dan saya menghormati untie saya. saya bagitau dia biasanya kembang waktu pagi atau kalau kena kacau. saya tanya kenapa? dia jawab saja tanya. tiba-tiba saya bertanya, kau mau tengok kah lagi. dia jawab kalau ko nak bagi, saya tengok lah. saya kata ok tengok saja. Sayapun buka seluar saya. dan keluarkan penis saya. dia kata, dia nak tengok yang dah kembang. saya kata ok, saya pun mengoyang-goyangkan penis saya, dan melancapnya. dia kata dia seronok tengok saya buat gitu. lepas tu saya pun rasa seronok juga dan minta dia melancap penis saya. dia setuju saja. Dia mengurutnya, kami berpindah kebilik parentnya. Saya kata ko lancap sampai saya keluar mani. diapun membuat seperti apa yang suruh. Dia meramas-ramasnya penis saya dan mengurutnya turun-naik. tidak lama lepas tu saya pun climak. Dia kata panas juga air mani abang ni. Saya memeluk dia, menyatakan terima kasih. tanpa teringin untuk merosakkan dia. Tak lama lepas tu dia bertanya, kalau perempuan macam dia bolehkah climak macam tu. Saya bagi tau boleh tapi mungkin lama. Dia kata kalau dia nak cuba boleh kah. Saya kata mari kita cuba. Sayapun membuka baju dan seluarnya, hingga dia berbogel habis. saya terus meramas kemaluannya sambil bertanya apa dia rasa. sedap jawabnya. saya terus melakukannya. saya mengesel-geselkan jari saya di kelentitnya. air mazi membanjiri. lebih kurang 30 minit dia menjerit dan tubuhnya menegang. dia memegang tangan saya dan lepas tu dia terkulai saya merasakan dia sudah climak. Lepas tu kami pergi tidur.Pada petang esoknya kami bercerita tentang hal itu. Dia kata kan siok kalau hari-hari buat. Kami buat kerja tu petang tu. esoknya kami buat lagi. mungkin kerana kami ketagih. tapi kami hanya buat macam tu. dia melancap untuk saya dan saya buat dia climak. Apabila parents dia balik, kami berhenti buat untuk dua hari, lepas tu kami mencari jalan bagaimana untuk melakukannya. Masa petang biasanya ada 3 orang dalam rumah tu saya, jess dan adik bungsunya. apabila sahaja adik bungsunya tidur kamipun melakukannya. Ini terus berlarutan hingga 4 bulan. namun kami hanya melakukan itu.Satu hari dia bertanya kalau saya mahu melakukan lebih daripada itu. Mungkin kerana saya kolot saya jawab saya takut dia hamil. dia berjanji saya adalah orang pertama yang akan bersetubuh dengan dia. Dia berjanji akan melakukannya kalau dia dapat melanjutkan pelajarannya ke universiti dan tinggal disana jauh dari familinya. Kami selalu mengkhayalkan perkara itu apabila melakukan memuaskan nafsu. Kami amat ketagih hingga kadang-kadang kami berjanji untuk bangun pukul 4 pagi dan pergi kebilik stor untuk melakukannya.kisah ini berlaku selama 4 tahun. kami telah belajar segala-galanya. bagaimana untuk melakukan oral seks tetapi kami tidak pernah bersetubuh.Saya telahpun berkerja disebuah syarikat koporat dan dia dapat melanjutkan pelajarannya di um. Saya masih tinggal di rumah auntie saya. Setelah sebulan dia berada di kl dia menyuruh saya untuk datang ke sana. dia mengatakan inilah masa yang kami tunggu-tunggu. dia akan menunaikan janjinya dan kami akan melakukan segala-galanya.Sayapun beriya-iya sangat untuk pergi kesana.Saya membohongi untie saya dan keluarga saya dengan menyatakan saya pergi berkhemah dan tidak balik selama seminggu.Saya sebenarnya pergi ke kl. Itulah pertama kali saya menaiki kapal terbang dan sampai ke kl. Sesampai sahaja saya disana , dia sudah menunggu saya di airport. Kami menaiki teksi jalan sogo. Kami menginap disebuah hotel berdekatan dengan sogo. Selepas saja saya membuka pintu bilik hotel itu jess terus merangkul saya dan menyatakan kerinduannya. buat pertama kalilah kami melakukan deep kissing walaupun kami selalu memuaskan nafsu kami. Saya merasakan sesuatu yang amat berlainan dan amat menghairahkan saya. Dia memegang penis dan menciumnya sambil berkata, i am waiting for this things to happen sinces ago. dia membogelkan saya. saya hanya berdiam diri. lepas itu dia suck penis saya. sayapun memberikan respon dengan mengurut breast jess. Lepas tu kami berhenti. jess kata, dia betul-betul ingin merasakan kenikmatan saya malam ni. kami pergi mandi sambil berpelukan. Malam tu kami melakukan segala-galanya. Ketika saya mula memasukkan penis saya kedalam pussy dia berkata, i love you so much and i will do this for you forever. Kami sama-sama berlayar hingga kepenghujung. itulah pertama kali kami melakukan persetubuhan setelah sekian lama melakukan oral seks bersama. Saya memancutkan air mani saya kedalam pussy nya. Saya merasakan suatu kenikmatan yang benar-benar nikmat. Seminggu saya disana kami menghabiskan masa didalam bilik saja. kami hanya keluar makan, lepas tu balik kebilik dan melakukan persetubuhan. kalau tak silap saya sehari kami bersetubuh hingga 12 kali, tanpa merasa puas.Sebulan lepas tu dia minta saya datang kesana lagi. Saya pun datang dan kami berlayar lagi selama 3 hari. Setiap bulan dia minta saya datang sana. Saya menghabiskan duit simpanan saya untuk berjumpa dan melakukan seks dengan jess. Kami amat ketagih. Dia pernah memberitahu saya dia ingin melakukan dengan orang lain dan dia pernah mencubanya melakukan dengan course matenya tetapi dia tidak bernafsu. Dia hanya boleh melakukan dengan saya dan merasa puas.Dia minta saya untuk berpindah dan mencari rumah sewa sendiri. Sayapun mengikut kata-katanya. Sekarang saya menyewa sebuah bilik dekat dengan office saya. Sewaktu cuti semester dia menghabiskan masa seminggi tinggal dibilik saya, lepas tu barulah jess balik kerumah parentnya. Kini perkara ini sudah berlaku 6 tahun. kami sama-sama bahagia melakukannya. Saya tidak pernah jatuh cinta dengan orang lain. Saya tidak tahu adakah saya mencintai jess, yang pasti dia adalah first cousin saya dan isteri tidak rasmi saya. Kami sama-sama puas dan berjanji akan terus melakukan perkara ini. Apabila kami bersetubuh saya benar-benar puas. inilah nostalgia gila yang menghantui saya. Jess is very great. so nice and even i wanted her right now. Dia akan menghabiskan pengajiannya bulan 5 ni. Kami sudah berjanji akan melakukan seks sepuas-puasnya. Walaupun kami masing-masing sudah berkahwin nanti kami akan terus melakukan kegiatan kami. Forever and ever kata jess.
POSTED BY PENCERITA AT 10:25 AM | 1 comments

SUNDAY, APRIL 5, 2009

Sejarah aku dan ana
Cerita nih ada cerita pertama kali aku melakukan hubungan seks dengan perempuan.Nama aku adalah zul (bukan nama sebenar) .aku adalah seorang pelajar ipt dalam negeri dan masih lagi belajar di ipt tersebut. Ana ada seorang gadis dari pantai timur yang mengambil jurusan yang sama dengan aku. Ana adalah seorang gadis yang cantik (cina + melayu) dan mempunyai tubuh badan yang menarik dan satu benda yang buat aku suka kat dia adalah tetek ana. Ana mempunyai tetek yang besar jika nak dibandingkan dengan tubuhnya yang kecil.Aku mula minat terhadap ana adalah ketika mula-mula mendaftarkan diri di ipt dan kebetulan semasa berbaris waktu mendaftar, ana berada didepanku dan pada ketika itulah aku mula memandang ana dari atas hingga kebawah walaupun dari belakang.Ana memakai baju kebaya ketat pada ketika itu sehingga menampakkan bentuk badannyer yang seksi. Aku mula ghairah bila aku memandang ana dan sejak itu aku mula membayangkan betapa bagus nya dan nikmat jika aku dapat memiliki ana dan melakukan hubungan seks.Pada satu hari, kami telah ditugaskan untuk membuat satu assigment berkaitan dengan jurusan yang kami pilih. Dalam satu kumpulan mempunyai 3 orang dan aku satu kumpulan dengan ana. Sebelum pergi menyiapkan assignment, aku telah mengajak ana berjumpa dengan alasan untuk membincangkan assignment yang diberikan tanpa pengetahuan sorang lagi rakanku. ‘ana malam nih kita jumpa kat kelas boleh tak.????’"nak buat apa..??".tanya ana."takder ler .aku ingat nak bincang dengan kau sebelum kita keluar buat assignment nih""kalau macam tu ok…pukul 9 malam nih……boleh..??""ok gak tuu"aku sengaja mengajak ana untuk berjumpa dengan aku kat kelas. Ini kerana kelas aku berada dihujung sekali dan tempat dia pun sunyi sikit dan orang pun tak ramai yang lalu.Tepat pada pukul 8.50 malam aku menunggu ana dikelas dan aku sampai awal pada ketika itu dan aku mula ghairah membayangkan ana yang mempunyai bentuk badan yang menarik itu dan tanpa ku sedari aku mula memegang adikku yang mula bertindakbalas.Tepat pukul 9 ana pun sampai dan aku mula terpegun melihat ana dengan baju t-shirt ketat sehingga menampakkan kedua belah teteknya yang besar dan memakai seluar track suit. Di muka pintu ana tersengeh melihat gelagat ku yang terpegun melihat dia. Aku mengajak ana duduk di satu meja kecil dan saling mengadap untuk memulakan perbicangan kami, dan sekali lagi aku terkejut apabila ana aku melihat ana sebenarnya tidak memakai coli sehingga menampakkan kedua-dua putingnyer yang terjojol.Walaupun begitu aku masih mendiamkan diri lagi. Lebih kurang 10 minit kami berbincang, ana menyedari yang aku sering memandang teteknyer yang besar itu kerana aku begitu asyik memandang tetek ana tanpa mempedulikkan apa yang dibincang kan."zul…kau dengar tak apa yang aku cakap tadi..???""Errrkkk……errrr dengar….aku dengar….""Dah tu pesal kau senyap jer…??’tanya ana."ana,,,kau tak pakai coli ker..???tanya aku "a`ah…tak pakai kenapa kau tanya.."jawab ana selamba.Dan tanpa aku sedari aku menarik tangan ana kemeja yang lebih besar dan aku yang dah mula ghairah mencium bibir ana dan ana pun membalas dengan ciuman yang lebih kuat sedikit sambil mengulum lidah ku. Pada masa yang sama tangan aku mula mencari sasaran, dan sasaran ku yang pertama adalah tetek ana. Sudah begitu lama aku idamkan dan baru kini aku dapat, aku meramas-ramas tetek ana yang besar dan mula menegang itu itu dengan semahu-mahunya. Aku mula menanggalkan baju yan ana pakai. Aku menatap puas-puas gunung semanggul ana sambil menggentel-gentel susunya yang pink kemerahan. ana mulai mendengus perlahan.Aku pun menyedut dan menjilat puting ana dengan rakus tetapi perlahan. Teasing kata omputeh. Tangan aku menjalar ke bawah dan menyelak seluar yang ana pakai. Seluar dalam dia dah banjir. Aku gosok cipap ana dari luar sambil menggigit-gigit putingnya. ana makin kuat mendengus. Nafasnya jadi pantas. Aku tak buang masa terus menanggalkan ape yang ada pada tubuh ana. Akhirnya, cipap ana terhidang depan mata aku. Fresh lagi. ana baru cukur pagi tadi. Aku menggosok bibir cipap ana yang berkilat dek air cipapnya. Terus aku attack cipap dia yang botak tu, menjilat, menyedut, menggentel dan mempraktikkan apa saja yang aku pernah tonton dalam cerita blue.ana menggenggam dan menarik rambut aku.tiba-tiba,ana mengerang begitu kuat sekali dan dia menggelepar macam singa matianak. Dia nak sampai! Aku memperhebatkan lagi mainan lidah dan sedutan aku makin kuat dan......... AAHHHH!!!!!!!!!!!!!!................... ku dihadiahkan limpahan air cipap yang agak pekat, macam air paip ana ni kalau dia cum. Aku menelan segala yang dapat aku minum dan telan. Emmm......yummy! Best! Ana terkulai....dadanya masih berombak. Aku mencium ana di pipi dan di balas ana dengan satu french kiss yang lemah......Dan setelah lebih kurang 4 kali ana klimaks…aku mula menepatkan sasaran batangku ke cipap ana…ana kembali mengerang dan kali ini lebih kuat lagi..maklum ler ana nih still virgin dan aku pun menujahkan batang ku kecipap ana. Ana mengerang kesakitan..ARRghhhhh!!…zul…sakit sayang…jangan ler kuat sangat..ana mula merayu…..rilek sweet heart…sakit sikit jer…..dan aku mula menolak batangku kedalam cipap ana….argghh…..sedap nyer…..masih ketat lagi dan panas…lama kelamaan..cipap ana lebih banyak mengeluarkan air dan ber tambah licin lagi aku berdayung……Dalam pada masa yang sama aku menyuruh ana kemut dengan lebih kuat…i teruskan tikaman i sampai semua 14cm masuk dalam lubang ana. pantat ana cukup nikmat dan panas. fuck me! fuck me! ana mendesah...aku pun apalagi terus lakukan sorong tarik....ahhh..ahhhh....urghhhh...i mula mendesah. our bodies are interlocked and we reach to a timely rythm....fuck me!! give me!!!! ana terus meminta...ana pun makin semangat dan my movement makin cepat...oh my god!!! aku pikir aku dah tak boleh tahan!! i'm coming! i'm coming! here it is!!!....urghhh!!!!....crittt! crittt! crit!!! i pancutkan my cum dalam pantat ana and ana pun capai klimaks at the same time.
my god!! aku tak penah rasa orgasm macam tu... sampai lima belas pancutan!!!!. aku keluarkan konek aku yang di lumuri cairan mani aku dan ana. aku baring dan ana terus kiss aku dan menjilat jilat konek aku sampai clean..fuuhhh gerek punya awek!!!. Selepas 1 jam kami berehat jemari halus ana terus melurut batangku perlahan lahan. Dari atas sehingga kepangkal. Aku sedikit kegelian. batangku mula menegang dan membesar. Terasa begitu nikmat sekali apabila ana melakukan urutan istimewa ke atas batangku. Sesekali bibir ana mencium pipiku, dan ada ketikanya kami berkuluman lidah.Sementara tangannya terus memainkan peranan ke atas batangku. Aku merehatkan diri dan memejamkan mata, menghayati usapan yang dilakukan.Lidah ana mula menjelajah ke cuping telingaku. "Ah.... begitu mengasyikkansekali" ana mengulum cuping telingaku dan memainkan dengan hujunglidahnya. Terasa bahang kepanasan dari mulutnya. batangku berdenyut-denyut apatah lagi bila ana memuji zakarku yang mula mengembang dan panas.Air mani yang keluar melicinkan lagi pergerakkan genggaman jemari ana ke atas batangku dan ana terus melancapkan batangku sehingga aku sampai kekemuncak.Begitu ler pengalaman ku ketika mula-mula melakukan hubungan seks dengan ana dan satu pengalaman yang tak akan aku lupakan.
POSTED BY PENCERITA AT 8:03 PM | 0 comments

Kisah Suami Isteri
Pada malam tu aku browsing ke laman lucah selama 4 jam. Aku rasa malam tu aku cukup "horny". Bila aku balik ke rumah isteri aku sambut kat pintu. Anak-anak dah tidur. Aku pun mandi dan bersihkan badan, terutamanya batang aku. Aku pun masuk bilik. Bini aku tanya "lewat lagi ?" Aku tak jawab apa-apa. Aku tak ingat lagi apa yang aku bualkan dengan bini aku. Kemudian tangan aku mula merayap. Mula-mula tetek bini aku. Aku main-main, pusing-pusingkan jari aku di keliling puting dia, dan tarik-tarik puting dia. Kemudian aku kulum tek dia. Dia menolak. Geli katanya. Bini aku nie mudah geli. Kadang tu sentuh sikit dah geli, dan terus tolak pelawaan aku untuk sex. Tu yang aku "fed up" tu.Lepas tu tangan aku merayap merata-rata atas badan dia. Kemudian turun ke burit dia. Aku main dengan jari dulu. Geli lagi.Dia ni betullah...tak tahan geli.Hisshhh...susah...susah. Aku sembamkan muka aku ke celah kangkang dia. Geli jugak. Tapi kali ni aku tak kira. Aku ludah kat burit dia. Aku main sikit dengan jari lepas tu aku pun masukkan batang aku kat dalam. Aku sorong dan tarik pelan-pelan. Sorong...tarik...sorong tarik. Makin lama makin deras.Tiba-tiba aku rasa nak klimax dah. Aku pun cabut dan jilat burit bini aku lagi. Terangkat-angkat badan bini aku menahan kesedapan. Menendang-nendang cadar dia. Selepas lima minit, aku tujahkan lagi batang aku ke dalam burit bini. Agak-agak air mani nak pancut, aku pun cabut batang aku. Aku ni agak pandai jugak control. Aku tukar posisi, ke 69. Bini aku nie tak tahu kulum batang. Jadi aku saja yang jilat burit dia. Tiba-tiba aku rasa dia mengeliat kuat. Kakinya ditegangkan. Klimax dah laa tuu. Agak lama lepas tu, aku suruh bini aku tidur terlentang atas badan aku, dia di atas. Aku masukkan batang aku ke dalam burit bini aku dari bawah. Masuk saja batang aku ni, aku main-mainkan dengan jari, burit bini aku. Terutamanya biji kelentit dia. Aku masukkan jari aku pula ke dalam burit bini aku. Jadi sekarang nie, jari dan batang ada dalam burit. Bini aku dah tak kira lagi apa yang masuk. Dia dah sedap sangat. Sambil aku main-mainkan jari aku, aku tekan-tekan keliling burit dia. Lepas tu aku pun klimax. Aku pancut atas perut bini aku, pancut di luar laaa. Sengaja aku nak klimax, pasal kejap lagi aku nak pegi pusingan kedua.Bila batang aku naik lagi, aku suruh bini aku main dengan tangan dia. Aku suruh kulum. Dia tak mau Aku main-main sampai dia klimax. Kemudian aku masukkan tiga jari ke dalam burit bini aku. Bila dia tak tahan. Aku pun sembamkan muka aku ke burit bini aku. Aku hisap apa yang ada di situ, biji kelentit, air dan lain-lain. Kemdian aku lakukan benda yang tek pernah aku lakukan.Aku jilat lubang punggung bini aku. Bila dah puas, aku main-main dengan jari aku, keliling lubang punggung dia. Dia dah terlalu sedap. Lepas tu aku berhenti main lubang punggung, aku bubuh lagi batang aku ke dalam burit bini aku. Tapi kali ini dari tepi. Sambil tu aku isap tetek dia, dan jari-jari aku main bijik kelentit dia. Tiba-tiba badan dia teketar-ketar. Bini aku klimax lagi. Aku cabut lagi batang aku, dan aku isap lagi burit bini aku. Aku berhenti, masukkan jari ke dalam burit bini aku. Kali ini empat. Setelah bini aku klimax lagi, terhenjut-henjut badan dia, aku jilat-jilat lagi lubang punggung dia. Sambil tu aku tekan-tekan jari aku ke biji kelentit bini aku. Oleh kerana terlampau geram, aku masukkan jari aku ke dalam lubang punggung dia. Aku main-main agak lama juga.Kemudian aku suruh bini aku tonggeng. Doggy style. Bini aku nie selalunya tak boleh doggy style, sengal katanya. Tapi kali ini aku paksa juga. Aku suka doggy, sebab batang aku rasa di kemut cukup kuat masa ni. Ake hentam kuat-kuat. Bila nak klimax, aku pun pun pancut di luar.Aku rasa malam itu lah yang paling aku nikmat. Pun begitu, aku dukacita sebab bini aku tak pandai layan aku. Aku sorang saja yang memberi, sedangkan bini aku hanya menerima. Dia tak boleh doggy, tak mahu kulum, tak mahu buat di tempat lain selain dari atas tilam, tak mahu buat dalam bilik air dan macam-macam lagi yang diminta.
POSTED BY PENCERITA AT 8:01 PM | 0 comments

Mat Salleh Berbulu katanya..
Aku menuntut disebuah IPT swasta. Suatu hari ada pensyarah dari Oversea, UK yang dipinjamkan ketempat aku. Umurnya lingkungan 40-an. Handsome dan berjambang. Aku memang gemar melihat orang putih. kadang-kadang semasa belajar atau berbincang aku memang nak melihatnya dari dekat. dari bulu lengannya yang lebat hingga hidungnya yang mancung tak lepas dari mata aku.hari ini ada sesuatu yang aku nak tanya secara personal. maklumlah,.masih banyak lagi aku tak faham tentang subject management nie. apa salahnya aku datang kebiliknya?Tuk Tuk !tuk!. Who's there?. Aku jawab "Melinna". "Sorry,..air-cond is not function, i'm naked now, it's so hot. iye ke?. Aku macam tak percaya. dari lubang pintu aku mengintai. Iye la,...Mr Smith tengah berbogel kepanasan." You can come if you dare!". Aku tak bertangguh lagi. inilah masanya aku lihat apa yang dinamakan orang putih yang bertelanjang secara Live!!Berdebar aku melihat dia yang sedang khusyuk membaca, tapi berbogel. Aku lihat dadanya,..peh!.Lebat betul dengan bulu-bulu yang garang. Batangnya pula terlempar lembik aje. Bulu ari-arinya pula lebat macam hutan pahang."Have a come Mellina". Aku tersentak. Lamunan aku dibalas dengan pertanyaan. have u seen man naked before"?. Aku menggeleng.Sesekali dia memegang dan mengentel buah pelirnya. Naik berahi aku.Mr Smith menceritakan bahawa dia memang biasa berbogel walaupun didepan anak-anaknya. kadang-kadang isterinya mempermain-mainkan kemaluannya didepan anak-anaknya, dan tanpa segan silu menggentelnya. berahi aku mendengar ceritanya.Terlupa aku untuk bertanya tentang subjek yang sepatutnya aku tanya. "can i touch it?" Seraya aku bertanya aku menunjuk kebatang zakarnya. yes!,..yes!,..with your pleasure"Aku mula menggentel buah pelirnya dan batangnya yang besar. ada la 7 inci aku rasa. Meraung kecil dia bila aku melajukan jari-jari aku. haa,...dah tegang dah,....tegak gitu. Last sekali aku tengok batang lelaki tegang bila aku mengintai ayah aku mandi 3 tahun lepas. tapi Mr Smith lagi best,.bulunya lebat betul. habis semua bulu didadanya aku raba. Dia pun tahu perempuan asia memang suka lelaki dada berbulu. dari cerita blue yang aku pernah tengok pompuannya suka kulum batang lelaki. aku tanya pada Mr Smith" can i suck it?". Dia yang berpeluh hanya mengangguk aje. Aku apa lagi,..dalam dalam aku 'telan' kepala zakarnya. Berdecit bunyinya. Ummmghhh!!,...Mr Smith mengerang menahan keghairahan. Sudah beberapa minit baru la 'adik' Mr Smith terpancut. first time aku melihat air mani lelaki terpancut. Syook,..Mr Smih pulak bila dah terpancut malu-malu dia. Turun naik nafasnya kepenatan. aku apa lagi,.undur diri la,.esok-esok mungkin cipap aku dapat merasa hot-dog' barat barangkali???
POSTED BY PENCERITA AT 8:00 PM | 0 comments

Orang gaji (Kak Sue)
Ketika itu musim cuti sekolah, jadi semua keluargaku pergi bercuti,tinggallah aku dengan orang gaji (O.G) keluagaku.Aku tak pergi kerana aku tidak suka melancong.Sebelum tu aku nak cerita serba sedikit tentang o.g aku.Nama o.g aku adalah kak sue,dia berasal dari Hadhyai Thailand tapi boleh cakap melayu.Kak sue ni berusia 32 tahun,mukanya taklah cantik sangat tapi berkulit cerah.Kak sue pernah berkahwin tapi dah bercerai dan mempunyai 2 orang anak yang dijaga oleh neneknya di Thailand.Apa yang menarik tentang kak sue ini ialah dia mempunyai tetek yang besar lebih kurang 40 inci ukur lilit dadanya, aku agak je.Itulah yang menarik perhatianku.Aku sangat sukakan perempuan yang mempunyai tetek yang besar,aku tak peduli samada perempuan tu cantik atau tidak tapi yang penting mesti mempunyai tetek yang besar.Setiap kali aku keluar jalan-jalan disekitar bandar Kuala Lumpur ini apa yang menjadi perhatianku apabila berselisih dengan perempuan adalah dadanya,aku tak pandang sangat mukanya.Berbalik kepada cerita asal,kak sue ini sememangnya mempunyai tetek yang besar.Suatu hari aku masuk ke dapur kerana nak minum jadi aku suruhlah kak sue buat air oren.Setelah itu aku pun duduk di meja makan, seketika kemudian kak sue pun datang dengan air oren lalu diletakkan dihadapanku.Aku pun suruhlah kak sue duduk sekali kerana sememangnya aku ingin berbual dengannya.Ketika itu kak sue memakai baju putih yang agak ketat tapi tidak memekai coli oleh itu nampaklah teteknya yang agak besar itu terbayang disebalik bajunya itu.ketika sedang berbual berbual terpancul soalan yang agak panas dari mulutku.Aku bertanyakan kak sue bagaimana rasanya berasmara,kak sue tanpa segan silu menjawab bahawa ia sememangnya indah,keindahannya sememangnya tidak dapat dirasai oleh orang yang belum pernah berasmara..aku mula bertanyakan tentang posisi dan teknik-teknik yang pernah dilakukan oleh kak sue ketika dia berasmara.Kak sue pun menjawab terdapat banyak posisi yang boleh dilakukan ketika berasmara..............(kak sue mula menerangkan tentang posisi tersebut kepada aku).Tapi antara banyak-banyak posisi,kak sue beritahu aku yang dia sukakan posisi perempuan diatas,lelaki dibawah.Kemudian kak sue bertanyakan aku kenapa aku bertanyakan soalan-soalan begini kepadanya maka aku menjawab bahawa aku tidak pernah berasmara jadi aku hanya ingin mengetahui.Kemudian aku terus mengajak kak sue berasmara dengan aku kerana aku tahu perempuan yang berusia 32 tahun masih lagi mempunyai nafsu seks lebih-lebih lagi kak sue ni sudah lama tidak discrew oleh mana-mana lelaki sejak bercerai dengan suaminya.Sebaik saja mendengar pelawaan ikhlas aku,kak sue terdiam seketika.Kemudian dia bertanya aku balik betul ke aku nak screw dia punya cipap,aku hanya berkata mestilah nak.Setelah mendengar pesetujuan aku maka dengan rakusnya kak sue menarik tangan aku masuk kebiliknya.Mula-mula kak sue menanggalkan bajunya,sebaik saja dia menanggalkan bajunya maka teserlahlah dua benda yang cukup besar yang menjadi idaman aku selama ini.Selepas itu aku terus menanggalkan pakaian aku sehinggalah aku dan kak sue sama-sama berbogel.Ketika itu aku punya batang dah keras gila kemudian aku dan kak sue mula naik keatas katil.Aku menindih kak sue dari atas,masa tu aku tak dapat bayangkan betapa nikmatnya bila dada kak sue menikam dada aku.Aku mula menyoyot dan menghisap puting dada kak sue sambil tangan aku yang satu lagi meramas tetek kak sue yang satu lagi.Aku mula mendengar suara nikmat yang keluar dari mulut kak sue manakala dada kak sue mula berombak dengan nafasnya turun naik.Setelah itu aku mula meneroka segenap inci tubuh putih kak sue,ketika itulah suara kak sue semakin kuat kemudian aku merasakan aku dan kak sue sudah basah kerana air mazi sudah mula keluar dari sepasang batang dan cipap.Kemudian kak sue pula menindih aku dari atas dan sasaran kak sue adalah batang aku yang besar.Kak sue mula mengulum dan menghisap aku punya batang,masa tu aku rasa nak terpancut tapi aku tahan kerana aku belum lagi screw cipap kak sue.Setelah hampir 15 minit kak sue mengulum aku punya batang,kak sue memberi isyarat bahawa cipapnya sudah bersedia untuk discrew oleh batang aku yang besar dan sepanjang 6 inci.Kak sue mula tidur melentang sambil meletak bantal dibawah bontotnya dan kakinya pula dibuka dengan seluas-luasnya.Tanpa membuang masa aku terus meletakan batang aku kelubang cipap kak sue dan terus menekan masuk dengan perlahan-lahan.Pada mulanya agak susah nak masuk kerana lubang cipap kak sue agak sempit tapi bila aku menekan dengan kuat barulah semua batang aku berjaya memasuki cipap kak sue.Setelah berjaya aku mula melakukan adegan masuk keluar.Kak sue memeluk aku dengan agak kuat disepanjang adegan masuk keluar itu tadi manakala kedua kaki kak sue pula memeluk erat bontot aku.Setelah hampir 30 minit aku melakukan adegan keluar masuk tersebut, kami mula menukar posisi kami dimana kali ini kak sue pula yang berada diatas manakala alu di bawah.Ketika ini hanya kak sue saja yang memainkan peranannya dimana kak sue menghentak-hentak cipapnya keatas batang aku,ketika ini aku rasa batang aku hampir nak patah dikerjakan oleh cipap kak sue.Setelah hampir 30 minit berada dalam posisi ini kami kembali keposisi yang mula-mula tadi.Ketika ini aku merasakan aku nak terpancut maka aku melajukan lagi keluar masuk itu tadi,tidak lama kemudian aku mula terpancut kedalam cipap kak sue.Aku berasa lega yang amat sangat, aku kira kak sue juga demikian kerana dia menjerit dengan agak kuat ketika aku pancutkan air mani kedalam cipapnya.Malam itu aku tidur diatas badan kak sue sambil tangan aku meramas-ramas tetek kak sue mungkin kerana memang kesukaan aku meramas-ramas tetek perempuan,sekian.
POSTED BY PENCERITA AT 7:58 PM | 0 comments

Kak Imah.. (bukan nama sebenar leyy!)
Pengalaman pertama aku bersama perempuan berlaku kira-kira 7 tahun lalu. Pada waktu itu aku mula bekerja kilang. Oleh kerana rumah aku yang jauh dari tempat kerja maka aku dengan 2 orang kawan lagi menyewa bilik atas sebuah rumah. Bahagian bawah rumah didiami oleh sepasang suami isteri iaitu Abang Leh dengan Kak Imah.
walupun mereka telah lama berkahwin tapi masih tak mempunyai anak. Abang Leh umurnya lebih kurang 35 tahun dan Kak Imah pula dalam 32 tahun, kedua-dua mereka juga bekerja kilang jadi kadang-kadang hanya salah seorang sahaja yang ada dirumah tambahan pula Abang Leh suka kerja lebih masa jadi selalunya tinggal Kak Imah seorang dirumah.
Kak Imah memang seorang wanita yang cantik dan baik, selalunya dia akan memakai baju yang bersopan walaupun dia tak memakai tudung. Oleh kerana bilik air hanya ada satu dirumah itu maka kami terpaksa berkongsi antara kami berlima.Selalunya saya seorang saja yang ada kat rumah sebabdua orang kawan saya tu selalu keluar dengan awek.
Memang lumrah orang muda suka mengendap, pada satu malam saya terdengar suara Kak Imah memanggil suaminya. "Bangg dah dekat sebulan kita tak buat tu". Keghairahan aku pun meningkat bila terdengar suara Abang Leh menjawap" Bang letih la Imah besok la kita buat". Kemudian terdengar suara Kak Imah semacam merayu kepada suaminya"Abang tidur Imah buatkan" Dari celah-celah rekahan kayu lantai rumah aku lihat Kak Imah memegang batang Abang Leh yang masih lembik dan memasukkan kedalam mulutnya, hampir 5 minit aku lihat batang Abang Leh hanya menegang sedikit sedangkan batang aku memang keras macam besi.
Dalam samar-samar itu aku lihat Kak Imah bangun dan melondehkan kain batiknya dan aku lihat punggungnya masih bulat dan pejal. Semasa dia merangkak naikkeatas Abang Leh aku nampak rekahan vagina Kak Imah yang kemerah-merahan, berderau darah aku melihatnya.Selepas itu aku lihat Kak Imah bertenggek di atas batang Abang Leh, aku lihat Kak Imah memegang batang Abang Leh dan memasukkannya kedalam lubang vaginanya tetapi tak berjaya kerana batang Abang Leh yang tak menegang sepenuhnya, tapi setelah berkali-kali mencuba akhirnya batang Abang Leh masuk dalam lubang Kak Imah. Kak Imah menggoyang-goyangkan punggungnya supaya batang Abang Leh bergerak dalam lubang vaginanya.
Tak sampai 5 minit aku terdengar suara Abang Leh mengerang sambil tangannya meramas-ramas punggung Kak Lina "Imah abang nak terpancut ni" Cepatnya fikir hatiku, aku kalau melancap pun dekat 15 minit kalau main dengan Kak Imah boleh tahan 1/2 jam ni. Aku memang ingin melancap masa itu juga tapi fikir-fikir elok melancap dalam bilik air.Tetapi niat aku terhenti seketika apabila aku lihat Kak Imah bangun dari atas Abang Leh dan terus kebilik air. Setelah menunggu hampir 1/2 jam baru aku lihat Kak Imah kembali kedalam biliknya dengan muka yang ceria, mungkin Kak Imah melancap kot fikir hatiku tapi sekarang aku mesti kebilik air kalau tidak terpancut air mani aku atas katil.
Sampai dalam bilik air aku menarik seluar pendek aku kebawah dan sambil berdiri aku mengurut-ngurut batangku yang panjang nya hampir 8 inci dan hampir sebesar lengan, kepala batangku licin dan kemerah-merahan apa yang aku bayangkan masa itu hanyalah rekahan vagina Kak Imah. Setelah hampir 15 minit melancapkan batangku aku tersentak apabila pintu bilik air ditolak orang "Kak Imah" suaraku semacam tersekat Kak Imah tercegat didepan mataku. Kak Imah semacam terpegun melihat batangku yang kemas berada dalam genggamanku. Aku lihat mata Kak Imah tertumpu pada batangku yang panjang dan keras itu. Sifat malu semakin berkurang pada diriku dan aku memberanikan diri pergi kearah Kak Imah.
Masa aku hampir denganya mata kami berdua saling berpandangan, aku memegang tangan Kak Imah dan meletakannya pada batangku yang sangatkeras itu. Memang seperti yang dijangkakan Kak Imah terus mengurut-ngurut batangku dan memasukkannya kedalam mulutnya. Inilah pertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan. Kak Imah memang sangat ghairah ketika itu bukan saja batangku yang dihisapnya tapi buah zakarku juga. Semasa Kak Imahmeneruskan kerja-kerja hisapannya, aku menarik kain batiknya dan menampakkan punggungnya yang bulat dan pejal itu. Tanganku terus mengusap-usap rekahan vaginanya yang basah itu.
Sedang aku asyik mengusap-ucap biji kelentit Kak Imah dia memandang aku dan berkata "Wan, kita bersatu sekarang Wan, nanti takut Abang Leh terjaga pula" Aku memandang Kak Imah dan mengangguk tanda setuju. Kak Imah berbaring atas lantai bilik air dan mengankangkan kedua-dua pahanya yang gebu itu. Kak Imah bertanya "Wan pernah tak buat seks". Aku mengelengkan kepala."Tak pa akak ajarkan, naik atas akak. Aku berada atas Kak Imah yang telanjang bulat, aku dapat lihat jelas tubuhnya yang putih dan bentuk badan yang sangat mengiurkan, buah dadanya sederhana besar tapi masih tegang, tapi itu tak penting sekarang. Kak Imah memegang batangku dan meletakkanya kepala batangku diatas rekahan vaginanya dan mengarahkan aku menekan batangku perlahan-lahan kedalamlubang vaginanya.
"Wan tekan sikit sampai masuk kepala" dlm suara yang penuh keghairahan Kak Imah mengerang "mmmhhhmmm sedap Wan sedap tekan lagi sampai habis". Aku terus menekan batangku ke dasar vagina Kak Imah, terasa kehangatan lubangvagina Kak Imah dan juga air vagina. Dengan arahan Kak Imah supaya aku menutuhnya dengan kuat aku terus menarik dan menekan batangku kedalam lubang vagina Kak Imah sepantas yang mungkin. Hampir 25 minit berdayung akhirnya aku memancutkan air maniku kedalam rahim Kak Imah. Selepas peristiwa itu aku selalu mengadakan hubungan seks dengan Kak Imah hampir setiap hari.
Sekarang dia telah mempunyai 3 orang anak hasil dari hubungan kami, tetapi semua anak itu berbinkan Abang Leh dan hubungan mereka suami isteri pun sangat baik sekarang dan Abang Leh tak pernah mensyaki apa-apa. Walaupun aku telah berkahwin sekarang tetapi dalam sebulan sekurang-kurangnya 2 kali aku akan ke rumah Kak Imah dan selalunya kami akan bersetubuh 2 kali pancut, dan kadang-kadang didepan anak-anaknya. Kak Imah memang pandai memuaskan nafsu aku.
POSTED BY PENCERITA AT 7:57 PM | 0 comments

kisah budak sabseraws
Aku memang kenal dengan raylene ini tapi aku dan dia tidak rapat sangat walaupun tinggal dalam satu rumah flat. Maksud aku rumah pangsa tapi dia tinggal tingkat 3.Setiap kali dia turun dari rumah aku akan cuba memikat hatinya tapi aku tewas dalam permainan ini.Aku cuba dan mencuba dan mencuba mungkin nasibku baik.Setiap kali aku menatap wajahnya, aku rasa sayu.Setiap kali juga aku sering melancap sehingga air mani ku meleleh keluar.Selepas melancap aku akan berasa lemah akan perbuatan yang telah kul akukan, begitulah keadaanku setiap aku melihatnya.Raylene ni seorang gadis yang berbangsa dayak.Dia ini mudah juga bergaul dengan orang lain.Tetapi berlainan pula sikapnya kat aku.Aku pula tak kisah dengan apa yang membuatkanya benci kat aku.Setiap kali juga dia turun dari rumahnya pada waktu malam untuk membeli roti yang dijual oleh apek dengan yang jual guna van.Semasa dia turun dia selalu memakai pakaian yang seksi sehingga menampakkan pehanya yang putih.Malah 'boboy' ku sekejap sahaja naik apabila melihat dia berpakaian dia begitu. Pada waktu itu juga rakanku yang melepak selalu juga mengganggu dia apabila dia membeli roti.Aku amat cemburu dengan tindakan mereka itu.Namun ada juga dikalangan mereka yang mengambil kesempatan untuk memegang buritnya apabila dia berjalan balik ke rumah.Kelakuan mereka itu hanya kadang-kala sahaja terjadi. Dia hanya sempat berkata"jangan macam itulah".Aku melihat dari tingkap rumahku akan gelagat mereka.Mereka yang menggangu nya itu adalah rakanku juga.Tapi aku tak ambil kisah dengan itu.Pada suatu petang aku dan rakanku berkumpul dihalaman rumah kebetulan juga rakan raylene turut serta join dengan kami.Kami pun undi setiap pasangan bergu main badminton.Setelah undi aku berpasangan dengan dia.Cun juga pasanganku dengan dia.Mahu tak mahu dia pun menegurku.Aku menjawap dengan beberapa patah kata.Setelah penat bermain aku dan dia relax kat bangku relax melepaskan rasa penat selepas main tadi.Rakanku semua membiarkan kami berdua.Mereka semua seronok bermain badminton tanpa menghiraukan kami.Aku pun berbual dengan dia.Setelah berbual-bual aku pun mengucapkan satu kata yang hendak ku sampaikan "Lin aku suka kat awak dan amat mencintaimu".Dia hanya tersenyum apabila mendengar kataku."lawak betul awak nilah". katanya.Lalu dia pun meminta kebenaran dariku untuk pulang.Sebelum pulang aku memesan ingin berjumpa dengannya pada pukul 8.00 malam dekat taman permainan.Dia menepati janji pada malamnya.Aku buat dating dengannya sehingga larut malam."Saya sebenar sudah lama suka kat awak tapi awak ni pendiam sebab tu saya benci kat awak ni".Aku hanya diam mendengar katanya.oooo begitu rupanya,patut awak lain macam saja jumpa saya .Jam tanganku menunujukkan 12 tengah malam.Kami pun pulang belum sempat dia balik dia menyuruhku pergi ke rumahnya tengah hari esok dengan tujuan mengulang kaji pelajaran bersama.Kesokkan harinya aku pun pergi kat rumahnya dan mengetok pintu rumahnya.Dia membuka pintu dan mempersilakan aku masuk.Setelah itu aku duduk kat kerusi rumahnya. kebetulan juaga hari itu semua orang dirumahnya tak ada.Dia pun mengambil buku untuk diulangkaji.Kami duduk berdekatan mengulang kaji bersama.Setelah terlalu lama, mataku hilang kosentrasi dengan memandang mukanya.Dia hairan melihatku.Lalu aku teringat akan kata-kat adiknya"kakak saya ada lihat blue film yang dibuka oleh bapaku tapi cara sembunyi-sembunyi curi melihat" Batang kemaluanku tiba-tiba menegak. Raylene u ni pernah tengok film blue film ke cara curi-curi.dengan berani aku bertanya.Raylene hairan memandangku"siapa yang cakap kat awak"tanya nya."Adik awaklah".kataku.Dia menunduk malu.Tanpa ragu-ragu aku pun mengajaknya menonton blue film ayahnya.Dia pun mengambil blue film yang disimpan oleh ayahnya.Dalam hatiku berkata rupanya dia ni dalam senyap ada juga tonton film macam ni. Belum sampai 5 minit menonton film itu.Dia naik stim.Dia duduk disebelahku berada dalam keadaan stim.Tanpa tidak dapat menahan nafsunya tiba-tiba dia memanggil namaku way .Aku melihat dia mencapai tahap kalimak hendak keluar.Tanpa ragu-ragu aku cuba menutup film itu.Dia pun berhenti berbuat demikian.Tapi raut wajahnya dia dalam keadaan yang stim.Aku bertanya raylene jom kita buat.Aku terus membawanya pergi kat katil ayahnya .Dia pun mendekatkan mukanya kat aku.Aku menciumnya tapi dia amat kekok sikit.Aku mengulum lidah.Dia juga kelihatn serba-sedikit malu berbuat demikian.Aku terus menciumnya bahagian badannya dan dia naik stim yang kuat amat sangat."huhhuhuhuh" dia mengeluh.......Dia mengeliat-liat apabila aku menjilat lehernya.Aku membuka bajunya satu persatu mula-mula butang bajunya kutanggalkan dan ternampaklah buah dadanya yang mengejang.Aku membuka coli yang dipakainya lalu aku terus menjilatnya dengan penuh nafsu.Inilah saat yang sangat kuidamkan selama ini.Setelah puas aku menjilat puting buah dadanya lalu dia berkata 'way aku dah tak tahan ni'. Skirtnya ku buka juga satu persatu-satu sehingga nampak seluar dalamnya.Aku pun membuka bajuku sehingga hanya seluar dalam ku yang nampak."cepatlah aku dah tak tahan ni"katanya. Aku pun membuka seluar dalamku maka nampaklah satu zakar yang besar menegak.Aku terus membuka seluar dalam raylene.Tanpa berlengah aku terus memasukkan pelir ku dalam farajnya.Ahhhhhh!!!!!!!!! sakit.....katanya.Aku cuba memasukannya secara perlahan-lahan dan akhirnya aku berjaya menakluki lubuk yang indah itu.maka berlakulah adengan in &out...ahhhhhhhhhhhh.Aku semakin cepat melakukan adegan tersebut.Alangkah seronoknya mengamput perempuan daripada melancap.Malah ini pengalaman ku yang pertama mengamput faraj wanita.Rasanya seperti farajnya menghisap pelirku. "Lin aku dah nak keluar ni....Lalu aku pancutkan dekat perutnya berserta dengan rasa organisme faraj yang dikeluarkannya.Pelirku berasa panas sikit dengan kehadiran cecair yang dikeluarkannya.Setelah itu aku menjilat biji kelentit walaupun ianya berbau air maniku. "ahhhhhhhhhh dia mengering kesedapan akibat perbuatan ku . ahhhhhhhhhhhhhh.......huhuhuhuhuhaaahhhhhhh lagi way.....lagi way.Aku terus menjilat.Setelah itu aku pula menyuruhnya menjilat pelir tapi dia tak mahu "geli saya" malah kupaksa juga akhirnya dia menjilat pelir "ahhhhhhhh betapa sedapnya nikmat yang kurasa ini.Aku memegang kepalanya kerana terlalu sedap."Lin dah nak keluar ni....u nak telan ke.........dia cuba menarik mukanya tapi terlambat air maniku dengan cepatnya keluar dan termasuk kedalam mulutnya.Aku menyuruhnya agar dia menelan air mani tersebut.Selepas itu aku menjilat semula biji kelentitnya sekali dia mengeluarkan air kalimat....aku terus tarik diri....Aku pun guna stail merangkak dan aku amputnya dari belakang........aduhhhhhhahhhhhhhhhhh.Air mani ku terpancut lagi maka pelir lembik dan aku menyuruhnya menjilatnya semula.............dia menjilat dengan penuh ghairah sekali.Batang pelir ku naik semula dengan itu aku melanjutkan adegan pada farajnya dengan bermacam-macam stail.Kami sama-sama mengeluh kesedapan.Akhirnya kami pun berhenti dengan adegan itu.Setelah puas bermatian berperang ,aku melihat pelir beberapa tompok darah.Rupa aku telah memecah virgin gadis yang masih dara.Tapi dia memberikan senyuman kepada sebagai tanda dia berasa puas denganku.Kami pun sama-sama mengenakan pakaian.Setelah siap mengenakan pakaian aku pun pulang.Sebelum pulang aku sempat memberikan kucupan mulut dengan sebagai tanda terima kasih.Kini saya berpindah tempat lain malah saya tidak akan melupakan apa yang telah berlaku.Pengalaman manis tidak akan ku lupakan tambahan pulak kami sama-sama first time in play dan kami berasa puas melakukanya
POSTED BY PENCERITA AT 7:55 PM | 1 comments

Mak Su *sundel*
Pada musim cuti sekolah bulan 12, Mak Su aku datang ke rumah nenek aku untuk menghabiskan musim cuti sekolahnya. Rumah nenek dengan rumah aku tak jauh cuma sebelahan saja. Pada suatu malam tu Mak Su aku mengajak aku bermalam di rumah nenek, aku pun memberi persetujuan dengan pelawaannya.Pada waktu tidur sudah sampai aku pun bertanya pada Mak Su, Saya nak tidur dimana? Mak Su manjawab tidur dengan Mak Su lah. Aku pun tidak berkata apa cuma mengikut saja apa yang dikatakan oleh Mak Su.Bila tempat tidur sudah siap dikemas aku pun masuk tidur dan kami pun tidur berdua. Malam pun makin larut kebetulan pada malam itu cuaca macamana menjadi panas mungkin hari akan hujan. Bila keadaan cuaca panas aku tak dapat menahan kepanasan terus aku membuka baju dan seluar tidur yang aku pakai. Aku cuma tidur berseluar dalam sahaja ketika itu. Dalam masa aku tidur itu aku rasa macam ada orang bermain dengan konek aku. Lama juga aku rasa tangan itu bermain pada batang konek aku, lama-kelamaan batang konek ku menjadi keras dan tegang, aku naik stim dengan permainan tangan itu. Bila aku tersedar aku melihat tangan Mak Su aku yang bermain dengan batang konek ku. Mak Su aku terus menarik tangan aku dan meletak pada buah dadanya. Aku pun menurut dengan perbuatan Mak Su aku. Setelah tangan aku berada pada tetek Mak Su yang masih diatas baju T nya. Dan aku dapat merasakan tetek Mak Su yang pada ketika itu baru nak tumbuh/membesar. Jari-jari aku apa lagi terus mengusap-ngusap pada tetek Mak Su. Setelah Mak Su merasa tidak puas dengan usapan jari aku pada teteknya di atas baju T nya terus saja Mak Su menarik keatas dan membuka baju T nya beserta dengan colinya sekali. Dan kini aku dapat memegang tetek Mak Su yang baru nak membesar itu, jari aku tidak duduk diam lagi bila keadaan itu terjadi.Tempat pertama peranan jari aku ialah pada puting susunya yang masih kemerahan itu. Bila jari aku bermain saja pada puting susu Mak Su aku dapat melihat puting susunya yang kemerahan itu menjadi tegang dan keras. Bila saja aku melihat puting yang sedang tegang itu terus saja mulut aku pula memainkan peranannya. Mulut aku terus pada puting susunya yang tegang itu dan menghisapnya seperti anak kecil yang kehauskan susu dari ibunya. Dan dalam masa yang sama lidah aku juga memainkan peranannya juga. Lidah aku terus mejilat pada puting susanya yang sudah basah dengan air liur aku. Keadaan ini membuatkan Mak Su sudah tidak tentu arah jadinya dan aku mendengar keluhan darinya.Aduh……..Gelinya……..!!!!!!Ah……….sedapnya……teruskan lagi……..!!!!!Terdengar saja keluhan itu aku menjadi bertambah stim dan shahwat aku pun mula naik. Setelah peranan jari dan mulut serta lidah aku puas pada tetek dan puting susunya kini jari serta mulut aku mula menjelajah ke tempat baru dan dimana tempat itu masih belum lagi orang jelajahi. Aku lah orang yang pertama dapat menjelajahinya ke tempat sulitnya dengan permintaan dan keizinannya.Kini jari-jari aku mula merayap dari teteknya turun ke perut, turun ke pusat dan kini jari aku dapat merasa bulu ari-arinya. Ketika itu kainnya masih belum tertanggal lagi. Bila jari aku sampai di bulu ari-arinya jari-jari aku terus merayap mencari tempat yang lebih penting dan tempat yang paling disukai oeh sesiapa saja yang bergelar lelaki. Kini aku menarik kain sarung yang dipakainya bersama seluar dalamnya dengan tertanggal seluar dalam yang dipakainya, mata ku terus tertumpu pada pantatnya yang tembam dan indah itu dan jari-jari aku telah dapat apa yang dicari oleh jari aku iaitu luruh yang tembam dan berbulu nipis. Jari aku terus menjelajah lagi untuk mencari lubangnya. Dalam masa itu aku dapat rasakan air mazinya mula keluar dan aku dapat rasakan pada jari aku air mazinyaBila aku sudah tak tahan dengan apa yang ada dihadapan mata aku, muka aku terus pada celah kelangkangnya. Masa itu mulut dan lidah aku terus memainkan peranannya iaitu menghisap dan menjilat pada pantatnya yang putih dan gebu. Lidah aku terus pada lurah di celah kelangkangnya dan terus kedalam lagi mencari lubangnya yang seperti kerang yang dikopek kulitnya. Dan pada masa yang sama aku dapat mendengar keluhan yang membuatkan Mak Su tidak tertahan dengan kegelian dan rintihan dari apa yang terima dari aku. Bila keadaan itu berlaku, aku tidak tahan lagi dan terus menghalakan batang konek ku yang tadinya dimain oleh Mak Su. Sampai saja batang konek ku yang ke lubang pantat Mak Su, aku mendengar Mak Su meminta memasukan konek ku ke dalam pantatnya. Masukanlah cepat……….Mak Su dah tak tahan ni………!!!!!!Bila aku terdengar saja permintaan Mak Su, aku terus saja masukan konet ku kedalam lubang pantatnya yang tembam. Setelah masuk saja konet ku sekali lagi aku mendengar Mak Su merintih.Oh..oh…..ah..ah….sedapnya….!!!!!Konetku mula memain surung tarik lebih kurang 10 minit aku main surung tarik konet ku pada lubang pantat Mak Su dan aku dapat merasakan klimax aku sudah sampai. Maka terhembur lah air mani aku yang pekat dan putih kekuningan.Lebih kurang 5 minit selepas kami bertarung, maka aku terus tertidur dalam keadaan tanpa seurat benang pada badan kami berdua. Terus kami tertidur dalam satu selimut sehingga ke pagi.
POSTED BY PENCERITA AT 7:52 PM | 0 comments

Hanida
Kisah berlakunya peristiwa ini ialah pada usiaku yang baru menjangkau 26 tahun. Kisah bermula apabila ada 4 orang gadis yang baru datang bertugas di tempat kerjaku. Tidak keterlaluan jika aku katakan mereka ini adalah guru-guru yang baru keluar maktab. Jadinya, aku ni lebih seniorlah dari mereka tu di tempat kerjaku. Hari pertama pendaftaran mereka aku dah berkenan dengan salah seorang daripada mereka...Hanida namanya (ku panggil Hani). Diringkaskan cerita, aku ni suka pandang-pandang dan jeling-jelingnya. Kadang-kadang waktu dia mengajar di kelas aku selalu godanya. Kalau di kantin memang hobiku menghampirinya dan cuba berbual dengannya. Aku akui, memang aku menyukainya. Tapi dari gerak gerinya aku pasti dia pun apa kurangnya.Hinggalah pada satu hari, aku memberanikan diri mendekatinya. Waktu itu, di bilik guru tinggal beberapa orang saja. Yang lain masuk kelas tunaikan tanggungjawab. Aku ajaknya tengok wayang. Dia setuju. Lega hatiku. Petang tu lepas habis kerja aku pun ke panggung wayang bersamanya. Dalam panggung aku tak berapa berani buat apa-apa kat dia. Cuma ramas-raman tangan dan pehanya. Aku pasti sangat, responnya positif. Aku cuba menyentuh breastnya dengan siku kananku. Terasa kenyal dan lembut, walaupun aku akui breastnya tak lah besar sangat. Aku agak-agak cukup untuk tapak tanganku mencekupnya. Adengan tu habis disitu sampai wayang tamat. Cerita apa pun aku tak pasti. Gelora dadaku yang kencang pun aku tak terlayan.Selang beberapa hari, hubungan kami makin mesra hinggalah disedari oleh kawan-kawan lain. Aku buat tak kisah. Aku memang sukakannya. Pada satu hari aku dapat satu nota dari Hani. Anak murid kelasnya yang hantar. Antara isi kandungannya, "Abang, petang ni boleh tak hantar Hani balik rumah di PJ. Hani malas nak naik bas, kena tunggu dua bas. Tiap hari sampai rumah mesti pukul lapan lebih. Abang, boleh tak?...kalau boleh hantar note ya?....itulah antara isi kandungannya. Aku pun balas mengatakan O.K. So, petang tu, lepas mengajar aku pun start motor hantar dia balik. Kami sempat singgah beli makanan. Sampai di rumahnya dah dekat jam 8.00 malam jadi aku ingat nak balik tapi Hani tahan. minum dulu katanya. Aku pun tunggu. Minum punya minum dah dekat pukul 9.30 malam. Hani kata tidur sinilah. lagipun tak ada sesiapa dirumah. esok pagi baru balik. lagi pun kita ngajar petang apa nak risau. Rupanya dia tinggal sorang dirumah tu. Rumah tu disewa oleh abang dan kakaknya. Tapi diaorang tu duduk di KL(Quaters Penjara Pudu). So, line clear lah. Hani berikan towel untuk ku mandi. Selesai mandi Hani pulak mandi. Lepas mandi tu kami tonton TV.
Degupan dadaku semakin kencang.. kami duduk rapat sambil bersembang dan bergurau senda. Indah sekali. Tanganku macam biasalah..terus merayap ke serata arah. Sambil kami berkucupan. ku hampir pasti Hani semakin bernafsu sekarang. Nafasnya saja macam lembu kena sembelih..cuba lah bayangkan Aku memberanikan diri memegang breastnya.. phuuuhhh... best. walaupun saiz kecil tapi tegang. Sampai satu ketika aku kata padanya... "Abang tak tahanlah Hani...." Hani pun sama...sambil mendengus. Aku pun merebahkan badannya ke lantai. maklumlah tak ada sofa. Lepastu aku mengiring disebelahnya. Ku kucup bibirnya sambil membelai breastnya. Tangannya mula beraksi lincah, menggosok-gosok belakangku sambil memaut rapat tubuhku ke tubuhnya. Itulah kehangatan kali pertama yang kualami. Aku terus menanggalkan baju kelawarnya...Berderau darahku memerhatikan susuk tubuhnya..langsing, padat, dan menggiurkan..amboi putihnya...Hani....abang buka bra ya?....
Hani hanya mengangguk sambil membantuku melucutkan kancing branya. Bila dah terbuka, maka tersaksilah dua buah bukit kecil di depan mataku. Aku hampir lemas, habis lenguh sendi-sendiku. "bang. Abang orang pertama buat gini kat Hani tau..Hani takut, nanti jadi apa-apa. Mendengar penjelasannya aku jadi serba salah. Semua tindakan ku terhenti. "Abang sayang Hani tak?..."Tentulah...jawabku ringkas. "Kalau gitu,...kita teruskanlah...jelasnya lagi. Aku berasa lega. Kali ini kami lebih agresif. Hani pun bertambah ghairah dengan stroke yang agak advance. Putingnya menjadi sasaran utama. Aku elus-elus dan nyonyot perlahan...aku nampak matanya terpejam menahan kesedapan. Sambil tu aku picit-picit puting sebelah lagi. Best betul. Waktu tu..batangku tak tahu nak kata..macam nak pecah terkurung dalam spender. Aku terkejut bila tiba-tiba saja tangan Hani hinggap di batangku, walaupun masih beralaskan kain pelikat dan spender. Tangannya semakin ganas meramas dan mencengkam batangku. Serentak bila aku hisap putingnya..kala itulah nafasnya mendengus kencang dan cengkaman ke batangku jadi makin power. Yang ku dengar tika itu hanyalah dengusan nafas kami yang kian kencang..Aku terus memberanikan diri meraba pantatnya. iissshhh..!! basah dah! ku seluk kedalam pantiesnya...ku usap pelan-pelan..rimbunan bulu-bulu halus melingkari sekitar pantatnya. Jari-jariku makin berani menelusuri celahan pantat Hani. Terasa licin, lembut dan hangat...Nafasku makin sesak...ku lihat tubuh Hani menggeliat lembut bila jari ku mengusap dan menguis lembut lubang dan biji pantatnya. Air semakin banyak. Dengan perlahan dan kelembutan aku pun lucutkan panties Hani. Hani cuba membantu dengan mengangkat punggungnya. Terserlah pantat gebunya yang selama ini hanya ku bayangkan saja. Memang halus dan mulus kulitmu Hani. Aku mengkagumimu. Kucupan di mulut dan breastnya kulepaskan dan menyusuri tubuhnya hinggalah beralih ke bahagian idaman sang lelaki. Kucium bulu-bulu halisnya..Hmmm...ada bau sabun..wangi. Aku beralih posisi dengan duduk sujud dicelah kedua kakinya. Ku kangkangkan kakinya luas-luas.
Agak payah untuk kulakukan kerana mungkin terasa sakit olehnya. Hani seolah-olah malu...cuba menutup celah kangkangnya. Aku alihkan tangannya. Dengan jari ku selak celahan pantatnya..oohhhh....merahnya...air menggenangi sekitar lubang pantatnya. Ku jilat perlahan di kelentitnya. Terjongket-jongket badannya. Aahhhhhh....!!!!!!..eemmmmm.hhhhh....suara Hani dah terkeluar. Aku teruskan menjilat dengan lebih pantas hinggalah Hani merasa macam tak tertahan seperti menggelupur...Tangannya tak keruan kadang menekan kepalaku rapat ke pantatnya kadang menarik-narik tikar di tepinya...Abang.. bbbaaang..heeekk...hhhhh...khhhh..aaahhhh!!!!...fehhh!!!...haaaahhhhh.....penghujung suara itu makin lemah, lembut dan beransur hilang...nafasnya masih turun naik dengan kencang. Hani terus memautku rapat ke tubuhnya...Kini aku betul-betul di atas tubuhnya. Batangku hampir mencecah lubang pantatnya. Aku cuba memacu dan menyentuhkan kepala batangku ke liang pantatnya. Sekali lagi Hani bagai terkena karan letrik..bagai terkejut ...Abang...Hani geli lagi...jangan bagi kena biji bang..Geli sangat...tak tahan...sambil tangannya memaut batangku. Hani terus menujukan kepala batangku ke liang pantatnya yang telah becak. Bang...jangan tekan kuat sangat..Hani takut...Aku hanya angguk kepala saja. Bila tangan Hani melepaskan batangku aku pun terus tekan perlahan..nyata Hani masih dara lagi. Walaupun suaranya tidak menyatakan kesakitan tapi kerutan muka dan reaksi tubuhnya sewaktu ku masukkan sebahagian batangku amat menyakitkan. Setelah hampir pasti batangku masuk semua ke dalam pantatnya..aku pun bertanya... Macamana? sakit lagi? Hani tak menjawab...cuma mengangguk lembut sambil memejamkan mata.
Ditarik kepalaku hampir ke bibirnya...dikucup bibirku..aku tahu hani suruhku teruskan aksi. Sambil berkucupan aku cuba mencabut batangku... Ahh....bang..slow!...aku akur..ku cabut dan masukkan kembali begitulah aksiku hingga ku lihat bibir hani mula tersenyum , nafasnya kencang semula, pautan jari jemarinya makin erat. Kini Hani mula bernafsu semula...mungkin rasa sakit dah hilang..Sssss...sss....sedappp....bang....sedap....aaahhhh..... Aku makin melajukan dayungan. Batangku makin ligat keluar masuk pantatnya..bunyi berdecap decup..mengghairahkan suasana malam itu.Hani makin kuat erangannya...tiba-tiba... Bangg!!!.... hhuuuuhhhhh....i isssshhhsyyy.... ahhhh...bang..Hani...nak sampai ni....cepat bang ahhh...sambil tangannya erat memelukku...bagai tak mahu dilepaskan lagi. Bibirnya rakus mengucup seluruh mukaku..Sambil tu dapat ku rasakan kemutan pantatnya makin kuat menyedut-nyedut batangku. Itu yang aku tak tahan sangat...Aku teruskan mendayung...laju dan laju...kehangatan pantatnya memang mengasyikkan..Sedap bang...laju lagi bang..sambil tu Hani merapatkan kedua pehanya... AAhhhhh...semakin sedap kemutannya..semakin ketat kepitan pantatnya..agak susah untuk ku bernafas.
Semakin lama semakin sesak nafasku.... batangku seakan membengkak... memanjang.. berdenyut kuat. Kemutan pantatnya makin kuat... Hani... Hhhhhaaanii..... uuhhhhh... aaaaaahhhhhh..... Ku rasakan dunia nak pecah... batangku memancutkan mani berkali kali di dalam pantatnya...aku teruskan henjutan hingga tak terdaya tanganku menongkat lagi. Aku rebah di atas Hani yang makin kuat memelukku....Ku biarkan saja batangku terus bermastautin di pantatnya..Denyutan batangku dan kemutan pantatnta seiring dan senada...sesekali aku tekan dan tarik batang ku yang makin kendur...Gelilah bang.... hani bersuara... Ait..geli lagi...Bang..bestla malam ni. Hani rasa...macam nak meletup tadi....Dua kali tau bang..Hani terpancut tadi...Malam tu kami berpelukan sampai siang...Pagi tu aku pun balik ke rumah sewa. Tengaharinya Di sekolah Hani tersenyum memandangku....sesekali berselisih sempat juga dikatakan olehnya.."Pantat Hani rasa kembang ni...macam batang abang ada kat dalam lagi..."..."Bang...bila nak hantar Hani balik lagi????...Sebenarnya soalah itulah yang sering ditanyakan olehnya bila berselisih..yang akhirnya membawa kami ke alam keindahan dan kenikmatan. Kami selalu melakukannya. Hani kenangan bersamanu tetap terpahat di hati ini
POSTED BY PENCERITA AT 7:49 PM | 1 comments

Nani
Semuanya berlaku ketika aku bersekolah di Kelang. Tahun itu aku sedang bersiap menduduki peperiksaan SPM. Aku tinggal di asrama. Sememangnya sejak mula aku tinggal di sini, banyak pekara tentang sex yg aku pelajari, dari kawan2, majalah dan buku bacaan.Pernah satu ketika kami lawan melancap di bilik air, siapa tahan paling lama dan pancut paling jauh dia yg menang.Kami semua memang kepala gila ketika itu. Kalau ada kesempatan kami akan ke rumah kawan menonton blue filem. Form 5 aku bergelar senior, dihormati oleh junior dan diminati oleh segelintir peminat ku. Aku adalah salah seorang pengawas di sekolah dan dikira pandai bergaya.Semenjak form 4 aku telah mula rapat dengan rakan sekelas ku Nani (nama manjanya). Dia adalah seorang gadis yg ceria yg baru saja bertukar dari sekolah lain, dia juga tinggal di asrama. Nani adalah antara girl tercantik di dalam kelas aku dan diasrama. Aku berasa bangga bila digelar sebagai boyfriendnya. Bermata galak, bibir halus dan kecil, kulitnya nan putih licin berbulu roma halus, rambutnya lurus sampai ke bahu dengan ketinggian sederhana bertubuh mantap sesuai dengan ketinggiannya. Sewaktu form 4 dia duduk disebelah ku di barisan kedua dari belakang. Nani sedikit perlahan dalam bidang matematik sedangkan itu adalah subjek favourite aku. Dia sering meminta bantuan ku dan disitu kami mula rapat. Di kelas, aku selalu mencuri2 pandangan kepayudaranya yg selalu terserlah sebab Nani sering membiarkan butang bajukurungnya terbuka. Aku rasa Nani memang tahu yg aku suka memerhati.Ketika mengajarnya math aku akan cuba merapatkan diriku pada Nani supaya dapat merasakan sentuhan kehangatan badannya. Nani tidak menghalang semua itu, dia semakin rapat dan intim dgn ku malah selalu tangan Nani diletakkan diatas peha ku. Masa tu sememangnya aku menjadi keras... terus salah parking. Berakhir zaman enjoy form 4, kami mula tahun form 5 yg mendebarkan (SPM). Aku dan Nani menjadi semakin rapat, kami selalu prep (study) bersama dilibrary dan pada hari minggu di kelas2 kosong di sekolah. Pada pertengahan tahun aku dapat satu tempat study baru yg lebih privesi. Bilik gerakan ketua pengawas yg terletak di hujung bangunan sekolah bersebelahan stor sukan yg sememangnya sangat sunyi. Sebagai penolong ketua pengawas aku ditugaskan untuk menjaga bilik itu dan memegang kuncinya.Di situ kami ulangkaji, buat latihan dan kerja sekolah bersama. Akhir2 ini Nani dah mula berani memberi ciuman ke pipi ku setiap kali kami habis study bersama.Tahun ni aku kurangkan perangai gila2 aku. Member2 semua gelar aku mat cintan sejak mula berkepit dgn Nani. Satu hari ketika cuti Deepavali kebanyakan pelajar asrama balik kerumah masing2. Aku dan Nani seperti biasa merancang sessi ulangkaji disitu. Disebabkan tak ramai orang di asrama, kami mulakan sessi seawal jam 8.30pagi sebaik selesai sarapan. Di bilik pengawas kami gunakan meja ketua pengawas dan di depannya ada sofa panjang. Aku memang dah lama memendam rasa pada Nani, tapi tak ada timing baik. Kali ni aku pasti, sebab tak ada orang lain disitu kecuali kami. Jadi aku mulakan dengan mengajak Nani duduk di sofa. Aku buat sessi soal jawab hafal formula adds math. Kalau dia salah dia kena cium pipi aku sekali kalau dia salah 5 kali dia kena cium mulut aku yg sebelum ini belum pernah kami lakukan. Peliknya, Nani setuju dengan cadangan aku... ah kali ni aku pasti mesti dapat. Tentulah aku bagi dia soalan2 yg aku tahu dia tak boleh jawab. Sampai kali ke 5 dia salah jawapan sampailah waktunya. Nani malu, dia suruh aku yg cium mulut dia. Pelahan2 aku rapat kemulutnya, Nani terus memajamkan matanya. Mula dgn sentuhan mulut..hingga hisapan lidah. Nikmat yg sama2 kami rasakan sukar digambarkan. Masa tu Nani semacam tidak mahu melepaskan mulut ku. Tangan ku mula merayap ke payudaranya...dan menyelinap masuk kedalam baju kurungnya. Nani macam tidak sedar permainan tangan ku..tangan ku mula masuk kedalam kainnya. Nani memegang tangan ku seolah2 melarang aku pergi lebih jauh. Aku terus menghisap lidahnya dan bermain2 sekitar tengkuknya. Ketika itu tangan Nani tadi terus memegang kepala ku dan tangan aku menyelinap masuk sehingga menyentuh farajnya...wah dah basah...aku dah semakin keras, dalam kedengaran dengan tidak Nani kata "Jangan..Min, I tak nak sampai ke situ...I tak ready...I masih dara Min"..Namun jari ku terus bergerak bermain2 perlahan seperti yg aku lihat dalm blue filem. Tenyata aku berjaya 'mencairkan' Nani... dia seperti mahukan sesuatu...sesekali badannya menjadi keras dan kelangkangnya mengepit kuat jari ku (hari ni baru aku tau dia climax). Batang ku dah tak tertahan kerasnya...mungkin hasil dari pertandingan melancap yg aku sering menangi... aku dapat menahan diriku. Aku terus menanggalkan seluar dalam Nani... aku terus berdiri dan menanggalkan seluarku..Nani sempat menjeling kearah batang ku yg mengeras itu yg pertama kali ia melihatnya... aku berlari kepintu sebentar memastikan telah dikunci...aku selak kain Nani keatas dan menghalakan batang ku ke farajnya yg hangat dan basah itu. Aku ragu2 kerana lubangnya terlampau sempit macam tak kelihatan (tak macam blue film). Namun jari ku telah mengenalpasti kedudukannya tadi...aku tak punya banyak masa... sebelum nani menolak. Nani dalam keadaan duduk dan aku melutut..ketika itu Nani memegang batang ku seolah2 menghalang aku meneruskannya... aku pantas memeluknya dan menghisap payudaranya...Nani mengeliat. Aku ambil kesempatan keadaan ini utk terus menjunamkan batangku..aku hanya berjaya memasukkan kepalanya sahaja...kerana Nani mengaduh kesakitanAku terus mencium2 keseluruhan leher,dada dan mulutnya...ketika Nani hayal.. aku henyak dengan kuat dan "Arggggg...ahhhhh" Nani menahan sakit dan kedua tangannya mencengkam belakang badan ku.Sempit sangat sempit.. Aku terus menghayun perlahan2.... buat pertamakali aku habis selepas tak sampai 10 hayunan (kalau melancap sampai 40 minit)... mungkin terlampau ghairah atau terlampau sempit. Nani menangis.. namun aku memang pandai memujuknya... Sehingga petang kami di bilik itu... 4 kali aku mengulang kaji "biologi" dengan Nani... bermula kali ketiga aku tahan lebih lama dan Nani telah mula merasai nikmatnya. Semenjak aku dan Nani menjadi ketagih.... kami sentiasa mencari kesempatan dibilik pengawas... sehinggalah enam bulan kemudian kami dalam diam ditangkap oleh warden dan dibuang sekolah. Aku mendapat pangkat satu dan Nani pangkat 2. Untuk menutup malu ibubapa Nani mengawinkannya dengan saudara terdekatnya. Dan semenjak itu aku tak pernah jumpa Nani... keayuannya sentiasa segar diingatanku. Yusnani Faizah ... maaf atas perkongsian ini. Sehingga kini sudah 6 gadis menyerahkan mahkotanya pada ku...2 cina 4 melayu... namun pembalasan tuhan telah memberikan aku isteri yang telah tiada dara.... dia tidak beritahu namun aku mengetahuinya.
POSTED BY PENCERITA AT 11:03 AM | 0 comments

gadis bawah umur
Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampusDipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, 'apasal yaya masam aje ni ?' yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,' ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang (aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong' Yaya diam, mukanya terus masam. 'Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni' sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tanpa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya 'bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat', lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata' abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia'. Aku tanya yaya 'yaya sayangkan dia' yaya tunduk kan mukanya dan berkata ' yaya sayang sangat dengan Lan' rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, 'kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak' Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ' kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan' .Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya' Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ' apa yang abang nak ajarkan' aku dengan selamba menjawab 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan' lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,' tak nak lah bang.. yaya malu' tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku ajar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia. Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, mengelembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..' abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu' usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa. Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kemudian ku masukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tanpa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil yang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, ku arahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di puting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya terangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatnya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedua kakinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya.. ngeranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya. Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ' kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habis ni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja. Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..'sakit lagi..yaya jawap 'sedap bang'. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang...bang...ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.
POSTED BY PENCERITA AT 11:01 AM | 0 comments

Lily and sarah
First sekali jumpa dia kat tempat hiburan. Nama dia Lily.Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia,dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam model. Lepas tu dia kata dia boring, ajak aku balik rumah dia, dia kata tak ada sapa kat rumah. Semua balik kampung bapak dia. Sampai rumah dia, terus naik bilik, dalam bilik disuruh akududuk atas sofa, dia nak tukar baju kejap. Aku pun gementarjugak. Bila dia dah tukar baju, dia keluar dari bilik air,terbeliak mata aku tengok, seksi betul. Pakai baju tidur satin yang betul-betul "figure hugging".Dalam hati, Aku teringat kawan aku kata, jangan gelojoh, pelan-pelan. Aku pun kata kat dia, bilik ni panas, boleh pasang air-con, ditunjuk aku kontrolnya. Aku on air-con,pasang yang paling sejuk, lepas tu cakap yang aku nak kebilik air kejap.Dah habis aku "freshen up", aku pegi kat dia, disebabkan bilik sejuk, puting tetek dia tegang. Bayangkan tetek besar,puting tegang, peh, bontot pulak terbonjol keluar, bibir merah menyala sama dengan warna baju tidur, badan putih melepak, gebu. Geram, rasa nak nyonyot tetek dia macam orangtak dapat minum 10 hari.Aku pun cium dia pelan-pelan, tapi dalam hati dah tak terkawal lagi. Sambil cium aku main lidah aku dalam mulut dia, aku ramas tetek dia, dapat rasa memang dah tegang puting tetek dia. Dia bukak pakaian aku, sampai bogel aku dibuatnya. Konek dah tegang, digentel dengan jari dia pelan-pelan. Tangan aku pun raba badan dia, sampai kat bontot.WOW! Kental lagi. Aku ramas bontot dia, selak baju dia sikitmain lobang bontot. Dari mulut dia mengerang sedap.eeeemmmmm....! disebut berulang kali.Tengah dok syok, tiba-tiba kakak dia masuk dalam bilik. Dia marah kita orang, katanya seks untuk orang dah kawin. Dalamgaduh sempat jugak Lily introduce aku kat kakaknya "This ismy sister, Sarah", belum sempat aku kata Hi, dia lempang akumarah aku buat adik dia macam ni. Macam-macam aku kena marahSambil tu dalam hati aku marah jugak kat dia, nak aje akusondol konek aku dalam mulut dia, bagi dia senyap. Kemudian dia nak lempang aku lagi, belum sempat dia hayun, aku tangkap tangan dia ikat kat atas katil. Lepas tu aku koyakkan panties siSarah, sumbat dalam mulut bagi senyap.Apa lagi, tengah marah, nafsu aku mula mengganas. Aku tarikLily, cium dia sambil tangan aku ramas tetek Lily. Makin kuat Lily mengerang. Orang tengah high. Sarah, kakak Lily, tengok apa aku buat dengan adik dia. Aku koyakkan baju Lily,FUH! tetek tegang gila, puting merah jambu. Aku sedut sepuashati aku. aaahhhh...! "Yeaaa.. Take it, put it your mouth"Dengan pengalaman tengok blue film, jari aku mula main lobangbontot dia. eeeemmm... eeeemmmm... mengerang, sambil nafasLily makin laju. Konek aku rasa tegang betul dimain dek LilyKemudian aku dudukkan Lily atas kerusi, kaki dia aku taruk atas tempat letak tangan, terkangkang Lily sambil menunjukkancipap yang masih remaja. Aku jilat dari bontot sampai katbijik kelentit dengan ganas. Aku buat banyak kali sambil gigit kelentit yang merah jambu tu. AAAAHHH!!! kuat jeritLily. "I'M COMING, YES YEEESSS!! OOOHHH!!" ditala cipap diakat muka aku. Lagi kuat aku buat kat dia. Konek aku masih belum masuk dalam cipap Lily. Memang aku sengaja tak nak masuk lagi. Aku tengok Lily puas kepenatan, sambil tekangkang aku tengok air dari cipap dia mengalir keluar dia cuba ambil nafas dia kembali.Aku bangun, aku tengok Sarah, dia diam, tapi dalam pandangmata dia aku tau dia pun nak jugak. Aku tanya dia "Do youwant me to suck your pussy like I did to Lily". Dia menganguk kepala tanda ya. Aku bukak ikat tangan dia, panties dalam mulut aku keluarkan. Aku suruh dia berdiri dantanggalkan baju dia. Sarah tak menolak, dibuka baju satu-persatu. ALAMAK! Seksi macam adik dia jugak. Aku ambik talipinggang aku, aku sebat bontot dia, menjerit sakit Sarah."Why did you do that", kata Sarah, aku cakap balas untuk dialempang aku. Nampak merah kat bontot dia, kulit putih apalagi. Aku suruh Sarah duduk sandar kat kepala katil.kali ni aku jilat cipap Sarah pelan-pelan. "Don't hurt me",cakap Sarah, sambil tu Sarah mengerang makin laju. Kali ni aku guna jari aku masuk lobang bontot dia. Lidah aku menjilat kelentit dia sambil aku melapah cipap Sarah.Aku tengok tangan dia meramas-ramas bantal yang bersarungkansatin, diambil bantal tu sambil mengigit hujung bantal. Digoyang-goyang bontot, sebab aku dah masukkan jari aku dalam lobang bontot sampai kedalam, aaaahhhh aaaaaHHHHHAAAAAHHHHH...! O!SHIT! YEAAA... YEEEAAA!!! I'M COMING, YESYES!" makin kuat Sarah jerit, makin kuat nyonyot aku katcipap dia. Setelah Sarah puas katanya "Thank you for showing me the true meaning of sex". Kemudian aku kata"Don't thank me yet, cause I haven't fuck any of your pussy"Kemudian Lily bangun sambil senyum, bisik kat Sarah, Sarahgelak kecil. Kemudian Lily kata "You made us cum, now what me and Sarahgonna do is I'll suck your cock and Sarah will lick your asshole, and after that your cock will fuck my juicy pussyand Sarah's ass, how's that", aku pun kata "Sounds good to me". Dia orang pun mula la, dia orang pun ganas. Aku pun gigit bantal dibuatnya, kuat jugak aku menjerit sedap.Kemudian aku mulakan dengan Lily. Fuh, sedap rasa, panasair cipap Lily, aku baringkan dia, kaki Lily aku taruk atasbahu aku. Aku masukkan konek aku dalam cipap Lily, sama-samamengerang sedap. Makin lama makin laju, aku tengok tetek Lily bergoyang, atas, bawah, atas, bawah, memang syok main dengan orang tetek besar. Dah aku puaskan Lily, tiba giliranSarah, aku kata "I love your tight ass, scream all you want,cause this is gonna hurt". Aku cuba masuk dalam lobang bontot tapi tak dapat, ketat lagi, aku cuba lagi, kali ni Sarah menjerit "NOOO! You're hurting me, It's too big, "Kemudian aku suruh Sarah sandar atas badan Lily sambil Lilykangkangkan kaki Sarah, tangan sarah aku suruh pegang bantalkalau sakit gigit bantal tu kuat-kuat, aku suruh Lily kangkang kaki Sarah besar-besar. Dengan air cipap Sarahyang ada, aku sapu kat konek aku bagi licin bila masuk.Aku cuba sekali lagi, kali ni aku tak peduli, aku nak jugakrasa konek aku dalam bontot Sarah. Aku tolak pelan-pelan,last-last masuk jugak kepala konek aku, aku tengok Sarahmengerang kesakitan, sambil peluk digigit bantal tu.Aku masukkan habis konek aku, aaaahhhh... sedap dalam ni panas. Keluar, masuk, keluar, masuk, aku tengok Sarahmeramas-ramas tetek Lily, sambil buat muka menahan sakit."Am I hurting you Sarah?", kata aku, "At first, yes, but nowit's feels good" Sarah menjawab, makin lama makin laju,Aku pun sampai ketahap yang memuncak, aku cabut konek aku dari lobang bontot Sarah, aku buat macam stail melancap,dan dia orang membuka mulut sambil menjulurkan lidah nak kanair mani aku. Tapi Sarah gelojoh dimasukkan konek aku dalammulut dia, disedut habis air mani yang keluar, banyak jugak aku tengok yang terpancut. Lily merajuk sebab Sarah buatgitu. Aku kata "Don't worry, there's plenty more where that came f

1 ulasan:

kg kuchelong berkata...

Ini kisahku untuk di kongsi buat kalian semua,kisah benar dalam keluargaku...
Nama aku rizal umur 17 thn,asal kota bharu kelantan.aku ada 3 adik beradik,aku anak nombor 2,yang sulong perempuan tengah belajar kat ipta di ipoh perak,yang nombor 3 masih belajar kat mrsm dungun terengganu,hanya aku sorang yg sentiasa berada di rumah bersama emak,ayah aku pula bekerja jauh disingapor balik pun 3,4 bulan sekali,aku kena jaga emak sekarang emak sedang mengandung anak yg ke 4,skrg kandungan emak sudah masuk 6 bulan hanya tinggal 3 bulan untuk melahirkan adik aku yg ke 4,jadi aku lah sentiasa bersama emak siang dan malam,kadang2 emak mengadu pada ku yg dia lenguh2,sakit urat biasa lah orang mengandung,emak selalu minta tlg aku urut2 betis,dan perutnya,dah selalu aku aku urut emak tp biasa2 saja,oleh krn ayah aku jarang2 pulang mngkin emak terasa sunyi bila tidak dapat bersama suami,jadi pada malam itu emak mengadu pada ku yg dio perlu diurut krn kandunganya terasa tak sedap,aku mcm biasa je urut je lah,aku urut di bahagian peha emak,kedudukan emak waktu itu sedang mengangkang,selalu pun emak mcm tu je tp bg aku biasa saja,antara emak dan anak tk lbh dari itu,dar peha ke perut aku urut tubuh emak,lbh 15 minit aku urut emak,emak pegang tangan aku minta urut bahagian burit dia aku buat mcm biasa je tiada respon apa2,bila tangan aku tersentuh pada burit mak,air byk keluar,aku pun tanya emak air apa yg keluar byk tu,emak pun jawab itu air mazi mak dah keluar zal,kenapa byk sgt ni mak,biasa la zal ayah kau dah lama tak buang air mak,kalu ayah ada,selalu ayah je yg buang,aku tanya mak,ayah buang mcm mana tu mak,ayah masuk pele nya kat dalam tu keluar lah air oooo mcm tu,jd bila ayah tk buat keluar juga ni mak,hbs dah zal yg urut mak jd air tu keluar lah ooooo begitu pulak,zal nk tlg mak buang air ke tak,buang mcm mana tu mak,ok nanti tunjuk kalau zal nk tlg mak....zal tk pandai lah mak,tak pe nanti mak tunjuk zal tengok je...bersambung